12 Tarikan Pelancong Tertinggi di Akko (Acre)

12 Tarikan Pelancong Tertinggi di Akko (Acre)

Dikuasai dalam sejarah Tentara Salib abad pertengahan, Akko adalah sebuah bandar lama di atmosfer yang dikelilingi oleh kubu tinggi. Kebanyakan senibina batu yang indahnya telah dipelihara, menjadikan ini salah satu daripada bandar-bandar paling menarik untuk bersiar-siar di negara ini. Dengan segala banyak perkara yang perlu dilakukan dan tarikan pelancong di sini, termasuk caboodle khans (caravanserais), kubu-kubu, dan bangunan-bangunan Tentara Salib yang dibungkus di tengah-tengah lorong sempit, sejarah-fiend akan berada di syurga.

Lihat juga: Tempat tinggal di Acre

1 Fortifications

Fortifications

Akko yang masih hidup dinding, yang membungkus di sekelilingnya Bandar Lama, adalah ciri paling istimewa di bandar ini. Untuk pemandangan langit yang indah di Akko, berjalan di sepanjang halangan pertahanan purba ini tidak boleh dipukul. Pertahanan diberikan bentuk sekarang oleh Ahmed el-Jazzar pada abad ke-18. Dari Weizmann Street, anda boleh naik ke benteng dan berjalan ke sudut timur laut, yang dikuasai oleh menara besar yang dikenali sebagai Burj el-Kummander. Ia berdiri di atas asas-asas "Menara Terkutuk," di mana Richard the Lionheart menyeret sepanduk Duke of Austria pada tahun 1191. Sebentar lagi dari sini, terletak di dinding, adalah Khazanah di Muzium Tembok, yang mempunyai koleksi artifak etnografi dari peneroka awal Zionis di kawasan itu. Jika anda kembali ke timur sepanjang dinding, ke arah laut, anda datang ke Burg Kurajim (Menara Vine). Benteng Uthmaniyyah ini, yang dibina untuk mempertahankan bandar raya terhadap serangan laut, dibina di atas asas yang berasal dari zaman Salib.

Alamat: Weizmann Street, Akko

2 Masjid Ahmed Al-Jazzar

Masjid Ahmed Al-Jazzar

Menduduki tempat katedral Perang Salib, Masjid Ahmed Al-Jazzar dibina pada tahun 1781 dengan model masjid kubah Uthmaniyyah. Halaman masuk masuk dengan langkah-langkah, di sebelah kanannya adalah kiosk bergaya Rocoko yang kecil. Sekeliling halaman arcaded adalah bilik-bilik, yang pernah menyediakan penginapan untuk para jemaah dan cendekiawan Islam. Di sebelah timur galeri arcaded, langkah-langkah menuju ke tangki yang berasal dari era Perang Salib, yang menyediakan bekalan air untuk penduduk Akko ketika bandar itu berada di bawah pengepungan. Sebuah gedung domed kecil di sebelah kanan pintu masuk dewan doa berisi makam Ahmed Al-Jazzar, yang meninggal pada tahun 1804, dan penggantinya, Suleiman Pasha. Masjid itu sendiri, dengan menara langsing yang tinggi, adalah contoh seni bina Turki Rococo, dengan bahagian dalaman raksasa yang dihiasi dengan hiasan biru, coklat, dan putih.

Alamat: Al-Jazzar Street, Akko

3 Citadel

Citadel

Sebahagian besar benteng Ahmed Al-Jazzar abad ke-18 terletak hanya di dalam tembok bandar lama dan merupakan salah satu tempat menarik utama Akko. Semasa tempoh Mandat British, ia digunakan sebagai penjara oleh British dan hari ini, menempatkan Muzium Bandaran Bawah Tanah. Muzium ini memperingati pejuang Yahudi yang dipenjarakan atau dibunuh oleh pihak berkuasa British semasa era Mandat, dengan koleksi gambar hitam dan putih dan dokumen asal dari masa itu.

Alamat: Al-Jazzar Street, Akko

4 Bandar salib

Bandar salib

Di bawah benteng Ahmed Al-Jazzar adalah puncak kunjungan benteng. Tapak sejarah bersejarah Tentara Salib ini merangkumi siri dewan berkubah gothic yang mengagumkan, yang merupakan markas besar untuk tentera Salib. The Knights Hall dan Hall Dining di sini adalah contoh besar gaya seni salib yang melonjak dan terinspirasi. Terdapat juga beberapa terowong bawah tanah sempit untuk diterokai sebaik sahaja anda selesai melawat dewan (pasti tidak disyorkan untuk sesak nafas), yang membawa kepada crypt.

Lokasi: Citadel

Akko - Peta Tentera Salat Bawah Tanah

5 Khan al-Umdan

Khan al-Umdan

Khan al-Umdan (Khan of the Columns) mendapat namanya kerana lajur granit dan porphyry yang dibawa oleh Ahmed el-Jazzar dari Caesarea untuk membina khan ini. Dibina di atas tapak biara Dominican Crusader, khan menyediakan pedagang perjalanan dengan tempat penginapan semasa berdagang di bandar. Berada di sekitar halaman segi empat tepat yang besar, bilik darat akan digunakan untuk penyimpanan dan kandang, sementara tingkat atas akan menjadi tempat tidur untuk para pedagang. Di sepanjang pintu masuk utara adalah menara jam memperingati jubile Sultan Abdul Hamid pada tahun 1906.

Alamat: Salah Bazri Street, Akko

6 Tunnel Crusader

Tunnel Crusader

Sekiranya anda tidak sesak, Tunnel Crusader Tunnel ini adalah salah satu tarikan pelancong yang paling menarik di Akko. Ia ditemui pada tahun 1994 oleh tukang paip tempatan. Laluan bawah tanah akan mula menghubungkan pelabuhan dengan istana Templar, menyediakan laluan melarikan diri rahsia ke laut jika berlaku serangan. Hari ini, ia berjalan dari HaHagana Street ke Khan al-Umdan dan memberikan gambaran menarik kepada seni bina Salib. Berjalan melalui sini sangat disyorkan jika anda sama sekali tertarik pada sejarah Tentara Abad Pertengahan di bandar ini.

Alamat: HaHagana Street

7 Gereja St. John

Gereja St. John

Setakat ini gereja yang paling indah di Akko, Gereja St. John dibina pada tahun 1737 dan menduduki tempat sebuah gereja salib Tua abad ke-12 yang didedikasikan untuk St. Andrew. Bahagian dalaman gereja agak jelas, dan sebab utama kebanyakan orang melawat adalah untuk memfoto muka. Penyambungan dinding putih yang renyah gereja dan menara lonceng merah terang yang dikelilingi oleh dinding batu runtuh di pinggir laut Akko menjadikan salah satu pemandangan Akko yang paling indah untuk jurugambar. Datang ke sini pada waktu petang untuk menangkap cahaya yang paling lembut.

Alamat: Salah Bazri Street, Akko

8 Pelabuhan Akko

Pelabuhan Akko

Sekarang rumah dengan bot nelayan tempatan dan kapal layar yang berwarna-warni, Pelabuhan Akko merupakan pelabuhan yang sibuk dan penting dari zaman klasik hingga zaman pertengahan. Semasa era Tentara Salib, ia kadang-kadang boleh diduduki sebanyak lapan puluh kapal. Pelabuhan asal kini telah terik, dan semua yang tersisa adalah pelabuhan perikanan yang kecil dan tenang ini. Dari sini, anda boleh melayari bot pelancong untuk menuju ke Mediterranean dan mendapat pemandangan yang sangat baik dari Akko Old City dari laut.

9 Muzium Hammam al-Pasha

Muzium Hammam al-Pasha

Ini lama hammam (Turkish Bath) telah dipulihkan sepenuhnya dan kini menjadi rumah kepada yang menarik muzium dengan pameran mengenai sejarah dan budaya pengalaman mandi Turki. Dioramas sini berjalan pengunjung melalui keseluruhan proses mandi, menjelaskan fungsi berasingan bilik panas dan bilik sejuk, mempamerkan seni bina hammam dan menunjukkan bagaimana hammam akan dipanaskan. Hammam al-Pasha bermula dari abad ke-18 dan berfungsi mandi Turki sehingga tahun 1940-an.

Alamat: El-Jazzar Street, Akko

10 Souk Bandar Lama

Bandar Lama Souk Morgan Davis / foto diubah suai

Souk utama Akko (pasar) tepat di tengah-tengah Kota Lama dan merupakan bazar yang menyeronokkan dan bersemangat penuh dengan hasil segar, makan murah, ember rempah, dan cenderahati. Jika anda mencari hadiah asli untuk dibawa pulang, ini adalah tempat yang bagus untuk menjelajah tekstil dan bric-brac-a-brac, walaupun anda perlu mendapatkan topi tawar anda jika anda ingin harga yang baik dari vendor. Jika anda tidak membeli-belah, berjalan-jalan di kawasan ini adalah berfaedah hanya untuk mengalami kesibukan pembeli tempatan dan mengambil bau dan pemandangan dari daerah souk tradisional.

Lokasi: Pusat bandar lama

11 Bahje Baha'i Centre

Bahje Baha'i Centre

Untuk beberapa waktu dari bersiar-siar bersejarah, bepergian ke taman-taman yang indah di Bahji, yang mengandungi kuil Bahá'u'lláh, pengasas iman Baha'i. Dia diasingkan ke Akko pada 1868 dan menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya di rumah merah di taman-taman. Sama seperti Taman Baha'i yang lebih terkenal di Haifa, taman-taman di sini adalah pemandangan bunga-bunga yang indah dan pokok-pokok rindang, dan ia adalah tempat yang luar biasa tenang untuk bersiar-siar siang.

Lokasi: 3 kilometer di utara Akko

12 Lohamei HaGetaot

Lohamei HaGetaot

Kibbutz dari Lohamei HaGetaot diasaskan pada tahun 1949 oleh orang Yahudi Polandia dan Lithuania yang telah menghabiskan WWII memerangi Nazi. Ia adalah rumah kepada yang bergerak muzium didedikasikan untuk perlawanan Yahudi dan Holocaust. Di tingkat bawah memaparkan menggambarkan sejarah Vilnius, "Yerusalem Lithuania," dan masyarakat Yahudi bandar dari 1551 hingga 1940. Terdapat bahan pada zaman awal pergerakan sosialis dan Zionis pada akhir abad ke-19, dan benda-benda yang menggambarkan kehidupan seharian orang Yahudi Poland serta mempamerkan kira-kira 2,000 lukisan dan lukisan oleh tahanan tahanan konsentrasi, termasuk potret penghuni.

Di mana untuk tinggal di Acre untuk Sightseeing

Kami mengesyorkan hotel-hotel mudah ini di Acre berhampiran tarikan-tarikan utama seperti Old City dan pantai:

  • Efendi Hotel: mewah butik, lokasi yang hebat, lounge di atas bumbung, pemandangan indah, spa dengan hammam.
  • Zarqa Luxury Suites: pangsapuri-pangsapuri mewah, pemandangan pantai, perhotelan yang mesra, suite dengan dapur kecil dan jakuzi, teres yang indah.
  • Akkotel: harga jarak pertengahan, hotel butik yang dikendalikan oleh keluarga, bangunan bersejarah, dinding batu, perabot buatan tangan.
  • Rimonim Palm Beach Acre: resort tepi pantai berpatutan, akses kelab negara, kolam renang luaran.

Sejarah

Sejarah Akko kembali ke zaman Kanaan. Ia pada asalnya terletak di Tell el-Fukhtar (dua kilometer timur, dekat stadium), di mana penggalian dilakukan dari 1973 dan seterusnya oleh pasukan arkeolog antarabangsa. Di bawah tahap pendudukan Hellenistic dan Parsi, tinggalan penempatan Kanaan telah diturunkan, yang menunjukkan penemuan paling terkini mungkin telah diduduki seawal 3000 BC. Pekan ini ditakluki oleh Firaun Tuthmosis III dan Ramses II, yang mengiktiraf kepentingan strategik tapaknya.

Dari 532 SM hingga penaklukan Yunani pada tahun 332 SM, Akko adalah orang Parsi. Pada 219 SM, ia melepasi tangan Seleucids, penguasa Syria, tetapi mampu mempertahankan kemerdekaannya sebagai negara kota. Herod the Great menerima Octavian, masa depan Maharaja Augustus, di sini dan kemudian membina sebuah gimnasium di bandar. Dalam AD 67, Vespasian menggunakan Akko, bersama dengan Caesarea, sebagai asas untuk kempennya di Palestin. Pekan ini juga makmur dalam zaman Byzantine, dan dari abad ke-7 di bawah Umayyad, ketika ia menjadi pelabuhan bagi ibu kota Umayyah di Damsyik.

Tentara Salib tidak dapat mengambil bandar itu hingga 1104, lima tahun selepas penaklukan mereka di Yerusalem. Mereka menamakannya sebagai St. Jean d'Acre, dan ia menjadi ibu kota Knights of St. John. Bandar-bandar Itali Genoa, Pisa, dan Venice menubuhkan jawatan perdagangan di bandar ini, dan ia menjadi bandar pelabuhan yang sibuk dan berkembang pesat. Pada tahun 1187, Tentera Salib terpaksa menyerahkan bandar itu kepada Saladin, tetapi ia telah pulih semula pada tahun 1191 oleh Richard Coeur de Lion.

Selepas kehilangan Baitulmuqaddis pada tahun 1187, Acre menjadi ibu kota kerajaan Salib, dengan penduduk dianggarkan sekitar 50,000. Pada tahun 1219, St Francis of Assisi melawat bandar itu dan menubuhkan sebuah biawak. Pada 1228, Maharaja Frederick II mendarat di sini semasa Perang Salibnya, seperti juga Louis IX dari Perancis pada tahun 1250, selepas kempennya yang tidak berjaya terhadap Damietta. Tidak lama kemudian, terdapat konflik pahit, hampir berjumlah perang saudara, antara dua perintah keagamaan, Knights Hospitallers St. John dan Templar. Pada tahun 1290, Tentara Salib menyembelih sejumlah besar umat Islam.Apabila Mameluke Sultan El-Ashraf Khalil menawan bandar itu pada tahun berikutnya, dia membalas dendamnya, dan kerajaan Salib itu datang ke akhir berdarah setelah kewujudan hanya di bawah 200 tahun.

Selepas kemusnahan bandar itu, ia tetap tidak didiami selama lebih dari 200 tahun, sehingga dibina semula oleh Druze emir Fakhr ed-Din pada abad ke-17. Sekitar 1750, ia telah diperbesar oleh Daher el-Amr, dan proses ini diteruskan oleh pembunuh dan penggantinya Ahmed el-Jazzar ("Penjual daging"), yang berasal dari Bosnia, yang memerintah sebagai Pasha dari 1775 hingga 1805. Pada tahun 1799, dengan bantuan British, beliau menahan pengepungan bandar oleh Napoleon. Dari 1833 hingga 1840, Akko dipegang oleh Ibrahim Pasha, yang mengalahkan Turki di Palestin dengan tentera Mesir tetapi telah dipaksa oleh kuasa Eropah untuk menarik diri. Di bahagian akhir abad ke-19, Akko kehilangan kepentingannya sebagai pelabuhan ke Beirut dan kemudian Haifa. Apabila pasukan British menawan bandar ini dari Turki pada tahun 1918, ia mempunyai penduduk 8,000, kebanyakannya orang Arab. Pada tahun 1920 dan sekali lagi semasa Perang Dunia Kedua, pihak berkuasa British menggunakan Citadel sebagai penjara untuk pejuang bawah tanah Yahudi. Bandar ini diduduki oleh tentera Israel pada 17 Mei 1948.

Acre Peta - Tarikan-tarikan

Share:

Halaman Yang Serupa

add