15 Tarikan Pelancong Teratas di Rio de Janeiro & Hari Perjalanan Mudah

15 Tarikan Pelancong Teratas di Rio de Janeiro & Hari Perjalanan Mudah

Persekitaran Rio de Janeiro di antara gunung dan laut sangat luar biasa sehingga UNESCO memetik "lokasi yang sangat indah untuk salah satu bandar terbesar di dunia" dalam penamaan Rio sebagai Tapak Warisan Dunia. Pengiktirafan UNESCO bukan hanya untuk persekitaran semulajadi tetapi juga untuk landskap budaya bandar dan campuran seni bina dan ruang hijau yang dirancang yang mencirikan pertumbuhan bandar.

Rio de Janeiro adalah bandar utama kedua di Brazil dan merupakan ibu negara dari 1763 hingga 1960, ketika Brasília diciptakan. Bandar ini diasaskan oleh penjajah Portugis pada pertengahan tahun 1500-an dan menjadi pelabuhan untuk penghantaran emas dari kawasan perlombongan pedalaman. Sepanjang sejarahnya, Rio telah menyedari aset fizikalnya - gunung-gunung yang melambung di belakangnya, Lofer Sugar menjulang di atas pelabuhannya, dan pantai bulan sabit yang merupakan tarikan pelancong utama - dan telah meningkatkan landskap dengan bangunan yang dibezakan dari setiap era sejarah dan dengan bekalan taman-taman bandar dan ruang terbuka.

Lihat juga: Tempat tinggal di Rio de Janeiro

1 Roti gula

Roti gula

Terkenal di Rio de Janeiro adalah puncak batu Sugar Loaf, yang terletak 394 meter di atas pelabuhan. Ia terletak di satu titik tanah yang memperlihatkan ke dalam teluk dan membungkus sekitar pelabuhannya, dan dihubungkan ke bandar dengan jalur tanah yang rendah. Anda boleh mengambil kereta kabel dari Praça General Tibúrcio ke bahagian atas Morro da Urca, puncak yang lebih rendah dari mana kabelway kedua berjalan ke puncak Sugar Loaf. Dari sini, anda dapat melihat seluruh pantai pergunungan yang berdering di teluk dan pulau-pulaunya. Di bawah, 100 meter Praia da Urca pantai terletak berhampiran lokasi nukleus asli Rio, antara Morro Cara de Cão dan Sugar Loaf. Pada Cara de Cão adalah tiga kubu, yang berbentuk bintang abad ke-16 Fort São João terbuka kepada orang ramai.

2 Cristo Redentor (Kristus Penebus)

Cristo Redentor (Kristus Penebus)

Patung gergasi Kristus yang menghadap ke bandar dari puncak 709 meter dari Corcovado hampir sama luasnya mengakui simbol Rio sebagai bentuk khas Sugar Loaf. Tanda mercu tanda dunia yang didirikan di antara 1922 dan 1931, dibiayai hampir sepenuhnya oleh sumbangan daripada Katolik Brazil.

Patung Art Deco dicipta oleh pemahat Poland-Perancis Paul Landowski dan dibina oleh jurutera Brazil Heitor da Silva Costa, dengan kerjasama jurutera Perancis Albert Caquot. Diperbuat daripada konkrit bertetulang dan batu sabun, angka itu sendiri adalah 30 meter tinggi dengan lengan meregangkan 28 meter; ia berat 635 tan metrik. Di dalam pangkalan lapan meter tingginya adalah sebuah kapel, di mana ia tidak biasa untuk mencari majlis perkahwinan dan pembaptisan. Kerusi kereta api Corcovado keretapi dari Rua do Cosme Velho sehingga trek sejauh 3.5 kilometer ke patung itu, melalui Taman Negara Tijuca.

3 Carnaval (Karnival)

Carnaval (Karnival)

Salah satu perayaan pra-Lenten yang paling terkenal di dunia - yang terkenal seperti di Venice dan New Orleans - berlaku setiap musim sejuk di Rio de Janeiro. Perayaan ini bermula sejurus selepas Tahun Baru, tetapi kemegahan dan pemborosan mencapai kemuncaknya yang luar biasa dalam empat hari sebelum Ash Wednesday, menarik beratus-ratus penonton untuk perarakan jalanan, samba, dan pertunjukan. Lain-lain bandar raya Brazil merayakan Carnaval; ia juga merupakan acara pelancongan utama di Bahia dan Recife, tetapi Rio adalah yang paling mewah.

Acara yang paling menakjubkan ialah perarakan sekolah samba, yang diadakan di tempat yang unik yang direka oleh arkitek terkenal Brazil, Oscar Niemeyer. The Sambódromo adalah laluan perarakan yang panjang yang dibarisi oleh kotak gaya stadium yang direka supaya sehingga 50,000 penonton dapat menonton perarakan penari cemerlang seperti mereka bersaing. Laluan perbarisan adalah 700 meter panjang dan lebar 13 meter. Ia mula digunakan pada 1984 dan dikemas kini sebagai tempat untuk Sukan Olimpik 2016.

Alamat: Rua Marquês de Sapucaí, Rio de Janeiro

Laman rasmi: www.sambadrome.com

4 Copacabana

Copacabana

Beberapa bandar raya diberkati dengan pantai pasir yang indah di tengah-tengahnya, apalagi satu yang membentang empat kilometer di sepanjang satu bahagian seluruh pusat bandarnya. Beberapa langkah dari pasir keemasannya ialah Avenida Atlântica, Avenida Nossa Senhora de Copacabana, dan jalan-jalan kecil yang berdekatan di mana anda akan dapati bangunan-bangunan lama yang menarik, hotel-hotel yang bagus, dan restoran dan kafe yang popular. Raja yang tidak dipertikaikan di kawasan itu, dan hotel-hotel Rio, terkenal Istana Copacabana, dibina pada tahun 1920-an dan kini dilindungi sebagai monumen kebangsaan. Dimainkan dalam filem 1933 Flying Down ke Rio dan tuan rumah kepada bintang royalti dan glamor, Copacabana Palace mengenang kembali kekayaan, kekayaan, dan keanggunan ketika Rio menjadi ibu kota Brazil.

Di hujung pantai, Kubu Copacabana tarikh dari tahun 1914 dan menjadi tempat kejadian 1922 pemberontakan pegawai, yang mengambil alih kubu dan mengubah artilinya di bandar. Pemberontakan yang singkat berakhir pada hari berikutnya apabila kerajaan membawa kapal perang untuk membombardir kubu. Anda boleh belajar tentang sejarah tentera ini dan lain-lain Museu Histórico do Exército (Muzium Sejarah Tentara) kini ditempatkan di sini. Di luar, di kubu kubu, adalah kepingan artileri dari abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Alamat: Praça Coronel Eugenio Franco, Rio de Janeiro

Laman rasmi: www.fortedecopacabana.com

Peta Rio Copacabana

5 Taman Negara Tijuca

Taman Negara Tijuca

Taman Nasional Tijuca melindungi Hutan Tijuca dan beberapa pandangan yang menghadap ke bandar, dan mengelilingi Cristo Redentor, patung bersaiz gergasi Kristus di Corcovado. Untuk meneroka taman, anda boleh meninggalkan kereta api ke Corcovado pada titik tengah dan mengikuti jalan melalui hutan. Hutan Tijuca seluas 3,300 hektar, salah satu hutan terbesar di dunia, ditanam pada tahun 1850-an di tanah yang telah dimusnahkan oleh ladang kopi, untuk melindungi mata air yang membekalkan air Rio de Janeiro. Kebanyakan pokok adalah spesies asli dan menyediakan habitat untuk monyet Capuchin, quatis (Brazilian raccoon), toucans berwarna-warni, elang, rama-rama biru yang cemerlang, dan banyak spesies hidupan liar yang lain, yang boleh anda lihat semasa menjelajahi laluan dan jalannya.

Berhampiran stesen keretapi Corcovado adalah Largo do Boticário, salah satu dataran yang paling indah di Rio, dikelilingi oleh rumah gaya kolonial. Dari pavilion gaya pagoda di Morro da Vista Chinesa, 380 meter di atas pantai, adalah pemandangan Taman Perbandaran, Botanic Garden, dan pantai selatan. Terdapat lebih banyak pandangan dari Mirante Dona Marta, sudut pandangan di atas bukit batu di atas Botafogo Bay. Beberapa air terjun jatuh dari mata air hutan, termasuk 30 meter Cascatinha Taunay. Terletak di taman yang luas berhampiran taman adalah Museu do Açude, dengan koleksi porselen berharga Syarikat India Barat; pemandangan lama Rio de Janeiro oleh seniman Brazil dan asing; dan azulejos, jubin tradisional Portugis dari abad ke-17 hingga abad ke-19.

6 Escadaria Selarón

Escadaria Selarón

Salah satu tempat pelancongan terbaru di Rio telah dimulakan pada tahun 1990 oleh artis kelahiran Chile, Jorge Selarón sebagai hadiahnya kepada rakyat Brazil. Sehingga kematiannya pada tahun 2013, beliau melepasi langkah panjang di hadapan rumahnya dengan mosaik yang diperbuat daripada ubin, tembikar, dan cermin, banyak warna biru, hijau, dan kuning bendera Brazil. Selarón bermula dengan menggunakan jubin rusak yang dia selamat dari tapak pembinaan dan penghancuran bangunan-bangunan lama, tetapi sebagai langkahnya menarik perhatian pelancong, orang ramai mula membawa tembikar dan jubin dari seluruh dunia. Sekarang kepingan dari lebih dari 60 negara diwakili dalam 250 langkah, yang meliputi 125 meter tangga. Langkah-langkahnya adalah lokasi filem yang popular dan dipaparkan dalam video bidaan Olimpik 2016 di Rio.

Alamat: Rua Manuel Carneiro (dari Rua Joaquim Silva), Rio de Janeiro

7 Ilha de Paquetá

Ilha de Paquetá Juliana Swenson / foto diubahsuai

Pulau Paquetá, dengan keluasan sedikit lebih daripada satu kilometer persegi, terletak di Teluk Guanabara, perjalanan bot satu jam dari Praça 15 de Novembro. Ia menjadi tempat peranginan yang bergaya pada awal tahun 1800-an, apabila Maharaja Portugis Dom João VI menghabiskan musim panasnya di sini (koloni Brazil menjadi kerusi Empayar Portugis pada tahun 1808, ketika pasukan Napoleon menduduki Portugal). Solar del Rey, sebuah istana di mana Dom João VI sering tinggal, adalah antara bangunan lama yang menarik, yang juga termasuk 1698 gereja São Roque dan rumah José Bonifácio de Andrada e Silva, bapa kebebasan Brazil. Tiada kereta menyerang kedamaian pulau itu, tetapi anda boleh meneroka dengan berjalan kaki, dengan basikal sewaan, atau dalam kereta kuda. Palms menyusuri pantai-pantai di pulau, di mana anda akan mendapati makanan yang berdiri sendiri sedang memancut ikan segar.

8 Passeio Público dan Cinelândia

Passeio Público dan Cinelândia Rodrigo Soldon / foto diubahsuai

Peregangan di sepanjang Avenida Beira-Mar, Passeio Público adalah sebuah taman yang menarik yang direka pada tahun 1779 oleh sekumpulan artis. Taman awam tertua di Brazil dan salah satu yang tertua di Amerika, ia dipenuhi dengan patung oleh Mestre Valentim dan pavilion dengan lukisan oleh Leandro Joaquim, dua pereka taman. Pintu Baroque, tangga batu, air pancut, dan patung-patung tokoh dari mitologi menyediakan titik fokus dalam ruang hijau yang luas ini. Ke arah timur di sepanjang teluk itu Parque do Flamengo dan Marina da Glória, dengan taman-taman yang direka oleh Burle Marx, dan Monumen modernos aos Mortos, peringatan kepada orang-orang yang mati dalam Perang Dunia II. Di hujung utara Flamengo Park adalah Muzium Seni Moden.

Bersebelahan Passeio Público adalah daerah Cinelândia, salah satu pusat politik dan budaya Rio, dipenuhi dengan bangunan awam yang megah dari dekade pertama abad ke-20, setelah Rio de Janeiro menjadi ibu kota Brazil. The Academia Brasileira de Letras (Akademi Surat) menduduki sebuah bangunan di Avenida Presidente Wilson, dimodelkan pada Petit Trianon di Versailles. Ia telah didermakan kepada kerajaan oleh kerajaan Perancis pada tahun 1923 untuk menempatkan sebuah masyarakat yang ditubuhkan pada abad ke-19 oleh sekumpulan penulis dan penyair yang diilhami oleh Académie Française. Tujuan masyarakat adalah untuk melindungi bahasa Portugis Brazil dan mempromosikan kesusasteraan Brazil.

Alamat: Rua do Passeio, Rio de Janeiro

9 Ipanema dan Leblon

Ipanema dan Leblon

Berlanjut dari jalur empat kilometer Copacabana, pantai Ipanema dan Leblon dipisahkan oleh Jardim de Alá Canal, yang mengalir lagun, Lagoa Rodrigo de Freitas. Sepanjang persiaran pinggir laut adalah hotel besar, kafe tepi jalan, dan restoran. Kedua-dua daerah ini, walaupun terkenal dengan pantai mereka (salah satunya yang terkenal di dunia oleh lagu Girl dari Ipanema), mempunyai kehidupan budaya yang meriah, dengan galeri seni, panggung wayang, dan teater avant-garde. Praça de Quental di Leblon adalah tempat kejadian barangan antik setiap hari Ahad, dan Praca General Osorio menjadi tuan rumah hari Ahad Feira de Artesanato de Ipanema yang menampilkan kraf, muzik, seni, dan makanan tempatan.

Pantai Lagoa Rodrigo de Freitas dipenuhi dengan taman dan kelab sukan, dan perairannya popular untuk regattas dan sukan air lain. Di sebelah barat lagun, yang Jardim Botânico (Botanic Garden) mempunyai lebih daripada 5,000 spesies tumbuhan dari seluruh dunia, termasuk teratai air dan tumbuhan lain dari rantau Amazon.

10 Nossa Senhora do Carmo dan Monte do Carmo

Nossa Senhora do Carmo dan Monte do Carmo Gian Cornachini / foto diubahsuai

Gereja paroki Nossa Senhora do Carmo adalah Capela Real (Royal Chapel) dari tahun 1808 hingga 1889 dan katedral sehingga yang moden menggantikannya pada tahun 1976. Disambungkan dengannya adalah sebuah gereja Carmelite kedua, Monte do Carmo, yang bermula di 1755. Sorotan adalah fauna Baroque, pintu batu, dan ukiran putih dan emas oleh Mestre Valentim di Kapel Novitiat. Katedral bekas 1761 dihias dengan hiasan dan mempunyai altar tinggi perak. Di pinggir jalan adalah kapel Nossa Senhora do Cabo da Boa Esperanca (Our Lady of the Cape of Good Hope), pidato jalanan yang masih hidup di bandar.

Alamat: Rua 1 de Maráo (off Rua do Ouvidor), Rio de Janeiro

11 Santa Tereza

Sebuah daerah curam, jalan-jalan yang tenang dan rumah-rumah berumur seratus tahun, Santa Tereza adalah kejiranan yang paling atmosfer di Rio. Kafe dan restorannya adalah kegemaran artis dan intelektual yang menambah suasana Bohemia. Walaupun azimat yang paling hebat ditemui hanya mengembara jalan-jalannya, yang sering dibuka ke pemandangan yang indah, terdapat beberapa tarikan untuk mencari, di antaranya gereja dan biara Santa Tereza, bertarikh 1720. The Museu Chácara do Céu mempunyai koleksi kesenian yang paling moden, termasuk karya Picasso, Miró, dan Matisse, serta patung Cina dari abad ke-17 hingga ke-19. Yang bersebelahan Parque das Ruínas adalah cangkerang rumah agam sosialite yang telah rosak dan telah menjadi seni, muzik, dan tempat persembahan.

12 Quinta da Boa Vista

Quinta da Boa Vista

Taman-taman, vila-vila, dan istana-istana kerajaan São Cristóvão kini menjadi taman dan muzium-muzium, yang paling penting adalah Quinta da Boa Vista. Dari tahun 1808 hingga 1889, istana itu adalah kediaman kerajaan diraja dan keluarga kerajaan dan kemudian diubah dan dibina semula sebagai Palácio de São Cristóvão. Ia menempatkannya Muzium Nasional, yang mempunyai koleksi zoologi, botani, etnografi, dan arkeologi terbesar di negara ini, berjumlah lebih daripada sejuta item. Di taman luas terdapat taman-taman dengan tasik, hutan, dan gua-gua, yang boleh anda jangkau melalui keretapi kecil. Juga di dalam taman ini adalah sebuah kebun binatang dengan lebih daripada 2,000 spesies mamalia, burung, dan reptilia dari Brazil dan seluruh dunia.

Alamat: São Cristóvão, Rio de Janeiro

13 São Bento

São Bento Patricia Figueira / foto diubah suai

Di bukit tepat di atas pelabuhan adalah gereja dan biara São Bento, salah satu kompleks Benedictine terbaik di Brazil. Gereja asli 1617 itu tidak ada lorong sehingga ia dibesarkan pada separuh kedua abad ke-17 dengan tambahan lapan kapel. Para seniman terbaik dari perintah Benedictine terlibat dalam menghias pedalaman. Ukiran yang mengagumkan yang merangkumi dinding dan siling adalah karya seorang sami yang bernama Domingos da Conceição, yang juga bertanggungjawab terhadap tokoh-tokoh St. Benedict dan St. Scholastica di altar tinggi. Kapel choir ini mempunyai kerja perak oleh Mestre Valentim dan 14 lukisan oleh Ricardo do Pilar, seorang sami yang merupakan pelukis Benediktine yang terkemuka di Brazil kolonial. Karya-karyanya, Senhor dos Martírios (Christ of the Passion), berada dalam sakralisme biara.

14 São Francisco da Penitência

São Francisco da Penitência Enrique López-Tamayo Biosca / foto diubah suai

Igreja da Ordem Terceira de São Francisco da Penitência dibahagikan kepada tiga bahagian dengan pintu masuk yang berasingan, dan façade mudah gereja ini memungkiri kekayaan dalam. Pedalaman, yang bermula pada tahun 1657 dan siap pada tahun 1773, adalah rusuhan ukiran kayu berlapis emas. Di antara mereka yang menyumbang kepada hiasan pedalaman ialah Manuel dan Francisco Xavier de Brito, dua pemahat Portugis dan pemetik kayu terkemuka. Mereka mempunyai gaya yang sangat serupa, yang dikenali sebagai Brito, menggunakan bentuk hiasan yang mempengaruhi Aleijadinho dan tuan-tuan lain dari Baroque Brazil. Siling paduan suara ini mempunyai lukisan trompe-l'oeil yang paling awal di Brazil, yang disiapkan pada tahun 1736, karya Caetano da Costa Coelho, yang kemudiannya melukis siling nave dalam gaya yang sama.

Alamat: Rua da Carioca, Rio de Janeiro

15 Catedral de São Sebastião

Catedral de São Sebastião

Arkitek Edgar Fonseca, yang merancang katedral baru Rio, mengambil inspirasi dari piramid Mayan, menafsirkan bentuk melonjak mereka dalam konteks moden. Dibina antara 1964 dan 1979 dan sering dirujuk sebagai Katedral Baru untuk membezakannya daripada pendahulu terdekatnya, Nossa Senhora do Carmo, tempat duduk gereja 5,000 di pedalaman 96 meter itu. Empat tingkap kaca berwarna meningkat 64 meter dari lantai untuk menyalakan pedalaman dengan cahaya semulajadi berwarna terang. Pada waktu malam, gereja menyala dari dalam, suar terang di kaki langit tengah.

Alamat: Av. Chile 245, Rio de Janeiro

Tempat tinggal di Rio de Janeiro untuk Sightseeing

Rio de Janeiro terbentang di antara teluk dan gunung, tarikannya tersebar luas sehingga tidak ada kawasan kejiranan yang mudah untuk lebih daripada sekadar beberapa dari mereka.Mujurlah, sistem Metro Rio pantas dan cekap, jadi hotel terbaik untuk pelancong berada di kawasan pantai selamat Copacabana dan Ipanema, di tengah restoran dan kedai-kedai dan berguna untuk akses Metro. Pilihan lain ialah Botafogo, sebuah kawasan kediaman bersebelahan dengan Copacabana, berhampiran dengan kereta kabel ke Sugarloaf. Berikut adalah beberapa hotel bertaraf tinggi di Rio de Janeiro.

  • Hotel Mewah: Menampilkan kolam renang atas bumbung yang indah, Miramar Hotel by Windsor terletak betul-betul di pantai Copacabana, di mana kerusi dan payung matahari disediakan untuk para tetamu; ia berjalan kaki singkat dari Ipanema. Belmond Copacabana Palace adalah ikon reputasi Copacabana untuk kecanggihan dan glamor, tempat di mana bintang-bintang dan royalti filem terbaring di keanggunan Dunia Lama. Kolam renang di atas bumbung di JW Marriott Hotel Rio de Janeiro menghadap pantai Copacabana (payung dan kerusi disediakan untuk para tetamu) dan terdapat spa dan pusat kecergasan.
  • Hotel Julat-Pertengahan: Sebuah blok dari pantai, penginapan Ipanema Inn yang mesra menawarkan perkhidmatan peribadi di tengah-tengah tempat makan dan seni yang menarik di Ipanema. Di jalan yang tenang di tengah-tengah Copacabana, Hotel Sesc Copacabana adalah blok dari pantai dan dikelilingi oleh restoran dan kedai. Juga blok dari pantai, Windsor Palace Hotel mempunyai kolam renang di atas bumbung kecil, bufet sarapan pagi yang besar, dan perkhidmatan ulang-alik lapangan terbang percuma.
  • Hotel Budget: Ibis Copacabana Posto 5 adalah beberapa blok dari pantai dan berhampiran dengan stesen Metro, dengan banyak pilihan tempat makan yang berdekatan. Berdekatan dengan Metro di kediaman Botafogo, satu perhentian dari Copacabana, Ibis Rio de Janeiro Botafogo terletak berhampiran dengan kereta kabel Sugarloaf. Begitu juga dengan Mercure Botafogo Mourisco, yang biliknya yang lebih tinggi mempunyai pandangan Christ the Redeemer pada Corcovado.

Hari Perjalanan dari Rio de Janeiro

Petrópolis

Petrópolis

Petrópolis, 68 kilometer dari Rio de Janeiro, tinggi di lembah berhutan Serra dos Órgãos dan dipilih oleh Raja Pedro II dari Brazil sebagai rumah musim panasnya. Aristokrat diikuti dengan cepat, membina istana dan vila musim panas mereka sendiri dan menjadikan Petrópolis sebagai resort kelas atas yang elegan. Ia kemudian menjadi kegemaran seniman dan intelektual dan destinasi pelancongan yang popular untuk bangunan yang indah dan iklim sepanjang tahun yang menyenangkan. Hari ini, bekas Istana Musim Panas adalah Muzium Imperial, dipenuhi dengan memorabilia dari zaman Empayar Brazil. Juga patut dilihat adalah Katedral Saint Peter of Alcantara, yang Istana Kristal, dan rumah perintis penerbangan Santos-Dumont.

Rio de Janeiro Peta - Tarikan-tarikan

Peta Rio Centro

Share:

Halaman Yang Serupa

add