Di The Edge- Great National Himalayan Park

Di The Edge- Great National Himalayan Park

Pada kira-kira 3,000 m, di Taman Negara Himalaya Besar kerana udara semakin nipis, setiap langkah perlahan berubah menjadi gasp. Angin sejuk meletus ke bawah rabung dan peminat keluar ke ombak serai melintasi padang rumput alpine di sekitar Rakhundi Top (3,500m), di mana kami telah memutuskan untuk berehat. Dari mana kita berteduh, kita dapat melihat salju yang jauh di pergunungan sekitar Tirath, sumber Sungai Tirthan, berkilauan pada matahari tengahari pagi. Lebih satu kilometer di bawah kita, Sungai Tirthan mengalir melalui lembah yang mendalam ke arah barat. Tinggi di atas kita, sekelompok lammergiers dan burung hantu gergasi Himalayan griffon yang berwarna putih yang lazat melayang di arus udara yang mengangkat gunung.

Sebahagian daripada Taman Negara Himalaya Besar (oleh parth joshi)

Kami telah meninggalkan hutan deodar padat di belakang. Malah pokok Bhojpatra yang terakhir yang kita lihat adalah jalan balik. Hanya semak pegunungan yang rendah dan juniper yang masih hidup di ketinggian ini. "Di situlah kita perlu pergi," kata Basant, pemandu saya, menunjuk kepada arah yang berbatu yang jatuh tanpa henti dari puncak gunung. "Tidak boleh membawa kami lebih daripada tiga jam untuk sampai ke Guntrao," tambahnya santai. "Hmmm," saya merenung tanpa ragu-ragu, cuba menahan panik. Lutut saya telah pun menewaskan, dan saya agak tergoda untuk berbaring dan menghabiskan pagi berjemur di bawah sinar matahari tengah hari. Saya hanya kira-kira tertidur apabila jeritan amaran kok-kok-kok ... kokras 'petani koki koki menembusi tenang. "Tiga jam untuk secangkir teh panas," saya berkata kepada diri saya, mengangkat bahu rumput dari jaket saya, dan mengangkut diri saya ke kakiku. Basant dan Prem Singh sudah separuh jauh.

Taman Negara Himalaya Besar (Gambar oleh wikipedia)

Sebelum berlepas, saya telah meluangkan masa untuk mencari jalan-jalan yang ada di taman itu - terdapat banyak kawasan di kawasan itu beberapa minggu yang lalu, yang menghancurkan beberapa laluan di sepanjang sungai dan membasuh hampir semua jambatan. Tiada siapa yang tahu jalan mana yang terbuka, atau di mana kita boleh menyeberangi sungai. Namun semua orang mendakwa bahawa mereka tahu setiap laluan di taman itu. Oleh itu, ia adalah pelepasan untuk mencari diri saya di laluan keesokan harinya dengan panduan yang saya boleh percaya, dan ya, bekalan makanan tujuh hari, beras dan Nutrella.

Terdapat nip di udara, dan serigala panggilan burung naik dari hutan daun lebat yang padat, berdaun sederhana, elm, hazel-nut, maple, willow dan poplar di sepanjang lembah sungai. Dan bunyi Sungai Tirthan yang mengalir cepat dan jatuh dengan jejak. Ropa, kampung terakhir sebelum kita memasuki taman itu, hanya bangun apabila kita berhenti untuk teh. Dari sini, kita sendiri. Dan ini juga di mana jejak itu menjadi kasar - jambatan di sepanjang sungai telah digantikan oleh balak kayu yang sempit, dan jalannya telah jatuh di tempat-tempat, yang memerlukan memanjat lekapan melintasi tumpukan batu. Tiga jam kemudian, kami berada di Rolla, berhenti pada hari itu - sebuah pondok kecil beberapa minit dari sungai. Ia adalah hari yang mudah berjalan.

Taman Negara Himalaya Besar (Gambar oleh Wikipedia)

Pendakian dari Rolla ke Shilt adalah lurus sehingga nallah - tidak ada satu pun tahap tanah di sepanjang jalan. Di bawah 3,000m, hutan oak dan deodar diganti oleh hutan yang dikuasai oleh hutan Himalaya cemara dan kharsu (coklat), diselaraskan dengan cemara dan cemara biru (kail). Teriakan cemuhan koktel mengiringi kami di sepanjang pendakian, dan tiba-tiba seorang penjahat ghoral merentasi wajah batu yang riang, terganggu oleh ketibaan kami dan kemudian memutuskan bahawa kami sudah cukup untuk tidak berbahaya, para penuntun itu. Landak raksasa raksasa membuang sampah. Dan ketika kita naik, ia menjadi lebih sejuk. Pada waktu kami tiba di Shilt walaupun, kami direndam dalam peluh - dalam cahaya petang yang mendalam, pokok-pokok kharsu di atas gubuk kelihatan seperti mereka telah ditaburi dengan tembaga dan karat, dan sekelompok langurs berayun dari cabang ke cabang , kelihatan curang pada pencerobohan kita.

Bunga Alpine dari semua warna, dari kejutan merah ke biru yang mendalam, mekar di antara batu-batu, di sepanjang laluan ke Guntrao. Prem Singh mengumpul akar bunga biru. "Ia dipanggil kadva tosh," katanya. "Sangat baik untuk masalah perut." Clumps jurinea (dhoop) bercambah di tempat-tempat di mana terdapat sedikit peringkat tanah. Beberapa pohon bhojpatra (perak birch) berdiri putih dan kesepian di tengah-tengah coklat rumput dan batu-batu. Ketika kami naik ke Rakhundi Top, satu monster mengambil penerbangan - satu jisim bulu bulu cerah yang kelihatan lebih menyeramkan daripada terbang melalui udara. "Monali," kata Basant dengan senyuman. Pada masa kita mencapai Rakhundi Top, saya letih. Pada kira-kira 3,000m, apabila udara menjadi lebih nipis, setiap langkah yang perlahan menjadi gasp.

Dan terkejut dengan perlahan, kami melangkah ke arah Guntrao. Pondok kecil terselip di tepi gunung. Matahari terbenam menghentam rabung - dari sini ia adalah keturunan yang curam ke pondok. Rumput-rumput telah menjadi liar selepas musim monsun, menjejaskan jalan, jadi saya jatuh. Ketika saya tiba di pondok itu, Basant keluar dengan secangkir teh hangat untuk menyambut saya.

Taman Negara Himalaya Besar (Gambar oleh Wikipedia)

Langit pada waktu malam bersinar dengan sejuta bintang.Duduk dengan api, makan makanan lazat dal, beras dan Nutrella, Basant, Prem Singh dan saya bertukar cerita. Mereka memberitahu saya tentang pertemuan dengan beruang, rusa musang yang bersiar-siar di hutan-hutan di seberang kita, dan dari jujurana (tragopan barat) - 'raja burung'. Legenda Himachali mengatakan bahawa setiap burung di alam semesta menyumbangkan bulu tunggal untuk membuat burung ini warna yang tak terhitung dan keindahan yang tidak tertandingi. "Jika anda sudah cukup awal, anda mungkin melihatnya," kata Basant, kerana dia melihat saya mengangguk untuk tidur.

Keesokan harinya ketika kami berangkat, Basant menunjuk ke padang rumput kecil di lereng bukit yang bertentangan. "Tahr," katanya, menunjuk pada patch yang sinar pertama matahari memukul. Saya dapat melihat tiga dengan teropong saya, tetapi mereka terlalu jauh untuk dilihat dengan jelas. Jadi kami berangkat untuk Dhel, padang rumput tinggi yang terakhir sebelum kami memulakan keturunan kami. Untuk ke sana sekalipun, kita perlu menyeberangi Pas Supakhani. Tidak ada laluan ke lulus - hanya satu jejak, kira-kira 6 inci lebar. Ia berpaut ke gunung selepas gunung, dengan titisan seratus beberapa ratus meter. Kadang-kadang ada tanah runtuh, yang mengalir di bawah kaki. "Kita perlu menyeberang dengan satu," kata Basant, sambil berkata, ketika kabut bergerak ke arah lulus, mengurangkan penglihatan hingga kira-kira 10 kaki. Sekali sekali, saya sangat takut. Kami membuatnya melintasi Pas Supakhani pada lima masa lalu. Di belakang kami, kabus telah ditetapkan dengan tebal dan cepat, dan anda hampir tidak dapat melihat kaki di hadapan. Sebagai Basant menyalakan beberapa dhoop di devta di Supakhani, saya mengucapkan doa lega.

Taman Negara Himalaya Besar (Gambar oleh Balaji Venkatesh S)

Setelah menyeberangi Supakhani, kami memasuki padang rumput yang luas di Dhel Thach (padang rumput alpine). Ini adalah negara beruang, dan kami sering melihat cetakan kaki di sepanjang laluan. Frost telah memusingkan rumput di padang rumput yang membosankan membosankan, tetapi setiap batu berkarpet dengan bunga merah kecil. Perjalanan di sini adalah mudah dan, sejam kemudian, kami tiba di pondok kayu yang indah di Dhel.

Dari sini, laluan kami turun ke Lembah Sainj, ke kampung kecil Lapah, di mana rumah-rumah kayu dan kuil-kuil bergantian dengan ladang jagung dan halaman kecil. Kanak-kanak bermain di jalan batu buntung, sementara nenek duduk berjemur di balkoni kayu yang tidak menentu yang berjalan di sekitar rumah. Selepas Lapah datang Neuli, kepala jalan di Lembah Sainj, di mana kereta kami sedang menunggu. "Anda tidak melihat jujurana, jadi anda akan kembali," kata Basant, sambil duduk di sebuah restoran di Neuli. "Saya pasti akan," saya mengeluh, memasukkan lebih banyak Mie Maggi ke dalam mulut saya. Saya akan kembali untuk mendengar dia menyanyikan lagu Himachali oleh api unggun api, saya akan kembali melihat beratus-ratus rama-rama yang berlainan di padang rumput, berjalan melalui hutan yang dalam, dan melihat pelukis melayang melalui lembah.

Fakta Pantas

Negeri: Himachal Pradesh

Lokasi: Terletak di Seraj Tehsil di Daerah Kullu, Taman Negara Great Himalayan, salah satu taman negara yang paling terkenal di India, adalah 50 km dari Kullu Jarak 500 km N dari Delhi, 270 km N dari Chandigarh

Laluan dari Delhi NH1 ke Chandigarh melalui Panipat dan Ambala; NH21 ke Aut melalui Bilaspur dan Mandi; jalan negeri ke Gushaini melalui Larji dan Banjar

Bila hendak pergi: Taman ini dibuka sepanjang tahun. Apr-Mei adalah masa terbaik untuk melawat. Pada masa ini, salji mencair, dan tanah adalah jelas dari rumput yang membuat pendakian sukar. Kejatuhan (Sep hingga pertengahan November) juga merupakan masa yang baik untuk melawat taman ini. Hujan monsun dan salji musim sejuk membuat trekking agak sukar. Tetapi hanya pada musim sejuk bahawa haiwan seperti harimau salju dan tahr turun dari ketinggian yang lebih tinggi

Permit yang boleh didapati dari Pejabat ACF Wildlife Tirthan di Sai Ropa (Tel: 01902- 265320), dan dari Pejabat Hidupan Liar Jiwa Nal di Larji. Yuran permit: India Rs 50 sehari; warga asing Rs 200 sehari untuk 5 hari pertama

Pergi ke Tragopan, harimau tahr dan salji

Mengenai Pengarang

Akshai Jain melakukan banyak ijazah dalam Falsafah dan tidak cukup tahu apa yang perlu dilakukan dengan dirinya selepas itu. Jadi, dalam gaya falsafah yang benar, dia mengembara. Dan satu hari yang baik, dia mengembara ke pejabat majalah Outlook Traveler. Dia gembira kerana dia dibayar untuk melakukan apa yang dia sayangi.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add