Rishikesh: My Tryst dengan Wellness

Rishikesh: My Tryst dengan Wellness

Rishikesh adalah satu tempat yang telah melangkaui perjalanan perjalanan saya untuk masa yang lama, jadi apabila saya menerima jemputan dari Ganga Kinare, sebuah hotel butik, untuk menghadiri Minggu Yoga Antarabangsa baru-baru ini, saya melompat pada tawaran itu. Lebih dari kesejahteraan, saya secara peribadi mengaitkan yoga dengan penurunan berat badan kerana ini telah lama berlarutan untuk saya sejauh ini. Dengan harapan yang tinggi dan penentuan yang kuat, saya menuju ke Rishikesh - pusat yoga dan kesejahteraan, hampir pasti kali ini saya akan mengukusnya dengan betul.

Foto oleh djandyw.com

Walaupun dikandung oleh kebanyakan sebagai destinasi untuk arung jeram dan pelancongan keagamaan, Rishikesh mempunyai sisi yang lengkap. Saya kagum melihat ramai pelancong antarabangsa yang berkumpul di sini untuk mencari keamanan dalaman. Terdapat banyak kumpulan dari California, Jerman dan Belgium yang datang untuk menghadiri Festival Yoga Antarabangsa. Mereka gembira menghadiri sesi yoga, ceramah dan menikmati makanan sedih vegetarian lengkap. Apabila ditanya sama ada mereka terlepas penyebaran bukan vegetarian mereka cepat menambah bahawa mereka menikmati setiap sedikit tambang hijau. (Saya terlepas ayam mentega saya teruk!) Dian Keegan, yang berasal dari California sebagai sebahagian daripada 14 anggota kumpulan, berkata dia telah berlatih yoga dan meditasi selama 10 tahun yang lalu. "Yoga telah mengubah kehidupan saya untuk kebaikan. Saya telah menjadi orang yang lebih tenang dan lebih ramah. Saya suka ketenangan Rishikesh. Ganga yang mengalir dan sentiasa tersenyum di sini membuatkan anda kembali ke Rishikesh lagi dan lagi, "kata Keegan. Pelancong datang ke sini dan mendaftarkan diri mereka di banyak ashrams dan yoga untuk percutian lengkap.

Gambar oleh Florina Soren

Mengenai pengalaman saya; ia adalah manis dan masam. Suasana di Rishikesh adalah penyembuhan-hanya duduk di Ganga, menghadiri aarti petang di salah satu daripada banyak ghats itu sendiri yang membersihkan. Tetapi bagi saya bangun pukul 5 pagi untuk sesi yoga adalah perintah yang tinggi. Walaupun selepas pelbagai penggera, saya boleh meninggalkan katil hanya selepas 10 pagi. Syukurlah ada kuliah tentang kesihatan mental oleh pakar dan saya sudah tiba masanya untuk ini sekurang-kurangnya! Saya memasuki bilik yang penuh sesak, (sekali lagi kebanyakannya dengan tetamu asing) yang berfikir jika bukan kesihatan fizikal (membaca penurunan berat badan) saya sekurang-kurangnya dapat menumpukan kepada kesejahteraan mental. Tidak perlu dikatakan bahawa wacana itu meletakkan banyak kebimbangan saya tentang kehidupan dan kegilaannya. Saya merasakan nafas baru.

Gambar oleh Florina Soren

Perjalanan malam ke kawasan Ram Jhula adalah pembuka mata yang lain. Jalan-jalan di sepanjang jalan mempunyai papan tanda yoga, meditasi dan kelas muzik India. Kedai-kedai juga dipenuhi dengan kesejahteraan dan produk organik; dari ubat ayurveda, buku-buku mengenai yoga dan album-muzik rohani, pilihan-pilihan yang tidak berkesudahan. Bukan rahsia lagi bahawa orang datang ke sini untuk mencari kesejahteraan. Bagaimana saya berharap dapat melanjutkan perjalanan satu hari saya ke sebulan dan mengambil kelas muzik di sini. Saya juga bertemu dengan pasangan Jepun yang telah menetap di sini dan selepas mempelajari muzik klasik India selama tiga tahun, mereka mengambil kelas dan juga melaksanakan fungsi tempatan. Mereka telah membuat Rishikesh rumah mereka seperti banyak orang lain yang hidupnya adalah tentang kesihatan fizikal dan mental, tentang keamanan dan ketenangan.


Gambar oleh Florina Soren

Dengan pemikiran bahawa saya juga akan melakukan hal yang sama pada suatu ketika, saya kembali ke hotel untuk aarti petang di tebing Ganga. Kerana ini adalah kawasan peribadi Ganga Kinare, tempat itu lebih aman. Melaungkan mantra, suara perairan yang mengalir dan matahari terbenam jauh; semuanya sangat terapeutik. Esok adalah hari yang lain. Sudah tentu, saya tidak lagi kehilangan satu paun lagi, tetapi saya mendapat keamanan dalaman seperti tidak pernah berlaku sebelum ini.

Oleh Florina Soren

Mengenai Penulis: Mantra dalam hidupnya tidak pernah berhenti.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add