8 Tarikan Pelancong Tertinggi di Mahdia

8 Tarikan Pelancong Tertinggi di Mahdia

Mahdia sedikit membingungkan adalah sebuah bandar lama dan menawan dengan udara yang tidak pernah hancur. Dengan lorong-lorongnya yang penuh dengan rumah-rumah dan kafe-kafe yang bercat putih di sepanjang tepi tebing, ini adalah tempat untuk berehat dan menendang selama beberapa hari, menikmati udara laut yang segar di pantai, dan angin sambil menonton kehidupan tempatan terbuka, bukan melakukan mana-mana pelancongan sebenar.

Bagi mereka yang gatal-gatal untuk melakukan sesuatu, Mahdia adalah laman menyelam utama Tunisia, dengan pelbagai peluang untuk penggemar bawah air. Kebanyakannya, akan gembira kerana hanya mengembara medina (bandar lama), mengambil pandangan dari bahagian atas benteng-benteng itu Bordj el Kebir, dan hanya menikmati beberapa hari kehidupan pantai Tunisia yang tenang.

1 Gerbang Hitam

Red Gate Ray_from_LA / foto diubah suai

Pintu masuk ke Mahdia medina (bandar lama) adalah melalui Skifa el Kahla yang terkenal (Black Gate), kadang-kadang juga disebut Bab Zouila. Rumah gerbang, dengan laluan masuk sepanjang 44 meter itu, telah lama diperbadankan di dinding bandar sepanjang 175 meter yang menyeberangi semenanjung dan merupakan salah satu tarikan seni bina Mahdia yang paling menarik. Pintu sekarang bukanlah struktur Fatimid yang asal, yang telah dibina semula pada tahun 1554 menggunakan batu dari kubu Fatimid setelah Sepanyol memusnahkan Mahdia. Dari menara bulat asal pada pangkalan poligon, yang berdiri di hujung utara dan selatan dinding, hanya tunggul di hujung utara tetap.

Daripada bumbung rumah gerbang, para pelancong dapat menikmati pemandangan indah medina, yang meluas ke ujung semenanjung. Langkah-langkah yang menuju ke bumbung terletak di bahagian dalam pintu. Pintu masuk memimpin Rue Obeid Allah al-Mahdi, di mana terdapat penutup kecil souk. Di seberang jalan adalah pintu masuk ke Dar el Himma, bekas masjid yang menempatkannya kecil Muzium Sutera.

Alamat: Avenue Tahar Sfar

Penginapan: Tempat tinggal di Mahdia

2 Masjid Besar

Masjid Besar

Dibina pada tahun 921 oleh pengasas Mahdia, Obeid Allah al-Mahdi, ini adalah masjid Fatimid yang pertama yang dimodelkan di Masjid Sidi Oqba Kairouan. Awalnya Masjid Besar dihubungkan dengan dua pihak dengan tembok-tembok kota, tetapi apabila orang-orang Sepanyol memusnahkan kubu-kubu, masjid itu juga mengalami kerosakan teruk. Hanya muka depan utara yang terselamat daripada serangan itu. Bangunan yang menggantikan masjid asal itu didapati hampir runtuh pada awal abad ke-20 dan diturunkan pada tahun 1960-an.

Pelan pembinaan semula yang teliti dilakukan selepas itu, menaikkan Masjid Besar sekali lagi di tapak lamanya selaras dengan pelan seni bina asalnya. Masjid ini dimasukkan melalui pintu monumental, yang pada mulanya hanya digunakan oleh khalifah. Di atas pintu adalah gerbang kuda ladang yang besar, dan di kedua belah pihak adalah relung tinggi, cetek di aras tanah dan lebih mendalam di tingkat atas. Halaman dalaman 42 meter itu dikelilingi oleh tiga sisi oleh sebuah tiang batu dengan gerbang kuda dan memimpin ke dewan doa sembilan lorong dengan rancangan tanah yang sama seperti prototaipnya di Kairouan.

Alamat: Rue de Borj

3 Bordj el Kebir

Bordj el Kebir

Benteng persegi besar dari Bordj el Kebir terletak hanya jarak pendek di sepanjang pinggir laut dari Masjid Besar. Dibina pada tahun 1595, kubu besar ini terletak di puncak tertinggi semenanjung dan merupakan daya tarik paling terkenal di bandar ini. Ini juga merupakan tapak istana abad ke-10 yang dibina oleh Obeid Allah al-Mahdi ketika dia mendirikan kota itu, walaupun tidak ada bangunan ini kecuali beberapa serpihan batu dari jalan masuk asal.

Halaman kubu memegang sebuah masjid kecil. Menara di sudut barat daya itu mempunyai dua relief yang dibina ke dalam batu, yang dipercayai berasal dari bangunan terdahulu. Tarikan utama lawatan ke benteng adalah pandangan yang megah yang anda miliki dari pertempuran. Dari bahagian atas, anda mempunyai panorama tanpa gangguan terhadap Mahdia, kawasan pelabuhan lama, dan Cap Afrique.

Lokasi: dari Rue de Borj

4 Kawasan Pelabuhan Lama

Kawasan Pelabuhan Lama

Mengembara antara Bordj el Kebir dan rumah api api (Phare) di hujung semenanjung membawa anda ke kawasan pelabuhan lama, dengan tanah perkuburan yang indah dan beberapa runtuhan menarik yang tersebar. Di dekat rumah api terdapat beberapa kubur Shiite abad ke-10 serta mayat beberapa tangki. Selat selatan semenanjung adalah tapak pelabuhan lama (Port Fatimide), yang mungkin digunakan sejak zaman Punic dan mempunyai kothon (pelabuhan dalaman) yang sangat mirip dengan Carthage. Semasa zaman kegemilangan Mahdia dalam zaman Fatimid, dua buah menara pengawal (dimasukkan ke dalam tembok bandar dan kemudian dihubungkan oleh sebuah gerbang) melindungi saluran pintu sempit.

Lokasi: Central Mahdia

5 Menyelam Wreck

Menyelam Wreck

Mahdia adalah tempat terbaik Tunisia untuk penerokaan bawah air, dan peminat menyelam tidak akan kecewa. Pada tahun 1907, penampan span Cap Afrique menemui kecelakaan kapal pelayaran Rom yang tenggelam pada tahun 86 SM - dengan itu membuktikan pelabuhan telah digunakan dari zaman klasik. Kargo yang termasuk relief dedikasi dari Piraeus dan sejumlah besar marmar lajur, menunjukkan bahawa kapal itu berasal dari Piraeus (kini sebahagian Athens moden di Greece). Barang-barang yang diperoleh dari penggalian bawah air kini berada di Muzium Bardo di Tunis. Walaupun bangkai kapal itu sendiri tidak dapat menyelam, terdapat beberapa lagi penyelaman kapal perang yang lebih modern (kebanyakannya dari WWII) yang boleh diterokai dengan syarikat menyelam di Mahdia.

6 Madinah

Medina Ray_from_LA / foto diubah suai

Madinah Mahdia (bandar lama) adalah tempat kecil yang berhias putih, lorong-lorong sempit, dan mencuci warna-warni di antara tingkap.Mengembara di sini adalah cara yang sempurna untuk menyerap watak tepi pantai bandar yang menarik ini. Madinah tidak ditarik untuk pelancong, jadi tidak ada banyak kedai cenderahati di sini seperti di Djerba dan Hammamet, tetapi atmosfera di belakangnya adalah sebahagian dari pesona Mahdia medina. Sebaliknya, ini adalah daerah tradisional, hati dan jiwa sebuah bandar di mana penduduk tempatan masih hidup.

Lokasi: Central Mahdia

8 Runtuhan Rom

Runtuhan Rom

The promontory of Ras Bou Tria, 52 kilometer di selatan Mahdia, dicapai dengan menggunakan jalan lapan kilometer melepasi bandar Melloulèche. Struktur pesisir yang agak windswept dan atmosfera ini adalah tempat tinggalan purba Acholla, dan penggalian di sini telah menemui asas-asas rumah Rom dan sisa-sisa amfiteater dan rumah mandian.

Berhampiran dengan Mahdia, hanya 14 kilometer jauhnya dan di luar bandar kecil Ksour Essaf, adalah runtuhan Salakta (Sullectum kuno). Ini mungkin pelabuhan di mana singa yang ditakdirkan untuk bertarung dalam pertandingan gladiator besar dan brutal El Djem telah dihantar. Runtuhan yang tinggal agak jarang dan mungkin hanya menarik minat para penyokong sejarah yang paling bersemangat.

Lokasi: 37 kilometer di selatan Mahdia

8 Ras Bou Tria

The promontory of Ras Bou Tria dicapai menggunakan jalan sampingan 8 km melintasi bandar Mellouleche. Struktur pesisir yang agak windswept dan atmosfera ini adalah tempat tinggalan purba Acholla, dan penggalian di sini telah menemui asas-asas rumah Rom dan sisa-sisa amfiteater dan rumah mandian.

Lokasi: 52 km selatan Mahdia

Mahdia - Tarikan-tarikan

Share:

Halaman Yang Serupa

add