A Trek Back In Time: Mahabaleshwar ke Pratapgad

A Trek Back In Time: Mahabaleshwar ke Pratapgad

Masa: 2 hari atau lebih

Tahap: Mudah Sederhana

Musim yang ideal: Oktober hingga Mac

Lokasi: Di ​​rantau Koyna-Satara, tenggara Mumbai, di Ghats Barat

Pada tahun 1803, bandar Mahabaleshwar adalah dataran tinggi yang tidak berhutan, tidak didiami, hampir dilupakan yang merupakan sebahagian daripada wilayah di bawah Pratap Singh, penguasa Satara. Statusnya berubah setelah Gubernur Malcolm dari Bombay menukarkan sebuah kampung untuk Mahabaleshwar pada tahun 1828. Dan dengan itu mulai pembangunan ibu kota musim panas Presiden Presidium Bombay, sekarang salah satu stasiun bukit Maharashtra paling terkenal. Ia juga merupakan tempat keagamaan untuk ramai. Kuil-kuil purba Mahabaleshwar Lama, selepas semua, dikatakan sumber lima sungai (Krishna, Koyna, Venna, Savitri dan Gayatri).

Malah sebelum British tiba, kawasan itu dikelilingi oleh beberapa kubu. Di barat adalah Pratapgad Fort, di mana Afzal Khan, jenderal Adil Shah dari Bijapur, membuat serangan berani terhadap raja Maratha Chhatrapati Shivaji. Di selatan adalah Makarandgad (1,236m) dan seterusnya, Mahipatgad, Rasalgad, Vasota dan Sumargad. Mahabaleshwar adalah titik permulaan yang baik untuk perjalanan ke beberapa tempat yang indah ini.

Mahabaleshwar Hills (foto oleh joezach)

Bas dan jepun Pengangkutan Negara (ST) berjalan ke beberapa kampung di tepi Tasik Koyna, dari mana anda boleh mengambil feri atau melancarkan melintasi kawasan bendungan Koyna dan semakin dekat dengan beberapa kubu. Kawasan ini jauh dan dikelilingi oleh hutan tebal. Jika minat hidupan liar anda, ada babi hutan, beruang, rusa, harimau dan banyaknya kehidupan burung di hutan sekeliling. Pada masa lalu, saya telah membuat Mahabaleshwar pangkalan saya dan melepaskan tembakan ke satu atau dua kubu pada satu masa, kemudian kembali ke sebuah hotel untuk malam sebelum bersiar-siar. Anda boleh melakukan setiap satu yang disenaraikan di sini sebagai perjalanan harian yang berasingan, kembali ke Mahabaleshwar setiap petang, jika anda tidak mahu menghabiskan malam di luar rumah, terutamanya semasa musim monsun.

Hari pertama

Mahabaleshwar- Zolai Khinddudhgaon- Chaturbet- Ghonaspurmakarandgad

Jarak: 12-15 KM

Masa: 6-7 Jam

Tahap: Sederhana

Ia adalah dinasihatkan untuk mengambil panduan dari Chaturbet jika anda tidak pasti dapat mencari jalan anda sendiri ke Makarandgad, kerana laluan itu melalui hutan tebal dan ia mudah hilang. Panduan akan menelan harga Rs 100-150 untuk hari itu dan anda perlu berkongsi makanan dengannya. Dari Mahabaleshwar, tangkap bas atau jeep ke Tapola dan turun di Zolai Khind Pass. Dari hujung pas, ikuti jejak yang digunakan dengan baik di sebelah kanan atau di sebelah barat laut. Masukkan hutan yang padat dan turun sepanjang perjalanan panjang ke kampung Dudhgaon (2-21 / 2hrs).

Empangan Koyna (foto oleh Nichalp)

Kubu Makarandgad berdiri tinggi kerana barat daya barat, dikelilingi oleh penutupan tebal hutan. Sekiranya anda suka pilihan yang lebih pendek, terdapat beberapa bas terus ke Dudhgaon, tetapi itu bermakna hilang di hutan yang indah selepas Zolai Khind. Dari Dudhgaon, ikuti jalan tanah yang disebabkan oleh barat, menyeberangi Sungai Koyna sebelum sampai ke Chaturbet. Laluan jalan mengetengahkan padang dan kemudian ke lereng bukit untuk menghilangkan hutan. Laluan ini berjalan di selatan-barat selama 2-21 / 2 jam sebelum datang ke tempat yang rata, di mana ia menyertai jejak lain yang datang dari sebelah kiri. Jejak ini berasal dari Kampung Dabhe di tebing Tasik Koyna. Perkhidmatan pelancaran menghubungkan Dabhe dengan Tapola dan kampung-kampung lain di kawasan itu, tetapi semak timing dengan penduduk tempatan, kerana ini tidak menentu. Dari persimpangan itu, berjalan kaki lagi 30-45 minit, disebabkan selatan-barat ke Kampung Ghonaspur.

Oleh kerana kebanyakan kawasan di Makarandgad dipenuhi dengan hutan tebal, berjalan dengan angin sejuk tetap yang disertai satu sangat menyenangkan. Sekiranya anda diam, anda boleh melihat burung dan burung merak di sepanjang laluan. Dari Ghonaspur, jejak ke kubu itu berlaku kerana barat dan memanjat lagi 30-45 minit sebelum memasuki ballekilla (kubu besar). Tidak banyak yang diketahui tentang Makarandgad dan tidak ada sebarang runtuhan atau ramparts yang masih berdiri. Ada yang besar Kuil Mahadev (diubahsuai dan dikekalkan oleh penduduk setempat). Terdapat juga gua batu yang memegang air dan terbentang jauh dengan hampir tidak ada penglihatan (saya cuba menggunakan obor saya tetapi tidak dapat melihat dinding belakang).

Orang boleh berkhemah di kuil (atau di luar sana jika anda mempunyai khemah), kerana gua di bawah ini mempunyai air minuman yang baik. Malam-malam adalah sejuk tetapi langit, terutama pada malam tanpa bulan, adalah hebat. Anda boleh melihat beberapa buruj termasuk Cassiopeia, Orion the Hunter, The Bear Besar (Ursa Major), Bintang Kutub dan Sirius the Dog Star, bintang paling terang di langit. Bergantung pada masa sepanjang tahun, sesetengah planet juga kelihatan.

Hari Kedua

Makarandgad- Hatlot- Shirpoli- Koyna River- Pratapgad

Jarak: 10-11 KM

Masa: 4-5 Jam

Tahap: Sederhana

Fort Pratapgad (foto oleh Shreenath)

Dari Makarandgad Fort, turun ke Kampung Hatlot ke barat. Jejak itu turun di sepanjang sisi kanan berikutan pangkalan dinding (disebabkan utara). Dalam kira-kira 30 minit, anda akan datang ke kuil yang ditetapkan di tengah-tengah hutan tebal. Ikuti jejak yang pergi ke kiri, atau disebabkan selatan-barat, yang mengarah ke Hatlot (jika anda mengambil laluan yang betul, anda akan sampai ke Ghonaspur). Selepas berjalan selama 1-11 / 2 jam, anda akan keluar dari hutan dan ke empat daripada empat buah dusun yang membentuk Hatlot.Melewati kampung pertama anda akan datang ke jambatan besi yang terletak di Kuil Maruti. Hanya lewat empat buah dusun terakhir, jejak ini beralih ke barat laut dan mengikuti jalan tanah (1 jam) yang membawa anda ke Sungai Koyna dan jalan tanah yang menuju ke Dudhgaon.

Ambil kiri, kerana utara-barat, di jalan dan ikuti Shirpoli dan Dudhgaon Phata (persimpangan). Berjalan di sepanjang jalan ini, anda akan lulus Parpar Village (30-45 minit) dan kemudian Kampung Sondpar, dari mana jalan menuju ke arah yang lembut, kerana barat. Ini akan membawa anda ke Makam Afzal Khan (1 jam). Dari sini, ikuti jalan berturap yang akan membawa anda ke pangkalan benteng dalam 10 minit.

Pada tahun 1656, Shivaji mengilhami Jawli dan mengubah perhatiannya untuk membina sebuah kubu di Bhorpya Hill, yang terletak di sepanjang laluan perdagangan dari Konkan ke Wai. Ini menjadi Pratapgad Fort (1,080m), yang merupakan salah satu daripada beberapa kubu di Maharashtra yang masih dalam tangan peribadi. Ia kekal dengan keluarga Satoshi Bhosale dan dipelihara dengan baik. Ini, ditambah dengan kepentingan sejarahnya, dan fakta bahawa ia dekat dengan Mahabaleshwar menjadikannya tarikan pelancong yang besar. Anda boleh melibatkan perkhidmatan pemandu yang akan menceritakan sejarah kubu (dengan twist) semasa dia berjalan di sekitar titik yang berbeza (panduan bayaran Rs 80).

Semasa anda memasuki kubu anda akan menemui menara menara dan dinding pelindungnya. Tambahan lagi terdapat Kuil Bhavani Mata, yang menempatkan idola Mahishasurmardini. Idola ini telah diukir dari satu batu saligram (fosil ammonit) yang dibawa oleh Shivaji sepanjang jalan dari Sungai Kaligandaki di Nepal pada tahun 1661. Terdapat juga kuarsa Shivaling yang indah, dipercayai telah disembah oleh Shivaji. Juga, anda tidak boleh terlepas patung gangsa besar ketua Maratha yang terkenal.

Patung Shivaji di Pratapgad (foto oleh Suyogaerospace)

Dari hujung barat benteng, seseorang boleh melihat ke dalam Konkan, sedangkan di utara dapat melihat Raigad, Torna, Rajgad dan beberapa kubu lain. Mahabaleshwar adalah disebabkan utara-timur manakala Makarandgad adalah disebabkan tenggara. Dinding benteng berada dalam keadaan yang sangat baik dan pintu-pintunya masih utuh. Pratapgad mungkin satu-satunya kubu di mana, walaupun hari ini, pintu ditutup dan dikunci pada pukul 7 malam. Ia mempunyai semua tarikan pelancong dengan makan rumah dan gerai menjual minuman sejuk, cenderamata, peta dan buku kecil maklumat (kebanyakannya dalam bahasa Hindi dan Marathi). Lembaga dan penginapan juga boleh didapati di dalam kubu tetapi diberi amaran bahawa ini adalah pilihan yang agak asas.

Selepas meneroka benteng, anda boleh menghabiskan malam di kubu, atau menaiki bas atau jip yang akan membawa anda ke Mahabaleshwar. Ia juga mungkin untuk mendapatkan bas kembali ke Mumbai dari lebuh raya sejauh 7 km.

Pilihan Trekking

● Dari Pratapgad Fort, anda boleh pergi ke Makam Afzal Khan dan mengikuti jejak yang anda datang sehingga Dudhgaon Phata atau Shirpoli. Dari sini, ada jalan yang naik ke lereng bukit melalui hutan tebal yang penuh dengan kehidupan burung. Ia akan membawa anda ke bandar Mahabaleshwar dalam 2-3 jam. Anda akan menyeberangi jalan beberapa kali sebelum mencapai puncak di Bombay Point.

● Saya telah melakukan laluan ini secara berbalik dan memulakan perjalanan saya di Bombay Point, turun ke Pratapgad dan pergi ke Makarandgad, turun ke Dabhe untuk melancarkan ke Tapola dan kemudian ke Met Indavli untuk melawat Vasota (1,171m), Chakdev ( 984m) dan kubu Rasalgad. Ini memerlukan sekurang-kurangnya empat hari tambahan dan banyak kawasan yang jauh dengan kemudahan yang sangat sedikit.

Di dalam benteng Pratapgad (gambar oleh Ms Mulish)

● Satu lagi pilihan yang boleh dilakukan adalah untuk menjelajah ke Kubu Raigad, tapak pentadbiran Shivaji, utara dari Pratapgad. Tetapi anda perlu memberi faktor sekurang-kurangnya satu hari tambahan untuk ini.

Oleh Andre Morris

Mengenai pengarang: Andre Morris mengajar sejarah di Kolej Wilson Mumbai sebelum berjalan di sebelah liar. Dia tinggal di Mumbai tetapi menghabiskan separuh hidupnya di luar - pendakian, panjat tebing, arung jeram, berkanu dan memerhati burung. Dia juga menjalankan Pengembaraan Outbound, pakaian luar dan pakaian pengembaraan luar.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add