Tempat Perlindungan Hidupan Liar Rhino Country-Jaldapara

Tempat Perlindungan Hidupan Liar Rhino Country-Jaldapara

Ia mencurah apabila kita melancarkan Tempat Perlindungan Hidupan Liar Jaldapara. Ketika kami melewati gerbang hijau yang besar, saya menangkap sekilas tanda melalui kegelapan - 'Selamat Datang di Rhino Land', katanya. Saya berumur enam tahun ketika pertama kali melihat seekor badak, bukan di hutan atau zoo bandar tetapi dalam filem John Wayne yang disebut Hatari! Filem mengenai lelaki yang menangkap haiwan liar untuk hidup, ia mempunyai urutan yang menakjubkan di mana seekor badak sedang dikejar di jip terbuka di savannahs Afrika. Tiba-tiba haiwan itu berhenti, berpura-pura dan menampar tanduknya ke dalam lelaki yang duduk di bonet jeep, di 'tempat duduk penangkap'. Beberapa tahun kemudian, saya akan melihat makhluk-makhluk yang menarik ini di alam liar - walaupun sudah tentu, India bukanlah rumah kepada badak dua tanduk yang dilihat di Afrika. Yang dilihat di sini sama seperti biasa - Badak Badak India yang terancam punah.

Great Indian One horned Rhino (Gambar oleh flipnomad)

Jaldapara adalah rumah kepada anggaran 60-80 badak. Tetapi tempat perlindungan hidupan liar ini lebih banyak ditawarkan. Aspek paling mengagumkan di sini ialah hutan itu sendiri. Melihat dedaunan yang padat dan pokok-pokok tinggi yang kelihatannya menghampiri kami, saya merasakan kegatalan turun ke tulang belakang saya - keseronokan bercampur dengan beberapa keraguan. Perjalanan saya bermula di NJP, di mana saya bertemu pemandu dan pemandu saya Jayanto. Perhentian pertama kami adalah Gorumara Nasional yang salah waktu untuk melawat, saya perlu tambah. Ia adalah hujan dan taman-taman telah ditutup untuk musim monsun. Ia adalah selepas banyak bertengkar dan meminta kami akhirnya mendapat permit yang diperlukan untuk melawat hutan.

Pada hari pertama, saya tinggal di Camp Jungle Gorumara yang dikendalikan oleh Bantuan Pelancongan, pengendali pelancongan saya. Lawatan ke taman itu boleh menunggu sehingga keesokan harinya. Selepas tidur siang yang baik, Jayanto dan aku berangkat ke jambatan Jaldhaka berdekatan, yang tidak begitu luar biasa. Cahaya itu pudar dengan cepat, jadi kami memutuskan untuk kembali ke kem. Kami memandu di sepanjang lebuh raya dan yang saya dapat lihat adalah dedaunan hijau gelap di kedua-dua belah pihak. Tiba-tiba kereta itu mengalir dengan ganas. "Pothole?" Saya bertanya. "Pothole! Tidakkah anda melihat gajah? "Seru Jayanto dengan gembira. Saya telah merindui segala-galanya! Jadi kami berpaling, mematikan lampu dan menunggu dengan senyap. Sudah cukup, selepas beberapa saat, sekumpulan tujuh gajah dewasa dan dua anak lembu berkeliaran di jalan raya dan menghilang ke kegelapan. Pagi pada keesokan harinya, kami memasuki taman. Hujan tidak henti-henti tetapi kami berada dalam jadual yang ketat. Langit dibersihkan sedikit kemudian dan saya dapat melihat sekelilingnya. Saya tidak pernah melihat kehijauan padat sedemikian rupa di tempat lain. Terdapat paku-paku di mana-mana dan pokok-pokok yang tinggi diliputi dengan penyapu dan lumut. Tempat itu adalah dank dengan bau tumbuhan yang rosak. Setiap sekarang dan kemudian, kita dapat mendengar bunyi pelbagai serangga dan burung. Terdapat badak di Gorumara juga, serta gajah, bison dan rusa. Tetapi nasib wanita enggan tersenyum pada kami dan selepas lawatan yang tidak berjaya ke Rhino Point, menara pengawal, kami meninggalkan hutan.

Di Santuari Hidupan Liar Jaldapara (Gambar oleh flipnomad)

Hujan turun lagi ketika kami keluar dari Gorumara ke Jaldapara dan, setelah satu setengah jam, kami sampai di Madarihat, pintu masuk ke Sanctuary Jaldapara. Di sinilah rumah persinggahan kami terletak. Berhenti di pejabat Jabatan Perhutanan amat bersyukur kali ini. Kata telah berlaku, seolah-olah, dan kami mendapat permit kami dalam masa yang singkat. Di dekat pejabat, saya melihat kandang dengan sangkar kecil, yang digunakan untuk tujuan memulihkan harimau. Saya melihat macan tutul yang menenangkan dan menertawakan apabila waktunya akan kembali ke hutan.

Keesokan harinya, dengan Ajoy, panduan kami, kami masuk Tempat Perlindungan Hidupan Liar Jaldapara. Selepas beberapa ketika, jalan tanah membawa kami ke Hollong Tourist Lodge. Ini adalah tempat yang ideal untuk tinggal, di dalam kawasan hutan. Tetapi kerana ia di luar musim, ia ditutup. Dengan mata yang memukau, Ajoy memberitahu kami bahawa sebahagian filem Mr & Mrs Iyer ditembak di sini. Saya melihat beberapa gajah Jabatan Hutan mengelilingi - dengan jelas, ia juga merupakan musim untuk mereka. Malangnya bagi saya, ini bermakna saya tidak dapat menikmati perjalanan gajah, cara terbaik untuk meneroka Jaldapara.

Jaldapara suka dengan tumbuhan dan haiwan. Di mana sahaja saya melihat, terdapat pokok dan pokok, yang paling menonjol adalah pokok tinggi dan pokok shishu. Sebagai penghuni bandar yang tidak tahu, saya gagal mengiktiraf flora lain. Kanopi itu begitu tebal sehingga hampir tidak ada cahaya matahari yang jatuh di atas lantai hutan. Di sana sini, di tengah-tengah tumbuhan pakis, pokok renek dan rumput tinggi, saya melihat burung merak cantik. Mereka menunjukkan di hadapan kita dan menghilang ke dalam semak ketika kita mendekati lebih dekat. Tetapi saya masih belum melihat badak saya, dan saya fret di kerusi saya. Jayanto, veteran yang berpengalaman, telah melihat semuanya. Kesabaran dan keberuntungan adalah nama permainan, dia memberitahu saya. Kesunyian memerintah di sekeliling, dipecahkan pada selang waktu dengan panggilan pelbagai burung. Syurga pengesan burung ini mempunyai kira-kira 350 spesies burung, yang paling jarang adalah burung benggala Bengal, hanya melihat beberapa kali. Ia juga menjadi rumah kepada banyak spesies mamalia, reptilia dan serangga; tetapi tarikan utama pasti badak India.

Satu badak berbulu di Jaldapara (Gambar oleh Krish Dulal)

Setelah memandu selama 15 minit, kami sampai di salah satu menara pengawal.Dari bahagian atas menara, saya dapat melihat banyak padang rumput dan pokok-pokok besar di luarnya dalam kabut. Sungai Torsa dan Malangi mengalir dekat. Turut dekat dengan menara pengawal adalah saluran air saling menyambung dengan bank-bank berlumpur yang ditutupi oleh pokok renek dan tumbuh-tumbuhan paya. Saya melihat lubang garam bulat yang dibuat oleh Jabatan Hutan di mana haiwan biasanya berkumpul untuk nutrien yang sangat diperlukan. Tetapi tidak ada binatang yang dapat dilihat. Merasa agak terdesak tetapi masih menunggu, saya menunggu apa yang kelihatan seperti jam. Dan pada masa yang sama, ia adalah gerimis. Akhirnya, ia adalah pertunjukan yang tidak ada dan saya kembali tersesat ke Sumo. Panduan bersemangat kami mendorong kami untuk berpindah ke menara lain. Sekarang, saya hampir dapat melihat tulisan di dinding. Dan cukup pasti, di menara menara seterusnya, ia adalah cerita yang sama. Dalam perjalanan kembali, sebagai penghiburan, kami melihat dua rusa babi yang indah, seorang ibu dan anak lembunya. Tiada siapa yang bergerak. Rusa dan manusia di dalam kereta bermata satu sama lain. Kemudian saya merangkul teropong saya dan, dalam sekejap, rusa berlari ke rumput tinggi. Saya tidak dapat melihat mana-mana badak kali ini, tetapi saya akan kembali apabila ia tidak hujan.

Mengenai Perlindungan Hidupan Liar Jaldapara

Dengan dua sungai, Torsa dan Malangi, mengalir melaluinya, Tempat Perlindungan Hidupan Liar Jaldapara menawarkan permaidani campuran padang rumput yang luas di sepanjang tebing-tebing sungai-sungai dan hutan tebal terutamanya pokok-pokok daun. Beberapa aliran merentasi taman itu. Pendekatan di sepanjang NH31C dari NP Gorumara (lihat Sekitar Jaldapara di halaman 153 ke Madarihat, pintu masuk ke Jaldapara, melalui ladang ladang teh yang luas. Pejabat Pembantu Hidupan Liar Penolong di Madarihat menyediakan maklumat dan juga menetapkan permit dan tempahan untuk safari gajah dan jip. Pemanduan 10 minit dari pintu masuk membawa anda ke Jaldapara Tourist Lodge (kadang-kadang disebut sebagai Madarihat Tourist Lodge). Pihak berkuasa pondok juga membantu mengatur jip dan safari gajah dengan kerjasama pejabat hutan. Berdekatan dengan lodge adalah Pusat Pemulihan Leopard, yang kini menempatkan lapan kucing besar ini. Jarak jauh melepasi kandang harimau adalah Pusat Interpretasi Alam. The Hollong Lodge, kira-kira 7 km jauhnya, terletak di kawasan pembersihan hutan, dengan sungai-sungai Torsa dan Malangi tidak jauh. Ia juga mempunyai pegawai pelbagai yang membantu menyelaraskan permit dan safari gajah dan jip. Terdapat menara pengawal dan garam berdekatan dengan badan air, dan ini tentu saja memberikan pandangan hidupan liar yang terbaik.

Di Santuari Hidupan Liar Jaldapara (Gambar oleh Gaurav Bhatnagar)

Fakta Pantas

Negeri: Bengal Barat

Lokasi: Di โ€‹โ€‹bahagian kecil Alipurduar di Distrik Jalpaiguri di utara Bengal, melintasi ladang teh luas di rantau Dooars, dekat dengan sempadan Bhutan Jarak 133 km E dari Jalpaiguri Baru

Laluan dari Siliguri: NH31 ke Dalgaon melalui Jambatan Coronation, Dam Dim, Bazaar Mal dan Chalsa; NH31C ke Madarihat melalui Birpara

Bila hendak pergi; Taman ini dibuka dari 15 hingga 15 Jun dan ditutup semasa musim monsun. Masa yang paling selesa untuk pergi adalah Okt hingga awal Mei

Pergi ke sana untuk badak Satu-horned, bison, gajah, Benggala florican, barasingha, pygmy hog

Mengenai Pengarang

Kingshuk Niyogy adalah penulis lepas dan penulis iklan. Kebanyakannya, dia tidak bekerja dan suka membaca novel-novel grafik.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add