Liburan Weekend dari Delhi: Bhainsrorgarh

Liburan Weekend dari Delhi: Bhainsrorgarh

Peperangan berakhir. Bhainsrorgarh Fort bersedia untuk cinta. Mungkin satu-satunya perkara yang mungkin masih boleh 'membunuh' kerana akan menjadi pandangan yang menghalangi dari jharokhas romantis dari suite menghadap ke sungai dan teres yang mempesonakan.

Pemandangan panorama Benteng Bhainsrorgarh

Berdiri tinggi dan bangga di atas bukit batu berbatu yang berukuran 200 kaki, menentang latar belakang yang besar, langit yang terbuka, bukit Aravalli yang rendah dan sungai Chambal dan Brahmini yang menyedihkan, tempat bertubi-tubi yang bertubuh besar ini kerajaan menyembunyikan jiwa yang lembut luarannya yang lasak.

Para bangsawan Bhainsrorgarh telah mengetepikan generasi senjata mereka dahulu untuk menyambut anda dengan hangat dan ceremoniously ke rumah istana mereka, secara peribadi menjaga keselesaan anda dan memasak makanan dari dapur diraja. Dihiasi oleh wanita rumah seperti tetamu diraja, saya diantar ke Suite Mewar di tingkat dua - salah satu daripada lima suite yang luas di istana yang ditawarkan kepada para tetamu. Bilik mandi sahaja boleh menampung pasangan yang agak selesa, lounge dan ruang makan kelihatan meregangkan batu, tetapi bilik tidur adalah selesa dan selesa dengan katil empat tiang di bawah kubah fresko tinggi dan jharokhas. Dekorasi ini jelas sekali, mengekalkan ciri-ciri senibina asal seperti tingkap kaca berwarna, gerbang dan alcoves, lampu kaca, candelier kristal ... Tetapi tidak mewah - selepas semua ini adalah sebuah kubu.

Rahsia Malam

Selepas menyegarkan, saya dijemput ke teres - meja telah dibentangkan di bawah jharokha, tempat paling romantis di istana. Tuan rumah saya, Hemendra Singh, anak lelaki Rawat ini, menawarkan saya minuman selamat datang dan berkongsi cerita tentang kerajaan Mewar, nenek moyangnya dan keindahan pandangan dari tempat kami duduk.

Gambar sudut yang indah di Fort untuk wain dan makan

Saya melihat melalui tirai kegelapan, merasakan keterbukaan langit dan angin di rambut saya, masih tidak menyedari sihir yang tersembunyi di bawah ini, apabila kilat kilat yang menyala menyala ke langit. Hanya untuk kilat, seperti penggoda, air berkilauan dan bidang bercahaya diturunkan dan kemudian, kegelapan turun sekali lagi. Tiada jinak di sini. Guruh-guruh bergelora, maka ada lagi kilat dan aroma yang kaya dengan sup menyelongkar dan mengambil perhatian saya. Secara ajaib, pesta telah tersebar di hadapan kami - makki ki roti, dal, beberapa hidangan sayuran segar dan, tentu saja, legenda lal maas - resipi ini adalah rahsia istana tradisional, kata tuan rumah saya dan saya benar-benar percaya kepadanya, tenggelam ke dalamnya rasa yang menakjubkan. Selepas semua peperangan dan politik, golongan bangsawan jelas mempunyai kehidupan yang baik. Saya bercakap dengan pihak berkuasa pengalaman sejak saya berasa bangsawan sekarang. Saya diminta meneka apa pencuci mulut yang lazat dibuat. Saya lebih suka menjalankan selera bukannya sel-sel kelabu. Ternyata gandum hijau dari ladang Bhainsrorgarh, hanya boleh didapati selama 20 hari dalam setahun. Sebenarnya, setiap pokok kecil yang dimakan telah diusahakan secara organik dan disediakan di bawah pengawasan wanita rumah tersebut. Mewari hospitality yang terbaik.

Pagi cair

Biasanya bukan orang pagi, saya cemas untuk menyambutnya. Pandangan pertama dari jharokha saya telah menjatuhkan rahang saya. Hujan lebat mencium wajah saya ketika saya melihat ke dalam perairan yang halus dari Chambal di bawah untuk kali pertama. Awan Silverpink berlegar di atas Aravallis yang bergelora dan bidang berkabut hijau di antara. Nota Gaud Malhar hanyut ke dalam kesedaran saya sebagai cahaya pagi dan angin segar menyegarkan setiap jiwa. Sekarang saya faham mengapa semua lagu rakyat hujan merindukan orang yang dikasihi; detik-detik seperti ini dibuat untuk pencinta bersama. Lagipun, hujan di Rajasthan jarang berlaku pada tahun ini.

Perlahan-lahan, pagi itu menegaskan dirinya. The roosters gagak, sekumpulan burung beo hijau terang croon sepanjang, melayang dari cawangan ke cawangan dan loceng kuil berbunyi sebagai imam melaksanakan puja di kuil istana lama batu. Kubu kuno bangun.

Kopi yang baru dibancuh adalah sempurna, yang merupakan pujian jarang dari saya, coffee-noisseur. Saya membuka tingkap kaca berwarna kecil di ruang makan suite saya, membiarkan angin yang menyenangkan dan pemandangan indah lumbung batu tua di atas sungai dan percikan oren dan merah dari bougainvillea menyelubungi kuil yang diukir. Sarapan adalah segar dan sihat - bijirin, susu, bakul roti, buah-buahan bermusim, telur yang dilakukan dengan gaya saya, bersama roti istimewa Rajasthani, reliya. Oleh itu, gembira dan bertenaga, saya bersedia untuk berendam pada hari itu!

Ia tidak ada kaitan dengan kerbau. Bhainsrorgarh berasal dari Bhainsa Shah, seorang peniaga baniya yang bersama dengan pasangannya, Rora Banjara, menciptakan penempatan pertama di kawasan ini yang disebut 'Bhainsror', yang kemudiannya diperkuat dan menjadi Bhainsrorgarh. Kubu ini dibina oleh Rawat Lal Singh yang diberikan jagir ini oleh Maharana Jagat Singh II dari Mewar, Udaipur, pada 1741. Ketua Bhainsrorgarh adalah antara 16 bangsawan kelas Mewar. Raja itu telah menerima gelaran 'Rawat' oleh Maharana dari Mewar.The jagir of Bhainsrorgarh sangat penting kepada puak Chundawat Sisodia Rajputs, kerana ia diberikan kepada putera mahkota Rao Chunda setelah ia meninggalkan takhta Mewar kepada kakak saudara kandungnya pada abad ke-14. Rawat Shiv Charan Singh, yang merupakan pemilik Bhainsrorgarh Fort sekarang, adalah kesembilan dalam penggantian sejak Rawat Lal Singh.

Terdapat banyak sejarah dan tempat untuk diterokai di dalam dan di sekitar Bhainsrorgarh, menunjukkan tuan rumah saya, tetapi kebanyakan pasangan memilih untuk bermalas-malasan di sekitar kawasan kubu itu sendiri. Sekiranya saya melawat pasangan saya, saya mungkin melakukan perkara yang sama. Mengapa anda ingin menjelajah apabila anda boleh menikmati pemandangan indah dari banyak sudut dan celah-celah di kubu itu sendiri, atau membawa makan tengahari berkelah ke tempat persendirian di tepi sungai, atau mengibarkan wanita anda di atas bot semasa matahari terbenam, atau hanya dengan langsing di atas teres, yang dikeringkan oleh angin lembut.

Lawatan Istana

Tidak seperti istana-istana lain, di mana terdapat banyak razzmatazz yang dilampirkan pada lawatan tersebut, Bhainsrorgarh Fort adalah rumah anda semasa anda berada di sini, jadi untuk lawatan saya saya membongkok di sekeliling tiga tingkat, selain tersandung pada pandangan dan mendapati di sekelilingnya. Pilar lama terletak di halaman tengah di mana sayap lain akan dibina, mungkin seratus tahun yang lalu. Palki pudar yang telah digunakan selama berabad-abad untuk perarakan diraja duduk bersama-sama dengan peninggalan lain dari masa lalu tepat di atas halaman.

Tingkat pertama istana menjadi tuan rumah Suite Jagat Vilas, dinamakan oleh Maharana Jagat Singh II, yang memberikan jagir Bhainsrorgarh kepada Rawat Lal Singh. Pintu kayu yang mengagumkan membuka ruang makan yang ceria dengan pemandangan sungai yang sangat baik. Tempat yang indah ini berfungsi sebagai lounge luaran, dimahkotai dengan gambar ekspedisi memburu nenek moyang keluarga, sementara kepala boneka dan neelgai menatap keluar dari dinding bercat putih. Peringkat kedua menjadi tuan rumah Suite Chunda Ji, yang dinamakan sempena keluarga leluhurnya, dan Maharana Fateh Vilas Suite, yang dinamai oleh kakek sulung Maharana dari Mewar yang mengunjungi Bhainsrorgarh sering untuk memburu harimau yang ditemukan di hutan jiran yang perlahan-lahan pergi mandul atau berubah menjadi tanah pertanian.

Photo Mewar Suite Koridor

Peringkat ketiga tuan rumah saya, Suite Mewar dan Suite Bhainsrorgarh dengan bilik-bilik yang sedikit lebih kecil tetapi jharokha yang enviably lebih besar. Lobi lantai ini adalah kawasan lounge yang sempurna, dengan kawasan tempat duduk yang selesa dibina ke dalam alcoves. Suite secara semulajadi dimandikan dalam cahaya oren yang mengalir melalui tingkap kaca berwarna.

Akhirnya, The Terrace - dan itu pasti kegemaran saya. Saya datang semula untuk menikmati pemandangan siang hari yang mengagumkan sepanjang makan tengah hari di bawah jharoka. Hidangan diraja dengan gatte ki subzi yang sangat lazat bersaing untuk perhatian dengan pemandangan yang nikmat. Angin membuat corak halus di perairan Claval di bawahnya, sebuah pintu terbuka di dalam reruntuhan Jenana lama (wanita) memusnahkan dengan imaginasi saya, sementara di seberang bank ladang gandum bergerak perlahan-lahan di angin. Di perjalanan seterusnya, saya ingin meluncur di atas permaidani ajaib bersama dengan separuh saya yang lain, mendarat dengan perlahan ke teras

Melayari Chambal

Apa yang diperlukan adalah 5 minit dari menyatakan keinginan saya untuk melihat benteng dengan air ke bot tradisional yang sedang dipenuhi untuk tugas itu. Teh malam di atas kapal boleh dianjurkan di atas kapal pesiar pada waktu senja, sekiranya anda inginkan. Malah dari dekat, Chambal berkilau bersih.

Pemandangan Bhainsrorgarh dari Sungai Chambal

Mungkin berenang tidak begitu dinasihatkan, ada setelah croc yang aneh untuk ditakuti, tetapi hanya diiringi dengan lusciously lapping perak cairan adalah pengalaman untuk menikmati. Kubu naik secara regal dari tebing kiri sungai, baru mulai menangkap warna senja. Kami sampai ke titik di mana Chambal bertemu Brahmini dan ada satu lagi kejutan di kedai. Terselubung oleh pokok adalah chhatris yang diukir kuno, tanah peringatan diraja, di mana abu nenek moyang keluarga ditanam dikebumikan. Juga boleh diakses dari istana, tempat yang indah ini sesuai untuk pasangan menghabiskan petang yang tenang di atas berkelah. Terdapat juga chhatris untuk tuhan-tuhan. Hanuman berdiri tegar walaupun pokok besar yang baru-baru ini jatuh, cawangannya memeluk tuhan.

Lembah Senja

Kami sedang menuju ke tempat yang tidak dinamakan. Mari kita panggil Lembah Senja. Kambing akan pulang. Langit berwarna merah jambu meminjamkan warna ke debu oker yang merangkumi segala-galanya dalam jerebu. 4WD kami berunding dengan medan berbatu, kerana semak bertubuh bertubuh mendesak ini adalah wilayah gurun. Apa yang terasa seperti batu ini tiba-tiba bertukar menjadi air sejuk, diapit oleh gandum hijau. Kami berhenti di sebelah anak-anak yang diliputi habuk dan kuil Hanuman yang kecil. Tuan rumah saya menunjuk ke bukit di seberang air yang menangkap warna-warna hangat matahari terbenam. Ini benar, selepas semua. Di belakang kami, matahari telah memulakan perjalanan pulangnya. Kami memandang ke adegan murni, sementara meja teh sedang diatur untuk kami dengan najis berkelah. Sudah tiba masanya untuk itik migrasi untuk kembali dari Chambal. Saya melihat beberapa yang terakhir bersama-sama dengan seorang pemancing raja. Kami memandu kembali berikutan matahari - kini bola api yang hebat.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add