Meneroka Tarikan Terbaik Paestum: Panduan Pelawat

Meneroka Tarikan Terbaik Paestum: Panduan Pelawat

Paestum

Dataran yang berhampiran dengan Teluk Salerno, sebahagian dari Laut Tyrrhenian, membuktikan tapak yang buruk untuk penyelesaian yang besar yang diasaskan oleh orang Yunani sekitar 600 SM, dikelilingi oleh tanah rimba malaria. Tetapi walaupun malaria, ia terselamat selama dua abad dan kemudian sebagai bandar Rom selama 1,000 tahun lagi. Tidak sampai rantau ini hancur oleh Saracens pada abad kesembilan yang penduduknya meninggalkan bandar itu, membawa mereka peninggalan St Matthew, yang tradisi diadakan di Paestum sejak abad keempat. Mereka mendirikan penempatan baru di bukit-bukit jiran di Capaccio, meninggalkan kuil-kuil dan bangunan-bangunan yang dijatuhkan 200 tahun kemudian oleh penakluk Norman untuk digunakan dalam bangunan, antara lain, katedral di Salerno.

Namun, untuk semua peninggalan dan penangkapan ini, kuil-kuil dan perkuburan Paestum yang runtuh merupakan sisa-sisa terbaik seni bina Yunani di tanah besar Itali. Bersama-sama dengan Taman Negara Cilento bersebelahan dan resort Roman Velia, yang dibina di atas tanah yang telah digali sebelum penyelesaian Yunani Elia, kawasan itu telah dinamakan tapak Warisan Dunia UNESCO, menjadikannya mustahak bagi mana-mana pelancong yang berminat dalam tarikan bersejarah .

Tapak Arkeologi Paestum

Tapak Arkeologi Paestum

Kuil-kuil dan puing-puing di Paestum merupakan contoh yang sangat baik dari seni bina Yunani purba, yang terbuat dari batu kapur yang telah berubah menjadi nada kuning. Tapak ini berada di tiga kawasan yang berbeza, dua kawasan suci dengan kuil dan di antara mereka, ruang awam dan bangunan yang pada asalnya agora di bawah orang Yunani dan kemudian menjadi forum. Anda masih boleh melihat bahagian kuno Melalui Sacra, yang berlari utara / selatan merentasi Paestum. Sebaliknya pintu masuk adalah megah Kuil Hera, contoh seni bina yang ketat disiplin abad kelima SM, yang mencerminkan keharmonian dan perkadaran ideal Yunani. Di hujung timur kuil, anda dapat melihat hujung struktur bujur awal, dan di sebelah timur adalah sisa-sisa mezbah korban. Kuil tertua, menyalahkan Basilica boleh bertarikh pada akhir abad ke-6 SM oleh bengkak yang ketara daripada lajur dan dengan bentuk ibu kota. Di sini juga terdapat sisa-sisa kuil lekuk yang lebih awal dan sebuah mezbah. Utara Kuil Hera adalah forum, yang dikelilingi oleh tiang kolum akhir Doric. Di utara adalah substruktur besar-besaran Tempio Italico (273 SM), dengan satu tiang didirikan semula. Mengenai apa yang dipanggil Kuil Ceres, anda dapat melihat kesan stuko dan lukisan di gable, yang menunjukkan pengaruh Ionik.

Muzium Arkeologi Nasional Paestum

Muzium Arkeologi Negara Paestum Luis GarcÃa / foto diubahsuai

Walaupun ia mengandungi beberapa penemuan dari Paestum, apa yang menjadikan salah satu muzium arkeologi paling luar biasa Itali adalah koleksi penemuannya dari abad keenam Kuil Hera di mulut Sungai Sele. Lebih tua daripada apa sahaja di Paestum sendiri, kuil ini telah dirobohkan, dan marmarnya dibakar untuk kapur pada Zaman Pertengahan. Penggalian abad ke-20 telah menggali koleksi Metopes yang luar biasa, panel batu kapur yang diukir dalam yang membentuk dinding di bahagian atas perbendaharaan, yang telah direkonstruksi di dalam muzium. Mendaki ke platform tontonan untuk melihat ini, terutamanya yang paling terkenal menunjukkan Hercules membawa Kerkopes di tiang. Juga merupakan lukisan makam yang terdapat di nekropoli berdekatan, serta patung-patung Yunani dan salah satu koleksi tembikar prasejarah terbaik dari zaman Neolitik, Gangsa, dan Besi.

Perkuburan dan Lukisan Makam

Di luar tembok bandar Paestum, tiga kuburan besar dengan lukisan kubur yang sangat baik telah ditemui sejak tahun 1968. Di utara terdapat 70 kubur yang berasal dari abad keempat yang dicat dengan warna terang dengan pemandangan dari kehidupan seharian, yang membuang cahaya segar pada penemuan warna , cahaya dan teduh, dan perwakilan spatial dalam seni Barat. Di sebelah barat, kuburan besar telah ditemukan, dengan beribu-ribu makam abad ke-3 dicat dengan gaya yang memperlihatkan betapa banyaknya wilayah Itali yang masih dalam kepulauan budaya Yunani walaupun semasa zaman Rom. Di sebelah selatan adalah kuburan abad kelima SM, pada ketinggian zaman Yunani, dengan lukisan dinding dalam gaya pelukis-pelukis klasik. Banyak lukisan dari ini telah dipindahkan ke muzium untuk melindungi mereka. Secara keseluruhan lebih daripada 500 lukisan kubur telah ditemui setakat ini.

Wall Town

Tapak kota kuno Paestum diselubungi oleh litar tembok megah yang dibina pada abad keempat dan ketiga SM. Empat pintu - satu di setiap titik kardinal - dan beberapa menara menandakan panjang dinding 4.75 kilometer. Sekiranya anda mempunyai masa, berjalanlah di sekelilingnya untuk mengagumi pemandangan yang sangat baik dari tapak dan laut.

Amfiteater

Amfiteater

Segera di selatan muzium di Paestum adalah sebuah amfiteater dari zaman Rom, dan walaupun kira-kira separuh daripadanya dimusnahkan oleh jalan yang dibina di seluruh hujungnya pada tahun 1930, pintu bulat dan pintu masuk mudah dibezakan.

Velia (Elea)

Velia (Elea)

Tidak jauh dari selatan Paestum adalah Velia yang menarik, sekali menjadi tempat popular aristokrasi Rom, di mana anda dapat melihat mayat beberapa vila dan gerbang bandar. Tetapi lebih menarik ialah apa yang ditemui ahli arkeologi kira-kira lima meter di bawah resort Rom. Sebuah bandar Yunani terdahulu yang diasaskan pada tahun 536 SM oleh orang Phoenicia, telah menghasilkan beberapa patung halus dan BC abad keempat Porta Rosa, sebuah karya seni bina Yunani.Antara 540 dan 460 SM, Elea mempunyai populasi 40,000, dan merupakan rumah sekolah falsafah terkenal Eleatic serta sekolah perubatan yang terkenal. Penggalian bandar kuno masih dalam proses, dan penemuan dipaparkan di berbagai bangunan. Di atas bukit di utara, penggalian telah mendedahkan asas kuil BC abad ke-5 yang musnah semasa pembinaan istana zaman pertengahan, bersama dengan sisa-sisa tiga kuil yang lebih kecil, mezbah korban, mandi, beberapa rumah BC abad kedua, dan menara persegi dari abad keempat SM.

Share:

Halaman Yang Serupa

add