The Ridge Across Forever- Perlindungan Hidupan Liar Brahmagiri

The Ridge Across Forever- Perlindungan Hidupan Liar Brahmagiri

Air terjun itu hanya sedikit lagi, "kata pengawal hutan. Saya terengah-engah dengan keletihan, kerana jejak itu - sebahagian besarnya selesa sehingga ketika itu - telah menjadi jauh lebih curam. Saya berhenti dan melihat sekeliling: aliran yang jelas muncul dari lembah yang sempit dan bergegas melintasi batu lumut yang dipenuhi lumut. Dalam latar belakang lereng bukit ini, terdapat beberapa bukit yang tinggi di Ghats Barat, puncaknya yang dikaburkan oleh awan yang tebal dan hujan. Di suatu tempat di sana, perjalanan setengah hari lagi, adalah tujuan kami - yang Brahmagiri Puncak.

Kami terus melangkah, dan ketika kami membalikkan lekukan, bunyi derap yang memekakkan mata mengejutkan saya. Sebelum saya dapat menyerap sekilas pertama Irpu Falls yang menakjubkan, saya terkena semburan. Semasa saya menyapu cermin saya, kilauan zamrud cemerlang menangkap mata saya. Pada patch lumut di kaki saya duduk rama-rama hijau biru-hijau yang indah, berkilauan dengan kilauan logam. Ia memang rama-rama yang paling indah yang pernah saya lihat. Saya kemudian mendapati bahawa itu adalah Malabar berbentuk merak, spesies berharga endemik kepada Ghats Barat.

Weastern Ghats (Gambar oleh Bopannap)

Kami sedang berjalan-jalan di monsun, mungkin masa yang tidak selesa untuk naik dan sekitar, tetapi sebagai panduan kami kagum kepada kami, keindahan air terjun yang paling dinikmati di dalam hujan. Walau bagaimanapun, Ghats Barat tidak dapat dinafikan dalam monsun. Awan berat hati menggantung di atas lembah, menghilangkan hujan yang kerap. Aliran sungai menjadi ribut ganas dan menghancurkan bukit-bukit dalam medley busa dan semburan.

Curah hujan yang banyak ini dianggap sebagai salah satu sebab utama mengapa pelbagai jenis kehidupan yang luar biasa ditemui di Ghats Barat, dan biodiversiti ini adalah sesuatu yang saya dapat menghargai semasa pendakian ke Puncak Brahmagiri. Rama-rama adalah petanda yang baik. Adakah saya cukup bernasib baik untuk melihat spesis yang lebih jarang? Ia benar-benar tidak penting, kerana landskap itu sendiri membuat perjalanan saya berbaloi. Pengawal memberi amaran kepada kita tentang lintah, kerana dia mengambil sepotong polythene membuang tanah. Melemparkannya ke dalam saku, katanya, "Kebanyakan orang lebih suka musim kering untuk trekking. Terdapat terlalu banyak lintah di dalam hujan. "Amarannya datang agak terlambat - pada ketika itu, saya perhatikan melelehkan darah yang berlari di antara jari kaki saya. Lintah tidak dapat dielakkan di Ghats Barat, tetapi seseorang dapat mencari keselesaan dalam kenyataan bahawa gigitan mereka tidak menyakiti.

Di Santuari Hidupan Liar Brahmagiri (Gambar oleh L. Shyamal)

Ketika kami melalui salah satu hutan shola di bukit-bukit, jejak di bawah kaki kami hampir hilang dalam semak belukar. Hutan-hutan ini berlaku dalam mozek tompok hutan hujan yang diselingi dengan padang rumput bergulir, dan penyatuan hutan dan rumput meminjamkan kecantikan yang menarik untuk landskap. Batang pokok yang dicelup di sekeliling kita adalah tebal dengan lapisan lumut dan lichen, antaranya tumbuh anggrek. Kegelapan bergema dengan korus cicadas dan panggilan kriket seperti katak pokok. Di dalam kanopi di atas saya, bukit myna berseru dan saya berusaha dengan sia-sia untuk melihat sekilas burung. Memang benar apa yang dikatakan semua orang - seseorang dapat mendengar bunyi nyawa di hutan shola, tetapi sukar untuk melihat sumbernya.

Tanpa peringatan, hujan mula turun. Titik besar jatuh keras di atas daun dengan patter keras yang menirukan air terjun. Pengawal mengambil payungnya ketika saya memukul dengan saku baju hujan kalis air saya. Selepas hanya 10 minit, kebanggaan saya hancur, saya berlindung di bawah payungnya - baju hujan saya tidak terlalu berkesan dalam menangguhkan hujan.

Dan kemudian, di atas air terjun dan hujan, kami mendengar bunyi wisel yang mempunyai kualiti yang luar biasa seperti manusia. Di belakang tirai paku di atas batu adalah seekor burung biru dengan tambalan iridescent di bahunya, memberikan persembahan secara langsung. Itu adalah cengkeraman whistle whistle yang tidak dapat disangkal, tepatnya dikenali sebagai 'budak bersiul'. Spesies endemik lain untuk ditambah ke senarai saya. Perjalanan ke Tempat Perlindungan Hidupan Liar Brahmagiri penuh dengan detik-detik semacam itu - keindahan alam semula jadi di sekeliling kita, dihiasi dengan kesegaran dan kehijauan hujan. Sesetengah orang telah melihat gajah dan harimau pada perjalanan ini! The 'schoolboy' yang saya nampak lebih kecil saiz, tetapi bagi saya, penampakan itu tidak kurang menarik.

Di Santuari Hidupan Liar Brahmagiri (Gambar oleh L. Shyamal)

Limpah kurnia alam ini pada paparan penuh di sini jelas dari fakta bahawa Daerah Kodagu, di mana Tempat Perlindungan Hidupan Liar Brahmagiri terletak, menyumbang hampir 40 peratus kepelbagaian bunga seluruh negara Karnataka. Selain daripada Brahmagiri, daerah ini mempunyai dua lagi tempat perlindungan: Pushpagiri dan Talacauvery. Untuk mengakses semua tiga tempat perlindungan, saya memilih Madikeri (Mercara), pusat pentadbiran Kodagu, sebagai pangkalan saya. Sesungguhnya, bagi kebanyakan pelancong, ia adalah pilihan yang paling mudah.

Saya melawat Talacauvery seterusnya dan renjer hutan di sana menunjukkan gunung yang memisahkan Kerala dari Karnataka. Tirai awan telah seketika berpisah untuk mendedahkan pelbagai selepas pelbagai bukit yang dilindungi shola. Lembah yang kita lihat ke bawah adalah tempat kelahiran Cauvery, mungkin ikon rohani yang paling penting di semenanjung India.Tetapi jip kami tidak dapat lagi. Pokok yang jatuh menghalang trek, memaksa kita untuk kembali. Jalan hutan tidak beraspal telah penuh dengan janji, terutama ketika kami melihat terowongan macan tutul. Kami, bagaimanapun, berjaya melihat tupai gergasi dan babi hutan.

Saya pergi ke Nisargadhama selepas itu, sebuah taman persekitaran yang dibangunkan oleh Jabatan Hutan di sebuah pulau di tengah-tengah Sungai Cauvery. Lokasinya, dan bot yang menunggang di atas sungai yang ditawarkan dari sini, hanya boleh dipanggil berbahagia. Ketika saya kembali ke Madikeri, saya menganggap lawatan saya ke hutan yang indah. Jalan itu mengalir melalui medan beralun, dan satu warna - hijau - menguasai landskap. Sesungguhnya, ini adalah kenangan yang kekal dalam jubah hijau ini yang semua pengunjung akan pulang dari Kodagu.

Fakta Pantas

Negeri: Karnataka

Lokasi: Berhampiran sempadan Karnataka-Kerala di Daerah Kodagu, ibukota kopi India, di Ghats Barat Jarak 250 km SW dari Bengaluru, 110 km W dari Mysore, 65 km dari Madikeri

Laluan dari Bengaluru SH17 ke Srirangapatna melalui Maddur; memintas melalui Ranganathittu untuk Hunsur; jalan daerah ke Kutta melalui Nagarhole; jalan raya ke Jalan Srimangala dari Mysore (melalui Madikeri) Mysore-Madikeri Road (SH88) ke Madikeri melalui Kushalnagar; jalan raya ke Srimangala; jalan daerah ke Irpu, pintu masuk ke Sanctuary Brahmagiri

Bila hendak pergi: Okt hingga Mar adalah musim yang baik untuk trekking (terbaik dari Nov hingga Jan). Cuaca cukup jelas dan panorama paling menarik pada masa ini. Walau bagaimanapun, untuk melihat air terjun yang paling mulia, lawatan di Jul-Ogos adalah disyorkan

Pergi ke sana untuk; Trekking, pemerhatian burung, hutan shola

Mengenai Pengarang

Raman Kumaradalah ahli ekologi berasaskan Dehra Dun. Ia telah dikaitkan dengan Institut Hidupan Liar India dan Institut Penyelidikan Perhutanan, Dehra Dun.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add