Ia membakar Taman Negara Bright- Dudhwa

Ia membakar Taman Negara Bright- Dudhwa

Pavankali mengingatkan saya. Wink tidak pasti, tetapi kemudian gajah adalah makhluk autonomi, berterusan dalam apa yang mereka fikir adalah tepat untuk masa ini dan tidak terlalu teruja oleh sesuatu yang sementara sebagai atmosfera. Wink tidak berfungsi kerana atmosfera. Kami berada di tengah-tengah hutan. Terdapat pohon sal tua yang tinggi secara meditatif memerintah di sekeliling kita, padat berkumpul dalam kesendirian individu mereka, hilang di dunia mereka sendiri di mana mereka jarang membenarkan matahari atau dua. Sinar matahari akan menyaring melalui kanopi daun gemuruh, melalui keindahan tegangan web labah-labah, dan jatuh pada penyamaran senyap serangga abu-abu coklat. Ini adalah momen untuk mengiktiraf kebenaran. Pavankali, tentu saja, memilih untuk mengedipkan mata.

Dia mengejek kerana mahoutnya hanya mengulas di bahagian ajaib timur UP: "Ee toh saamne ser dekhat hee kami par daurat hai" (ketika dia menghadap muka dengan harimau, dia menuntut dia), celah-celah di atasnya wajah mendefinisikan ikatan misteri yang mengikat mahouts kepada gajah mereka. Dia mengingatkan dirinya sebagai seorang anak remaja kepada temannya, ketika ibunya membesar-besarkan apa yang sepertinya seperti kelam kabut remaja. Dia mengejek kerana dia tahu saya berada di sisinya. Tetapi dia tidak tahu bahawa pada masa yang sama, saya juga tidak dapat ditarik balik kepadanya. Untuk kata sihir telah diucapkan. Selepas semua jari rahsia saya melintas dan berharap terhadap harapan, saya telah menjumpai orang dalam, mahout yang tinggal di hutan ini, yang sebenarnya boleh mengesahkan dengan ulasan kasualnya, tanpa maknanya, harimau itu memang boleh dilihat Taman Negara Dudhwa.

Sekarang ini adalah April 2005. Negara ini amat gembira dengan berita mengenai harimau Sariska yang hilang. Mereka yang tahu tahu merasakan kualiti harimau menunjukkan 'penampilan harimau' di taman negara. Seperti yang saya jalankan mengenai perniagaan pembungkusan Odomos dan sunhat, saya bijak dan unggul: mengapa pelancong teruja melihat harimau seolah-olah seluruh perjalanan adalah sisa jika anda tidak melihatnya? Lebih banyak lagi ke hutan daripada melihat seekor harimau, bukan?

Taman Negara Dudhwa (Gambar oleh komuniti wiki)

Terdapat. Faktanya ialah hutan mengurus untuk memberi caj elektrik kepada penemuan ulat. Saya masih ingat peringatan dari pejabat hutan pada hari pertama saya, setelah diberitahu, tidak ada puan, anda tidak boleh memandu ke hutan sepanjang lawatan anda kerana terdapat banci harimau dan taman ditutup. Saya menendang batu kerikil yang tidak bercela, berdiri di jalan di pinggir hutan, apabila beberapa tanda muncul. Cheetal. Rusa dibuang. Dijumpai di seluruh negara, dilihat di taman-taman bandar pada waktu pagi dan dikurung di mana-mana hotel resort yang menghormati diri di UP. Namun hati saya terlepas pukulan. Masa kemunculan dari pokok-pokok bayang-bayang ketika makhluk adalah makhluk dan bukan "cheetal" atau "harimau" - berpotensi karnivora, hooffooted, antlered, lambat bergerak ...; pengiktirafan bahawa tidak ada halangan yang sedikit untuk hubungan fizikal antara kedua-dua kamu; konteks kehidupan sensual yang menghasilkan hutan - bunyi, bau, sejuk, tidak ada perkara yang biasa - ini adalah apa yang mereka semua buat untuk membuat: kekalahan jantung yang selama ini diingati selama-lamanya. Itulah keajaiban hutan. Ia boleh menjadikan tumpuan teropong pada burung hantu yang menarik, dan penemuan bahawa balak di Sungai Suheli adalah buaya yang diselubungi dengan baik adalah kegembiraan yang sangat besar.

Pavankali adalah hasil dari berkat yang tidak disengaja yang dipanggil Banci Tiger. Taman Negara Dudhwa mempunyai satu jalan pucca yang berjalan melaluinya dan pelbagai kuccha tetapi garpu bermotor yang membawa lebih mendalam ke dalam hutan. Banci harimau menunjukkan bahawa garpu-garpu ini telah dibersihkan dan debu itu disapu untuk membuat kira-kira 5 kaki panjang 'secara berkala. Apabila harimau akan melangkah ke arah satu, pertengkaran, individu dan mengenal pasti, akan menarik diri mereka untuk pengambil banci. Oleh kerana kenderaan akan menghancurkan perbatasan itu, taman itu ditutup kepada pelancong, tetapi seorang wartawan dari Delhi boleh meneruskan gajah di atas lantai hutan, memelihara bantalan. Dan begitu Pavankali, windbud, dia yang menunjukkan mengapa teks-teks India kuno membandingkan berjalan kaki pahlawan dengan gajah, menanggung kami dengan sabar melalui hutan yang semakin dalam. Seperti kebanyakan hutan, Dudhwa adalah campuran jenis tumbuhan. Pavankali berpindah melalui hutan salur lembap untuk satu jam yang mempesona dan kemudian melayang ke padang rumput.

Taman Negara Dudhwa (Gambar oleh Kiran Raja Bahadur SRK)

Berayun di punggungnya, kami menggantung kaki kayu dari charpai terbalik yang merupakan tempat duduk kami. Drongo-ekor rakok tinggi di atas tunggul pokok. Lapwings merah-wattled sering "lakukan-anda-do-it". Eagles mendefinisikan geometri hipnosis di udara. Chef dan rusa babi adalah perkara biasa. Kami telah melalui kolam, Bhadraula Taal, kira-kira jam 6.30 malam dengan harapan bahawa pemburu malam akan berhenti untuk mengisi air sebelum berburu. Tetapi tidak ada apa-apa selain penternak pondok berhampiran taal dan kami berpindah ke arah matahari terbenam.

Sekarang, hutan mempunyai kualiti ketenangan tetapi jarang diam.Rumput daun dan angin berliku-liku adalah perennials, serangga boleh memekakkan telinga, dan keperluan survival semata-mata burung dan haiwan membentuk alam semesta bunyi penggera, perkahwinan dan bayi. Tiba-tiba, mahout membeku. "Cheetal," katanya. Setelah melihat cheetah banyak malam itu, saya tidak pasti mengapa ini begitu penting. "Panggilan penggera Cheetal ka," katanya, menunjuk bunyi di udara jauh, yang saya, seorang pemula, tidak dapat melihat. Ia mengambil masa seketika untuk tenggelam dalam. Cheetah diperkecil adalah sama dengan pemangsa di sekitar. Predator adalah sama dengan harimau. Vicinity adalah sama dengan persekitaran saya yang terdekat. Pada masa itu dunia berubah. Kami berhenti bergerak. Adakah ia tidak menakutkan harimau atau adakah ia tidak menariknya? Saya mengharapkan mahout untuk mengejar panggilan cheet yang surut, tetapi dia membuat alasan bahawa rusa akan melarikan diri ke arah yang bertentangan sementara trajektori harimau membawa ke arah taal. Oleh itu, dia menghidupkan Pavankali kembali ke kolam. Dia menaiki semula langkahnya tanpa protes, meletak jawatan kepada kelemahan manusia. Kami muncul di pinggir rumput besar di patch paya dekat taal. Tiada tanda harimau. Kami meninjau kolam untuk minit yang baik tetapi, tiada harimau. Tiba-tiba - dan saya minta maaf tetapi cerita-cerita ini tidak mungkin tanpa penggunaan secara liberal "tiba-tiba" - pemandu pemandu duduk di belakang Pavankali membuat bunyi. Saya melihat sekeliling. Dan terdapat penampakan cantik yang duduk di pinggir rumput, kira-kira 30 kaki jauhnya, jelas digagalkan dalam keinginannya untuk sampai ke air, dengan jelas memandang kami untuk minit penuh yang kami lihat di kolam.

Semuanya jelas nyata: mengapa penyair akan mencipta frasa abadi, kenapa seorang lelaki agama akan jatuh berlutut dalam pengabdian, mengapa mulut anak akan terbuka, mengapa seorang pemelihara pemeliharaan akan menuntut status ketuhanan simbolik untuk ini - oren pijar yang tidak dapat dipertimbangkan ini perkara dengan tumpuan yang tak tertandingi di matanya dan tenaga kinetik yang tidak dapat difahami dalam tubuhnya. Sebagai seorang penulis, saya gembira untuk mengatakan bahawa kata-kata gagal saya. Sebagai jurugambar amatur, saya bangga kerana ia tidak berlaku kepada saya untuk mengambil kamera saya. Kami sememangnya penuh dengan harimau semata-mata saat ini. Saya tertanya-tanya apa harimau itu dilihat. Tiga manusia beku pada gajah-gembira, kadang-kadang telinga-flapping gajah. Pavankali, tentu saja, berada pada sudut yang betul untuk harimau dan jadi tidak "bersemuka" dengannya dan oleh itu, tidak mengenakan kepadanya. Apabila melihat kita memandang harimau, dia berpaling ke rumput dan hilang.

Taman Negara Dudhwa (Gambar oleh wikicommons)

Harimau tidak berjalan di hutan secara rawak. Mereka lebih suka dandanan, trek lumpur, mungkin kerana mereka adalah makhluk-makhluk kebiasaan, mungkin kerana berliku-liku daun di lantai hutan akan menghalang memburu hidung. Itulah sebabnya pad banci dibuat hanya di jalan-jalan ini dan, oleh itu mahout kami, yang seolah-olah membawa pengetahuan tentang kawasan itu dalam darahnya, dengan yakin menunjuk dan berkata, "Itulah di mana dia akan muncul." Pavankali berangkat semula kali ini di apa yang dia fikir dengan jelas adalah jalan keluar. Kami tidak mengejar harimau (yang akan menjadi amalan buruk) tetapi, setelah mengira di mana dia akan muncul di laluan arteri, kami cuba mencapai titik di jalan di hadapannya, sehingga kami dapat melihatnya lagi tanpa membuatnya merasa terancam.

Beliau muncul di tempat yang dijangka, melihat kami di hadapan di jalan raya dan menilai kemungkinan semasa kami mengagumi lebih banyak lagi dan minum dalam tontonan itu. Ketika dia berpindah, ada pesta selfcongratulation. Kami menepuk punggung mahout di belakang, dia memuji kami, Pavankali berlumuran bersama-sama dengan musim bunga tambahan di langkahnya, ketika, apa lagi tetapi, tiba-tiba, pengemudi pemandu membuat bunyi pengumuman -presiden lagi. Kami mencambuk. Di sana, seperti anak kucing yang mengintip dari belakang pintu dapur untuk melihat sama ada periuk susu itu tidak diganggu, adalah kucing kami sendiri, mengintip kami dari belakang bengkok di jalan, semua kepala dan kacau dan mata besar, tiba-tiba comel.

Kami tidak pernah melihatnya lagi. Saya membawanya bersama saya sepanjang perjalanan, terutamanya banci harimau bahawa kakitangan hutan dengan baik membiarkan kami menjadi sebahagian daripada. Realiti hidupan liar dan hutan ditanggung oleh orang-orang ini, yang mengawal hutan pada kitaran atau berjalan kaki, bersendirian atau berpasangan, tanpa cara komunikasi jika mereka datang menentang geng pemburu atau jatuh ke dalam beberapa masalah, gaji mereka sebagai sedikit seperti Rs 2,500-4,000. Mereka tersenyum dengan kebanggaan yang besar kerana mereka menunjukkan pad kosong dan penanda di sekelilingnya.

Itu adalah kasih sayang mereka yang telah memberikan nama-nama seperti Bankey (dandy) dan Pavitri (yang murni) kepada sepasang badak yang berbulu, bercabang lumpur yang berbulu lumpur yang saya lihat satu hari lagi. Pavankali dengan sememangnya telah meninggalkan saya, saya melihat duduk di atas Roopkali, yang merayap ke sudut pekat ke paya di mana pasangan bahagia positif berpindah. 'Tanduk' - tombol rambut yang menggeletar dari muncung mereka - mungkin menimbulkan imej unicorns syurgawi dalam beberapa tetapi badak sebenarnya mempunyai rupa sesuatu dari bawah bumi. Mereka tidak mengejek kami, walaupun Bankey kelihatan seperti dia mungkin cuba kerana gajah itu kelihatan begitu menarik. Dia menetap kerana menatap dengan baik. Hanya terdapat di hutan-hutan Kaziranga Assam, yang banyak diburu kerana kualiti aphrodisiak yang mereka namakan tanduknya, badak yang terancam adalah alasan yang menarik untuk dikunjungi Dudhwa walaupun mereka adalah spesies yang diperkenalkan di sini.

Sungai Dudhwa (Gambar oleh Arshadhs)

Sebenarnya ada sebab yang lebih menarik: tiada hotel, tiada panduan, tiada kereta, tidak ada tanduk-asap-muzik, tidak banyak melalui infrastruktur.Hanya ekosistem dan anda, cuba mencari tempat anda di dalamnya, membina hubungan dengannya. Sebagai petikan rasmi "tips untuk pengunjung", "Kami tidak boleh menjanjikan anda jauh dari pengalaman di rumah. Sila ingat bahawa hutan adalah domain alam dan penghuni liarnya dan kami hanya pelawat ke rumah mereka. "Amen.

Fakta Pantas

Negeri: Uttar Pradesh

Lokasi: Taman ini terletak di Daerah Kheri Lakhimpur di utara Uttar Pradesh, dengan tepi utara yang berjalan di sepanjang sempadan Indo-Nepal Jarak 430 km E dari Delhi, 201 km NW dari Lucknow

Laluan dari Delhi NH24 ke Shahjahanpur melalui Ghaziabad, Moradabad, Rampur dan Bareilly; jalan daerah ke NP Dudhwa melalui Pawayan, Kutar, Mailani, Bhira dan Palia

Bila hendak pergi: Semasa dan selepas musim monsun, taman itu hampir tenggelam dan jalan kuccha tidak boleh dilayari. Oleh itu, ia dibuka kepada pengunjung hanya dari 15 Nov hingga 15 Jun

Pergi ke sana untuk Harimau, barasinghas

Mengenai Pengarang

Juhi Saklani memikirkan sesuatu yang ceria untuk dikatakan di ruang ini. Ini pada masa ini adalah pekerjaan sepenuh masa.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add