Painter's muse: Naggar to Malana

Painter's muse: Naggar to Malana

Ini adalah trek 3 hari yang mudah dengan skop untuk memvariasikan tempoh untuk menyesuaikan masa seseorang. Ia dikenakan cukai tetapi tidak mustahil untuk mencapai Malana (2,652m) dari Naggar dalam satu hari, atau seseorang boleh berkhemah untuk sehari berhampiran lulus. Hari tambahan di Malana juga berbaloi untuk mengkaji adat dan tradisi desa yang unik. Malana mempunyai banyak cerita menarik yang berkaitan dengannya. Sesetengah orang mendakwa ia adalah demokrasi tertua di dunia, sementara yang lain mengesan kampung terpencil untuk sekumpulan tentera yang mengembara dari tentera Alexander Agung.

Tarikan-tarikan di trek ini banyak: Naggar - kampung yang mempesonakan dengan istana kecil yang megah (kini sebuah hotel warisan juga menempatkan muzium), lintasan lulus, dan Malana Village yang eksotik. Berhati-hati untuk kehidupan burung kaya, terutamanya pheasant kalij. Bagi saya, ia juga mempunyai beberapa kenangan yang tidak dapat dilupakan. Chanderkhani adalah salah satu daripada trek terawal saya. Dan pada pagi yang pertama, mendaki dari Naggar, saya belajar bahaya mengubati susu yang tidak dipasteurasi yang diperoleh dari Gujjars. Kemudian, setelah kehilangan jalan ke arah Chanderkhani, kami tersandung Malana dogri (rumah sambilan dalam bidang) dan mengalami keramahan yang indah yang menyediakan penduduk luar bandar untuk melengkapkan orang asing (walaupun komunikasi terhad kepada bahasa isyarat!). Naggar adalah ibu kota Kullu State hingga 1660 AD.

Istana Naggar (foto oleh vijay)

Kuil kayu untuk Tripura Sundari, dewa presiden rantau ini, terletak di sini. The Devi bergerak di seluruh kawasan dalam perarakan dengan pengikutnya, dan pergi sejauh Malana. Kuil-kuil terkenal yang lain yang terdapat di Naggar ialah Kuil Gauri Shankar, Kuil Murlidhar Thawa dan kuil yang didedikasikan kepada Wisnu. Pelukis, penyair dan ahli falsafah Rusia, Nicholas Roerich tinggal di sini selama bertahun-tahun. Galeri seni kecil di rumahnya yang lama menawarkan gambaran tafsiran mistiknya mengenai Himalaya.

HARI PERTAMA

NAGGAR-SHILLU PATHAR

DISTANCE 11 KM WAKTU 4-6 JAM LEVEL MUDAH

Naggar adalah kampung halaman pos gambar dengan medan bertanah, hutan tebal dan pemandangan yang luar biasa. Terletak di lereng berhutan, ia memerintahkan panorama lembah yang indah, dengan Rohtang Pass di utara dan Kullu dan Bajaura ke selatan. Jalur lebar melangkah ke sebelah kanan (timur) dari Galeri Seni Roerich dan melewati hutan campuran pain biru dan pokok deodar. Pendakian mendarat hampir 3 km itu mengambil masa sejam untuk sampai ke Kampung Rumsu (2,200 m), di sebelah timur Naggar. Sebagai alternatif, seseorang boleh memilih jalan jeep menuju Rumsu (5 km), yang secara perlahan-lahan naik melalui hutan campuran.

Memasuki Bajaura (foto oleh Joachim Götz)

Rumsu adalah sebuah kampung besar dengan standard bukit. Ada beberapa institusi kerajaan termasuk subcentre kesihatan, beberapa kedai persediaan, kuil dan kebun apel. Sebuah pondok pemeriksaan hutan terletak agak jauh dari kampung. Chanderkhani Pass terletak di tenggara Rumsu Village. Dari kampung ini jalan yang luas, jelas dan jelas yang sering digunakan oleh penduduk tempatan, memimpin tenggara melalui hutan ke padang rumput Stelling (2 km) dan Ghalkrari (4 km). Selepas Ghalkrari, pokok bhojpatra (birch) menggantikan pokok ek dan konifer. Lintasan memanjat lebih jauh melalui tanah rumput untuk sampai ke tempat yang dipanggil Shillu Pathar (5 km). Orang boleh berkhemah di mana sahaja di padang rumput ini selepas Rumsu tetapi meliputi 5-6 km (1-11 / 2 jam) dari Rumsu yang disyorkan. Air boleh didapati di banyak tempat dan boleh berkhemah di tempat yang mudah berhampiran sumber air.

HARI DUA

SHILLU PATHAR-CHANDERKHANI PASS MALANA

DISTANCE 10 KM WAKTU 4-5 JAM LEVEL MUDAH

Keseluruhan trek menawarkan pemandangan gunung-gunung yang luas dan salji yang luas. Dari tapak perkhemahan Shillu Pathar, trek melangkah perlahan-lahan di atas cerun berumput, dan menuju ke tenggara untuk mencapai Paror, tempat yang dianggap suci oleh penduduk Rumsu dan Malana. Idola tuhan-tuhan setempat menandakan tempat itu. Dari sini, seseorang boleh meneruskan Dhalakda Pathar (batu bergerak), titik air. Bahagian ini hampir di rabung Banjaran Chanderkhani. Dari bahagian atas, seseorang dapat melihat Bara Bhangal Range di barat, Pir Panjal di utara, dan Parvati di sebelah timur.

Malana (gambar oleh Joachim Götz)

Tidak seperti banyak pas di gunung ini, perbatasan terakhir ke bahagian atas pas ini adalah mudah; sebenarnya trek melintasi rabung perlahan-lahan untuk beberapa waktu. Adalah penting walaupun untuk menyeberangi Pass Chanderkhani hanya di mana cairns (timbunan batu bertumpu sebagai peringatan atau sebagai mercu tanda) menandakan lulus, kerana mudah untuk kehilangan cara dalam cuaca buruk. Turun ke kampung Malana (4 km) adalah curam apabila dibandingkan dengan pendakian ke lulus. Laluan ini bertukar licin dan berisiko semasa musim hujan, dari bulan Julai hingga Ogos, apabila rumput basah yang tinggi mengaburkan pijakan. Dua jejak yang jelas, kedua-duanya sering digunakan, turun dengan curam ke arah tenggara melalui hutan konifer tebal untuk sampai ke kampung.

Malana mempunyai kod tingkah laku sendiri untuk orang luar. Di kampung, orang luar dijangka tetap berada di laluan yang ditetapkan. Melawat kuil-kuil atau bahkan menyentuh dinding candi atau slab batu adalah dilarang. Pelanggaran terhadap peraturan itu berlaku dengan baik. Di banyak tempat, terdapat papan mempamerkan amaran. Kampung hari ini mempunyai pemandangan yang kencang dan kotor, agak berbeza dengan keramahan tuan rumah saya dahulu.Kebiasaan yang ketat dan tingkah laku yang menonjol oleh penduduk kampung dapat ditanggalkan. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, kemasyhuran ganja Malana juga telah membawa tabiat yang tidak diingini dan, sesekali, pelawat yang tidak menyenangkan. Di luar kampung utama, di sebelah selatan, terdapat beberapa rumah tamu dan koloni tenteram di mana papan dan penginapan disediakan.

HARI TIGA

MALANA-JARI

DISTANCE 16 KM TIME 5-7 HOURS TREASE EASY

Jalan yang curam tetapi jelas terletak di selatan dari Malana ke Jari. Laluan turun hampir setengah jam melalui medan, untuk memasuki hutan di mana deodar mendominasi. Kemudian ia jatuh mendadak ke selatan-timur selama hampir 2 jam, ke jambatan konkrit kecil di atas Malana Nallah. Pada satu ketika, peregangan ini tidak mempunyai laluan. Keturunan yang mengerikan melalui tembok batu dari Malana Gorge menambah kepada mistik rantau ini.

Malana (gambar oleh Sanjay P.K)

Malah pada hari ini, jalan itu mempunyai beberapa batang berbulu. Dari jambatan seterusnya, gred adalah lembut, turun ke barat daya sepanjang tebing kiri aliran Malana. Satu jam berjalan kaki membawa satu ke tapak empangan Projek Kuasa Malana. Di sini, beberapa dhabas menyediakan makanan dan teh. Jalan jip ke Jari (1,500m / 10 km) menghubungkan tapak empangan dan, dengan nasib, seseorang boleh mengambil teksi dalam perjalanan ke Malana atau tapak empangan. Sebagai alternatif, seseorang perlu pergi ke Jari. Ikuti jalan itu (mengambil jalan pintas sekiranya mungkin) yang turun ke selatan ke jambatan melintasi Sungai Parvati berhampiran rumah kuasa Projek Malana. Semasa melintasi jambatan itu, tinggalkan jalan dan ikuti jejak kaki untuk sampai ke Jari di Jalan Kullu-Manikaran.

OPSI PEMANTAUAN

DARI MALANA UNTUK KASOL MELALUI RASHOL PASS

Sungai Parvati di Kasol (foto oleh J.M.Garg)

Untuk lebih mencabar, ini adalah pilihan yang baik untuk menyeberangi satu lagi laluan sebelum sampai ke Kampung Kasol di Jalan Kullu-Manikaran. Dari Kasol, naik bas ke Manikaran, pusat haji yang indah hanya 4 km ke hulu di sepanjang Sungai Parvati dari sini.

HARI PERTAMA

MALANA-CAMPSITE DISTANCE 12 KM TIME 4-6 HOURS LEVEL EASY

Jalan pemanduan melintasi Malana dan mengetuai utara sebelum ternyata betul (timur) turun ke Malana Nallah, melintasi jembatan kayu. Ia kemudian memanjat ke arah tenggara melalui padang dan desa dogris (rumah musim panas). Keturunan yang curam ke jambatan, diikuti dengan pendakian yang curam, boleh meletihkan. Setelah menyeberangi padang, laluan itu melewati hutan tebal deodar, rempah dan cemara, dengan oak yang tinggi di puncak yang lebih tinggi. Kem adalah yang paling baik di padang rumput apabila hutan itu hancur. Sungai kecil menyediakan air di kawasan itu.

HARI DUA

CAMPSITE-RASHOL-KASOL

DISTANCE 12 KM TIME 4-6 HOURS LEVEL SELESAI

Ia adalah satu-jam mendaki selatan-timur ke puncak Pas Rashol (3,250 m) dari perkhemahan. Di sisi lain, laluan itu turun ke selatan melalui hutan konifer tebal. Keturunan adalah sukar dengan beberapa bahagian yang sangat curam. Berunding dengan berhati-hati. Rhododendron muncul dalam jumlah besar berhampiran Kampung Rashol. Terdapat sebuah tempat perlindungan gua 1 km dari kampung. Jalan kaki yang tepat turun dari selatan dari Rashol Village selama kira-kira 2 jam, sehingga Chalal Village di tebing kanan Sungai Parvati yang indah. Dari sini, laluan itu turun untuk menyeberangi sungai melalui jambatan kayu dan kemudian naik ke sisi lain untuk mencapai Kasol (1,580m) di Jalan Kullu-Manikaran.

Oleh Deepak Sanan dan Minakshi Chaudhry

Mengenai pengarang: Deepak Sanan adalah pegawai IAS, kader Himachal Pradesh, yang telah melakukan perjalanan secara meluas di negeri ini. Tulisan-tulisannya termasuk sebuah buku mengenai meneroka Kinnaur dan Spiti, serta banyak artikel tentang Himachal dalam majalah dan buku.

Minakshi Chaudhry telah melayari sepanjang Himachal sepanjang dekad yang lalu dan menulis dua buku:Meneroka Pangi Himalaya: Sibilisisasi Beyonf Dunia danPanduan untuk Trekking di Himachal. Kepentingannya dalam mengkaji alam semula jadi dan gaya hidup rakyat berkembang di Nigeria, Afrika Barat, di mana ia menghabiskan masa pembentukannya. Ini dipupuk apabila dia kembali ke Himachal Pradesh di mana dia melakukan perjalanan secara meluas sebagai wartawanThe Indian Express.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add