"">

"">

Dia Dari Marikh, Dia Dari Venus ... Tetapi Perlawanan Mereka Dibuat Di Pegunungan.

Dia Dari Marikh, Dia Dari Venus ... Tetapi Perlawanan Mereka Dibuat Di Pegunungan.



””

Konsep 'soulmates' selalu menjadi klise bagi saya; dua orang yang mempunyai minat dan kecenderungan yang sama jatuh cinta antara satu sama lain dan memutuskan untuk menghabiskan seluruh hidup mereka bersama.

Ia adalah selepas saya berjumpa dengan Varun bahawa persepsi saya terhadap seorang soulmate sepenuhnya dibantah.

Kami adalah seorang yang cantik, Varun dan saya apabila saya melihat kembali sekarang. Perjalanan begitu serendipitous. Nah, itu adalah untuk saya. Bagaimana lagi saya akan bertemu dengan bapa anak-anak saya? Saya baru saja naik bas dari Delhi ke Mcleodganj ketika bersama datang seorang lelaki dan duduk di sebelah saya. Tidak ada apa-apa yang luar biasa tentang lelaki itu sehingga saat dia mula bercakap. Oh! Dia adalah seorang chatterbox, tanpa henti bercakap, bercakap tentang motley barangan. Dia pandai dalam banyak perkara. Perbualan kami adalah lebih banyak perbahasan yang sihat. Dengannya, saya dengan serta-merta mendapat perbualan. Saya tidak pernah suka bercakap kecil untuk introvert yang saya. Mungkin sebab itulah saya tidak keberatan menyimpan buku saya sekali ini.

Kami memisahkan cara kami di perhentian bas di Mcleodganj untuk setiap kami sendiri. Tetapi adalah mustahil bagi kedua-dua pelancong di tanah asing untuk tidak bertemu satu sama lain lagi. Jadi, kami lakukan. Kemudian pada sebelah petang, saya duduk di kafe membaca buku saya. Kafe adalah tempat yang nyaman terletak di tengah-tengah gunung-gunung yang luas Dhauladhar. Di sana dia lagi. Saya melambaikan tangannya dan dia menyertai saya di meja. Kami kembali ke mana kami pergi.

Bercakap dengannya, saya menyedari bahawa kami adalah tiang. Dia suka kopi hitam, saya suka kopi saya susu. Dia adalah haiwan parti, saya menganggap perhimpunan sosial. Dia seorang realis, saya seorang pemimpi. Beliau adalah MBA dari IIM, saya seorang penulis yang bercita-cita. Pada usia 25 tahun, dia telah menyusun nyawa hidupnya sementara saya masih bergelut dengan kehidupan saya. Dia seorang atheis, saya seorang agnostik. "Kami akan menjadi kombinasi yang membawa maut jika kita pernah bersama-sama," katanya. Saya terkejut. Ini adalah satu-satunya perkara yang saya menamakannya. Dia betul. Kami tidak mempunyai persamaan. Baiklah, kecuali dua perkara.

Pertama; kami berdua Pemegang kad Mastercard. Saya perasan ketika dia membayar tagihan dengan Mastercardnya di kafe. Kedua; Kami berdua adalah orang gunung. Terdapat sesuatu tentang gunung-gunung yang menarik perhatian kita. Dan ia adalah gunung-gunung yang menjadikan perlawanan kita mustahil menjadi realiti yang mungkin. Kami pergi bersiar-siar di gunung selepas itu, mempunyai beberapa perbincangan yang hangat mengenai perkara-perkara seperti politik, dan isu-isu sosial, dan topik cinta. Perbualan kami tidak berkesudahan. Itulah panas hujah-hujah kami yang membuatkan kami hangat dalam cuaca dingin Mcleodganj. Tidak lama kemudian, ia mula hujan. Untuk nasib kami, kami tidak dapat mencari tempat perlindungan. Itulah ketika dia mengeluarkan jaketnya, menarik saya lebih dekat, dan membawa kami di bawah penutup. Saya terjatuh dengan isyarat yang tiba-tiba. Mata kami bertemu dan kami berdua dapat merasakan percikan api. Dia adalah seorang romantik, saya tidak. Namun, ia hanya mengambil detik-detik jantung saya untuk meleleh.

Ia telah enam tahun hingga saat itu, dan kami masih bersama rocksolid. Ya, kita masih berjuang dan mempunyai pendapat yang berbeza, tetapi itu menjadikan hubungan kita lebih menarik. Pasangan jiwa bukan dua orang yang mempunyai citarasa yang sama. Terdapat keserasian walaupun dalam kontras. Dengan perbezaan aneh yang kita ada dalam keperibadian dan persepsi kita, saya meragui bahawa kita tidak akan bertahan lama. Sekiranya tidak pada ketika itu di Mcleodganj dan banyak pelayaran ke gunung yang diikuti selepas itu, kita tidak akan bersama. Ya, dia berasal dari Marikh, dan saya dari Venus, tapi kami pastinya perlawanan yang dibuat di pergunungan.

Ini adalah bagaimana Isha bertemu dengan Varun, kawannya. #TravelTransforms orang. Tidak ada persamaan di antara mereka. Namun, pertemuan mereka di pergunungan berubah menjadi hubungan yang indah. Cute, bukan? Bertuah adalah orang yang mempunyai kisah transformasi tentang perjalanan yang mereka ambil dengan seseorang. Untuk membaca lebih banyak kisah sedemikian, lihat Halaman Facebook Mastercard.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add