Meneroka Reruntuhan Carthage Purba: Panduan Pelawat

Meneroka Reruntuhan Carthage Purba: Panduan Pelawat

Cathage - Runtuhan

Hari ini, Carthage adalah pinggiran bandar Tunis yang kaya, vila-vila yang dikelilingi oleh taman-taman bunga bunga bunga merah dan bougainvillea ungu. Sisa kecil kota Fenicia Carthage yang dahsyat terletak di seberang kawasan kejiranan. Walaupun keadaan mereka musnah, sisa-sisa Tapak Warisan Dunia UNESCO ini merupakan salah satu perkara utama yang perlu dilakukan di Tunis dan pastinya bernilai perjalanan bersiar-siar dari pusat bandar untuk mengambil suasana yang indah, masa lalu yang lama dan mengagumi suasana indah mereka yang disokong oleh laut.

Sejarah

Menurut legenda, Carthage diasaskan oleh anak perempuan Raja Tirus Elissa, setelah raja dan pengikutnya melarikan diri dari Levant berikutan perselisihan berturut-turut atas takhta. Pada tahun 814 SM, putera Numidian memberikan Elissa, bapanya, dan pengikutnya dari mana bandar Qart Hadasht (dikenali sebagai orang Rom sebagai Carthago) muncul.

Dalam zaman kuno, Sebkha Ariana (tasik garam) masih dikaitkan dengan laut, sehingga Carthage terletak pada akhir semenanjung mudah dibela, yang dikaitkan dengan daratan hanya di ujung timurnya. Ia telah ditutup oleh dinding lebih daripada 40 kilometer panjang, tebal 10 meter, dan sehingga 13 meter tinggi, diperkukuh oleh menara, parit, dan kerja tanah, yang melindungi bandar dan kawasan pertanian sekitarnya dari serangan musuh. Pasukan 20,000 infantri, 4,000 berkuda, dan 300 gajah mempertahankan bandar.

Di bawah dinasti Magonid (Hannibal), Carthage menjadi kuasa perdagangan terkemuka di Mediterranean barat; pelautnya berlayar di seluruh Afrika dan menemui pantai Britain. Tetapi kejayaannya menyebabkan konflik dengan kuasa Mediterranean yang lain, Rom. Tiga Punic Wars yang terhasil berakhir dalam pemusnahan penuh Carthage pada tahun 146 SM. Kota ini dirampas, dibakar, dibakar ke tanah, dan dibajak, dan seluruh daerah itu ditaburi garam, sehingga tanah menjadi subur.

Runtuhan Bukit Brysa

Kawasan itu kemudiannya ditempatkan semula oleh orang Roma dan menamakan Colonia Julia Carthago. Tidak lama selepas itu, ia menjadi kerusi kerajaan wilayah. Selepas itu, ia tumbuh dan berkembang, dan pada awal abad ke-2 Masihi, ia adalah bandar ketiga terbesar di Empayar Rom, dengan penduduk sekitar 300,000. Bangunan awam yang hebat telah didirikan pada masa ini, kedua hanya kepada mereka yang berada di Rom sendiri. Seperti pada masa Punic, ciri utama bandar adalah bukit Byrsa, dengan Capitol dan forum, dan orang Rom sebahagian besarnya mengekalkan susun atur umum bandar Punic.

Pada permulaan abad ke-4, Carthage telah menjadi bandar utama di Afrika Kristian dan melihat seorang uskup. Di bawah pemerintahan Byzantine, ia mengekalkan keunggulannya di Afrika Utara sehingga orang-orang Arab tiba dan sekali lagi memusnahkan bandar raya itu pada tahun 692 AD. Selepas itu, Carthage jatuh ke dalam suatu kelalaian, yang berakhir hanya di bawah protektorat Perancis dan ketika Misi Katolik, menghormati bandar tradisi Kristian awal, menubuhkan ibu pejabat Afrika di Carthage.

Lajur

Pemandangan

Tophet

Tophet

Pikirlah tempat ibadat Phoenician Elissa mendarat di Tunisia, Tophet adalah tempat perlindungan agama, di mana orang menyembah tuhan matahari Baal-Ammon. Penggalian di sini telah mendedahkan bahawa pada hari-hari awal kota, adalah amalan biasa untuk mengorbankan anak-anak kelahiran di sini untuk memastikan kota itu mendapat kasih sayang dengan para dewa. Walaupun pengorbanan manusia mati, Tophet digunakan sebagai tempat kultus semacam hingga era Kristian.

Pada tahap yang paling rendah, para penggali menemui sebuah ceruk kecil, Chapel of Cintas, yang mungkin menjadi buruan kapel Elissa sendiri. Laman ini adalah labirin aci perkuburan dan tetap asas, dengan beberapa yang banyak stelae mengandungi inskripsi dan simbol. Atas tawaran tip kecil, penjaga akan membuka gudang yang mengandungi banyak stelae, kebanyakannya dengan inskripsi, dan guci tembikar dikatakan mengandungi abu korban korban yang malang.

Taman Arkeologi

Taman Arkeologi

Di belakang bilik mandi adalah Taman Arkeologi, di mana jalan-jalan segi empat tepat di jalanan jelas menunjukkan susunan perumahan Roman Carthage. Taman ini mencerminkan sejarah panjang Carthage, dengan Kubur Punic dari abad ke-6 dan ke-5 SM, yang melintang lima Basilika Douimès dating dari abad ke-6 Masihi, dan kapel penguburan bawah tanah (the Chapelle Sainte-Monique) pada abad ke-7. Di seluruh tapak ini adalah sisa-sisa tangki Rom, dan di bawah pokok adalah bilangan batu kapur "cannonballs," projektil dari senjata Carthaginian. Timur Laut Taman Arkeologi, di tapak yang dahulu diduduki oleh Istana Bey abad ke-19, berdiri dengan baik Istana Presiden.

Taman Arkeologi

Taman Arkeologi

Di belakang bilik mandi adalah Taman Arkeologi, di mana jalan raya segi empat tepat jalan-jalan jelas menunjukkan susunan perumahan Roman Carthage. Taman ini mencerminkan sejarah panjang Carthage, dengan Kubur Punic dari abad ke-6 dan ke-5 SM, yang melintang lima Basilika Douimès dating dari abad ke-6 Masihi, dan kapel penguburan bawah tanah (the Chapelle Sainte-Monique) pada abad ke-7. Di seluruh tapak ini adalah sisa-sisa tangki Rom, dan di bawah pokok adalah bilangan batu kapur "cannonballs", projektil dari senjata Carthaginian. Utara-timur Taman Arkeologi, di tapak yang dahulu diduduki oleh Istana Bey abad ke-19, berdiri dengan baik dijaga Istana Presiden.

Carthage - Peta Taman Arkeologi

Muzium Arkeologi Kebangsaan

Muzium Arkeologi Kebangsaan

Di dalam taman ini adalah Muzium Arkeologi Nasional (Musée National de Carthage), yang mempunyai koleksi material yang sangat menarik. Pameran menawarkan maklumat mengenai perjalanan penggalian; model Carthage Punic; Barang-barang antik dan perhiasan Kristian awal, perhiasan dan perhiasan; objek setiap hari; topeng tanah liat; kepala kecil dalam tampal kaca berwarna dengan mata yang menatap besar; stelae funerary; sarcophagi; mosaik; dan model Tophet dan Capitol yang dibina oleh orang Rom pada runtuhan Punic Carthage. The taman muzium adalah daya tarik yang juga dikunjungi. Di tengah-tengah kehijauan adalah pelbagai sisa purba dan patung marmar tiga meter tinggi yang memperingati Louis IX (walaupun pada kenyataannya patung itu adalah serupa dengan Kaisar Charles V).

Quarter Magon

Quarter Magon

Tapak penggalian Quarter Magon berada di taman kecil berhampiran Taman Arkeologi dan berguna untuk melawat untuk merasakan perkembangan bandar di masa Punic. Segera di belakang seawall (Abad ke-5 SM), yang sebelum Perang Punic Ketiga adalah 13 meter tinggi, adalah suku tukang. Di luar ini rumah-rumah yang lebih besar, dan di seberang ini lagi, villa-villa mewah dengan lantai terrazzo yang kaya berpola. Ada yang kecil muzium, dengan model dinding Punic, rumah, dan jalan-jalan Punic; mosaik turapan dalam tempoh Punic; dan model kuari purba di El Haouaria.

Suku Punic

Suku Punic

Pada abad ke-5 SM, Carthaginians membina bengkel di sini, yang kemudian memberi tempat kepada rumah. Selepas pemusnahan Carthage, bukit itu tetap tidak didiami, dan hanya dalam pemerintahan Maharaja Romus Augustus yang puncak bukit itu diturunkan. Ia memusnahkan mayat Punic, yang termasuk kuil Eshmun (Asklepios), dan membawa kepada pembinaan sebuah forum besar dan Capitol. Ini adalah titik permulaan dari dua kapak utama Carthage Rom: decumanus, berlari dari timur ke barat, dan kardo, dari utara ke selatan. Semasa penggalian di bawah gereja dan biara, pelbagai puak Rom ditemui, yang kini dipaparkan di dalam Muzium Bardo.

Byrsa Hill

Byrsa Hill

Bukit ini merupakan ciri utama pemukiman Punic, dan semasa era Romawi kemudian, pembina kota Rom mengiris beberapa meter dari puncak 70 meter untuk membuat platform yang lebih luas untuk bangunan empayar mereka. Hari ini, bukit itu dinobatkan oleh Katedral Saint Louis, yang dibina pada tahun 1890 dan didedikasikan kepada Raja Louis IX, yang meninggal dunia pada tahun 1270 semasa pengepungan Tunis. Dari puncak, para pelancong dapat menikmati pemandangan indah di seluruh kawasan Carthage.

Villa Teater dan Roman

Villa Teater dan Roman

Abad ke-2 Teater Rom terdapat di Avenue Reine Didon, dibina di lereng bukit menghadap ke laut. Terdapat ruang untuk 5,000 penonton. Peringkat, sedikit dibesarkan, disokong oleh scenae frons (dinding panggung). Segera bersebelahan dengan teater adalah Taman Villa Roman. Apabila sebuah perkuburan Punic (di mana beberapa kuburan aci masih dapat dilihat), laman web ini kemudiannya diduduki oleh villa peristyle kaya Roma. Satu rumah abad ke-3, yang Villa des Volières, telah dipulihkan. Dari teres, di mana terdapat beberapa patung patung, terdapat pemandangan indah Carthage, Istana Presiden di bawah, Teluk Tunis, dan Cap Bon di luar.

Amfiteater

Amfiteater

Hanya satu kilometer barat laut Byrsa Hill adalah amfiteater Rom abad ke-2, struktur lima tingkat dengan tempat duduk untuk kira-kira 50,000 penonton dan arena yang boleh dibanjiri untuk pertempuran angkatan laut yang mengejek. Namun, dari asasnya yang besar dan beberapa bilik bawah tanah, struktur keseluruhannya telah musnah. Semasa penganiayaan terhadap orang Kristian pada tahun 202 AD, St Perpetua, budak perempuannya, Felicitas, dan yang lainnya telah mati syahid di sini dengan dipijak sampai mati oleh seekor lembu liar. Lajur marmar yang didirikan oleh Pères Blancs memperingati mereka. St. Cyprian dipenggal kepala di sini pada tahun 258, uskup Afrika pertama yang telah mati syahid, dan St. Augustine mengajar di arena.

Di seberang jalan dari amfiteater, laluan jalan menuju ke La Malga tangki, dibina oleh orang Rom untuk menyimpan air yang dibawa dari bukit-bukit Zaghouan di sebuah terusan panjang 132 kilometer. Hanya 15 dari 24 tangki asal yang kini ditinggalkan.

Punic Harbour

Punic Harbour

Di sepanjang Rue Hannibal terletak pelabuhan Punic yang lama, dengan dua lembangan di mana armada terkuat di Laut Mediterranean sekali diletakkan pada sauh. Ia adalah tempat yang mengantuk, tidak ditakrifkan sekarang, tetapi mengikut sumber kuno, yang pelabuhan komersil adalah dalam bentuk segi empat tepat berukuran 456 meter dengan 356 meter, yang dikaitkan dengan laut dengan saluran selebar 20 meter. The pelabuhan laut ke utara, yang dikelilingi oleh tembok yang tinggi, mempunyai diameter 325 meter. Saluran yang memberikannya akses langsung ke laut dibina hanya semasa Perang Punic Ketiga. Pelabuhan tentera laut hanya mempunyai khemah untuk kira-kira 220 kapal, kedua-duanya sepanjang tepi ke arah dan sekitar pulau itu.

Peta Carthage

Share:

Halaman Yang Serupa

add