12 Tarikan Pelancong Teratas di Aswan & Easy Day Trips

12 Tarikan Pelancong Teratas di Aswan & Easy Day Trips

Menyebar di sepanjang tebing Sungai Nil, Aswan adalah sebuah bandar yang santai dan mesra yang menyediakan interval yang tenang jika anda baru sahaja tiba dari Luxor atau Kaherah yang sibuk. Setelah gerbang kuno Mesir ke Afrika, ini adalah pangkalan yang sempurna untuk menjelajahi kuil-kuil dan monumen di selatan Mesir dan budaya Nubian yang berbeza. Cara terbaik untuk menemui azimat Aswan adalah dengan melayari felucca (perahu tradisional) dan melihat bandar dari lebuh raya berair yang pernah menjadikan Aswan jawatan perdagangan yang penting. Sungai di sini berbintik-bintik dengan pulau-pulau yang memegang kampung-kampung Nubian lumpur yang indah, dan diseret oleh bukit-bukit pasir yang besar di Tebing Barat. Semuanya sangat berpotensi, terutama pada waktu matahari terbenam ketika beratus-ratus layu-berlayar melangkah ke air dan sungai-sungai memancar di matahari terbenam.

Lihat juga: Tempat tinggal di Aswan

1 Pulau Elephantine

Pulau Elephantine

Peppered dengan perkebunan kelapa sawit dan kampung-kampung yang mencolok rumah-rumah batu bata berwarna-warni, Pulau Elephantine merupakan kemuncak utama Aswan. Di hujung selatannya adalah Muzium Aswan (kini tidak dibuka) dan Runtuhan Abu, Penempatan Aswan yang paling kuno, yang mengandungi Kerajaan Lama Kuil Khnum dan juga Kuil Satet. Di tebing timur berhampiran runtuhan dan turun tangga langkah adalah Aswan Nilometer. Orang Mesir Kuno mengukur kenaikan Niles dan jatuh dengan salur batu-batu ini yang membolehkan mereka menganggarkan ketinggian banjir tahunan dan dengan itu meramalkan kejayaan hasil panen mereka.

Sebaik sahaja anda selesai meneroka reruntuhan menuju utara ke pulau itu untuk bersiar-siar di belakang kampung-kampung Koti dan Siou di mana rumah-rumah dicat dengan reka bentuk berwarna terang. Bawang rumput merumput, dan ayam ayam di lorong sempit, dan petani hingga kebun mereka seperti yang mereka lakukan selama berabad-abad. Dari pendaratan bot di sebelah barat pulau di Siou, anda boleh menangkap perahu dayung Pulau Kitchener. Kini secara rasmi dikenali sebagai Aswan Botanical Gardens (walaupun tiada siapa yang sebenarnya menyebutnya) pulau ini pernah menjadi milik Lord Kitchener yang mengubahnya menjadi taman tanaman eksotik dari Asia dan Afrika.

Terdapat feri tempatan yang kerap dari pendaratan bot di pusat bandar Aswan ke Elephantine, atau anda juga boleh menyewa felucca untuk berlayar ke pulau anda.

2 Muzium Nubia

Patung batu pasir Ramses II David Stanley / foto diubahsuai

Aswan agak hebat Muzium Nubian adalah salah satu yang terbaik Mesir dan suatu keharusan bagi sesiapa yang berminat dalam sejarah dan budaya Nubia purba dan moden. Ia mendokumenkan kekayaan budaya yang semuanya dibasuh dengan bangunan Empangan Aswan dan penciptaan Tasik Nasser. Terdapat koleksi artifak yang sangat baik dari Kerajaan Kush (Nubia purba) dan banyak gambar hitam-putih yang menakjubkan dari projek UNESCO yang luar biasa untuk menyelamatkan Kuil Philae dan Abu Simbel dari perairan empangan yang semakin meningkat (bersama-sama dengan gambar-gambar yang luas pelbagai jenis monumen lain yang kini hilang selama-lamanya di bawah perairan tasik).

Artefak dalam koleksi muzium termasuk patung Ramses II, patung Amenras, ketua Shpatka, dan ketua granit hitam Tahraqa. Serta menjelaskan secara mendalam sejarah Nubia dan rakyatnya, bahagian etnografi memaparkan kraf tangan Nubian dan seni rakyat cantik.

Jangan ketinggalan mausoleum lumpur batu bata Aswan Perkuburan Fatimid, hanya di belakang Muzium Nubian. Para penjaga tanah perkuburan dengan senang hati mengambil pengunjung dalam lawatan dan dapat menunjukkan makam yang paling menarik untuk anda. Jangan lupa untuk meninggalkan tip kecil.

Alamat: Jalan Abtal al-Tahrir

3 Kuil Philae

Kuil Philae

Yang suci Kuil Isis (lebih dikenali sebagai Kuil Philae) adalah salah satu monumen Mesir yang paling memikat untuk kedua-duanya untuk kesenian yang indah dari pelepasannya dan untuk simetri cantik senibina, yang menjadikannya pelukis lukisan Victoria. Seperti Abu Simbel, kuil itu diselamatkan oleh perairan yang semakin meningkat Tasik Nasser oleh projek penyelamat UNESCO dan mengalihkan stok dan tong dari rumah asalnya di Pulau Philae ke tempat berhampiran (lebih tinggi) Pulau Agilika di mana ia duduk hari ini.

Kuil Isis, sebuah pusat untuk kultus kuno Isis, adalah bahagian utama kompleks Philae, tetapi pulau ini juga rumah kepada Kuil Hathor, yang Kiosk Trajan, dan pelbagai bangunan lain dari zaman Rom dan Byzantine. Anda boleh dengan mudah mencapai kuil dengan teksi dari Aswan, walaupun kebanyakan orang tiba di sini sebagai sebahagian daripada lawatan lawatan sehari Abu Simbel.

Lokasi: kawasan Lake Nasser, 12 kilometer selatan Aswan

4 Obelisk yang belum selesai

Obelisk yang belum selesai

Aswan Quarry Utara adalah rumah kepada yang terkenal Obelisk yang belum selesai - sekeping batu sepanjang 41 meter dan lebar empat meter yang mungkin ditinggalkan kerana retak di dalam batu. Dianggarkan bahawa jika selesai, obelisk akan menimbang 1,168 tan dan akan menjadi yang terbesar pernah ditebang. Di permukaan batu di sekeliling, anda juga dapat melihat banyak jejak kerja tukang batu purba. Blok di sini akan terlepas dari batu dengan lubang membosankan sepanjang garis yang ditetapkan, memotong baji ke dalamnya, dan kemudian merendam baji dengan air untuk melepaskan blok.

Anda boleh dengan mudah berjalan kaki ke kawasan Quarry Utara dari kawasan pusat bandar Aswan. Ia terletak di sebelah timur pemakaman Fatimid dan Muzium Nubian.

Lokasi: Northern Quarry, Jalan Al-Haddadeen

5 Empangan Aswan Tinggi

Empangan Aswan Tinggi

Aswan Empangan Tinggi adalah projek pembinaan bangunan paling kontemporari dan kontroversi Mesir moden. Bermula pada tahun 1960 dan mengambil masa 11 tahun untuk disiapkan, empangan itu adalah projek haiwan peliharaan Presiden Nasser dan pencapaian terbesar dan dicapai melalui pembiayaan dan bantuan teknikal dari Kesatuan Soviet. Empangan Tinggi mempunyai beberapa statistik yang mengejutkan. Bangunannya mengambil 42.7 bilion meter padu batu (17 kali jumlah Piramid Cheops) dengan panjangnya 3.6 kilometer. Ia tebal 980 meter di pangkalan dan 40 meter di bahagian atas. Kapasiti purata takungan empangan (Tasik Nasser) adalah 135 bilion meter padu dengan kapasiti maksimum 157 bilion meter padu.

Empangan itu membawa faedah hebat ke negara ini, yang membolehkan elektrik lestari di seluruh negara dan meningkatkan jumlah tanah pertanian di Mesir. Walau bagaimanapun, ia juga menamatkan banjir Nil tahunan, yang menanam ladang petani dengan deposit lebahnya yang kaya, dan penciptaan Tasik Nasser (tasik tiruan terbesar di dunia) menyapu banyak warisan besar Mesir Upper ketika perairan naik.

Lebuh raya empat lorong berjalan di atas empangan di mana terdapat gerbang kemenangan dan tulisan yang memperingati penyelesaian dan kerjasama antara Mesir dan Uni Soviet untuk membinanya. Perjalanan ke Empangan Aswan Tinggi sering disertakan dalam perjalanan sehari ke Abu Simbel, atau anda boleh dengan mudah mengupah teksi untuk sampai ke sini.

Lokasi: 17 kilometer selatan Aswan

6 Biara St. Simeon

Biara St. Simeon

Fotografi yang mulia Biara St. Simeon duduk di antara bukit pasir di Tepi Barat Sungai Nil. Ditubuhkan pada abad ke-7 dan akhirnya ditinggalkan pada abad ke-13 disebabkan kekurangan air, ia adalah salah satu biara-biara Koptik yang terbesar dan paling baik di Mesir.

Di dalam halaman biara, yang dihiasi Basilica mengambil sisi selatan biara itu. Di hujung timur nave luas, sekali diliputi oleh dua kubah, adalah apse yang besar, dengan tiga relung segiempat tepat di bawah semi kubah. Di dalam niche tengah adalah sisa-sisa lukisan dinding yang menggambarkan Kristus yang bertakhta di antara malaikat. Di utara dan barat gereja terdapat pelbagai bangunan anak-anak dan gua-gua kecil, sementara sebelah timur terdiri dari tempat tinggal. Di tingkat atas, terdapat beberapa tempat kediaman barisan tong tongkang, termasuk sel-sel sami, dengan katil bata dan tulisan-tulisan Koptik dan Arab di dinding.

Berdiri di tembok-tembok tembok biara yang menghadap ke bukit-bukit gundul itu memberikan sedikit pengertian tentang pengasingan para biarawan yang tinggal di sini pasti berhadapan dengannya. Hari ini, anda boleh menyewa bot atau felucca untuk membawa anda ke pendaratan bot biara dan sama ada kenaikan atau mengambil perjalanan unta (30 minit) ke dalam pasir untuk sampai ke sini.

Lokasi: Tebing Barat

Peta Biara St Simeon

7 Makam Noble

Makam Noble

Siri makam batu ini yang dipahat dari tebing Tebing Barat adalah di mana gabenor, imam, dan ketua lain di Pulau Elephantine dikebumikan semasa Kerajaan Lama dan Tengah. Mereka diakses dengan satu siri tangga curam hanya ke kiri pendaratan bot Gharb Aswan.

Makam pertama yang anda masukkan adalah Makam 25 & 26 di mana gabenor dinasti ke-6 Mekhu dan Sabni dikebumikan. Kesenian di kedua-duanya agak sederhana dan kasar bekerja. Jalan ke kanan adalah Makam 31, milik Pangeran Sarenput II, seorang kontemporari Raja Amenemhet II dari dinasti ke-12. Ini adalah salah satu makam terbesar dan paling baik di nekropolis. Di luar ruangan makam adalah koridor kecil dengan tiga tempat di kedua belah pihak. Lihat ke kiri ceruk pertama untuk melihat tokoh lelaki mati dan anaknya dengan warna-warna yang dipelihara dengan cemerlang.

Makam 34 (Makam Harhuf) mengandungi inskripsi yang merekodkan ekspedisi perdagangan yang berjaya di Nubia. Penerbangan dari sini membawa kepada Makam Setka (Periode Pertengahan Pertama), yang mempunyai lukisan dinding yang teruk rosak yang masih mempunyai warna-warna yang menakjubkan dan merupakan antara beberapa contoh seni dekoratif dalam tempoh ini.

Lokasi: Tebing Barat

8 Kalabsha

Kalabsha

Kumpulan kuil ini diselamatkan dari projek penyelamat UNESCO dan kini berada di tebing Tasik Nasser. Kuil Kalabsha adalah yang terbaik yang dipelihara dari tiga kuil di sini dan juga yang termuda, sejak zaman Rom Emperor Augustus. Monumen yang paling menakjubkan di Nubia selepas Kuil Abu Simbel, ia dibina di atas tapak kuil sebelumnya yang diasaskan oleh Amenhotep II dan ditubuhkan semula semasa Dinasti Ptolemaik. Hiasan itu tidak pernah siap dan pelepasan yang ada adalah kasar dilaksanakan. Semasa zaman Byzantine kuil itu diubah menjadi sebuah gereja.

Hanya ke barat laut adalah Kuil Beit el-Wali ("Rumah Orang Suci") yang dibina oleh Ramses II dan terdiri daripada ruang tamu, ruang melintang, dan tempat kudus. Terdapat pelepasan sejarah yang meriah di pedalaman yang menggambarkan banyak pertempuran dan kejayaan Ramses II termasuk kejayaan raja atas orang Kush dan perangnya dengan orang Syria dan Libya.

Tiny Kuil Kertassi duduk di sebelah utara dan mempunyai dua tiang Hathor di pintu masuk dan empat tiang lain dengan ibu bunga yang rumit.

Taksi ke Kalabsha boleh dengan mudah disewa di Aswan dan perjalanan di sini adalah terbaik digabungkan dengan lawatan ke Philae.

Lokasi: 20 km selatan Aswan

9 Aga Khan Mausoleum

Aga Khan Mausoleum

Memimpin mendahului tebing tebing Tebing Barat Aga Khan Mausoleum dibina untuk memegang kubur Sir Sultan Muhammad Shah (1877-1957), pemimpin mazhab Syiah Islam Nizari Ismaili.Beliau sering dikenang kerana pelbagai tindakan amal, menubuhkan institusi pendidikan dan perubatan di seluruh Afrika dan Asia, serta peranan yang berpengaruh yang dimainkannya dalam perbincangan tentang pemisahan India. Walaupun dilahirkan di Karachi (kemudian sebahagian daripada India di bawah pemerintahan penjajah British), Aga Khan sering dilahirkan bersama keluarganya di Aswan dan mempunyai sambungan yang mendalam ke bahagian Mesir ini. Anda tidak boleh melawat makam sebenar, tetapi anda pasti melihatnya duduk di atas bank Nil.

Lokasi: Tebing Barat

10 Old Cataract Hotel

Old Cataract Hotel

Fasad yang menakjubkan dan taman-taman yang rimbun di sekeliling hotel lama ini merupakan salah satu tempat utama sungai Sungai Aswan dan mustahil untuk terlepas jika anda mengambil perjalanan bersiar-siar di sekitar Aswan di atas kapal felucca. Tuntutan terbesar hotel untuk kemasyhuran ialah Agatha Christie menulis sebahagian daripada Kematian di Sungai Nil sementara tinggal di sini, dan hotel juga dipaparkan dalam filem berdasarkan novel itu. Jika anda ingin melakukan "Agatha" tetapi tidak mempunyai wang untuk tinggal di sini, teres hotel adalah tempat de rigueur untuk mendapatkan teh tinggi di bandar. Minum teh sambil memakan pilihan pemilihan skon dan sandwic Inggeris yang sangat baik dan memandangkan pemandangan yang menakjubkan di seluruh Sungai Nil ke Pulau Elephantine dan bukit-bukit pasir Bank Barat di luar adalah hampir sama seperti anda akan mendapat wanita hebat itu sendiri.

Alamat: Jalan Abtal el-Tahrir

11 Western Quarry (Gebal Simaan)

Untuk arkeologi-fiends, Aswan Western Quarry membuat perjalanan yang menarik. Ia adalah dari sini bahawa banyak patung Mesir kuno yang paling terkenal bermula kehidupan mereka; dipahat dari lereng bukit Aswan granit. Ahli arkeologi berpendapat bahawa raksasa Luxor Colossi of Memnon datang dari kuari ini. Hari ini, anda masih boleh melihat trek di mana batu besar yang diseret ke sungai untuk perjalanan mereka ke Sungai Nil untuk mengagungkan kuil para firaun. Tidak ada jalan raya di sini, jadi jika anda bersedia untuk pengembaraan unta, lawatan di sini juga banyak keseronokan. Pemandu unta dapat disewa di pendaratan bot Gharb Aswan dan perjalanan mengambil masa kira-kira 30 minit.

Lokasi: Tebing Barat

12 Kawasan Souq

Kawasan Souq

Tampak di tengah-tengah daerah pusat bandar Aswan, Sharia al-Souq adalah mimpi pemburu cenderamata. Gerai-gerai ini penuh dengan rempah dan minyak wangi, tradisional galebeyas (jubah panjang) dan selendang dalam warna pelangi, bakul, dan perak. Ia adalah tempat yang menyeronokkan untuk dilayari dan - untuk sebahagian besar - bebas dari kesibukan vendor yang anda dapat di bahagian lain di Mesir. Perhatikan terutamanya untuk perhiasan dan jarum Nubian, yang mempamerkan kebudayaan rakyat Mesir yang berbeza. Dan jika anda telah menjadi ketagih kepada tempatan yang menyegarkan karkadai minum, pastikan mata anda dikupas untuk ember yang berwarna merah tua kering karkadai (bunga raya) kelopak yang boleh dibeli dengan berat untuk mencipta semula minuman di rumah.

Lokasi: Sharia al-Souq

Tempat tinggal di Aswan untuk Sightseeing

Kami mengesyorkan hotel-hotel hebat ini di Aswan sepanjang sungai Nil:

  • Dataran Sofitel Old Cataract Aswan: mewah 5-bintang, pemandangan Nil, bertentangan dengan Pulau Elephantine, pesona dunia lama, kolam renang yang indah.
  • Philae Hotel: harga jarak sederhana, menghadap ke Nil, lokasi yang selesa, pangsapuri dengan dapur.
  • LTI - Pyramisa Isis Island Resort & Spa: resort yang berpatutan, pulau persendirian, taman tropika, kolam besar, pengangkutan feri percuma.
  • Happi Hotel: kadar harga mesra, lokasi yang selesa, kakitangan yang membantu, bilik yang selesa.

Hari Perjalanan dari Aswan

Abu Simbel

Abu Simbel

Sekiranya anda mempunyai masa untuk perjalanan satu hari dari Aswan, pilih lawatan ke Abu Simbel. Dibina oleh Ramses II, dan selamat dari kemusnahan oleh projek menyelamat UNESCO yang luar biasa pada tahun 1970-an, Abu Simbel bukan sahaja kejayaan seni bina purba, tetapi juga kejuruteraan moden. Skala mammoth kuil itu mengalahkan semua yang lain di Mesir dan harus dilihat dipercaya.

Lokasi: kawasan Lake Nasser, 280 km selatan Aswan

  • Baca Lagi:
  • Meneroka Abu Simbel: Panduan Pelawat

Wadi al-Subua

Wadi al-Subua

Tarikan pelancong utama Wadi al-Subua adalah besar Kuil Ramses II, yang mengandungi beberapa patung yang sangat baik dan pelepasan indah Mesir purba dan kemudian lukisan Kristian Byzantine (kuil itu digunakan sebagai gereja semasa tempoh Kristian awal). Berdekatan, terdapat dua candi lain yang layak dikunjungi jika anda telah datang dengan cara ini. Dekat Kuil Dakka, anda boleh mendaki ke puncak gerbang untuk pemandangan yang menakjubkan ke atas padang pasir, sementara di Kuil Maharaqa anda juga boleh merangkak tangga mengelak ke bumbung.

Lokasi: kawasan Lake Nasser, 170 km selatan Aswan

Aswan Peta - Tarikan-tarikan

Peta Aswan Selatan

Share:

Halaman Yang Serupa

add