Di Jumbo Trail- Rizab Harimau Parambikulam

Di Jumbo Trail- Rizab Harimau Parambikulam

Kami tiba cerah dan awal di Sethumadai Checkpost, pintu masuk ke Sanctuary Indira Gandhi, tetapi cuaca enggan untuk menggambarkan semangat kami: hampir seketika, ia mula hujan. Pengawal juga tidak berminat dengan kami: setelah melakukan solat pagi untuk setengah jam yang baik, dia akhirnya membuka pintu dan kami memasuki hutan Annamalai, secara harfiah 'Bukit Gajah'.

Cuaca buruk mengikuti kami dan hujan terang tidak lama lagi menjadi hujan lebat. Di Annapady Checkpost, beberapa kilometer jauhnya, pengawal mengangkat penghalang dan kami berada di Kerala sekali lagi. Seorang pemandu dari masyarakat pribumi menyertai kami di sini. "Anda telah memilih hari yang buruk untuk dilawati Rizab Harimau Parambikulam, "Dia memaklumkan kami dengan gembira sebaik sahaja dia menetap di jip. "Anda tidak mungkin melihat apa-apa dalam hujan ini." Dia mencukupi semangat kami, tetapi tidak lama kemudian dia merasa kasihan kepada kami, kerana, dia menambahkan, "Walaupun anda mungkin tidak melihat haiwan yang lebih besar seperti gajah dan gaur, anda hanya mungkin jumpa seekor macan tutul, atau harimau! Siapa yang tahu? "Siapa tahu memang!

Perlindungan Hidupan Liar Parambikulam (Gambar oleh നിരക്ഷരൻ)

Beberapa minit kemudian, ketika kami membalikkan lekuk di jalan raya, kami hampir menabrak gaur lelaki yang besar. Saya telah melihat gaur di Madhya Pradesh, tetapi haiwan itu langsing dan kecil berbanding spesimen besar yang terdapat di hutan di Kerala dan Karnataka. Haiwan di hadapan kita sangat besar. Di belakangnya, di hutan yang masih gelap yang dipenuhi pokok jati, terdapat sekumpulan gaur, dengan betina dan betina. Lelaki itu, yang kami telah ditangkap cuba untuk menyeberang jalan, mendengus dan mengembalikan cara dia datang, dan tanpa tergesa-gesa berundur ke dalam hutan, dari mana dia terus menatap kami. Selebihnya kumpulan itu mengikutinya, secara beransur-ansur meleleh ke dalam hutan. Ia adalah permulaan yang baik untuk ekspedisi kami.

Beberapa kilometer kemudian, kami mendapati sekumpulan kecil gajah. Terdapat kira-kira lapan ekor haiwan, termasuk anak lembu yang sangat kecil. Sebaik sahaja kami berhenti, kawanan itu bungkuk bersama, dengan anak lembu di tengah, dan wanita dewasa memandang dengan penuh perhatian pada kami. Beberapa minit kemudian, kami menemui seekor gajah lain, seorang makhna (lelaki kurang tusk), dan panduan berbisik bahawa jip tidak dihentikan: ini adalah masalah, binatang yang sangat marah bertanggungjawab untuk membayar tanpa provokasi. Kami tidak berhenti, dan hanya sekadar perlahan. Makhna sangat kesal. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya dengan keras dan merempuh bumi dengan batang keritingnya. Tapi syukurlah, bukannya mengecas, dia melantun dengan kuat dan jatuh kembali ke dalam belukar.

Gaur liar (foto oleh komuniti wiki)

Hari kami cerah tetapi hujan gerimis tidak berhenti. Kami melihat ternakan rusa ternakan di kedua sisi jalan ketika kami memandu ke arah Thunakadavu. Mereka tidak sedikit gugup ketika kami berhenti untuk menonton mereka. Malah, mereka seolah-olah kebiasaannya kepada manusia. Di Thunakadavu, kami berhenti di Bungalow Inspection dan menikmati pemandangan tasik yang mengagumkan. Kerana ia berhenti hujan dan matahari yang ringan muncul, kami melihat keluar untuk minum di tepi tasik yang lebih jauh.

Seterusnya perjalanan kami adalah perhentian di jati Kannimara, dianggap sebagai pokok jati yang paling tua dan paling tua di dunia. Jalan ke pokok melintasi tanah rawa, dan kita melihat kawanan gaur - haiwan yang lebih berselera kali ini, melarikan diri dengan pendekatan kami - dan jauh dari pokok jati, yang mengepakkan telinga beberapa gajah. "Terdapat banyak kumpulan di sana," pemandu kami berbisik. "Lebih baik jangan pergi lebih dekat." Jelas sekali, tidak ada hujah di sana! Kami berundur ke jip kami dengan cepat dan senyap dan mungkin kembali.

Kami telah menghabiskan masa hanya enam jam di tempat perlindungan dan, dalam masa yang singkat, tontonan hidupan liar telah luar biasa, walaupun cuaca telah jelas tidak ramah dan fotografi semua tetapi mustahil. Kami juga telah melihat banyak kehidupan burung, dan yang paling penting, burung belatuk hitam yang jarang ditemui di batang pokok. Sudah tentu, semua terima kasih kepada hujan, saya tidak mempunyai gambar untuk membuktikannya!

Perlindungan Hidupan Liar Parambikulam (Gambar oleh PP Yoonus)

Mengenai Perlindungan Hidupan Liar Parambikulam

Perlindungan Hidupan Liar Parambikulam adalah tempat perlindungan hidupan liar ketiga terbesar Kerala. Ia adalah satu-satunya hutan rizab yang kecil iaitu 48 km persegi, tetapi ia telah berkembang pada tahun 1962. Pada satu ketika, pokok-pokok jati tumbuh di kawasan itu, tetapi hari ini, tempat perlindungan diuruskan sedemikian rupa sehingga hutan mengekalkan status semula jadi. Kira-kira 9,000 hektar ladang jati boleh didapati di Parambikulam. Terdapat tiga empangan di dalamnya Parambikulam, dan Kerajaan Kerala mempunyai rancangan untuk melancarkan satu lagi projek hidroelektrik di kawasan itu. Alam sekitar bimbang bahawa ini akan memusnahkan hutan, dan juga datang dalam pergerakan gajah tanpa gangguan dari Parambikulam ke hutan sekitar. Kebakaran hutan juga berlaku, biasanya antara Januari dan April, menyebabkan kerosakan pada taman.

Fakta Pantas

Negeri: Kerala

Lokasi: Berjalan berdekatan dengan Tempat Perlindungan Hidupan Liar Indira Gandhi, Parambikulam terletak di Bukit Annamalai di Ghats Barat, di selatan Palakkad Gap, di Daerah Palakkad Kerala, bersempadan dengan Tamil Nadu Jarak 267 km NE dari Kochi, 119 km SW dari Coimbatore, 107 km SW dari Palakkad Route dari Kochi NH47A dan NH47 ke Palakkad melalui Aluva, Angamali, Chalakudy, Thrissur dan Alathur; jalan negeri ke Annapady Checkpost melalui Sethumadai dan Slip Atas

Bila hendak pergi: Masa terbaik untuk melawat adalah dari Sep hingga Jan. Hutan-hutan kering dari bulan Feb dan seterusnya dan tempat perlindungan ditutup pada bulan-bulan musim panas kerana takut kebakaran hutan; tarikh biasanya diumumkan hanya beberapa hari sebelum penutupan. Semak dengan Pusat Maklumat (lihat di bawah) sebelum membuat rancangan anda

Pergi ke sana untuk gajah, gajah, harimau

Mengenai Pengarang

Seorang profesor perguruan tinggi, S Vinaya Kumar tinggal dan mengajar di Thiruvananthapuram, dan melakukan fotografi sebagai hobi.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add