8 Tarikan Pelancong Tertinggi di Nablus

8 Tarikan Pelancong Tertinggi di Nablus

Nablus bersejarah kurang dikunjungi daripada bandar-bandar selatan Bethlehem dan Hebron di Wilayah Palestin, tetapi bagi mereka yang ingin menerokai Tebing Barat dengan lebih teliti, kota ini mempunyai tarikan pelancong yang banyak ditawarkan. Sejarahnya membentang kembali ke ketibaan Ibrahim di tanah Kanaan, dan tapak-tapak bersejarah keagamaan penting tersebar di seluruh kawasan sekitarnya. Antara perkara utama yang perlu dilakukan ialah Mount Gerizim, dengan komuniti Samaria, sementara satu lagi kemuncaknya adalah lorong-lorong yang berliku di bandar lama.

1 Bandar Lama

Bandar Lama Miriam Mezzera / foto diubah suai

Daerah bandar lama Nablus adalah kegembiraan untuk diterokai. Berbeza dengan blok pejabat yang tinggi di daerah-daerah moden di sekitarnya, maze lorong yang berliku dan lorong-lorong yang kurus di sini adalah tempat yang indah di atmosfer bangunan batu tua dan usang. Di tengah-tengah kawasan pasaran, di mana anda boleh mencuba pelbagai gula-gula Nablus dan knafeh (kedai pencuci mulut keju manis), adalah Masjid El-Nasser, manakala yang lebih besar Masjid El-Kebir, dibina pada tahun 1168 di atas asas-asas gereja Tentara Salib, adalah beberapa ratus meter timur. Jika anda mencari hadiah yang unik untuk membawa pulang, bandar lama adalah rumah bagi industri pengeluaran sabun minyak zaitun yang berkembang maju, dan beberapa kilang sabun terletak di lorong-lorong, di mana anda boleh menonton proses dan membeli barangan.

Lokasi: Pusat bandar

2 Sebastiya (Samaria kuno)

Sebastiya (Samaria kuno)

Sisa-sisa Sebastiya (Samaria kuno) terletak di atas kampung Arab dengan nama yang sama. Ini adalah ibukota kerajaan Israel dari 880-721 SM, yang diasaskan oleh Raja Omri dan anaknya Ahab, yang juga melakukan banyak kerja bangunan di Megiddo. Dengan penaklukan Samaria oleh raja Asyur Salmaneser pada tahun 722 SM, kerajaan itu tidak lagi wujud.

Selanjutnya Samaria digunakan sebagai pangkalan tentera oleh Asyur, Babilonia, dan Persia. Pada akhir kurun ke-4, ia diduduki oleh orang Makedonia dan Hellenised. Herod membawa kemegahan baru ke Samaria, membina semula kota itu, dan menamakannya Sebaste sebagai penghormatan kepada Augustus (dalam bahasa Yunani Sebastos). Di sini, dia juga mempunyai isterinya Mariamne dan dua orang anaknya yang dihukum mati. Kemakmuran Sebaste adalah jangka pendek. Pemberontak Yahudi membakar kuil Augustus, dan tidak lama kemudian, pada AD 69, Vespasian merempuh kubu itu ke tanah. Dalam era Byzantine, masyarakat berkembang di bandar di bawah uskup mereka, dan ketika, pada abad ke-5, peninggalan St. John the Baptist dikatakan ditemukan di sini, para jemaah mulai datang ke kota. Kultus peninggalan saint terus menerus selama berabad-abad, dan mereka masih dihormati di masjid di desa Sebastiya yang moden.

Runtuhan berpusat di sekitar Forum di mana, di hujung barat, basilika tiga belas dari zaman Byzantine masih boleh dilihat. An jalan kuno, diapit oleh lajur, membawa dari Forum kepada yang dipelihara dengan baik Pintu Barat. Pada mulanya dibina oleh King Omri, apa yang anda lihat sekarang adalah dari zaman Yunani dan Roman yang kemudian. Dari sudut barat laut Forum, laluan berjalan hingga ke Acropolis, menyusuri Israel abad ke 9 hingga 8 SM, menara Hellenistik, dan teater Rom. Satu langkah penting yang mengarah ke tapak di mana sebuah istana, yang dibina oleh Raja Omri dan isteri Phoenicia Jezebel, dan kemudian sebuah kuil Herodian dari Augustus akan duduk. Tiada jejak sama ada jenazah. Dari Acropolis, jika anda berjalan dalam arah yang mengikut arah jam di sekitar dinding tapak, anda datang ke tempat yang terpelihara dengan baik Gereja Byzantine di sebelah selatan bukit di mana, kata-kata tradisi, kepala Yohanes Pembaptis dijumpai.

Lokasi: 11 kilometer barat laut Nablus

Peta Samaria - Tarikan-tarikan

3 Gunung Gerizim

Gunung Gerizim

Gunung Gerizim adalah rumah bagi 250 orang Samaria. Minor agama minoritas kecil ini, yang berasal dari orang-orang Yahudi, yang telah melarikan diri diangkut ke Babel setelah kejatuhan kerajaan utara Israel pada tahun 721 SM, kini hanya dapat dijumpai di desa Kiryat Luza, di lereng Gunung Gerizim, dan di Holon, berhampiran Tel Aviv. Walaupun agama Samaria berkaitan dengan Judaisme, ia juga berbeza. Tulisan Torah mereka mengandungi hanya lima kitab Musa, dan kuil mereka berada di Gunung Gerizim, yang mereka percaya di mana Allah menciptakan dunia dan di mana Abraham membuktikan kesetiaannya kepada Allah dengan hampir mengorbankan anaknya. Di Kiryat Luza, anda boleh melawat Muzium Samaria dan kemudian berjalan ke laman Kuil Samaria (dimusnahkan pada tahun 128 SM).

Lokasi: South Nablus

4 The Palladio (House of Palestine)

Palladio (Rumah Palestin) Miriam Mezzera / foto diubah suai

Ini penglihatan yang agak mengejutkan Gunung Gerizim adalah replika tepat dari Andrea Palladio Villa Capra di Vicenza. Ia adalah usaha pengusaha Palestin Munib R Masri, yang jatuh cinta pada seni bina Palladian dalam perjalanan ke Itali dan berupaya membuatnya semula di tanah airnya. Ia tidak terbuka kepada orang ramai, tetapi jika anda berada di kawasan itu, ia berayun dengan baik supaya anda dapat mengagumi keberanian semangat ini seni bina abad ke-16 yang terletak di tengah-tengah bukit-bukit Palestin dari jauh.

Lokasi: South Nablus

5 Tempat Keagamaan Balata

Gambar Yah Alt-x / foto Jacob diubah

Di sebelah Balata Refugee Camp terdapat beberapa tapak bersejarah penting. Well's Jacob secara tradisinya dipercayai telah digali oleh Yakub dan juga dipercayai menjadi sumur di mana Yesus bertemu dengan wanita Samaria. Sekitar AD 380, sebuah gereja bersilang telah dibina di laman web ini, yang pada abad-abad kemudian dimusnahkan dan dibina semula beberapa kali. Pada tahun 1885, laman web itu diperolehi oleh Ortodoks Yunani yang membina arus St. Photina the Samaritan Church di sini melalui telaga. Beberapa ratus kilometer utara adalah sebuah bangunan dengan kubah putih dikenali sebagai Makam Yusuf. Di sini, Joseph dikatakan telah dikebumikan oleh bapanya Yakub.

Lokasi: 2 kilometer tenggara Nablus

6 Jenin

Jenin telah menjadi bandar penting di laluan utama dari Yerusalem selama berabad-abad. Pada abad ke-13, Mamelukes, yang takut dengan serangan oleh Tentara Salib, memusnahkan bandar-bandar pesisiran pantai dan membina Jenin sehingga menjadi tempat karavan untuk laluan di antara Damsyik dan Mesir.

Sehingga awal 1930-an, jalan dari Jerusalem ke Haifa dan Galilea berlari melalui Jenin, tetapi dengan pembangunan Haifa sebagai sebuah pelabuhan, dan pembinaan jalan pantai melalui Hadera, kepentingan Jenin merosot. Hari ini, Jenin Bandar Lama, dengan souk sibuk tradisionalnya, hanya jenis labirin yang anda dapat dengan senang hati hilang dan tetap berada di luar kebanyakan radar pelancong. Jenin juga rumah kepada yang sangat baik Teater Kebebasan, yang memantapkan program drama dan persembahan lain sepanjang tahun.

Lokasi: 42 kilometer utara Nablus

7 Shiloh

Shiloh

Kampung Sinjil, yang mengambil namanya dari Crusader Raymond de Saint-Gilles (Count of Toulouse) adalah enam kilometer dari tempat Shiloh purba (Khirbet Seilun dalam bahasa Arab; Shillo dalam bahasa Ibrani). Pada masa awal pemukiman Israel, Shiloh adalah tempat suci penting, kerana di sinilah Khemah Suci yang mengandungi Tabut Perjanjian itu berdiri selama seratus tahun dari kira-kira 1175 SM. Penggalian oleh ahli-ahli arkeologi Denmark dari 1926 dan seterusnya membawa kepada cahaya kuil zaman Kanaan. Walaupun sangat penting dari perspektif keagamaan, tidak banyak yang dapat dilihat di laman web ini, dan itu mungkin hanya menarik minat penggemar sejarah yang paling bersemangat.

Lokasi: 36 kilometer di selatan Nablus

8 Gunung Sartaba

Pada abad ke-1 SM, raja Hasmonean, Alexander Jannaeus, membina benteng Alexandria di puncak Gunung Sartaba. Dimusnahkan oleh orang Rom, kemudian dibina semula oleh Raja Herod, dan pada tahun 31 SM, menjadi tempat tahanan untuk isteri Herod. Ia adalah panjang, berpeluh, curam mendaki bukit ke sisa-sisa kubu, tetapi usaha itu mendapat ganjaran dari pemandangan puncak dari barat daya ke Gunung Zaitun di Yerusalem.

Sejarah

Situs Shechem Perjanjian Lama terletak dua kilometer tenggara Nablus, di pelana antara Gunung Gerizim dan Ebal. Sebuah bandar penting di zaman Kanaan, berkat keadaannya di persimpangan jalan-jalan penting yang berjalan di timur-barat dan utara-selatan, Shechem dikaitkan dengan banyak peristiwa dalam Perjanjian Lama.

Abraham mendirikan kemah di perjalanannya dari Mesopotamia ke Kanaan dan mendirikan mezbah pertama. Cuciannya, Yakub, juga mendirikan khemahnya di luar bandar selepas pulang dari Mesopotamia, membeli tanah dengan seratus ekor wang, dan juga mendirikan sebuah mezbah (Kejadian 33,18-20). Pada abad ke-17 SM, Hyksos membina sebuah kubu di sini. Pada abad ke-13 SM, Yosua mempunyai jenazah Yusuf yang dibawa dari Mesir dan dikebumikan di ladang, yang dibeli oleh bapanya, Yakub. Kemudian, ketika Omri mendirikan ibukota Samaria yang baru, Shechem kehilangan kepentingannya dan merosot ke sebuah desa hingga 350 SM, ketika orang Samaria menjadikannya modal mereka.

Sejarah bandar berakhir dengan penaklukannya oleh John Hyrcanus I pada tahun 128 SM.

Dalam AD 72, dua tahun selepas kemusnahan Yerusalem, Titus mengasaskan penyelesaian Flavia Neapolis ("bandar baru") dua kilometer barat laut dari bandar Shechem yang hancur. Bandar ini berkembang, dan pada 244 diberi status koloni. Pada mulanya kebanyakan penduduknya oleh orang-orang veteran pagan (tentera-tentera Roma) dan orang Samaria, tidak lama kemudian memperoleh komuniti Kristian, yang menghasilkan ahli falsafah dan martir Justin Martyr, c. 100-165. Pada tahun 521, orang Samaria membunuh uskup dan menghancurkan gereja-gereja di bandar itu, yang mana Justinian mempunyai pemberontak (kecuali mereka yang menjadi agama Kristian atau berjaya melarikan diri) yang dilaksanakan atau dijual kepada perhambaan. Pada tahun 636, bandar Neapolis diduduki oleh orang Arab dan dikenali sebagai Nablus.

Semasa tempoh Salib, Ratu Melisande, janda Raja Fulk, mempertahankan kota itu dengan anaknya Baldwin III, yang, pada tahun 1152, mengecualikannya dari kehidupan politik, tetapi meninggalkannya sebagai milik Nablus, di mana dia menubuhkan sejumlah gereja. Pendudukan Tentara Salib di bandar ini, bagaimanapun, telah lama hidup, dan pada 1187 ia telah pulih oleh orang-orang Arab.

Pada tahun 1936, Nablus menjadi titik permulaan pemberontakan terhadap pihak berkuasa Mandatori British. Jordan merampas Nablus pada tahun 1948, tetapi ia telah diambil oleh Israel pada tahun 1967.

Share:

Halaman Yang Serupa

add