8 Tarikan Pelancong Tertinggi di Meknes

8 Tarikan Pelancong Tertinggi di Meknes

Kebanyakan orang berhenti di Meknes hanya untuk melakukan perjalanan Volubilis, Tapak Rom yang paling terkenal di Maghribi. Tetapi mereka yang memutuskan untuk berlama-lama di bandar akan diberi ganjaran. Bersiar-siar di Meknes mempunyai pesona yang tersendiri, dengan penuh kesibukan medina penduduk tempatan dan pendekatan yang lebih mudah daripada Marrakesh atau Fes. Gerbang yang besar Bab el-Mansour adalah tarikan utama lain.

Serta meninjau runtuhan Volubilis, salah satu perkara yang popular di sini adalah lawatan sehari ke bandar haji puncak bukit Moulay Idriss.

Lihat juga: Tempat tinggal di Meknes

1 Volubilis

Volubilis

Runtuhan Roman kuno Volubilis adalah tarikan utama pelancong untuk Meknes. Ini adalah sisa Rom yang paling terkenal di Maghribi dan untuk alasan yang baik. Duduk di atas bukit, dengan kawasan luar bandar bergolek di bawah, tiang-tiang yang masih hidup dan serpihan kuil Volubilis adalah tapak yang mengagumkan, dan kuat di atmosfera. Walaupun banyak yang telah ditemui di sini kini dipamerkan di Muzium Arkeologi Rabat, banyak mosaik lantai cantik dan rumit di vila-vila Romantik di Volubilis yang telah ditinggalkan di situ, memberikan anda rasa keagungan kehidupan Roman yang kaya.

Masa kejayaan di kota ini ialah 24-285 AD ketika ia berfungsi sebagai modal untuk wilayah Romawi, dan sebagian besar zaman reruntuhan dari masa kemakmuran ini. Kepentingan tertentu ialah Rumah Orpheus, yang House of the Athlete, dan juga Rumah Buruh Hercules, dengan mosaik yang dipelihara dengan baik.

Lokasi: 29 kilometer dari Meknes

2 Moulay Idriss

Moulay Idriss

Ditubuhkan pada tahun AD 788, kota suci Moulay Idriss dinamakan sempena nama kudus yang paling mulia di negara ini dan cucu Nabi Muhamad yang besar, yang mengasaskan negara Maghribi yang pertama. Bandar ini dibina di atas bukit-bukit batu bukit Khyber dan Tazga, dengan bangunan-bangunan runtuh di lereng secara dramatik. Bagi orang yang setia, ini adalah pusat ziarah yang penting, dan pesta keagamaan tahunan pada bulan Ogos menarik ribuan orang yang memasang khemah mereka di sekitar bandar.

Walaupun orang bukan Islam tidak boleh memasuki kuil kota, anda boleh mengembara melalui medina (bandar lama) ke laluan bukit di atas dan dapatkan pemandangan atas bumbung yang menakjubkan dari keseluruhan penempatan. Moulay Idriss dengan mudah boleh dikunjungi sama ada dalam perjalanan ke atau dari Volubilis.

Lokasi: 27 kilometer dari Meknes

3 Bab al-Mansour

Bab al-Mansour

Bab al-Mansour adalah pintu utama antara Meknes ' Madinah dan Imperial City daerah. Ia adalah satu struktur yang sangat besar dan sangat berpotensi yang banyak diisytiharkan oleh para pakar sebagai salah satu daripada contoh terbaik di Afrika Utara untuk menunaikan gerbang. Selesai pada 1732, ia dibina oleh Sultan Moulay Ismail (walaupun selesai selepas pemerintahannya). Perincian seni bina yang rumit di pintu gerbang itu meliputi penggunaan ubin zellige dan karya ukiran yang mewah. Hari ini, pintu gerbang tidak benar-benar terbuka, sebaliknya anda masuk dan keluar melalui pintu sebelah sebelah yang jauh lebih kecil. Ini membolehkan anda mengagumi sepenuhnya kesenian pintu masuk yang tidak diingini oleh trafik.

Alamat: Place el-Hedim

4 Makam Moulay Ismail

Makam Moulay Ismail

Makam yang dihiasi dengan mewah ini adalah rumah bagi makam Sultan Moulay Ismail, yang membuat Meknes ibukota kerajaannya pada abad ke-17. Pedalaman di sini benar-benar menakjubkan dan mempamerkan kehebohan mulia hiasan agama Maghribi. Masjid sebenar tidak terbuka kepada bukan Islam, tetapi anda boleh memasuki bahagian luar kompleks dan memasuki dewan makam dengan sendirinya, dengan interiornya yang dihiasi dengan penuh kegembiraan. Ambil kasut anda untuk memasuki, memakai pakaian sederhana, dan jangan lupa memberi tip kepada penjaga.

Lokasi: Daerah Imperial City

5 Meknes Medina

Meknes Medina

Meknes Madinah (Old Town) adalah tempat yang sibuk, penuh dengan souk-belanja tempatan dan lorong-lorong twisty. Untuk pembeli yang gemar ini adalah tanah memburu perdana, dengan Souk Nejarine menawarkan banyak gerai tekstil dan Souk Sebbat rumah dengan banyak kedai kraftangan tradisional Maghribi serta pakaian dan sandal terkenal Maghribi. Anda sepatutnya dapat mendapatkan harga yang lebih baik di sini untuk kraf tangan daripada di Marrakesh.

Abad ke-12 Masjid Besar, dengan bumbung jubin hijau yang tersendiri, duduk tepat di teras medina, menjadikan navigasi mudah. Madinah masih terbungkus dengan dinding runtuhnya, yang dalam beberapa bahagian masih berdiri tegak. Mereka dibina semasa pemerintahan Sultan Moulay Ismail, ketika dia membuat Meknes ibukota.

Lokasi: Kemasukan utama Tempat el-Hedim

6 Imperial City

Imperial City

Daerah Imperial City mempunyai banyak reruntuhan lama yang menarik untuk meneroka, yang paling bertarikh dari pemerintahan Sultan Moulay Ismail, ketika Meknes menikmati zaman kegemilangannya sebagai ibu kota Maghribi. The Koubat Al Khayatine adalah bangunan duta besar lama di bandar ini dan hari ini, sebahagian bangunan itu terbuka kepada orang ramai, dengan pameran fotografi kecil di Meknes. Seterusnya ke Makam Moulay Ismail adalah istana abad ke-17 Moulay Ismail yang hancur dikenali sebagai Dar el-Kebir. Jalan yang agak panjang dan berdebu dari sini membawa anda ke rama-rama Heri es-Souani bangunan-bangunan, yang pernah berkhidmat sebagai granaries dan kandang simpanan Imperial City dan telah dipulihkan sebahagiannya.

Lokasi: Kemasukan utama Tempat el-Hedim

7 Muzium Seni Maghribi (Dar Jamai)

Muzium Seni Maghribi (Dar Jamai)

Dar Jamai dibina pada tahun 1882 sebagai kediaman keluarga Jamai yang terkenal dan diubah menjadi Muzium Seni Maghribi pada tahun 1920.Muzium ini mengekalkan hiasan tradisional yang kaya dengan kayu dicat dan plaster yang diukir yang berkembang maju dalaman yang popular untuk kelas tinggi Maghribi abad ke-19. Terdapat juga gaya Andalusia yang indah taman di luar. Muzium ini ditujukan untuk seni dan kerajinan rantau ini, dan terdapat contoh-contoh indah besi dan ukiran kayu. Salah satu bilik yang dibentangkan sebagai contoh khas ruang majlis Maghribi dari abad ke-19, yang akan memberi anda gambaran bagaimana orang kaya Meknes tinggal dalam tempoh ini.

Lokasi: Place el-Hedim

8 Bou Inania Medersa

Bou Inania Medersa

Medersa yang indah ini (Madrassa - sekolah pembelajaran Islam), yang tersembunyi di dalam gelung-gelanggang jalan-jalan Soek Meknes, ditubuhkan pada abad ke-14 dan telah dipelihara dengan indah dengan banyak hiasan jubin zellige kaya yang masih ada. Sel-sel yang kecil dan sederhana yang mengelilingi halaman tengah pernah menjadi rumah kepada para pelajar yang mempelajari teologi di sini. Anda boleh naik ke aras bumbung hijau untuk pemandangan yang sangat baik di seluruh Meknes Madinah daerah dan Ville Nouvelle (bandar baru) di luar.

Alamat: Souk Sebbat, Medina

Sejarah

Bandar kekaisaran ini (Versailles Maghribi) dibina sebagai ibu kota Maghribi di dataran yang subur utara Atlas Tengah, berhampiran Fez, oleh Sultan Moulay Ismail, salah satu penguasa pertama dinasti Alawite yang menguasai Maghribi.

Moulay Ismail berkuasa pada 1672 pada umur 26 tahun dan memerintah selama 55 tahun. Apabila seorang puteri Perancis menolak tangannya dalam perkawinan, Sultan muda bersumpah bahwa ia akan membangun sebuah kota istana yang akan menyaingi Versailles dalam kemegahannya. Dia menekan 50,000 pekerja ke perkhidmatan, membina satu siri istana, batu selepas batu dari dinding, benteng dan benteng, dan pasaran yang luas. Bandar kekaisaran diselesaikan oleh anak Moulay Ismail Moulay Abdallah (1727-1757) dan cucunya Sidi Mohamed ben Abdallah (1757-1790). Apabila, pada awal abad ke-19, Meknes tidak menjadi modal imperial, ia menjadi terabaikan. Tidak sampai pemerintahan Moulay Hassan pada akhir abad bahawa Meknes telah dipulihkan dan dihidupkan semula.

Tempat tinggal di Meknes untuk Sightseeing

Kami mengesyorkan rumah-rumah tetamu dan hotel-hotel unik ini di Meknes berhampiran lorong-lorong souks dan lorong-lorong yang melayari di medina:

  • Riad el Ma: mid-range B & B, lokasi pusat, pemilik mengalu-alukan, halaman yang indah dan teres atas bumbung, kolam renang luaran.
  • Ibis Meknes Hotel: hotel bertaraf 3 bintang, berjalan kaki ke medina, hiasan moden, kolam renang luaran.
  • Riad Yacout: B & B berpatutan, lokasi bandar lama yang sangat baik, keramahan hangat, kolam musiman kecil, teh pudina.
  • Riad Ritaj: B & B mesra bajet, butiran seni bina yang indah, sarapan lazat.

Share:

Halaman Yang Serupa

add