Ranganathittu-Nesting antara buluh

Ranganathittu-Nesting antara buluh

Kira-kira 3 km dari Bengaluru-Mysore Highway sibuk adalah sudut alam yang tidak dijangka dan indah. Enam pulau terpencil di Cauvery sungai membentuk Ranganathittu Bird Sanctuary. Padang padi, sungai yang licin, dedaunan yang padat dan beratus-ratus burung migrasi dari Siberia dan Australia - ini adalah lencongan yang tidak boleh dilepaskan. Sebuah empangan yang dibina pada tahun 1700-an mencipta pulau-pulau dan membuat tempat itu subur untuk burung. Pada tahun 1940, Dr Salim Ali memerhatikan bahawa pulau-pulau kecil itu menjadi tempat bersarang bagi burung-burung dan memujuk raja-raja Wodeyar di Mysore untuk mengisytiharkan kawasan itu sebagai tempat perlindungan hidupan liar. Tempat itu bersih dan terawat dengan baik. Jalan yang dilalui pokok membawa kami turun ke sungai dari mana kami dapat menaiki bot 15 minit di sekitar pulau kecil itu. Kami memanjat ke dalam bot kayu, agak goyah tetapi cukup selamat. Perahu itu telah berada di sini selama 22 tahun, kita belajar, mendayung perahu kecil di seberang air dan belakang. Ketika ia menarik kita ke dalam perairan dengan perlahan, beberapa pukulan raksasa, misteri Cauvery mengambil alih.

Ia adalah tempat di mana makhluk-makhluk yang pelbagai wujud bersama dalam keharmonian relatif. Sungai ini mengagumkan dengan ikan. Bank-bank berat dengan katil reed, kayu putih dan akasia. Pulau-pulau ini ditutup dengan buluh, pokok Arjun dan Pandanus. Satu buzz makhluk hitam berlegar ke atas sebahagian daripada mereka. Bats, orang yang jeritan. Mereka hanya makan buah-buahan tetapi kehadiran mereka adalah sombre, ditimbang dengan ancaman seribu mitos. Pulau-pulau lain sepenuhnya dijajah oleh burung. Mereka mengisi pandangannya. Udara tebal dengan mereka dan setiap cawangan tepu dengan badan-badan yang gemuk, paksaan dan mata. Terdapat aktiviti burung yang dapat dibayangkan di sini - bangunan sarang, memburu ikan, berlepas dan pendaratan pada kadar yang akan memalukan lapangan terbang antarabangsa. Irama penerbangan dan corak warna beralih adalah kegembiraan. Sebuah koloni ibis putih naik ke udara dalam kegilaan fluttering. Ramai jenis puing-puing berkeliaran di tepi sungai. Satu kawanan burung hitam menonton dengan mata bunting ketika kita berlalu. Saya tertanya-tanya jika ini akan menyanyi pada waktu malam.

Udara di Ranganathittu Bird Sanctuary penuh dengan badan yang diselaraskan, sayap tipis hitam, kelembutan bulu ketika mereka membuka atau melipat. Merpati berwarna merah jambu yang dicat berwarna merah jambu, seperti penyanyi opera. Jarum sudu dengan tagihan hitam dan kuning cantik di tebing. Tempat ini adalah rumah kepada makhluk yang kurang mesra. Buaya Marsh (magar macchch) meluncur dengan gelap di dalam air, ekor mereka menyebabkan riak. Satu atau dua matahari sendiri di atas batu. "Adakah mereka cuba memakan burung?" Kita bertanya ketika kita melewati satu yang mempunyai mulutnya terbuka, memaparkan gigi kuning tetapi tidak jelas. Perahu kami menimbulkan alis yang mengejek. "Tidak, mereka makan ikan," katanya. Dia kelihatan ragu-ragu tentang tahap pendidikan kita. Bot itu bergerak perlahan-lahan untuk memudahkan kedua-dua menonton dan fotografi. Ketika kami bergerak lebih jauh dari pantai, ada hush di udara seolah-olah anak-anak ribut pun terkejut. Burung-burung, sebahagian besarnya, terus hidup mereka. Kami adalah pencerobohan, tetapi yang biasa. Perjalanan itu kelihatan terlalu pendek. Mungkin adalah keengganan untuk meninggalkan satu bentuk kehidupan yang dibuang dari bandar. Mungkin ia hanyalah panggilan hypnotic burung yang begitu banyak. Dalam sebarang kes, seseorang boleh melompat kembali ke bot untuk perjalanan lain.

Fakta Ranganathittu

Bagaimana untuk mencapai: Ranganathittu berjarak 4 km dari Srirangapatna, iaitu 127 km dan kira-kira 3 jam dari Bengaluru. Pandu ke Mysore pada SH17, ambil penyimpangan ke kanan (papan di sini kata Ranganathittu) melalui Jambatan Paschimavahini ke Jalan Hunsur. Selepas jarak jauh, ambil kiri untuk Ranganathittu (papan tanda sekarang).

Bila hendak pergi:Tempat kudus tidak pernah ditutup, tetapi masa terbaik untuk melawat ialah Disember hingga April.

Bayaran masuk: Orang dewasa INR 50, kanak-kanak (3-12 tahun) INR 25, warga asing INR 300

Pemasaan: 8.30 pagi-5.30 petang

Kamera: Masih percuma, video INR 500

Bayaran kenderaan: Bas INR 125, kereta INR 30, van Rs 75, roda dua INR 15

Ride Boat: Menaiki bot Dewasa INR 50, kanak-kanak INR 25

Hubungi: Timbalan Konservator Hutan, Bahagian Hidupan Liar, Mysore (Tel: + 91-821-2481159)

Oleh Anindita Sengupta

Mengenai penulis: Anindita Sengupta adalah seorang penyair dan penulis lepas yang berpusat di Bengaluru.

Share:

Halaman Yang Serupa

add