Harike Wetlands- Bird on a Wire

Harike Wetlands- Bird on a Wire

Ketenangan pra-fajar menyelubungi kota bersejarah Amritsar ketika kami melintas jalan-jalan yang diam Harike Pattan, di mana tentera Sikh pernah menyusup ke wilayah Inggeris pada zaman Raj. Hari ini, kawasan yang indah ini merupakan rumah kepada salah satu tanah lembap yang paling penting di utara India, sebuah tasik cetek yang besar yang dibentuk oleh persimpangan sungai Sutlej dan Beas dan, yang paling penting, sebuah Tapak Ramsar. Ekosistem lembap Haraka sepanjang 285.1 km persegi merentangi wilayah Punjab di Amritsar, Ferozepur, Kapurthala dan Jalandhar.

Ia agak lewat di musim ini kerana kebanyakan pelawat yang berpindah telah pulang ke rumah dengan kedatangan cuaca panas, tetapi kami masih berharap dapat menangkap beberapa pemain yang belum terbang lagi.

Di Harook Bird Sanctuary (Gambar oleh Duncan Wright)

Pada turn-off ke pejabat DFO melepasi Harike Balai Polis, kami berhenti untuk mengambil petrol untuk powerboat dan Sumo (untuk lawatan darat). Sedikit lagi ke bawah, kabisma udara pagi dipecahkan oleh jeritan bersemangat keluarga parakeet berkilauan yang berkilauan di atas pokok-pokok di taman pejabat DFO. Di Nanaksar Dham Gurudwara berdekatan dengan perbatasan, kami meletak kereta dan menuju ke rumpun pokok di belakang kuil, titik pangkalan tradisional untuk salara yang berhijrah - burung merpati bermata kuning. Bunyi kereta itu menyebabkan peredaran di kalangan penanam pokok - kemudian mereka menetap di hadapan sebagai sinar pagi memukul puncak pokok. Tapak gurudwara adalah kawasan birding utama dan seseorang perlu meluangkan masa menjelajah kawasan sekitarnya. Lihat juga juga itik itik, godwit, pintail utara dan banyak spesies warbler. Anda boleh memotong merentas dan mengikuti jejak di sebelah kiri yang membawa anda melewati habitat spesies tradisional seperti burung gagak Sindh dan tit pendustik putih yang dinobatkan putih. Bersabarlah dan anda mungkin dapat melihat beberapa penduduk lain di kalangan bulrushes yang merangkumi benteng berhampiran. Satu lagi tapak birding yang baik adalah trek tanah yang mengalir melalui ladang di sepanjang tebing ke kawasan perairan, ke arah Lebuhraya Moga, untuk penampakan para penculik dan kayu manis yang dihalau dan kayu hitam.

Dari cawangan-cawangan pokok di jeti sementara itu, seekor burung hantu yang berselimut melihat saya naik ke atas kapal dengan seluruh parti - pegawai pelancong, pemandu dan dua orang penunggang (yang akan berganda sebagai pemandu). Meneroka Perlindungan Burung Harike dengan bot untuk pelancong, sedih, tidak lengkap. Kami terpaksa mendapatkan kebenaran khas.

Di Harike Bird Sanctuary (Gambar oleh Chicago Man)

Sungai ini adalah jejak yang berkilauan kerana ia memotong longgokan melalui bulrushes yang melapisi benteng yang lebih jauh ke hilir. Pengecapan yang melanda secara mendadak memisahkan keheningan sebagai seekor geese yang berkepala bar menetap di atas air di hadapan kita. Kambing-kambing yang hebat dari burung-burung yang berwarna hijau muda yang memalukan ini telah beribu-ribu orang di Harike dari tempat pembiakan mereka di Tibet pada bulan Oktober. Sayap kuat mereka membawa mereka melintasi Himalaya hingga musim sejuk di dataran panas. Lebih lanjut, kami mendapat beberapa angsa kelabu berisik, penduduk di Eropah yang sejuk.

Anak lelaki yang mengendarai bot itu menunjuk sebuah tongkang, kucing, dan penyodok untuk makanan di bergegas di sepanjang pasir. Perahu bot yang lebih tua membawa perhatian saya kepada snakebird (darter) yang bersendirian di sisi yang lain, bersedia untuk membunuh dalam coklat yang buruk, gambar tenaga yang ditahan ketika dia menatap dengan teliti di atas air. Kesabarannya dihargai - dengan cepatnya paruhnya mengusir sungai, dan seekor ikan berlari sejenak di bawah sinar matahari, sebelum ia menelan seluruhnya. Bertentangan dengan dawai di atas, para penari ikan yang lebih rendah menatapnya dengan cermat, kemudian mengalihkan matanya ke arah perairan yang bereaksi. Apabila bot laju melewat beberapa rawa, sekumpulan itik shell merah, beberapa itik itik dan beberapa perangko biasa merebak untuk bijirin terapung yang angin telah ditiup.

Kira-kira 198.6 km persegi tanah ladang adalah di bawah bidang pertanian dan kebanyakan kawasan itu dilindungi oleh rumput seperti munj, kahi, bateri, khabbal, dab dan khas. Tempat-tempat shisham dan akasia dan pelbagai jenis pokok menyusun benteng. Tempat terapung berkepanjangan air gondok meliputi kira-kira 70 peratus daripada tasik, yang menyebabkan malapetaka dengan ekosistemnya.

Harook Bird Sanctuary (Gambar oleh David Cook Fotografi Hidupan Liar)

Secara rasmi, tidak ada penangkapan ikan, pertanian, perkhemahan, shikar atau ragut yang dibenarkan di kawasan tempat kudus, tetapi peraturan pidana 'harus dipatahkan', peraturan. Atau begitu, seolah-olah saya menonton kerbau di padang rumput di sepanjang Beas Channel ke kiri. Ketika kita mendekati pertemuan Beas dan Sutlej, sinar matahari awal pagi bersandar pada peluncuran biru Bir Beas dan perairan hitam dan berminyak Sutlej, berat dengan sisa limbah perindustrian dari Ludhiana dan Jalandhar. Adalah menjadi kebimbangan yang semakin meningkat bahawa pencemaran perairan terus menghalang drastik pada burung, ikan dan tumbuh-tumbuhan di Harike.

Perahu itu perlahan sedikit kerana tempo air berubah sedikit apabila kita lebih dekat dengan penyertaan kedua-dua sungai. Meninggalkan Saluran Beas yang kami menuju ke perairan berhampiran dengan Daerah Kapurthala di sepanjang Saluran Sutlej.Gelaterian berat, satu lagi masalah besar yang menjadikan tanah lembap ini sebagai tasik cetek, menangkap bot dan protes enjin.

Ketika kami akhirnya melangkah ke arah jeti, tukang perahu itu memberitahu saya untuk melatih teropong ke arah ufuk jauh di mana seekor gull Pallas, India gull terbesar, yang memasarkan kepala hitam dan tip sayap hitam dengan tanda putih, roda di atas sungai. Tidak lama kemudian mata terlatih perahu itu sekali lagi mencari langit di belakang kita. Osprey (macchlimar), beliau menunjukkan secara lansia.

Harike Wetland (Gambar oleh Kurt Stüber)

Bot itu meletakkan dengan cepat di atas air pemanasan, tetapi sekarang burung-burung semuanya kelihatan berlindung lebih jauh di rawa-rawa dan ladang gandum di luar. Masa untuk pulang ke rumah. Dengan bonggol peluncuran mencapai jeti sementara. Kami tumpukan ke dalam kereta menunggu dan keluar ke lebuh raya. Secara tiba-tiba ada satu pergerakan dan sedikit ternak hitam terns mengambil ke langit yang menyeru mereka yang lebih sedih, lebih tertarik sebelum tergelincir di belakang awan berlalu dan pendirian pokok shisham. Menaikkan semangat kami.

Fakta Pantas

Negeri: Punjab

Lokasi: Di ​​perbatasan di pertemuan Beas dan Sutlej di Harike Pattan Jarak 507 km NW dari Delhi, 60 km SE dari Amritsar Route dari Delhi NH1 ke Amritsar melalui Ambala, Ludhiana dan Jalandhar Route dari Amritsar NH15 ke Harike melalui Tarn Taran

Bila hendak pergi; Okt hingga Mar Best sightings Nov hingga Mar, ketika burung mengisi lahan basah

Pergi ke sana untuk Wintering migratory birds

Mengenai Pengarang

Ranee Sahaney

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add