Triund dan Indrahar Pass

Triund dan Indrahar Pass

Masa: 2-5 hari
Tahap: Sederhana
Musim yang ideal: Mei hingga Jun, Sep hingga Okt
Lokasi: Indrahar Pass terletak di sepanjang Dhauladhar Range antara Kangra dan daerah Chamba

Jika anda bercuti di McLeodganj, dan jika anda hanya mempunyai satu malam untuk berkhemah, atau ingin melakukan kenaikan hari, kemudian pergi ke Triund. Ia berjalan kaki selama tiga hingga empat jam ke puncak. Sudah tentu, jika anda ingin menjadi lebih mencabar, anda boleh pergi ke Indrahar. Ini adalah laluan yang paling sering dikunjungi di Dhauladhar, dan dikenali dengan beberapa nama: Laka, Indrahar dan Kwarsi. Saya melintasinya dalam perjalanan ke Bharmour pada bulan November 2002. Pada jam 7.30 pagi, pada pagi yang sejuk pada musim luruh, tidak ada angin ribut di bahagian atas. Lembah Kangra tersebar di bawah seperti permaidani berwarna hijau dan coklat. Barisan perak menandakan aliran, dipilih oleh sinar matahari pagi kerana mereka menghirup papan penjara dengan corak gila.

Berenang di tengah adalah Indrahar Pass (foto oleh engti)

Kami menghabiskan hampir dua jam di atas, berjemur di kehangatan matahari, menyerap pandangan nyata dari dunia yang tenang dan tenang di lembah di bawah. A Gaddi yang kami temui di bawah lulus memandu kami Nag Dal. Perjalanan sepanjang hampir satu setengah jam di sebelah kiri lorong terletak di atas salji dan batu dan kami mengikuti tapak kaki beruang hingga ke tasik. Sebilangan besar gembala Gaddi memilih laluan ini untuk penghijrahan bermusim mereka. Bagi mereka yang mencari keseronokan berdiri di atas pas yang tinggi, Indrahar memberikan pilihan yang sempurna, dan mereka boleh kembali sama dengan Dharamsala. Lintasan itu ditandai dengan baik, tidak ada keperluan untuk panduan dan bahkan trekker lone dengan selamat boleh menceburi dan kembali dalam dua hari berjalan kaki yang sukar.

HARI PERTAMA

MCLEODGANJ-TRIUND

DISTANCE 9 KM WAKTU 4 JAM

LEVEL MUDAH

Walaupun anda boleh memandu 2 km ke Dharamkot dari McLeod, lebih baik berjalan. Sejumlah pusat yoga dan meditasi telah ditubuhkan di kawasan ketenteraan di kawasan Dharamkot. Dengan sedikit nasib, ada kemungkinan untuk melihat harimau dan pij (kambing liar). Pada musim sejuk, walaupun monal telah diketahui turun ke tali pinggang ini. Galu Devi (2,130m) di Dharamkot mempunyai kuil kecil dan titik air. Dari sini trek naik ke timur laut melalui hutan campuran oak dan rhododendron.

Pemandangan panorama Mcleodganj (gambar oleh Derek Blackadder)

Triund terkenal dengan pemandangannya, dan merupakan perjalanan yang popular dengan pengunjung ke Dharamsala dan McLeodganj. Oleh kerana itu, jalan yang dikelilingi dengan baik itu dibumbui dengan kedai teh dan dhabas dari musim semi sampai permulaan musim dingin. Wending cara melalui 'Magic View', 'Pemandangan Pemandangan' dan juga 'Snowline Café', jalan naik dengan mendadak di perbatasan terakhir ke Triund (2,975m). Pemandangan hebat Triund termasuk puncak Mun (4,610 m), Slab (4,570m), Rifle Horn dan Seat Arthur di Dhauladhar, dan menyapu luas lembah di bawah. Kedua-dua pengamat burung dan pengayun juga dihargai di kawasan Triund.

Terdapat satu lalat dalam salap: air boleh menjadi kekurangan di Triund dan sumbernya adalah satu kilometer di bawah Triund Ridge, di jalan yang curam dan sempit di sebelah barat. Ini adalah satu-satunya sumber dan landasan untuknya licin dan berisiko dalam monsun. Selepas monsun, jumlah air menurun dengan ketara dan, kadang-kadang, ia menjadi kering. Dalam kes itu, seseorang harus pergi ke arah yang sama untuk mendapatkan air.

Tiada kediaman kekal di Triund tetapi a Rumah Rehat Hutan, yang terletak di rabung subsidiari Dhauladhar, boleh ditempah di Dharamsala. Tempat perlindungan batu di sebelah (sebelah kanan) boleh digunakan dalam keadaan kecemasan. Bagi mereka yang membawa khemah sendiri, terdapat ruang yang luas untuk berkhemah di padang rumput yang berumput. Semasa musim trekking, beberapa mata wang bermunculan untuk menampung lalu lintas tetapi harga mereka boleh kelihatan agak terlalu tinggi untuk poket yang rendah hati.

Pandangan udara dari tapak perkhemahan Triund (foto dengan swifant)

HARI DUA

TRIUND-LAHESH CAVE

DISTANCE 6 KM TIME 3 JAM

LEVEL MUDAH

Ia adalah pendakian sederhana, utara yang bermula di belakang Rumah Rehat Hutan selama satu jam setengah, yang dikelilingi oleh kayu oak dan cemara. Semakin curam akan berlaku selepas itu Laka Got (3,350 m), sebuah perkhemahan yang kecil dan berkemah yang ditandai dengan tempat perlindungan trekking dalam keadaan hancur. Dari sini, jejak itu beralih ke kanan (utara-timur), naik rabung kecil dan kemudian beralih ke kiri (barat) untuk naik ke utara untuk mencapai Gua Lahesh (3,500m), tempat perlindungan batu semula jadi yang boleh menempatkan 20 orang. Ia mengambil kurang dari satu jam untuk sampai ke gua dari Laka Got.

Tarikan tambahan berhampiran gua adalah air terjun kecil. Terdapat beberapa batu besar lain yang boleh berfungsi sebagai tempat perlindungan kecemasan untuk empat hingga lima orang. Tetapi dalam batu ini berselerak maze, mudah terlepas gua tanpa pemandu. Ketika menyeberangi lulus pada tahun 2001, ketika kami tiba di Gua Lahesh, kami melihat dua orang melambaikan tangan kami dari jauh. Kami memberi isyarat kepada mereka untuk datang. Mereka dari New Zealand dan dalam perjalanan ke Bharmour. Mereka telah cuba mencari lokasi gua itu, dan telah menemui beberapa tempat untuk bermalam di bawah batu yang tersilap untuk Gua Lahesh!

HARI TIGA

LAHESH CAVE-CHHATA PARAO VIA INDRAHAR PASS

DISTANCE 7 KM TIME 6-8 JOURS

LEVEL MODERATE

Penangkapan yang mantap boleh membawa lulus dalam 3-4 jam.Trek terletak pada batu yang curam menghadap ke arah utara ke atas langkah-langkah semula jadi dan buatan manusia. Lebar sempit diberikan agak berbahaya di dalam hujan kerana banyak aliran sungai di bawah permukaan. Pasca monsun, kebanyakannya menjadi kering dan tidak mengalami kesukaran. Secara amnya, tidak tepat untuk menyeberangi pas selepas tengah hari kerana cuaca pada pas ini tidak dapat diramalkan dan penglihatan boleh mengurangkan secara drastik dalam waktu yang sangat singkat. Itulah yang terbaik untuk menunggu tempoh tersebut kerana mudah kehilangan salah satu cara dalam keadaan sedemikian. Candi batu kecil yang tertanam dengan trishul menandakan Indrahar Pass.

Dalam perjalanan menuju Indrahar Pass (foto oleh Robin Browne)

Pengembara tempatan dan Gaddis biasanya berhenti untuk berdoa untuk lintasan yang selamat. Dalam cuaca yang jelas, kedua-dua Pir Panjal dan juga Great Himalayan julat boleh dilihat dari bahagian atas. Pandangan Manimahesh Kailash amat menggembirakan selepas pendakian yang sengit. Keturunan untuk Chhata Parao, sebuah tempat perkhemahan kecil dengan tempat berlindung batu (3,700m), dikenakan cukai kerana ia berada di sepanjang laluan yang dikelilingi oleh rumput tebal. Dari atas jejak itu turun ke kiri (barat) dengan langkah-langkah curam yang mudah melalui batu-batu, kira-kira seratus kaki. Ia kemudian mengambil giliran seterusnya ke kiri, turun sedikit sebelum mengambil giliran kanan dan menjatuhkan curam utara ke Chatta Parao. Jejak ini terletak di sebelah kiri gully, yang dibentuk oleh glasier dan kerucut avalanche di bawah pas.

Setelah turun selama hampir 2 jam, wajah batu menegak di sebelah kanan aliran sisi akan dirundingkan. Dengan belas kasihan, para gembala Gaddi telah memotong langkah-langkah di wajah batuan yang membuatnya sedikit lebih mudah untuk bahkan lemah hati. Selepas menyeberangi aliran lebih batu, jejak memasuki padang rumput. Batu berapi yang besar menandakan tapak perkhemahan Chhata Parao dan terdapat ruang yang cukup berhampiran dengan khemah padang. Di sebelah kiri Pasaran Indrahar adalah beberapa tasik glasier dan beruang kadang-kadang dapat dilihat di sini pada musim luruh. Nag Dal lebih besar terletak di sebelah kiri pas. Terletak di cerun di lereng tandus, ia tidak dapat dilihat dari trek dan perkhidmatan pemandu diperlukan untuk melawatnya. Tasik itu masih beku hingga pertengahan Julai.

EMPAT HARI

CHHATA PARAO-KWARSI

DISTANCE 14 KM TIME 4-6 HOURS

LEVEL MODERATE

Laluan mengikuti Chhata Nallah, tinggal di sebelah kirinya untuk beberapa kilometer, kemudian turun tajam untuk menyeberang Chhata Nallah atas jambatan kayu. Ini adalah persimpangan yang lebih mudah daripada aliran kecil yang dihadapi sebelumnya. Jejak itu memanjat ke kiri dan melintasi kawasan gelinciran sebelum menurun secara berperingkat ke aliran sisi yang melintasi trangari (jambatan log kayu). Dari sini, trek yang bertukar kiri dan pendakian yang curam melalui hutan konifer menyebabkan rabung menawarkan pandangan pertama Kwarsi Village. Laluan turun hampir setengah jam untuk sampai ke Trekker's Hut dan kemudian beralih ke kampung.

Julat Pir Panjal (foto oleh Muzaffar Bukhari)

Laluan selepas Chhata ditandai dengan baik tetapi mempunyai bahaya. Pada bulan Mei, salji yang keras di hollows boleh menjadi khianat dan hujan lebat, tumbuh-tumbuhan tebal dan tumbuhan tebal boleh menjadi sangat menyeramkan. Walaupun, rusuhan bunga liar di lereng adalah cukup ganti rugi. Kwarsi (2,730m) ditetapkan di tengah-tengah pokok halus deodar dan pain biru. Ia mempunyai beberapa kedai dan candi nag, yang patut dilawati. Bumbung Kwarsi adalah pemandangan yang menyenangkan pada musim luruh dengan batang jagung, tomato dan rumput tersebar untuk kering untuk musim sejuk. Kwarsi mempunyai a Trekker Hut dan a Rumah Rehat Hutan. Rumah rehat, yang terletak di luar kampung, tidak digunakan selama bertahun-tahun tetapi tempat yang ideal untuk berkhemah.

HARI LIMA

KWARSI-HILLING DAN CHOLI

DISTANCE 14 KM TIME 4-6 HOURS

LEVEL MUDAH

Dari Kwarsi, jalur keldai ke Hilling Village mempunyai beberapa bahagian rumit. Selepas kampung itu, jalan kekang melintasi ladang dan kemudian jatuh ke kiri melalui hutan deodar tebal. Selepas kira-kira 30 minit, peregangan 100 meter yang dipotong ke batu-muka dapat menimbulkan masalah bagi orang yang lemah hati: jalan lebar satu kaki tergantung pada penurunan yang tajam! Keturunannya adalah curam sehingga Hikkim Nallah disebarkan melalui jambatan kaki kayu kekal. Selepas itu, trek itu beransur-ansur (kebanyakannya di jalan raya), melalui kampung Hilling dan Lamu ke Choli. Hilling telah dihubungkan dengan jalan jip ke Choli. Walau bagaimanapun, tidak banyak kenderaan berlumba di bahagian ini.

Oleh Deepak Sanan dan Minakshi Chaudhry

Mengenai pengarang: Deepak Sanan adalah pegawai IAS, kader Himachal Pradesh, yang telah melakukan perjalanan secara meluas di negeri ini. Tulisan-tulisannya termasuk sebuah buku mengenai meneroka Kinnaur dan Spiti, serta banyak artikel tentang Himachal dalam majalah dan buku.

Minakshi Chaudhry telah melayari sepanjang Himachal sepanjang dekad yang lalu dan menulis dua buku: Meneroka Pangi Himalaya: Sibilisisasi Beyonf Dunia dan Panduan untuk Trekking di Himachal. Kepentingannya dalam mengkaji alam semula jadi dan gaya hidup rakyat meningkat di Nigeria, Afrika Barat, di mana ia menghabiskan masa pembentukannya. Ini dipupuk apabila dia kembali ke Himachal Pradesh di mana dia melakukan perjalanan secara meluas sebagai wartawan The Indian Express.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add