10 Tarikan Pelancong Tertinggi di Salvador

10 Tarikan Pelancong Tertinggi di Salvador

Ibukota negeri Bahia dan bandar terbesar di Brazil utara-timur, Salvador adalah bandar pertama di koloni Brazil. Ditubuhkan pada tahun 1549, bandar awal duduk di atas batu karang yang hanya terdapat di lorong curam yang mendaki dari pelabuhan yang terletak hampir di bawah teluk besar yang dipanggil Baía de Todos os Santos. Hari ini, bandar lama ini masih dipenuhi bangunan-bangunan penjajah abad ke-17 dan abad ke-18 yang telah menjadikannya sebagai Warisan Dunia UNESCO. Di sinilah anda akan menemui gereja-gereja dan biara Salvador yang paling indah, yang merupakan tarikan pelancong utama.

Salvador adalah ibu negara Brazil sehingga 1763, apabila ia digantikan oleh Rio de Janeiro, dan selama tiga abad, ia adalah pelabuhan utama untuk hamba yang tiba dari Afrika. Orang-orang keturunan Afrika masih membentuk majoriti penduduk, dan pengaruh Afrika terbukti dalam muzik, festival, dan masakan Salvador, serta dalam kumpulan agama seperti Candomblé dan Umbanda.

Lihat juga: Tempat tinggal di Salvador

1 Pelourinho

Pelourinho

Salvador's Cidade Alta (Upper Town), yang merupakan pusat kerajaan dan kediaman ketika kota itu adalah ibukota koloni Brazil, terletak di puncak gunung 85 meter di atas pantai. Di tengah-tengahnya, di daerah yang dikenali sebagai Pelourinho, adalah kumpulan terbaik dari bangunan penjajah abad ke-17 dan ke-18 di Amerika Latin, sehingga sangat terkenal di mana ia diisytiharkan sebagai tapak Warisan Dunia UNESCO. Di Rua Gregório de Matos adalah Museu da Cidade (Muzium Bandar Raya), dengan angka-angka Candomblé saiz yang digunakan dalam tarian upacara, dan Muzium Abelardo Rodrigues, mengandungi seni suci dan seni rakyat, bertempat di sebuah rumah 1701. Prédio do Senac adalah sekolah gastronomi di mana anda boleh mencuba masakan khas Bahia; pada malam-malam anda sering dapat menemui persembahan tarian dan acara rakyat lain di sini. Juga di suku Pelourinho ialah Casa de Benin, yang ditujukan kepada budaya kerajaan lama Benin (sekarang selatan Nigeria), yang mana kebanyakan budak itu dihantar ke Bahia.

2 São Francisco

São Francisco

Di sebuah bandar yang terkenal dengan gereja-gereja yang menakjubkan, São Francisco menonjol sebagai hiasan dalaman yang paling dihiasi, di dalamnya di ukiran kayu yang ditutupi emas. Gilding mezbah yang tinggi sangat menggembirakan yang memerlukan masa dua tahun untuk diselesaikan. Gereja menggabungkan gaya Mannerist dan Baroque dan dibina antara 1708 dan 1750. Siling ini dicat dalam adegan dan tema yang berkaitan dengan Perawan Maria, dan koir menggabungkan ukiran kayu yang rumit dengan gambar azulejo (berjubin). Dinding alun-alun bersebelahan juga dihadapi dengan gambar-gambar Portugis azulejo yang luar biasa.

Terutama di sebelah gereja friary adalah fasad yang diukir yang mengagumkan Igreja da Terceira Ordem de Sao Francisco, gereja Perintah Ketiga Fransiskan. Patung-patung para wali dan malaikat dan hiasan ukiran lain yang meliputi wajah gereja, bersama dengan hiasan mewah di pedalaman, di luar Baroque Portugis dan Itali, menyerupai gaya Churrigueresque Sepanyol yang begitu popular di Mexico kolonial.

Alamat: Cruzeiro de Sao Francisco, Salvador, Bahia

3 Elevador Lacerda (Elevator ke Upper Town)

Elevador Lacerda (Elevator ke Upper Town)

Pekan-pekan atas dan bawah dihubungkan dengan jalan-jalan yang curam dan beberapa lif, termasuk Plano Inclinado de Gonçalves (sebuah funikular) dan Lifador Lacerda, sebuah lif berdiri dramatik yang telah menjadi tumpuan Salvador. Dibina pada tahun 1930, sambungan lif Art Deco Praça Cairu di kawasan pelabuhan dengan Praça Tomé de Souza di bandar lama yang bersejarah. Dari teras yang dibentuk oleh plaza atas, Praça Tomé de Souza, terdapat pemandangan bandar dan pelabuhan yang lebih baik. Di Praça Tomé de Souza terdapat sejumlah bangunan abad ke-17, termasuk putih yang mencolok Palácio Rio Branco, salah satu istana Brazil yang paling bersejarah dan dahulunya kerusi kerajaan Bahian.

Alamat: Praca Tomé de Souza, Salvador, Bahia

4 Katedral

Katedral Rosino / foto diubah suai

Pada Terreiro de Jesus, bersebelahan Praça da Sé, adalah katedral, yang asalnya adalah gereja bekas Kolej Jesuit, yang dibina antara tahun 1604 dan 1656. Fasad menghadapi batu yang dibawa sebagai balast dari Portugal, dan pedalaman dihiasi dengan gaya Baroque pada abad ke-18. Bahagian kapel di luar nave sangat menarik untuk pelbagai seni di altarpieces, yang bermula dari abad ke-16 lewat abad pertengahan ke-18. Sakramen itu kaya dan dihiasi dalam gaya Baroque, dengan azulejos abad ke-17 (jubin bergambar Portugis) dan panel siling yang dicat. Pada satu masa, seminari Jesuit adalah yang terbesar seumpamanya di luar Rom, dan ia menarik untuk lawatan untuk cloisters dan kuartersnya. Juga di Terreiro de Jesus adalah gereja 1709 São Pedro dos Clérigos dan São Domingos de Gusmão, sebuah gereja Dominika 1731 dengan permukaan Rococo.

Alamat: Terreiro de Jesus, Salvador, Bahia

Peta Kolej Jesuit

5 Igreja da Ordem Terceira do Carmo (Gereja Carmelite)

Igreja da Ordem Terceira do Carmo (Gereja Carmelite) | Hak Cipta Foto: Stillman Rogers Photography

Gereja asal Carmelite di laman web ini dibina dari tahun 1580 dan seterusnya dibakar pada tahun 1788 dan dibina semula empat puluh tahun kemudian. Senibinanya adalah Baroque klasik, dengan garis-garis elegan dan menara berkembar berkembar, tetapi ia paling terkenal dengan sakralistiknya yang menakjubkan, sebuah bilik yang hampir sepenuhnya dibarisi dengan emas.Ia kini menempatkan sebuah muzium seni suci, yang paling terkenal ialah arca cedarwood Christ in Chains oleh Francisco Manuel das Chagas, yang dikenali sebagai O Cabra, seorang hamba yang menjadi pengukir terkenal pada abad ke-18. Patung itu, yang diukir pada 1710, ditetapkan dengan lebih daripada 1,000 batu permata, masing-masing mewakili setetes darah Kristus. Ciri seni bina dan hiasan biara besar dan indah di sebelah gereja telah dipelihara dengan berhati-hati sebagai sebuah hotel mewah.

Alamat: Largo do Carmo, Salvador, Bahia

6 Igreja do Senhor do Bonfim

Igreja do Senhor do Bonfim

Salah satu gereja Bahia'a paling popular adalah Igreja do Senhor do Bonfim, dibina pada 1745-54. Ia juga merupakan tempat perayaan berwarna-warni. Bilik ex-voto gereja mengandungi beribu-ribu tawaran votive yang mengucapkan terima kasih kepada Senhor do Bonfim untuk keajaiban yang dilakukan. Pada akhir Januari, satu perarakan besar orang membuat perjalanan mereka dari Nossa Senhora da Conceição da Praia ke gereja Senhor do Bonfim, di mana mereka mencuci langkah-langkah yang menuju ke pintu masuk. Pada hari Isnin selepas mencuci ini, Festa do Bonfim dirayakan dengan makanan dan minuman tempatan yang tipikal, tarian samba de roda, dan persembahan capoeira, seni mempertahankan diri yang unik Brazil yang menggabungkan akrobatik dan tarian.

Alamat: Praca Senhor do Bonfim, Salvador, Bahia

7 Pantai

Pantai

Salvador terletak di semenanjung yang memisahkan pelabuhan semulajadi Baía do Todos Santos (All Saints Bay) dari Lautan Atlantik. Kedua-dua teluk dan pantai laut dipenuhi dengan pantai pasir putih di mana penduduk tempatan berkumpul, berkelah, melayari, dan berenang. Pantai-pantai di tepi telaga dilindungi dan baik untuk berenang, sementara yang di lautan terbuka memberikan banyak gelombang untuk peselancar.

Yang paling hampir dengan pusat bandar adalah Porto da Barra, tapak penempatan Eropah yang pertama di Bahia dan hangout popular untuk penduduk tempatan, dan Praia do Farol da Barra, yang mempunyai kolam berbatu dekat rumah api dan keadaan limpahan yang baik di hujungnya. Di kawasan kejiranan yang meriah dengan banyak restoran berhampiran pantai, Praia do Rio Vermelho adalah popular. Selatan bandar adalah tiga pulau pantai, di mana Tinharé dan Boipeba mempunyai pantai berbentuk palma yang panjang yang terlindung dari ombak Atlantik. Praia do Farol de Itapoã, berhampiran Abaté Lagoon yang indah, mempunyai bukit-bukit pasir yang besar dan pantai yang berleluasa pasir putih. Seperti di mana saja, adalah dinasihatkan supaya tidak meninggalkan apa-apa yang tidak dijaga di pantai.

8 Igreja Nossa Senhora do Rosário dos Pretos

Igreja Nossa Senhora do Rosário dos Pretos

Pembinaan gereja Baroque yang indah ini bermula pada 1704, ketika raja Portugal memberi tanah itu kepada Irmandade dos Homens Pretos (Persaudaraan Hitam Lelaki). Memandangkan kebanyakan pekerja adalah budak dan hanya boleh bekerja pada waktu malam selepas buruh tetap mereka selesai, bangunan itu berkembang dengan perlahan selama hampir satu abad. Ia tidak sehingga tahun 1870 bahawa façade (kini dicat langit biru) dan menara telah pun bermula. Gereja adalah untuk penduduk hitam, kedua-dua budak dan budak yang dibebaskan, yang tidak dibenarkan untuk beribadah di gereja-gereja lain di bandar ini. Di dalamnya, anda akan mendapati patung-patung orang suci hitam abad ke-18, dan di belakang gereja adalah pemakaman hamba.

Alamat: Largo do Pelourinho, Salvador, Bahia

9 Cidade Baixa (Lower Town)

Cidade Baixa (Lower Town)

Di dasar Elevador Lacerda, pusat perdagangan dan perniagaan Salvador membentang di sepanjang pelabuhan, dari mana anda boleh mengambil bot untuk melawat Forte São Marcelo, dibina pada 1623. Berhampiran lif adalah gereja Baroque yang memaksimumkan Nossa Senhora da Conceição da Praia, yang dibina antara 1739 dan 1765 pedra de lioz, batu seperti marmar yang dibawa dari Portugal sebagai balast di kapal layar yang mengangkut produk Brazil kembali ke Eropah. Lukisan siling di nave, dilakukan oleh José Joaquim da Rocha pada tahun 1773, adalah karya trompe-l'oeil. Di gereja adalah muzium seni suci.

Semak imbas di dalam Mercado Modelo untuk kraf tempatan dan dalam labirin gerai di Feira de São Joaquim untuk melihat bahan-bahan dan perasa untuk hidangan tempatan, atau mencuba beberapa di kaunter makan tengah hari. Beberapa muzium berada dalam kejiranan ini, termasuk Muzium Arte de Bahia; yang Muzium Carlos Costa Pinto memaparkan perabot dan perhiasan abad ke-17 ke-19; dan Solar do Unhão, sebuah bangunan penjajah perumahan Muzium Seni Moden. The Palácio da Aclamação, bekas kediaman Gabenor Bahia, mempunyai taman-taman yang indah dan ruang dalaman yang mewah terbuka untuk umum sebagai muzium.

10 Santa Teresa dan Muzium Seni Suci

Gereja Santa Teresa dibina dari 1666 hingga 1697, dimodelkan di gereja Gesó di Rom. Bekas biara yang bersebelahan dengan Carmelite yang Disahkan kini memegang Museum Seni Suci, dengan koleksi ukiran potret abad ke-19 hingga abad ke-19 dalam tanah liat, kayu, gading, batu sabun, dan plumbum. Terutama yang mengesankan adalah tokoh-tokoh yang dipahat dan relik oleh sami Benedictine Agostinho da Piedade, terutamanya patung raksasa St Lucia dari sekitar 1630, salah satu contoh terawal ukiran potret perak di Brazil. Muzium ini juga mengandungi karya-karya oleh pemahat-biarawan Agostinho de Jesus dan lukisan sekolah Cuzco dan karya pelukis penjajah besar José Joaquim da Rocha, José Teófilo de Jesus, dan Ricardo do Pilar.

Alamat: Rua Sodré, Salvador, Bahia

Di mana untuk tinggal di Salvador untuk Sightseeing

Kami mengesyorkan hotel-hotel yang menawan ini di Salvador berhampiran tarikan-tarikan bersejarah yang terbaik di bandar:

  • Villa Bahia: hotel butik mewah, lokasi bandar lama yang sangat baik, bilik yang dihias secara individu, perabot antik, kolam renang luaran.
  • Aram Yami Hotel: hotel butik bertaraf 4 bintang, hiasan eklektik, menu bantal, peralatan mandian mewah, sarapan percuma yang lazat, dua kolam renang.
  • Sheraton da Bahia - Hotel Salvador: harga jarak sederhana, perkhidmatan pelanggan yang sangat baik, dua kolam renang yang indah, pusat kecergasan 24-jam, spa perkhidmatan penuh.
  • Bahiacafe Hotel: hotel mesra bajet, pusat bersejarah, bangunan gaya kolonial, hiasan berwarna-warni.

Salvador Peta - Tarikan-tarikan

Share:

Halaman Yang Serupa

add