Meneroka Haram al-Sharif (Temple Mount): Panduan Pelawat

Meneroka Haram al-Sharif (Temple Mount): Panduan Pelawat

Haram al-Sharif (Temple Mount)

Orang-orang Yahudi percaya ini adalah di mana dunia dicipta dan di mana ia akhirnya akan berakhir. Umat ‚Äč‚ÄčIslam percaya bahawa dari sini Nabi Muhammad naik ke syurga di Mi'raj. Umat ‚Äč‚ÄčKristian, Yahudi, dan Muslim semuanya percaya bahawa Nabi Ibrahim berdiri di sini siap untuk mengorbankan anaknya untuk membuktikan dirinya kepada Tuhan. Pada mulanya laman Kuil-Kuil Pertama dan Kedua Israel dan kini rumah kepada Kubah Batu, Haram al-Sharif adalah tempat iman dan makna keagamaan yang mendalam. Ia telah diperjuangkan selama berabad-abad lamanya, dan hari ini masih menjadi salah satu plot tanah yang paling bertengkar di bumi serta salah satu mercu tanda yang paling terkenal di dunia.

The Wall Lampiran

The Wall Lampiran

Dinding yang melekat Haram al-Sharif mencapai titik tertinggi (65 meter) di sudut tenggara, di mana terdapat pandangan yang jelas tentang blok batu besar di dinding Herodian dan kursus-kursus yang berlatarbelakangkan batu-batu kecil pemulihan kemudiannya. Tujuh pintu mengarah ke gunung, dan lima perkara penting yang menarik Bab al-Magharibeh (satu-satunya pintu masuk bukan orang Islam boleh memasuki, walaupun anda boleh meninggalkan mana-mana daripada mereka), Pintu Rantaian (Bab es-Silsileh), yang Gate Pintu Merchants (Bab al-Qattanin) dengan corbelling stalaktitinya, Gerbang Besi (Bab el-Hadid), dan Gerbang Pengawal (Bab en-Nazir). Di dinding barat dan utara adalah empat menara dengan pelbagai tarikh pembinaan: di sudut barat daya (1278, diubah 1622), di atas Bab es-Silsileh (1329), di sudut barat laut (1297), dan - paling muda dari empat - di tembok utara (1937) .

Golden Gate

Salah satu tarikan pelancong yang paling menarik di dinding adalah gerbang Golden bricked-up, pintu gerbang berganda di mana tradisi Yahudi menyatakan Mesias akan memasuki bandar pada hari penghakiman terakhir. Oleh itu - dan dengan pasti juga dengan pertimbangan strategik dalam fikiran - orang Arab berdinding kedua-dua pintu masuk dan untuk langkah yang baik meletakkan tanah perkuburan di luar dinding di sini.

Platform Kuil

Platform Kuil

Tapak Saluran Pertama Salomo kini menjadi sebuah alun-alun yang luas. Bahagian barat mempunyai beberapa bangunan era Mameluke yang dipenuhi. Antara pintu gerbang Bab al-Qattanin dan Bab el-Hadid adalah sejumlah makam, termasuk Sharif Hussein I Ibn Ali (1851-1931), ketua Pemberontakan Arab Perang Dunia I. Di sudut tenggara, langkah-langkah langkah menuju ke Stables (biasanya ditutup) kononnya Solomon, sebuah siri bilik yang dibina oleh Herod the Great, di mana para Tentara Salib yang kemudian mengikat hewan mereka.

Scales of Souls

Langkah-langkah yang membawa kepada platform pusat, di mana Kubah Rock duduk, dibentangkan oleh kacak lajur melengkung dating dari zaman Mameluke. Orang Islam memanggilnya "Timbangan" kerana mereka percaya bahawa timbangan yang digunakan untuk menimbang jiwa manusia akan digantung dari sini pada Hari Penghakiman.

Masjid Al-Aqsa

Masjid Al-Aqsa

Masjid Al-Aqsa ("Masjid Farthest") mengambil namanya dari perjalanan Nabi Muhammad ke syurga (dikenali sebagai al-Isra wal Mi'raj atau "perjalanan malam" oleh umat Islam) di mana beliau mengembara dari Mekah ke masjid paling jauh sebelum naik ke syurga. Ahli arkeologi percaya bahawa masjid itu terletak di tapak pasar Gunung Kuil Yahudi. Masjid yang asal dibina semasa pemerintahan Khalifah Umayyad Al-Walid I (AD 705-715), dan beberapa ahli arkeologi percaya bahawa para pembina melambangkan Basilian era Bizantium dalam pembinaan, walaupun ada perselisihan tentang hal ini. Apabila Tentara Salib tiba di Baitulmuqaddis, mereka memutuskan masjid itu adalah tempat yang benar untuk Kuil Salomo.

Sepanjang abad, Al-Aqsa telah dipulihkan dan diubahsuai secara meluas, yang paling baru-baru ini antara 1938 dan 1943, apabila tiang marmar Carrara putih yang dibekalkan oleh Mussolini telah dipasang dan siling baru dibina dengan mengorbankan Raja Farouk dari Mesir. Pada tahun 1967, ia telah rosak oleh tembakan dan pada tahun 1969, api sengaja dimulakan oleh seorang Kristian Australia, memusnahkan beberapa terperinci pedalaman dalaman abad ke-12 yang tidak ternilai. Walaupun demikian, pedalaman tujuh lorong itu mengagumkan dan merupakan rumah yang menarik dan menarik mihrab (niche). Di luar bahagian hadapan Al-Aqsa adalah El-Kas air pancut wuduk, didirikan oleh Mamluk Sultan Qaitbay pada tahun 1455.

Kubah Bangunan Platform Batu

Kubah Bangunan Platform Batu

Di sebelah timur Dome of the Rock adalah bangunan kubah kecil yang dikenali sebagai Kubah Rantai, yang dipanggil kerana Salomo dikatakan telah menggantungkan rantai ke atas tempat penghakiman ayahnya yang mana link akan jatuh jika ada orang yang muncul untuk penghakiman bersumpah sumpah palsu. Yang besar mihrab (niche doa), menandakan arah Mekah, bermula dari abad ke-13.

Di sudut barat laut platform yang dibangkitkan ialah Kubah Ascension, dibina di tempat di mana, dalam kepercayaan Muslim, Nabi Muhammad berdoa sebelum pendakiannya ke syurga. Di sudut barat laut, di hadapan tangga adalah Kubah St. George dan Kubah Semangat, yang bermula dari abad ke-15.

Baitulmuqaddis - Peta Kuil Gunung

Kubah Rock

Kubah Rock

Daya tarikan utama bersiar-siar di atas platform tentu saja Kubah Rock itu sendiri. Bukan orang Islam tidak boleh masuk, tetapi façade itu cantik. Dibina di atas tempat orang Yahudi percaya Abraham bersedia untuk mengorbankan Ishak, dan umat Islam percaya Nabi Muhammad memulakan pendakiannya ke syurga, Kubah Batu (Qubbet el-Sakhra) adalah salah satu monumen Muslim terbesar. Ia dibina oleh Abd al-Malik (685-705), khalifah Umayyah kelima.Struktur segi lapan, dengan kubah yang tinggi, mengabadikan batu suci Moriah. Kesan mengesankan dari Dome of the Rock hasil dari kombinasi perkadaran halus dan hiasan mewah dengan pelan dasar yang ringkas yang terdiri daripada tiga elemen konsentrik. Di sekeliling batu adalah cincin tiang dan tiang yang menyokong kubah; sebuah ambulatori yang luas memisahkan cincin ini dari sebuah oktagon, yang juga dibentuk oleh tiang-tiang dan lajur, dan ini pula dipisahkan dari dinding luar segi lapan oleh ambulatori sempit.

Jerusalem - Peta Dome of the Rock

Kubah Rock - Detail

Empat pintu, dipasangkan dengan tembaga oleh Qaitbay (1468-96), membawa masuk pedalaman, yang malangnya tidak terhad kepada orang bukan Islam. Di tengah-tengah rotunda dalaman ialah Es-Sakhra, yang Batu Suci, di mana mezbah Yahudi untuk korban bakaran mungkin berdiri. Hanya di bawah 18 meter dengan ketinggian 13.25 meter, ia dikelilingi oleh gril yang dipasang oleh Tentara Salib pada abad ke-12 untuk mengelakkan pengumpul relik daripada memecahkan kepingan batu. Di bawah batu itu adalah sebuah gua, yang diketahui oleh umat Islam sebagai Bir al-Arwah ("Baik Jiwa"), di mana ia dipercayai bahawa jiwa orang mati berkumpul untuk berdoa.

Tips dan Taktik: Bagaimana Membuat Sebahagian Besar Lawatan Anda ke Haram al-Sharif

  • Orang bukan Islam hanya boleh masuk dari Bab al-Magharibeh, bersebelahan dengan Tembok Keributan di Plaza Wall Barat.
  • Dapatkan di sini seawal mungkin. Pemeriksaan keselamatan bermakna baris di pintu masuk boleh panjang dan meletihkan.
  • Anda boleh keluar dari mana-mana pintu lain. Keluar dari Bab al-Qattanin untuk mengagumi seni bina stalaktitnya.
  • Anda memasuki salah satu laman paling suci di dunia - berpakaian sederhana.
    • Dari Pusat Baitulmuqaddis, Egged Bus No. 38A berjalan dari King George V Street melalui Kuartet Yahudi dan Plaza Wall Barat dan tarikan pelancong yang berkaitan.
    • Jika anda berjalan dari Jerusalem Tengah, Jaffa Gate adalah pendekatan terdekat ke Old City.

    Sejarah

    Bagi orang-orang kepercayaan Yahudi, Gunung Bait adalah di mana dunia bermula, dengan Tuhan membangkitkan bumi, Adam, dan Hawa dari batu asas Gunung Moriah. Ia berada di batu yang sama seperti itu bahawa Nabi Ibrahim memberi isyarat kepada pengabdiannya kepada Allah dengan menyetujui untuk mengorbankan anaknya. Kuil Pertama yang dibina di tempat ini dibina oleh King Solomon dengan Tabut Perjanjian yang disimpan di dalamnya. Kuil Pertama telah dimusnahkan sepenuhnya oleh Nebukadnezar pada tahun 586 SM. Kemudian, sebuah Kuil Kedua dibina di sini, yang telah dimusnahkan oleh orang Rom di AD 70.

    Sebelum orang-orang Islam menawan Baitulmuqaddis, kota ini dipegang oleh Empayar Byzantine, dan Kaisar Justinian mendedikasikan sebuah gereja kepada Ibu Tuhan di tapak Gunung Kuil.

    Setelah tentera Islam menakluki Yerusalem pada tahun 638, Caliph Omar melawat kota itu. Hanya berpakaian, dan disertai oleh Uskup Agung Sophronius, ia memasuki kawasan Bait Suci dan berkata doa di atas batu Abraham, yang menurut kepercayaan umat Islam menjadi tempat dari mana Nabi Muhammad naik ke syurga.

    Tempoh yang cemerlang dari Khalifah Umayyah, yang ibukota berada di Damsyik, menyaksikan pendirian pada platform Bait Suci dari dua bangunan yang menjadi landmark dan lambang Yerusalem - Kubah Batu, dibina di atas batu Moriah oleh Abd el -Malik dalam 687-691, dan Masjid Al-Aqsa oleh anaknya El-Walid I (705-715).

    Tempoh pemerintahan Muslim di Gunung Candi diganggu oleh kedatangan Tentara Salib, yang memegang Yerusalem dari 1099 hingga 1187 dan merampas Kubah Batu dan Masjid El-Aqsa (kurang murah hati dari Khalifah Omar, yang telah menyelamatkan gereja dari Holy Sepulchre). Raja-raja pertama di Baitulmuqaddis tinggal di Masjid Al-Aqsa tetapi kemudian menyerahkannya kepada Order of the Temple (yang diasaskan 1149), yang mengambil namanya dari Templum Salomonis (Al-Aqsa) dan Templum Domini (Dome of the Rock) . Selepas Yerusalem ditangkap semula oleh Islam oleh Saladin pada tahun 1187, terdapat banyak lagi bangunan di atas Bait Suci, terutamanya oleh Mamelukes.

    Baitulmuqaddis - Peta Kuil Gunung

    Share:

    Halaman Yang Serupa

    add