Gajah Negara - Perlindungan Hidupan Liar Wayanad

Gajah Negara - Perlindungan Hidupan Liar Wayanad

Untuk purata Keralite, nama 'Wayanad'Dengan segera mengingatkan perjuangan pahlawan Raja Pazhassi. Dengan bantuan puak kesetiaannya, raja memerangi gaya gerila Syarikat Timur India di hutan Wayanad sehingga dia dikhianati dan dibunuh. Pada masa itu, bukit-bukit Wayanad mesti telah diliputi dalam satu mantel yang tidak terputus dari hijau, tenang dan tidak berperang, meregangkan sejauh mata dapat dilihat.

Hari ini, Wayanad masih mengekalkan sebahagian daripada sihirnya yang lama, walaupun penutup hutan semuanya telah hilang. Tanah ini sebahagian besarnya ditanam, dan generasi penanam telah mengubah hutan menjadi ladang yang sangat menguntungkan menghasilkan kopi, kapulaga, vanila dan oren. Namun, beberapa padang belantara masih kekal, walaupun usaha terbaik manusia; ruang yang misterius dan tidak ternakan di mana pokok tinggi menjalin hubungan dengan pokok anggur tebal. Terdapat gelap, rimbun yang subur, dari mana, pada awal pagi, kabus meningkat di sinar matahari yang ditapis. Tiada kekurangan di sini tasik dan sungai dan sungai. Dan terdapat tempat di mana haiwan liar berkeliaran dengan bebas seperti pada zaman dahulu kala. Ini kawasan hutan yang mudah terjejas, bersama-sama dengan ladang-ladang di mana-mana, dapat membantu mengekalkan kesan, sebahagiannya ilusi, kehijauan hijau yang merupakan cap Wayanad kepada ramai.

Di Wayanad Wildlife Sanctuary (Gambar oleh Lyalka)

Kenangan saya yang paling menyenangkan di Wayanad Wildlife Sanctuary adalah dari malam yang saya habiskan di bungalow hutan, terutama di Tholpetty (salah satu daripada dua pintu masuk ke taman). Julat Tholpetty mungkin tempat yang lebih baik untuk melihat pemandangan haiwan daripada Muthanga (titik masuk yang lain ke taman), walaupun generalisasi semacam itu hanya setengah benar. Hakikatnya, pergerakan haiwan boleh dikatakan sebagai tidak dapat diramalkan. Dalam perjalanan terakhir saya ke Tholpetty, saya tidak melihat mana-mana haiwan dalam perjalanan saya ke sana, tidak juga gajah yang biasanya bertemu setiap kali di bahagian ini. "Mereka semua mungkin menyerang tanaman," kata pengawal hutan lama yang bertugas di papan tanda. "Ini musim tuai di Wayanad dan, pada waktu malam, gajah menuju ladang untuk memakan tanaman." Dia mencadangkan agar saya perlu menyegarkan diri di Bungalow Pemeriksaan berdekatan dan kemudian mengambil perjalanan malam di sepanjang jalan, apabila ada akan menjadi peluang untuk menemui kucing besar, mungkin seekor macan tutul, atau harimau!

Selepas makan malam, saya mengikuti nasihat pengawal dan memandu di sepanjang jalan menuju Begur dan Thirunelli. Permukaan jalan dipecahkan dan diikat, ia adalah perjalanan yang bergelombang. Ia juga penting, supaya mata saya dikupas semasa memandu dalam kegelapan melalui negara gajah. Tetapi kali ini tidak ada gajah, tidak ada bentuk gelap yang menjulang dari tirai tebal malam. Di Begur, saya berhenti untuk bercakap dengan penjaga di tempat mereka. Seperti biasa, 'semalam' atau 'minggu lepas' atau 'beberapa hari yang lalu', seseorang telah berhadapan dengan macan tutul di pinggir jalan, atau melihat harimau minum di arus awal pagi. Kisah-kisah yang menyebalkan itu sememangnya benar, tetapi mereka tidak mempunyai maksud selain daripada menanam pelawat yang melayari rasa sayang diri.

Di Wayanad Wildlife Sanctuary (Gambar oleh Christian Baudet)

Saya terus memandu ke Thirunelli, melihat gaur tunggal dalam perjalanan, tetapi tidak ada tanda-tanda kucing besar atau gajah. Dalam perjalanan pulang, saya melihat seorang penumpang di jalan raya, terkejut oleh lampu sorot lampu. Saya boleh menghampiri burung dalam jarak sentuhan sebelum terbang. Kembali di banglo hutan, saya bersara untuk tidur tanpa berlengah lagi. Ia telah menjadi hari yang panjang dan saya telah melakukan perjalanan yang adil. Tembakan dan kerongkong dibuang oleh para petani yang cuba mengusir gajah-gajah yang menusuk tidur saya.

Keesokan harinya, bersama dengan pengawal yang mesra, saya berangkat untuk meneroka hutan dengan berjalan kaki dan sebelum matahari tidak selesa membuat litar kira-kira 8 km. Berjalan bukan cara terbaik untuk melihat hidupan liar. Walau bagaimanapun berhati-hati kita, kita membuat bunyi yang terlalu banyak apabila kita berjalan, dan tidak kira betapa komited kita kepada falsafah sabun dan air, penggera bau kita dan membenci para penghuni hutan. Walaupun begitu, kami melihat ternakan rusa ternakan, kawanan gaur di kejauhan, dan mainan bergoyang berhampiran aliran di Perlindungan Hidupan Liar Wayanad, semua yang melarikan diri pada tanda pertama pendekatan kami. Lebih banyak adalah kehidupan burung. Seorang ular ular yang dipelihara di atasnya membuat gambar penguasaan dan rahmat yang mengagumkan. Sepasang lapwing merah-watt membuat banyak bunyi bising dan melakukan pelbagai akrobatik udara untuk mengelirukan kita dari lokasi sarang mereka.

Hutan itu juga nampaknya pulsate dengan pelbagai serangga, termasuk pelbagai jenis kupu-kupu dan pepatung. Satu rama-rama leopard biasa memainkan tag dengan saya untuk bahagian terbaik setengah jam sebelum dia akhirnya menyerah dan biarkan saya mengambil gambarnya. Seperti biasa, apabila berjalan kaki di hutan seperti ini, seseorang terpaksa berhati-hati dengan yang tidak dijangka. Ketika saya kehilangan diri saya dalam tugas memotret rama-rama yang bersenandung, teman saya memerhatikan gajah yang menghampiri.

Di Wayanad Wildlife Sanctuary (Gambar oleh Fountain_Head)

Selepas makan tengahari, kami memutuskan untuk memandu ke tempat yang terletak beberapa kilometer di dalam hutan yang dipanggil Dasankhetta, di mana terdapat kolam dengan menara pengawal yang menghadapinya. Parit mengelilingi melindungi pengawal dari gajah. Ini adalah kawasan yang benar-benar liar, terpencil dari semua aktiviti manusia. Idea kami adalah untuk menghabiskan petang dan malam di menara menara ini. Satu-satunya bunyi yang dapat anda dengar ialah panggilan burung-burung dan bunyi daun yang ditiup angin. Secara senyap, kami menetap untuk menunggu.

Ternyata malam yang mengagumkan. Pertama, sekumpulan kecil rusa ternakan datang untuk minum dan kawanan burung merpati berwarna kuning berdaging turun di tepi pasir kolam dalam ribuan mereka, mungkin untuk makan tanah liat asin di sana. Mana-mana gangguan kecil akan membuat mereka melepaskan diri dalam sayap memukul sayap, yang cukup hebat untuk dilihat. Saya sibuk berusaha melatih lensa saya pada burung-burung ini, apabila pengawal berbisik dengan segera di telingaku, "Aana!", Yang bermaksud gajah. Saya melihat ke atas dan melihat jarak tiga gajah, semua betina, perlahan-lahan membuat kolam air dari pihak yang lain. Dalam beberapa minit, mereka telah mabuk dan kemudian mereka kembali ke arah mereka. Sudah hampir tidak mereka hilang dari pandangan ketika seorang wanita tunggal dengan seekor anak lembu jantan turun dari arah lain. Ibu minum perlahan-lahan dan merenung semasa anak bermain di dalam air. Dan kita dapat melihat gajah ibu yang menantinya dari waktu ke waktu. Ini adalah petang petang, dan ia lebih daripada bersatu untuk semua masa dan masalah saya. Tidak lama kemudian panggilan yang meragukan burung merak akan mengumumkan matahari terbenam yang akan berlaku. Kami menyelidiki ke dalam chappattis kami dan memutuskan untuk memanggilnya sehari. Malam itu diam kecuali untuk panggilan penggera sekali-sekala dari rusa yang kelihatan.

Fakta Pantas

Negeri: Kerala

Lokasi Di utara-timur Kerala di Rizab Biosfer Nilgiri, bersempadan dengan Karnataka dan Tamil Nadu, Wayanad WLS tersebar di dua bahagian terputus. Sisi Muthanga terletak di sepanjang sempadan Kerala, Karnataka dan Tamil Nadu, manakala sebelah Tholpetty bersebelahan dengan Nagarhole NP Jarak Upper Wayanad WLS (Tholpetty) Karnataka adalah 25 km NE Mananthavady, 64 km N dari Kalpetta, 129 km NE dari Kozhikode, 115 km SW dari Mysore; Lower Wayanad WLS adalah 15 km E dari Sulthan Bathery, 22 km E dari Kalpetta, 125 km NE dari Kozhikode, 94 km SW dari Mysore. Mananthavady adalah 37 km NW dari Laluan Sulthan Bathery dari Kozhikode ke Upper Wayanad WLS NH212 ke Kalpetta; SH ke Kartikulam melalui Mananthavady; jalan daerah ke Tholpetty

Laluan dari Kalpetta ke Lower Wayanad WLS NH212 ke tempat perlindungan melalui Sulthan Bathery

Laluan dari Bengaluru SH ke Mysore melalui Maddur dan Mandya; NH212 ke Sulthan Bathery melalui Gundlupet

Bila hendak pergi; Tempat kudus dibuka sepanjang tahun, kecuali bulan-bulan monsun (Apr-Sep), apabila jalan-jalan hutan menjadi terlalu licin untuk kenderaan. Oct-Feb akan menjadi masa terbaik untuk lawatan Best sightings Dec-Feb

Pergi ke sana untuk Gajah, bison

Mengenai Pengarang

Seorang guru kolej oleh profesion,S Vinaya Kumarhidup dan mengajar di Thiruvananthapuram dan melakukan fotografi sebagai hobi.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add