14 Tarikan Pelancong Cemerlang di Wilayah Laut Galilee

14 Tarikan Pelancong Cemerlang di Wilayah Laut Galilee

Selamanya dengan kisah Yesus Kristus, yang menjalankan banyak kerja kementeriannya di kawasan itu, kawasan Sea of ​​Galilee adalah tempat yang indah yang penuh dengan segala-galanya untuk melakukan dan peluang bersiar-siar, dari sisa-sisa arkeologi kuno hingga ke pemandangan cantik yang mati-mati. Bagi orang Kristian, tentu saja, tarikan pelancong utama adalah koleksi gereja-gereja di sekitar Tabgha, dibina di atas tempat-tempat di mana Yesus melakukan mukjizat-mukjizatnya, tetapi bagi pelawat lain, pemandangan tepi tasik yang tenang, kolam renang panas dan pilihan hiking di bukit-bukit sebab-sebab yang cukup untuk dikunjungi.

Lihat juga: Di mana Tinggal di Wilayah Laut Galilee

1 Tiberias

Tiberias

Terletak di pinggir Laut Galilea, Tiberias adalah tempat yang sempurna untuk menerokai kawasan ini. Jalan pinggir jalan Yigal Alon Promenade adalah rumah bagi kebanyakan tarikan pelancong di bandar dan merupakan tempat yang bagus untuk berjalan-jalan di tepi lereng bukit. Sepanjang jalan ini, anda akan dapati abad ke-19 Gereja St. Peter, dibina atas jenazah kastil Perang Salib. Terdapat sebuah cloister yang indah di dalamnya, dan gereja gereja diproyeksikan seperti busur kapal - rujukan kepada bot nelayan Peter. Hanya sekitar sudut di HaYarden Street adalah taman arca yang dikenali sebagai Muzium Terbuka.

Sekiranya anda berjalan ke selatan sepanjang persiaran, anda datang ke Biara Ortodoks Yunani, didirikan pada tahun 1862. Jika anda mengepalai pedalaman dari laut, Tiberias adalah rumah kepada beberapa perkara penting Makam Yahudi. Kira-kira 300 meter dari hujung utara HaGalil Street adalah makam ahli falsafah besar dan doktor Maimonides (Rabbi Moses Ben Maimon, juga dikenali sebagai Rambam). Dilahirkan di Cordoba pada tahun 1135, Maimonides meninggalkan Sepanyol kerana penganiayaan agama dan pergi ke Kaherah untuk menjadi doktor peribadi Saladin. Semasa di sana, dia juga menjadi pemimpin rohani orang Yahudi di Mesir. Serta makam ada yang sangat baik muzium di sini didedikasikan untuk hidup dan bekerja. Makam Yohanan Ben Zakkai - yang, selepas kemusnahan Yerusalem di AD 70, mendirikan sebuah sekolah Yahudi di Yavne dan memindahkan kerusi Sanhedrin ke bandar itu - juga dekat sini.

Tiberias - Tarikan-tarikan

2 Tiberias-Hamat: Mata Air Panas

Tiberias terkenal sebagai pusat spa sejak zaman Rom, dan mata airnya panas seperti sekarang. Selepas anda selesai berendam, dapatkan beberapa sejarah dengan melawat abad keempat sinagog sebelahnya, dengan lantai mosaik yang dipelihara dengan baik dan kaya. Mosaik ini memberi kesan kepada pengaruh budaya Hellenistik dan Romawi walaupun pada orang-orang Yahudi alim selama periode ini, dengan bahagian tengah yang menggambarkan tuhan matahari Helios dikelilingi oleh tanda-tanda zodiak.

Lokasi: 2.5 kilometer dari bandar Tiberias

3 Bet Yerah

Bet Yerah Ricardo Tulio Gandelman / foto diubahsuai

Tapak arkeologi Bet Yerah ("rumah bulan," juga dikenali sebagai Khirbet Kerak) tidak disebutkan di dalam rekod Alkitab atau Mesir, tetapi penggalian di sini telah menemui bukti tentang penyelesaian dari zaman Perunggu sampai masa pemerintahan Arab. Sisa-sisa terpelihara dari mandi AD keempat dan kelima di sini serta mayat a Kubu Rom dari abad ketiga AD. Terdapat juga sebuah sinagogra tiga-lorong yang kelima dan sebuah gereja Byzantine.

Lokasi: 10 kilometer di selatan mata air panas Hamat

4 Taman Negara Arbel

Taman Negara Arbel

Taman Negara Arbel adalah tempat yang indah untuk meletakkan kasut hiking anda dan memukul jejak. Tarikan utama di sini adalah berjalan kaki ke Tanduk Hittim - tempat peperangan yang menentukan semasa tempoh Salib. Pada 4 Julai, 1187, Saladin menewaskan kekalahan Tentera Salib di sini. Kerajaan Latin yang diasaskan 88 tahun sebelum ini telah kehilangan ibukota, Yerusalem, dan banyak wilayahnya, dan selama 104 tahun yang tersisa kewujudannya, ia terbatas pada jalur pantai sempit dengan ibu kota di Acre (Akko). Ia adalah berjalan kaki setengah jam ke puncak bukit di jalan setapak yang berlari dari jalan utama. Dari sidang kemuncak itu, di mana terdapat Pergelangan Usia Perunggu, adalah pandangan yang baik dari Galilea Timur dan Laut Galilea.

Lokasi: 10 kilometer barat Tiberias

5 Kibbutz Ginosar

Kibbutz Ginosar

Daya tarikan utama kibbutz kecil ini ialah bot nelayan kuno, yang kini dikenali sebagai Laut Bot Galilee, yang dipaparkan di sini di Muzium Beit Yigal Allon. Ditemui pada tahun 1986, dikebumikan di lumpur berhampiran pinggir tasik, bot itu telah bertarikh antara 70 SM dan 90 M, yang bermaksud ia boleh digunakan semasa zaman Yesus. Bot itu adalah 8.27 meter dan lebar 2.3 meter dan diperbuat daripada kayu cedar. Walaupun tidak ada bukti bahawa bot itu boleh digunakan oleh Yesus atau salah seorang pengikutnya, ramai orang telah menggelarkannya sebagai Jesus Boat. Dari segi sejarah, bot sangat penting untuk menyediakan ahli arkeologi dengan contoh reka bentuk bot abad ke-1 AD.

Lokasi: 9.5 kilometer utara Tiberias

6 Gereja Perkalian Gelombang dan Ikan

Gereja Perkalian Gelombang dan Ikan

Gereja Multiplikasi Gelombang dan Ikan dibina di atas tapak di mana tradisi menyatakan Kristus berdiri semasa keajaiban ketika dia memberi makan kepada 5,000 orang. Dibina pada tahun 1982, yang direka oleh arkitek Cologne, Anton Goergen dan Fritz Baumann, berdiri di atas gereja zaman dahulu Byzantine dan telah memelihara unsur asli gereja yang lebih tua di pedalaman.

Tempoh Byzantium mosaik di lantai adalah ciri gereja yang paling tersendiri, yang menggambarkan pelbagai burung dan reka bentuk bunga. Moya yang paling menarik ada dalam transepts.Seniman itu terbilang biasa dengan Delta Nil dan telah menggambarkan flora dan fauna rantau itu dengan flamingo, ular, heron, itik, bunga teratai, dan buluh. Transept selatan juga menunjukkan Nilometer (peranti yang digunakan untuk mengukur tahap sungai). The mezbah di tempat kudus dibina di atas batu di mana Kristus dikatakan telah berdiri ketika mukjizat itu dilakukan. Di hadapan adalah mozek gereja yang paling terkenal, yang menggambarkan bakul yang mengandungi roti dan diapit oleh dua ikan.

Lokasi: Tabgha

7 Gereja Kebangkitan St. Peter

Gereja Kebangkitan St. Peter

Hanya 200 meter jauh di sepanjang jalan menuju Capernaum dari Gereja Pendaraban Bebek dan Ikan, jalan kaki menuju ke tepi Laut Galilea dan Gereja Primacy of St. Peter. Sebuah kapel yang dibina di sini pada abad ke-4 telah dimusnahkan pada tahun 1263, dan gereja masa kini basalt hitam itu dibina oleh kaum Franciscan pada tahun 1933. Gereja memperingati kemunculan Kristus yang bangkit kepada murid-muridnya di tepi tasik, ketika dia memberi Peter keutamaan ke atas gereja. Batu di hujung timur gereja sepatutnya menjadi meja di mana Kristus makan bersama murid-muridnya. Di sebelah selatan gereja adalah langkah-langkah batu yang menuju ke tasik yang dijelaskan oleh peziarah Aetheria pada kira-kira 400 AD sebagai "langkah-langkah yang Tuhan berdiri."

Lokasi: Tabgha

8 Mount of Beatitudes

Mount of Beatitudes

Gunung of Beatitudes merupakan tempat menarik bagi semua pelawat Kristian. Tradisi menyatakan bahawa di sini bahawa Yesus menyampaikan Khotbahnya yang terkenal di Gunung. The Gereja Katolik Roma di sini (dibina pada tahun 1930-an) memegang jam beramai-ramai antara pukul 8 pagi dan 3 petang untuk jemaah yang melancong di sini. Kebun-kebun yang rapi disimpan adalah tempat yang luar biasa tenang untuk mengambil pandangan ke atas Laut Galilea, sementara di dalam gereja itu sendiri adalah tingkap kaca berwarna yang indah yang menggambarkan The Beatitudes.

Lokasi: Tabgha

9 Capernaum

Capernaum

Tapak arkeologi ini dipercayai sebagai perkampungan nelayan Capernaum yang disebut dalam Perjanjian Baru di mana Yesus hidup, memberitakan, dan mengumpulkan murid-murid yang pertama. Sisa-sisa indah abad keempat sinagog adalah reruntuhan yang paling menonjol di sini, sementara gereja moden di tapak dibina di atas sisa-sisa gereja Byzantine dan reruntuhan Rumah St Peter. Kerja-kerja arkeologi di sini telah menetapkan bahawa lamanya bermula pada abad ke-2 SM dan akhirnya ditinggalkan pada abad ke-11.

Lokasi: 3 kilometer dari Tabgha

Peta Capernaum

10 Gereja Ortodoks Greek 12 Rasul

Gereja Ortodoks Greek 12 Rasul

Layak dikunjungi, gereja merah yang indah dan agak menarik ini merupakan mercu tanda utama di sepanjang Laut Galilea. Ia dibina di atas pantai pada tahun 1925 oleh Gereja Ortodoks Yunani dan patut dikunjungi untuk bahagian dalam lukisan lukisan bergaya Byzantine yang indah yang dicat pada akhir 1990-an. Khususnya, jangan ketinggalan lukisan terang yang menggambarkan Penghakiman Terakhir yang merangkumi dinding belakang gereja. Taman di sini adalah tempat yang rindang untuk menghindari panas matahari tengahari.

Lokasi: Capernaum, 3 kilometer dari Tabgha

11 Bethsaida

Bethsaida Seetheholyland.net / foto diubah suai

Runtuhan basalt ini dipercayai sisa-sisa kota Bethsaida Perjanjian Baru, di mana Yesus melakukan keajaiban berjalan di atas air, dan mereka juga berdekatan dengan tempat di mana dia memberi makan 5000 orang dan menyembuhkan orang buta. Kerana runtuhan kebanyakannya hanya asas dan dinding batu rendah, sukar untuk membayangkan apa yang kelihatan seperti bandar yang cukup besar ini. Papan maklumat yang ditempatkan di titik strategik di sekitar penggalian membantu pengunjung menafsirkan laman web tersebut.

Lokasi: 23 kilometer barat laut Tiberias

12 Korazim

Korazim

Basalt atmosfera ini runtuhan adalah jenazah bandar lain dari zaman Yesus. Runtuhan itu terletak di puncak bukit di bahagian utara Laut Galilea. Kerja-kerja arkeologi di sini bermula dari laman web ini kembali ke abad ke-1 Masihi, walaupun reruntuhan sekarang hari ini semua dari zaman Byzantine yang lewat. Kemuncak utama lawatan di sini ialah abad ke-4 sinagog (di mana sekumpulan duit syiling didapati semasa penggalian), yang merupakan rumah kepada ukiran yang indah dengan pengaruh Hellenistik.

Lokasi: 29 kilometer utara Tiberias

13 Yardenit

Yardenit

Berhampiran kepala sungai Jordan, Yardenit adalah tempat pembaptisan yang terkenal untuk para jemaah Kristian yang ingin melepaskan diri di perairan terkenal di Jordan. Tapak ini diselenggara dan dikendalikan dengan baik, dengan 12 kolam pembaptisan yang berasingan dibina di sepanjang tepi sungai yang subur untuk membantu para pengunjung yang ingin menanam diri mereka sendiri, serta pesisir sungai kayu untuk mereka yang hanya ingin mengalami ketenangan tenang sungai. Terdapat juga sebuah restoran di lokasi.

Lokasi: 11 kilometer selatan Tiberias

Laman rasmi: www.yardenit.com

14 Degania

Kibbutz Degania terletak pada titik di mana Sungai Jordan muncul dari Laut Galilea. Ini adalah kibbutz yang pertama, yang ditubuhkan pada tahun 1909 oleh pendatang Rusia, dengan kibbutz asal yang kini dikenali sebagai Degania A, dan jirannya yang baru ditubuhkan sebagai Degania B. Di pintu masuk utama ke Degania A adalah tangki Syria, yang pada tahun 1948 , maju sejauh kibbutz, tetapi kemudian disingkir oleh koktel Molotov. Dalam wilayah kibbutz ialah Gordon House (dinamakan selepas Aharon D. Gordon, salah seorang pengasas kibbutz), sebuah institut penyelidikan yang mempunyai sejarah arkeologi, sejarah semula jadi, dan muzium pertanian.

Lokasi: 2 kilometer di selatan Bet Yerah

Sejarah

Apabila orang Israel mengambil alih Tanah Perjanjian, suku Naftali, Zebulun, dan Aser menetap di Galilea (Yosua 19), di mana mereka kemudiannya disertai oleh suku Dan (Hakim 18). Pada abad ke-8 SM, negara ini diduduki oleh orang Asyur; kemudiannya datang Babilonia, Persia, dan Yunani.

Selepas penaklukan Hasmonean pada 163 SM, orang bukan Yahudi tinggal di dataran pantai dan Yahudi di kawasan dataran tinggi. Apabila orang Roma menduduki Galilea, ia diperintah, bersama dengan Yudea, oleh pemerintah Hasmonean Hyrcanus II dan kemudian oleh Herod the Great. Selepas itu, dalam zaman Yesus, ia menjadi milik tetrarchy Herod Antipas, yang menjadikan Tiberias sebagai ibu kota, dan kemudian, hingga 44 tahun, kepada kerajaan Herod Agrippa. Pada AD 66, Galilea adalah kubu pemberontakan Yahudi terhadap Rom, dan selepas Bar Kochba meningkat (AD 135), ia menggantikan Judaea sebagai pusat Yahudi; bandar-bandar Bet Shearim, Sepphoris (Zippori), dan Tiberias sangat penting dalam hubungan ini.

Dari abad ke-7 dan seterusnya, populasi penduduk Galilea Arab semakin meningkat. Penempatan Yahudi pertama zaman moden ditubuhkan di Rosh Pinna (1878) dan Metulla, kampung paling utara di Israel (1886). Pada tahun 1948, Galilea menjadi sebahagian daripada keadaan Israel yang baru ditubuhkan.

Di mana untuk tinggal di Laut Galilee Wilayah untuk Sightseeing

Kami mengesyorkan hotel dan rumah tamu yang mudah di Tiberias berhampiran laut:

  • Scots Hotel: hotel butik mewah, hospital Scotland abad ke-19, pemandangan tasik, bilik besar, spa perkhidmatan penuh.
  • Leonardo Plaza Hotel Tiberias: resort pinggir laut yang terletak di tengah-tengah, kolam renang luaran yang indah, kelab kanak-kanak, katil yang selesa.
  • Ron Beach Hotel: hotel tepi pantai yang berpatutan, pantai persendirian, tingkap dari lantai ke siling, kolam renang mengundang, taman permainan kanak-kanak.
  • Villa Roca Tiberias: katil-dan-sarapan yang mesra bajet, lokasi pusat, kakitangan yang ramah, bangunan batu.

Share:

Halaman Yang Serupa

add