Di mana Silence adalah Green and Golden-Silent Valley National Park

Di mana Silence adalah Green and Golden-Silent Valley National Park

Drongo yang berprofil rakok yang mengagumkan melepasi kami ketika jip kami merundingkan lagi lekukan rambut yang lain, dan Saju, pemandu itu, mengangkat bahuku mengejutkan saya pada bulu ekor tandatangan burung. "Yang sangat biasa di sini, tuan," Saju memberitahu saya, tetapi saya yakin bahawa penampakan ini hanyalah satu tanda dari banyak perkara indah yang akan datang. Dan cukup pasti, tupai raksasa memikat kita dalam masa yang singkat, bunyi yang beralun berbeza dengan mantelnya yang berbulu, berkilau dalam sinaran cahaya pagi. Kami berhenti untuk melihat rupa makhluk kucing yang lebih baik ini, tetapi ia melangkah pokok, hilang secepat yang telah muncul.

Tetapi lebih menawan daripada hidupan liar di Silent Valley adalah pokok-pokok, tinggi dan megah, gelap dan gembira pada masa yang sama. Kanopi pokok mengurangkan cahaya matahari yang keras kepada sinar cahaya. Lantai hutan itu sarat dengan permaidani daun reput. Lembah Senyap Taman Negara tidak betul-betul senyap - cicadas menjerit tanpa henti, walaupun perbualan mereka diredam oleh bunyi lain di hutan. Ketika saya kagum dengan persekitaran ini, seekor helang ular yang cantik, berpelukan melintasi jip kami. Saju segera berhenti dan saya keluar dari jip supaya melihat lagi raptor itu. Tiba-tiba, kekejaman sejuta burung mengisi udara, tetapi kami tidak dapat melihat mana-mana: dedaunan tebal melindungi mereka sebagai tirai tebal.

Di Silent Valley National Park (Gambar oleh jay Anand Ismavel)

Sedang di hadapan, Manikandan, pemandu hutan kami, memberi isyarat kepada pemandu untuk berhenti. "Adakah anda mendapat aroma?" Dia bertanya. Kami telah lakukan. Bau kotoran gajah yang kuat digantung di udara. Kami melihat sekeliling untuk pachyderms, hanya untuk mencari lebih banyak najis gajah. Syurga yang dipijak adalah tanda pasti bahawa para gergasi baru saja menyeberangi jalan kita. Walaupun terdapat pertemuan yang dekat, kami akhirnya tidak dapat melihat haiwan.

Tidak ada masa di Lembah Silent untuk memikirkannya, kerana, di antara pokok-pokok yang dilindungi lumut adalah sungai dan katarak, air putih yang memancarkan semata-mata menawan. Saya melihat banyak pakis dan orkid yang pelbagai, tetapi sebagai seorang pemula setakat flora, saya terpaksa gembira dengan semata-mata menghargai warna-warna cantik mereka. Seperti yang saya perhatikan paku-paku - beberapa yang tinggi seperti pokok kecil, dengan daun yang sebesar telapak tangan - Manikandan memecahkan keributan saya dengan memberi isyarat ke arah kanopi. Di sana, di dalam pepohonan, adalah siluet primata, berayun ke puncak yang di sebelahnya bertelur. Kami tidak dapat melihat haiwan dengan jelas, dan walaupun para sahabat saya menganggapnya adalah kera singa, saya yakin bahawa itu adalah Nilgiri langur. Kedua-dua haiwan, secara kebetulan, mempunyai ciri dalam Senarai Merah haiwan terancam yang dikeluarkan oleh Kesatuan Pemuliharaan Dunia.

Di Silent Valley National Park (Gambar oleh Vijay Anand Ismavel)

Pada kaki terakhir memandu, kami melihat sambar, ular tikus 5 kaki panjang, kadal monitor dan kupu-kupu zillion, sebelum kita sampai ke menara Sairandhri, titik di mana trek jip berakhir. Menara ini menghadap ke Sungai Kunthi dan menawarkan pemandangan pergunungan di sekitar Silent Valley, seperti Poochipara Peak dan Anginda. Menonton sungai putih yang melewati hutan hujan hijau yang gelap adalah pemandangan.

Perjalanan singkat dari menara menara ke sungai mengingatkan trek lain di Ghats Barat, tidak berkat kehadiran lintah. Ia masih cantik - limpah kurnia hutan di paparan penuh, dan paku-paku dan rama-rama mengalir kami di setiap sudut. Selepas perjalanan yang mencabar melintasi jambatan yang pendek, berayun dan tergantung di atas sungai, kami mengepung batu ke air terjun yang indah. Ia menjadi gelap apabila kami kembali ke menara menara, tetapi saya tidak dapat menahannya sekali lagi. Di sana, dalam cahaya yang memudar, lembah itu merebak di sekeliling saya, selimut yang menutupi satu juta rahsia. Pokok-pokok tidak akan memberikannya kepada mereka.

Viper (Gambar oleh Chinmayisk)

Fakta Pantas

Negeri: Kerala

Lokasi: Di ​​sudut barat daya Rizab Biosfera Nilgiri, di Kundali Hills di Ghats Barat, 40 km di utara-timur Bandar Mannarkad di Daerah Palakkad Jarak 468 km SW dari Bengaluru, 125 km NW dari Coimbatore, 65 km N Laluan Palakkad dari Bengaluru NH7 ke Salem; NH47 ke Palakkad melalui Coimbatore; NH213 ke Mannarkad; jalan negeri ke Mukkali, pintu masuk taman

Bila hendak pergi: Taman dibuka sepanjang tahun tetapi masa terbaik untuk dikunjungi adalah selepas monsun, dari September hingga akhir Mac. Penampakan haiwan terbaik pada bulan November hingga Januari; Monyet singa singa ini dilihat lebih banyak pada bulan-bulan ini, kerana ini adalah masa apabila pokok tertentu, dipanggil culinia, bunga; primata gemar bunga dan buahnya. Banyak orkid juga bunga di lembah semasa musim ini

Pergi ke hutan hujan tropika, monyet singa, Nilgiri langur

Mengenai Pengarang

Vivek M adalah seorang jurugambar bebas yang berpangkalan di Bangalore. Dia cuba untuk melakukan projek-projek yang mempunyai tema yang berkaitan dengan socilaay.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add