Holi in Braj

Holi in Braj

Seorang tol lelaki dari Palwal sibuk dengan dholak, harmonium, dan simbal mereka, nyanyian dan ayat improvisasi dan kaunter di Braj bhasha. Irama naik dan turun di pinggir jalan, lebih berwarna daripada jet aliran luncur sekitar. Dua wanita, dalam usia tiga puluhan, dilipat dalam nilon saris dan memegang dua anak dengan tangan mereka, datang ke rombongan ini dan berdiri mendengar. Kemudian, seolah-olah memiliki, tidak dapat mengandung dirinya sendiri, salah seorang wanita melangkah ke hadapan untuk menari. Secara kasar, paling tidak terkejut, lelaki itu beralih dan membuat ruang untuknya. Dia menarik pallu ke atas wajahnya dan pada masa itu menjadi sesuatu yang lain. Dia melepaskan kepalan tangan dan kaki dan pergerakan, menari ke kandungan hatinya dan kemudian pergi, dalam perjalanannya untuk menyembah Ladleeji. Di dalam sebuah kuil kecil di tepi kolam, pukulan dholak bergema dengan lagu-lagu Holi.

Selalunya lelaki atau dua langkah - sama ada berpakaian baju salwar-kameez-chunni atau dengan chunni yang dipinjam di tempat - dan melakukan tarian yang anggun tetapi anggun sempurna meniru pergerakan seorang gadis menari.Ini adalah Barsana. Terkenal sebagai kampung Radha. Mereka datang dari seluruh tempat untuk menyembah Ladleeji mereka; dia yang memberikan banyak kegembiraan dan makna kepada Holi. Mereka juga berasal Nandgaon, dipercayai sebagai kampung Krishna. Dan apabila sekumpulan orang tua menyanyikan pujian kepada Ladleeji, dewi mereka, seorang anak muda dari Nandgaon berkata: "Krishna berasal dari Nandgaon, dia saudara kita, Radha adalah dewi untukmu, tetapi bagi kita dia hanyalah bhabhi kita." Radha. Duduk di atas bukit di Barsana, dia adalah 'Ladleeji' untuk penduduk tempatan - sayangku kecil yang enggan bermain dengan Krishna yang nakal, yang ingin secara literal mengalahkannya apabila dia tiba untuk menghabiskan holi nakal yang mengganggunya, yang mengadu dia semua masa, dan, tentu saja, tidak mempunyai entiti tanpa dia, kerana dia tidak mempunyai dia.

Holi at Braj (Gambar oleh Ekabhishek)

Ini adalah ungkapan cinta yang telah menyatakan cinta di tanah ini selama berabad-abad. Dan ketika Radha dan Krishna tidak melihat, saling tertingis, hilang di antara kolam dan hutan Braj, penduduk setempat menikmati beberapa peran, cara anak meniru orang tua mereka. Mereka bermain, menyanyi dan menari sebagai Radha dan Krishna. Ini kemudiannya di mana kita dapat mencari raison d'être yang hebat dari Holi dan peninggalan dan perayaannya yang hebat di Braj. Holi adalah tentang Ladleeji dan cinta: cintanya, cinta kepadanya, bermain cinta antara Krishna dan Radha, tetapi juga cinta luar jender, cinta dinyatakan sebagai tanpa mementingkan diri sendiri dan sebagai keinginan untuk universal. Cinta disampaikan sebagai akhirnya bergabung dengan sesuatu yang lebih besar daripada diri sendiri, pada risiko yang indah untuk menghapuskan diri sendiri. Inilah yang mereka lakukan di Braj Holi. Mereka memusnahkan diri masing-masing dan menjadi Krishna dan Radha. Kami mendengar Goswami Kuil Radha Raman di Vrindavan menjelaskan aspek Holi ini. Kita semua berharap, katanya, untuk masa depan yang penuh kegembiraan dan cinta.

Tetapi masa lalu, kenangan yang tidak menyenangkan, iblisnya menghalang kami. Datang Holi, kita boleh membakar semua yang buruk pada masa lalu, bermain tanpa henti dan mencari cinta untuk semua orang. Walau bagaimanapun, ego campur tangan. Ego itu lelaki, saya yang besar, yang besar Dia. Krishna mempunyai dilema yang sama, katanya, tetapi dia mendapati jalan keluar. Dia menjadi seorang wanita, Krishna menjadi Radha, bukan secara fizikal tetapi pada dasarnya. Ini 'menjadi wanita' mempunyai tradisi yang mendalam dan indah dalam Braj. Lord Shiva pernah mahu melihat Ras Lila ilahi Krishna dengan Gopis, tetapi diberitahu bahawa tidak ada lelaki lain selain Krishna di arena Ras, dan oleh itu Shiva menjadi Gopi. Oleh itu, di Kuil Gopishvar Mahadev di Vrindavan, Shivaling - simbol fokal lelaki utama - berpakaian pada waktu malam sebagai Gopi dengan cincin hidung dan sutera sari!

Ahli abad ke-15 Chaitanya Mahaprabhu, yang menemui Braj, dipercayai merupakan penjelmaan semula Krishna dan Radha. Dalam satu lagi lagenda yang terkenal, Mirabai datang melawat ksatria Vaishnava Jiva Goswami di Vrindavan tetapi ditolak oleh atendan - bagaimanakah pertikaian celibate bertemu seorang wanita? - tetapi dia berkata bahawa dia tidak menyedari ada seorang lelaki lain di Vrindavan selain Krishna yang dicintainya. Dan Jiva bersetuju dengan intipati pernyataannya. Semua Vrindavan hanyalah seorang kekasih Krishna, dan menjadi gopi adalah cara cinta mereka yang tidak mengenal batas. Gopis, yang boleh mengajar orang-orang kudus paling tinggi satu atau dua perkara tentang kesetiaan, pengabdian yang tidak menentu, disebut sebagai sakhis (teman wanita) cinta mereka kepada Krishna yang disebut sakhi bhava.

Di Holi anda akan melihat ramai lelaki di Braj melakukan ini; mereka menjadi gopis atau sakhis dan bermain Holi dalam apa yang disebut sakhi-vesh (persona). Berpakaian sebagai wanita, menari sebagai wanita, mengasihi tuhan mereka sebagai wanita. Saya dapati para pegawai dan peniaga menari sambil meninggalkan sakhis dalam khidmat Krishna mereka; Saya membaca tentang seorang suri rumah yang berpakaian seperti seorang lelaki, mengenal dirinya dengan saudara Balaram, Krishna, dan menganggap tuhannya menjadi sahabat kesayangannya dalam zaman kanak-kanak yang kekal; Saya mendengar seseorang menerangkan, "Barsana adalah desa Radha, semua orang di sini adalah di sakhi-bhava." Selama Holi, melalui kampung-kampung Braj, di Barsana, Nandgaon, Dauji, Jabat ... lelaki dan wanita, datang bersama-sama dalam kumpulan kecil yang disebut tolis. Dalam kumpulan ini mereka secara serentak melepaskan diri, dan mengawal apa yang berlaku, tanpa kehilangan autonomi mereka dalam jisim. Terdapat kebebasan yang besar.Jumlah lesen yang luar biasa diambil oleh wanita. The toli juga memastikan bahawa tidak ada pemisahan antara 'pelaku' dan 'penonton'; semua orang mengambil bahagian. Sudah tentu, anda juga dapat melihat karnival yang hebat Holi adalah: peringatan perayaan tradisional kami apabila kami menyambut kesuburan musim semi dan alam semulajadi dengan meriah tanpa kerumitan, ketika perayaan adalah anarki yang selama ini menjadi kehinaan untuk tetap tenang, ketika pelanggaran dan kebebasan bersukacita dan 'bersemangat'.

Perkara untuk dilihat dan dilakukan

Mereka menyanyi dan menari di kuil-kuil dan di jalan raya; mereka bermain Holi dengan bunga; Mereka menangis dan ketawa dalam persembahan Ras Lila; mereka berharap kepada wanita memukul lelaki dengan kayu; dan kadang-kadang, mereka tidak dapat dilihat oleh kelimpahan warna-warni, yang ditangkap dalam monsun gulal. Tonton mereka, sertai mereka, rasakan dengan mereka, dan temukan semula pengabaian dan kegembiraan yang telah ditinggalkan semua festival bandar. The Holi yang kita kenal di kota-kota dirayakan pada hari pertama bulan Chaitra. Pada petang tadi, Phalgun Purnima, iaitu hari bulan purnama bulan Phalgun, api unggun holika dinyalakan. Di Braj, Holi bermula seminggu sebelum bulan purnama dan berlangsung sehingga beberapa hari selepasnya. Barsana (41 km NW dari Vrindavan) Lewat pada waktu petang di Barsana. Kaki letih, tetapi muzik terus berjalan. Kami duduk di tangga di halaman kuil, di sebelah sekumpulan wanita kampung. Seorang lelaki, begitu mabuk sehingga dia tidak dapat berdiri tegak, menari dan terus meminta wanita berkumpul untuk menyertai.

Nandgaon (Gambar oleh Shootedself)

Dan mereka lakukan, menari dengan gembira, dengan penuh kepakaran. Dia kemudian isyarat untuk yang tertua dari lot itu untuk menyertai dia. Dia, lemah dan tua, seolah-olah bersetuju dengan banyak keengganan. Kami fikir dia akan pergi, menjejakkan kaki dan kembali. Tetapi sekali pada kakinya, wanita lemah ini menarik pallu panjang di wajahnya dan melakukan tarian yang paling anggun dan indah, langkahnya yang sempurna dan pergerakan sutera, lengkap dengan lelaki yang tidak dikenali, aneh dan mabuk. Biasanya, Holi di Braj memikirkan yang terkenal Lathmar (memukul dengan tongkat) Holi Barsana dan Nandgaon, tetapi bagi kita tarikan sebenar adalah lagu dan urutan tarian yang hebat, semua lirik dan rhythm cantik tetapi juga menyenangkan tanpa halangan dan bahkan provocatively condquatively. Tindakan di Barsana, kampung Radha, bermula pada Phalgun Ashtami (8 hari) pada waktu petang, ketika kuil Ladleeji di Barsana Hill memulakan perayaan dengan warna dan lagu.

Seorang utusan datang dari Nandgaon (kampung Krishna) untuk mengumumkan bahawa keesokan harinya Krishna dan kawan-kawannya akan datang dan bermain Holi. Keesokan harinya, orang-orang dari semua sudut Braj mula tiba di Barsana dan melakukan parikrama kampung, berjalan lanskap gersang melalui retakan sempit antara dua bukit kecil, dan naik dan turun medan lasak. Mereka dengan penuh semangat menyanyi dan menari sepanjang jalan dan membuang warna pada satu sama lain, dan melawat kuil-kuil dalam perjalanan. Pada sebelah petang, semua orang berkumpul di Kuil Ladleeji di atas bukit dan menunggu orang-orang dari Nandgaon. Di luar kampung, di sebelah kolam yang dipanggil Peeli Pokhar, lelaki dan lelaki dari Nandgaon mengambil jam untuk berpakaian dhotis putih dan kurtas berwarna putih, dan turban kuning atau kunyit, dengan perisai berwarna-warni untuk melindungi diri mereka dari lathis wanita Barsana. The lathis tidak lama lagi akan menjadi pukulan pada mereka dalam pantomim Radha dan rakan-rakannya mengalahkan Krishna yang nakal dan rakan-rakannya.

Sekitar pukul 4 malam kumpulan itu menuju ke kuil, menyanyi dan menari sepanjang jalan. Kini, kuil itu dikepung oleh orang ramai dan langkah-langkahnya berbahaya kepada orang ramai. Di dalam kuil, para imam (yang kini Radha dan sakhisanya) menyambut Krishna dan kawannya dari Nandgaon; terdapat pertukaran kebencian yang kacau dan repartee antara Radha dan Krishna, semua dalam ayat Braj bhasha yang indah, dan hujan warna, kering dan basah, dituangkan pada semua. Wanita terkenal Barsana, berpakaian saris dan perhiasan, dengan wajah mereka terselubung, siap dengan lathis panjang mereka di tangga dan jalan di bawah kuil. Orang-orang Nandgaon, ketika mereka turun dari bait suci, disambut dengan hujan dari kayu-kayu ini, dalam pukulan mengejek, dan mereka menerima pukulan-pukulan di perisai dan mayat mereka dengan senang hati. "Setiap pukulan terasa seperti berkat," kata seorang anak Nandgaon, "dari Ladleeji." Nandgaon (50 km NW dari Vrindavan) Karnaval Holi bergerak ke Nandgaon keesokan harinya, Phalgun Dashami.

Pagi ini, lelaki dari Barsana mendaki bukit di Nandgaon untuk sampai ke Kuil Nanda Bhavan. Di sini mereka duduk di halaman menghadap lelaki dari Nandgaon dalam sebuah samaj (perhimpunan masyarakat), yang merupakan perayaan besar musik, tarian, banteng dan kata-kata. Ini disertai dengan banjir gulal dan jet air berwarna dari pichkaris gergasi. Dihulurkan ke teras, mereka turun dari kuil dan dalam pembalikan acara malam yang lalu ditetapkan oleh wanita Nandgaon dengan tongkat mereka. Phalain (50 km NW dari Vrindavan) Seperti di tempat lain, begitu juga di Braj, kisah Prahlad adalah pusat kepada Holi - anak lelaki yang benar, yang menyembah Vishnu terhadap perintah bapanya, dan tetap tidak terluka sepenuhnya dalam api yang ditimbulkan oleh Holika pada perintah ayahnya. Di Braj, sebuah kampung yang dipanggil Phalain dikatakan menjadi tempat keajaiban ini berlaku, dan setiap tahun pada malam penuh bulan sebelum Holi, keajaiban itu dibentuk semula di sana: imam dari kuil Bhakt Prahlad tempatan berjalan dengan sangat besar api dan keluar sepenuhnya tanpa cedera. Kami sampai ke kampung tadi sebelum tengah malam Phalgun Purnima dan orang ramai terus menuangkan diri untuk acara yang akan berlaku pada pukul 4 pagi.

Jisim besar kayu mati dan kotoran lembu telah dibuat menjadi bulatan, 30 kaki di seluruh dan tinggi 7-8 kaki di pusat kampung. Imam itu telah bersedia untuk perbicaraan dengan rutin menuntut pantang, celibacy dan meditasi selama 40 hari. Keseronokan membina, atmosfernya bertebaran dengan tenaga dan dengan kebimbangan semua orang terhadap imam. Seorang kawan mengatakan bahawa ia adalah iman kolektif, tenaga gabungan semua orang yang akan membawanya melalui, yang akan menjadikan keajaiban itu mungkin. Beberapa saat sebelum waktu itu, imam keluar dari kuil untuk mencelup di kolam. Orang ramai melonjak di sekelilingnya, tetapi mereka tidak dapat menyentuhnya kerana ia adalah pantang larang. Dari bumbung bumbung kami, pemandangan itu kelihatan dan terasa elektrik. Api menyala, kayu kering menyala dan api melompat. Ia sangat panas walaupun di atas bumbung. Imam itu muncul dari kolam, bergegas melintasi tanah kering dan melompat ke dalam api yang mengamuk. Pada satu ketika, siluet gelapnya dibingkai dalam jeritan jeruk tersinggung di atas kayu yang tidak rata kering dan semua hati berhenti, tetapi dia memperoleh kembali keseimbangannya. Satu langkah, satu lagi, dan dia keluar, selamat, tidak terluka.

Terdapat bunyi mengeluh yang lebih kuat daripada suara-suara "Bhakt Prahlad ki Jai" yang dibunyikan di udara dan memancarkan burung-burung putih yang berkilauan dari pokok-pokok di sekeliling kolam ke arah bulatan sempurna yang sempurna. Vrindavan Kegelapan menjadi semakin memabukkan dengan bau bunga. Di dalam ashram kita berasaskan, orang telah tinggal sepanjang malam memetik kelopak beribu-ribu mawar dan marigolds. Ia adalah Phoolon ki Holi pagi itu. Pada waktu pagi, peringkat ashram menjadi tuan rumah yang terakhir dalam siri persembahan Ras Lila. Para pelakon lelaki yang bermain Krishna, Radha dan gopis mula melontarkan kelopak-kelopak antara satu sama lain, dan kemudian di Krishna dan Radha. Kemudian Krishna melemparkan bunga pada orang ramai. Ini adalah isyarat untuk semua syurga memecah.

Kita semua membuang bunga di antara satu sama lain, memasukkannya ke dalam pakaian masing-masing, menggosokkannya ke dalam rambut masing-masing, dan melarikan diri ketawa ketika kawan-kawan kita berlari, mengancam kita dengan ... bunga. Saya masih ingat bunga berjabat rambut saya di mandi pada petang itu. Kemudian, dalam Kuil Radha Raman, seorang wanita dalam ghagra-choli jingga yang cerah, muka tertutup, menari seperti api berkilauan yang kuat di hadapan idola Krishna. Kita semua terpesona, sehingga kita tertanya-tanya bagaimana dia mampu menjadi sangat intim dalam tariannya dengan para penyanyi laki-laki yang lain? Dan kemudian kawan saya berbisik, adakah dia seorang lelaki? Dia. Dalam sakhi-vesh, menjelmakan semangat Radha tetapi juga dari Lalita, Chanda .... Lapan sakhis asli yang dihormati di kuil-kuil Vrindavan untuk mengajar kita bahawa menyembah Krishna pada dasarnya merupakan pengalaman dan cara estetika, semata-mata, untuk menjadi cintanya. Vrindavan, pusat Braj, adalah jantung semua tindakan dari Ekadashi (hari ke-11) hingga hari selepas bulan purnama. Seorang gajah yang membawa anak lelaki dan perempuan, Krishna dan Radha, untuk itu, dibawa keluar di jalan-jalan Vrindavan untuk menandakan permulaan Holi. Sejak itu, kuil dan jalanan hidup dengan warna dan muzik.

Orang ramai pergi dari kuil ke kuil, di mana imam menggunakan pichkaris dan membasuh para penyembah dengan air berwarna, yang disediakan oleh bunga tesu mendidih. Di banyak kuil, orang menyanyikan lagu-lagu ibadat dalam sittings yang dipanggil samaj. Ini adalah perhimpunan cecair di mana sesiapa sahaja boleh menyertai untuk lagu atau hanya menari meninggalkan, sering mempamerkan kemahiran sebagai mendalam sebagai pengabdian. Namun kemudian, di beberapa jalan anda dapat melihat lelaki dan wanita sibuk dengan kapur berwarna-warni, menghasilkan corak yang menarik rangoli. Dan kemudian ada Braj Ras Lila, sebuah tradisi tempatan berusia 400 tahun yang mengamalkan keramaian Krishna dengan muzik, tarian dan pahit yang lucu, dengan unsur-unsur yang mirip dengan teater dhrupad, kathak dan rakyat yang dibuang. Apa yang akan kamu temukan di sana, menulis besar dan mendalam di wajah-wajah orang ramai, bersorak-sorai dan bersorak-sorai, dibawa oleh kritik yang mudah Krishna dan Radha.

Oleh Amit Mahajan dan Juhi Saklani

Amit Mahajan telah memperoleh wang sebagai jurutera, refleksologi, penulis perjalanan, penterjemah dan telah melakukan beberapa pekerjaan lain yang ganjil.

Berbeza dengan peminat dalam siri Harry Potter, yang membahagi jiwanya menjadi beberapa keping untuk mengelakkan kematian, Juhi Saklani mengalikan dirinya dengan perjalanan, di bawah kedok sebagai penulis perjalanan.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add