11 Tarikan Pelancong Tertinggi di Tangier

11 Tarikan Pelancong Tertinggi di Tangier

Sebaik sahaja destinasi bergemerlapan dan disegani untuk seni sastera dan seni 1960-an, Tangier memegang pewarnaan yang menggembirakan masa lalu yang ganas ini, walaupun ia tidak lagi menjadi penghuni pengarang dan pelukis yang terkenal. The kawasan medina adalah titik minat dan tempat utama untuk berkeliaran dan cuba menangkap beberapa suasana ini. Lorong berliku di sini adalah daya tarik pelancong utama di bandar ini. Di luar Tangier, pinggir pantai dipenuhi dengan kampung-kampung tepi pantai yang sempurna yang membuat anda ingin memecahkan palet air anda. Tangier adalah tempat yang sangat baik untuk meneroka bahagian Maghribi ini.

Lihat juga: Tempat tinggal di Tangier

1 Madinah

Medina Yutaka Fujii / foto diubah suai

Madinah Tangier (bandar lama) jatuh ke tebing ke arah laut dalam labirin lorong sempit. Vorteks pusat kehidupan medina adalah persegi yang dikenali sebagai Petit Socco, di mana lelaki tua duduk berjam-jam minum teh dan bermain backgammon. Semasa masa lalu yang serba cepat, medina adalah taman permainan untuk penulis Paul Bowles dan tokoh-tokoh etnik beatrik legenda Amerika seperti Jack Kerouac, Allen Ginsberg, dan William Burroughs. Mengembara di sekitar kawasan ini adalah satu kemestian bagi pelawat Tangier.

Di sebelah barat Petit Socco di Rue Siaghine adalah The Gereja Immaculate Conception, yang dibina oleh orang Sepanyol pada tahun 1880. Timur persegi adalah Masjid Besar. Di sudut tenggara bandar lama ialah Legasi Lama Amerika, sebaik sahaja bangunan konsulat Amerika Syarikat dan jawatan diplomatik Amerika tertua. Muzium ini menceritakan sejarah hubungan antara AS dan Maghribi - apabila Maghribi adalah salah satu negara pertama yang mengiktiraf kemerdekaan Amerika, AS telah menubuhkan legasinya di Tangier pada tahun 1821. Pameran menarik di dalamnya termasuk surat terkenal George Washington kepada Moulay Abdullah .

Lokasi: Kemasukan utama Grand Socco

Penginapan: Tempat tinggal di Tangier

2 Kasbah

Ciri Kasbah Double / foto diubah suai

The Kasbah, dimana sultan pernah hidup, mendominasi bahagian utara Madinah. Pintu gerbang itu terbuka ke halaman besar, yang membawa kepada Istana Dar el-Makhzen dan zaman moden Muzium Kasbah. Istana ini dibina pada abad ke-17 dan dibesarkan oleh setiap sultan yang memerintah. Siling kayu dan halaman marmar yang diukir mempamerkan kerajinan kerajinan Maghribi. Juga di Kasbah adalah terkenal Cafe Detroit, yang menjadi penghalang kepada para penulis, artis, dan penggantung yang melawat dan ekspatriat pada tahun 1960-an.

Lokasi: Kemasukan utama dari Rue Tabor

3 Muzium Kasbah

Muzium Kasbah g-kuasa / foto diubah suai

Pencinta sejarah pastinya harus meletakkan Muzium Kasbah pada perkara-perkara Tangier mereka untuk melakukan senarai. Muzium ini menyatukan sejumlah pameran mengesankan yang mengejar sejarah Maghribi yang sukar dan rumit. Koleksi Antiquities menyatukan penemuan dari tapak-tapak Roman kuno utama negara seperti Lixus dan Volubilis dan termasuk model saiz hidup kubur Carthaginian. Terdapat juga memaparkan menjelaskan sejarah Tangier dan seksyen besar yang ditujukan kepada seni Maghribi. The Bilik Fes sangat menarik, mengandungi sutera dan manuskrip yang digambarkan serta seramik yang berabad-abad lamanya dihiasi dari kuning keemasan ke biru Fes yang terkenal.

Alamat: Rue Riad Sultan, Kasbah

4 Ville Nouvelle

Ville Nouvelle Peter Collins / foto diubahsuai

Vier nouvelle Tangier (bandar baru) adalah satu kemestian untuk peminat seni bina abad ke-19 dan awal abad ke-20 kerana ia mempunyai banyak bangunan yang baik dari masa ini. Di sini, anda akan dapati Terrasse des Paresseux (Terrace of the Idle), di mana anda boleh melihat pemandangan lautan yang memukau begitu ramai artis Eropah. Dengan pelabuhan di hadapan anda, lihat di seberang air untuk siluet muram Gibraltar dan selatan Sepanyol di kejauhan.

The Grand Socco (dataran utama) menandakan berakhirnya bandar baru dan masuk ke medina. Di sinilah penduduk tempatan Tangier berjalan-jalan, bermain, dan duduk di kafe-kafe di sekitarnya selama berjam-jam. Hanya ke utara dataran itu Mendoubia Gardens, tempat yang rendang penuh dengan pokok ara dan naga.

5 Pantai

Pantai

Daerah pinggir pantai Tangier secara intrinsik dihubungkan dengan kehangatan 1960-an, apabila penduduk sastera yang indah dan indah membuat salah satu daripada jalur pasir yang paling terkenal di dunia. Masa kejayaannya kini sudah lama berlalu, tetapi kawasan pantai masih menjadi tempat yang baik untuk bersiar-siar dengan banyak penduduk tempatan dan bermain bola sepak sepanjang masa. Berenang di sini malangnya bukan idea yang baik kerana air itu tidak begitu bersih, tetapi jika anda hanya ingin mendapatkan udara laut, meregangkan kaki anda, dan mengambil sedikit kehidupan setempat, ia patut dilawati.

Lokasi: Off Avenue Mohammed VI

6 Cap Spartel

Cap Spartel

Peminat geografi tidak mahu ketinggalan perjalanan sampingan Tangier ini. Cap Spartel menandakan hujung barat laut Afrika. Projek-projek promontory ke dalam air, menandakan sempadan Laut Mediterranean dengan Lautan Atlantik. Untuk suasana, masa terbaik untuk datang ke sini adalah pada waktu matahari terbenam, apabila anda dapat melihat senja menetap di atas Atlantik. The rumah api di sini, di hujung promontory ini, terutamanya fotogenik, dan ada sebuah kafe yang besar di sebelahnya di mana anda boleh merebut kopi atau jus dan mengambil pemandangan laut.

Lokasi: 11 kilometer barat Tangier

7 Gereja St. Andrew

Gereja St. Andrew

Dibina pada tahun 1905, gereja Anglikan ini adalah salah satu tempat yang lebih santai di Tangier dan merupakan tempat yang bagus untuk dikunjungi jika kesibukan bandar menggali anda.Gereja yang masih berfungsi mempunyai kawasan pedalaman yang tenang dan menonjol, sementara perkuburan kecil di luar mengandungi batu nisan yang menarik dari awal abad ke-20. Jika anda berada di Tangier pada hari Ahad, anda boleh menangkap perkhidmatan pagi di sini, atau pada masa lain hanya mengetuk pintu, dan penjaga akan membuka gereja untuk anda.

Alamat: Rue d'Angleterre

8 Asilah

Asilah

Pekan kecil Asilah, di hujung barat laut pantai Atlantik di Maghribi, mempunyai sejarah yang terbentang kembali ke zaman Rom. Baru-baru ini, ia telah berada di bawah kawalan kedua-dua Sepanyol dan Portugal. Tetapi bandar yang mengenakan benteng, dengan benteng dan menara yang masih hidup, kini menawarkan suasana yang menyenangkan untuk berjalan-jalan di tepi pantai. The Kubu Portugis sertakan Bandar Lama rumah-rumah yang cukup putih dan biru dicuci dengan rasa Mediterranean yang tersendiri. Pekan ini juga terkenal dengan hidangan makanan laut goreng. Restoran menyusuri pantai, menjadikan tempat yang bagus untuk meletakkan kaki anda semasa anda mencuba beberapa ikan.

Lokasi: 40 kilometer dari Tangier

9 Larache

Larache

Pekan tepi laut Larache adalah penyelesaian yang paling dekat dengan Lixus tapak arkeologi, di mana legenda Yunani memberitahu bahawa Hercules mengumpulkan epal emas. Laman ini adalah pusat perdagangan untuk orang Phoenician yang pertama, kemudian orang Carthaginians, dan akhirnya orang Rom, tetapi sejarahnya dianggap lebih tua daripada penakluk ini. Runtuhan termasuk kuil, teater, akropolis, dan mandian, dan walaupun tapaknya terlalu besar, ia sangat atmosfera. Kembali ke bandar itu sendiri, Larache Muzium Arkeologi ditempatkan di Chateau de la Cigogne. Muse ini mengandungi kumpulan penemuan yang ditemui dari Lixus, termasuk paparan botol dan perhiasan yang menarik.

Lokasi: 88 kilometer selatan Tangier

10 Ceuta

Ceuta

Sepotong kecil Maghribi Sepanyol, keanehan bandar ini adalah hab pengangkutan utama dengan feri di seberang laut Algeciras. Yang tua kubu-kubu (dibina oleh orang Portugis) di sekitar San Felipe Moat adalah pemandangan utama bandar, tetapi Muzium Ceuta juga patut dijumpai koleksi koleksi Punic dan Rom yang dipamerkan dengan baik. Mereka yang mempunyai minat dalam bidang seni dan seni agama juga harus melawat lapangan utama Ceuta - rumah yang menarik Muzium Katedral dan abad ke-15 Gereja Our Lady of Africa.

Lokasi: 79 kilometer timur Tangier

11 Melilla

Melilla

Melilla bertembung medina adalah tumpuan utama dari kebanyakan pemandangan bandar. Bersama Ceuta, Melilla adalah sebuah wilayah Sepanyol di tanah Maghribi; baki tanah terakhir yang ditolak Sepanyol untuk kembali ke Maghribi selepas kemerdekaan. The muzium di sini adalah bernilai mencari bahagian arkeologi yang menarik. Terdapat abad ke-17 katedral di sini juga. Di dekatnya Tiga Fork's Cape, melihat ke arah perairan biru yang sempurna. Dari rumah api, anda dapat melihat banyak pantai kecil dan blok antrasit yang besar keluar dari perairan.

Sejarah

Menurut mitologi Yunani Tangier, atau Tingi, diasaskan oleh gergasi Antaeus. Tingi disebutkan oleh pelancong Carthaginian seawal 500 SM, dan pelayar Phoenician melawat lebih awal. Selepas pemusnahan Carthage, Tingi telah bergabung dengan kerajaan Mauritania berber. Ia kemudiannya menjadi sebuah negara autonomi di bawah perlindungan Rom, akhirnya menjadi jajahan Rom pada abad ke-3 AD semasa pemerintahan Diocletian, dan berakhir sebagai ibu kota Mauretania Tingitana. Pada abad kelima, Vandals menaklukkan dan menduduki Tingi dan dari sini disapu di Afrika Utara.

Setahun kemudian, Tingi menjadi sebahagian daripada Empayar Byzantine dan secara beransur-ansur jatuh ke dalam kegelapan sehingga kota itu ditangkap oleh Moussa bin Nasser pada tahun-tahun pertama abad kelapan. Penduduk di bandar itu telah bertukar menjadi Islam, namun banyak puak Berber menyertai pemberontakan Kharisma yang bersistematik dan merampas bandar pelabuhan pada AD 739. Ketika Moulay Idriss I mendirikan kerajaannya di Volubilis pada tahun 788, Tangier menjadi titik fokus dalam perjuangan antara Idrisid dinasti dan Umayyah. Perjuangan ini berterusan sehingga dinasti Fatimid dari Tunisia mengambil alih kuasa pada tahun 958 AD.

Tangier berada di bawah pengaruh Almoravides dan Almohades, selepas itu bandar itu berada di bawah pengaruh dinasti Tunisia Hafsid sebelum melangkah ke tangan Merenid. Menjelang abad ke-14, Tangier menjadi pelabuhan Mediterranean utama yang sering dikunjungi oleh kapal dagang Eropah yang membawa kain, rempah, logam, dan burung-burung berburu sebagai ganti kulit, bulu, permaidani, bijirin dan gula. Selepas percubaan yang gagal untuk merampas Tangier pada tahun 1437, Portugis akhirnya menaklukkan dan menduduki bandar itu pada tahun 1471, menukar masjid besar ke katedral. Selama hampir tiga abad, bandar ini diteruskan ke belakang antara Sepanyol, Portugis, dan akhirnya bahasa Inggeris, ketika diberikan kepada Charles II sebagai bagian dari mas kahwin dari Catherine dari Braganza.

Bahasa Inggeris yang diberikan Tangier piagam, yang menjadikan bandar itu bersamaan dengan bandar-bandar Inggeris. Pada 1679, Moulay Ismail membuat percubaan yang tidak berjaya untuk merampas bandar itu tetapi mengekalkan sekatan yang melumpuhkan, yang akhirnya membawa kepada pengunduran Inggeris. Di bawah Moulay Ismail, bandar ini telah dibina semula sedikit demi sedikit tetapi secara beransur-ansur merosot sehingga, pada tahun 1810, penduduk tidak lebih dari 5,000. Tangier mula menghidupkan semula sejak pertengahan abad ke-19, apabila kerajaan penjajah Eropah berjuang untuk pengaruh ke atas Maghribi.

Tempat tinggal di Tangier untuk Sightseeing

Kami mengesyorkan hotel-hotel indah ini di Tangier dengan akses mudah ke tempat-tempat teratas seperti medina dan kasbah:

  • Royal Tulip City Centre: mewah moden, pemandangan laut, bilik mandi besar, sarapan pagi yang sangat baik, kolam renang luaran.
  • Grand Hotel Villa de France: pemandangan mewah, pemandangan teluk yang berpatutan, bangunan bersejarah, hiasan elegan, taman cantik dan kolam renang, spa kesihatan.
  • Hilton Garden Inn Tanger City Centre: hiasan moden bertingkat tinggi, tempat letak kereta percuma, pusat membeli-belah di lokasi, pusat kecergasan 24-jam.
  • Hotel Mauritania Centre Tanger: hotel bajet, pusat medina, kakitangan yang ramah, bilik yang selesa.

Share:

Halaman Yang Serupa

add