Shirdi: Diberkati oleh Sai Baba

Shirdi: Diberkati oleh Sai Baba

Bunyi gendang, oktaf yang lebih tinggi dari loceng mencari perhatian ilahi, irama pujaris '... hambatan saya dibubarkan dalam penantian mantap yang mantap dan saya ditarik ke dalam crescendo yang melingkari. Tubuh saya bergoyang ketika saya bercampur-aduk dalam menghancurkan penganut-penganut dan menyerahkan diri saya pada masa ini.

Tetapi saya dapat melihat nota yang tidak jelas walaupun dalam kebingungan - seseorang bertepuk tangan dengan kekerapan pengabdiannya sendiri, daripada irama dengan yang lain. Saya menutup mata saya dan tidak lama lagi perselisihan menjadi sebahagian daripada keharmonian.

Kuil Sai Baba (oleh Andreas Viklund)

Ia adalah 5.15 pada waktu pagi dan di Kuil Sai Baba di Shirdi, khotbah fakir sedang terbangun dengan prestasi kakad aarti. Jaring nyamuk yang diletakkan di atas patung marmar pada waktu malam telah dikeluarkan dan para imam bersedia untuk mandi dia dalam susu dan naik air. Soon Sai Baba akan bersedia untuk hari yang lain. Pada 15 Oktober 1918, Sai Baba mencapai samadhi (keselamatan, bukan kematian), tetapi di Shirdi kehadirannya sangat nyata walaupun hari ini. Sesungguhnya, Shirdi adalah Sai Baba, kerana tanpa dia, ini akan menjadi satu lagi perkampungan kecil di sekitar seribu penduduk.

Jarak boleh kelihatan dibesar-besarkan di Shirdi. Apa yang disebut sebagai akhir bandar ini, sebenarnya, 10 minit berjalan kaki, melalui lorong-lorong sempit yang dibingkai oleh gerai-gerai kecil yang menjual bunga, gula-gula, pernak-pernik dan barangan lain yang ditawarkan oleh para penyembah ke Sai Baba. Malah ada orang Tibet di sini yang menjual bulu-bulu. Muzik berselerak dari hampir setiap gerai; lagu-lagu Bollywood yang boros dan popular bertukar menjadi medley yang paling eklektik apabila seseorang berjalan di jalan-jalan.

Petua: Tinggalkan kaki anda dengan pemilik gerai yang anda beli persembahan puja anda; perkhidmatan ini adalah percuma dan menjimatkan anda jostling di gerai 'pemikiran kasut' di pintu masuk ke kompleks kuil.

Samadhi Mandir dari Sai Baba adalah denyutan jantung Shirdi. Seluruh bandar nampaknya berputar di sekeliling kuil di mana patung marmar Itali yang dipendekkan oleh orang suci memimpin. Tempat suci ini juga dikenali dengan nama 'Butty Wada' yang luar biasa, selepas orang yang membinanya - Gopalrao Butty of Nagpur. Selalunya ada garis panjang para penganut yang menunggu darshan. Jika anda bernasib baik, menunggu kira-kira setengah jam, lebih cenderung menjadi satu jam atau lebih. Bersedia menunggu lebih lama - sehingga tiga atau empat jam - pada hari Khamis, hari istimewa orang suci, dan pada hujung minggu, cuti dan semasa perayaan. Darshan adalah penjelasan singkat dan pengawal keselamatan memancarkan anda untuk memberi orang lain masa mereka dalam cahaya rahmat saint.

Fakta Pantas

Lokasi Di sebelah utara Daerah Ahmednagar, tenggara Nashik

Jarak jauh 304 km NE Mumbai JOURNEY TIME Dengan jalan 6 jam Dengan kereta api 5 jam + 20 minit dengan jalan

Laluan NH3 ke Nashik melalui Igatpuri; NH50 ke Sangamner; SH ke Shirdi melalui Loni, Babhaleshwar dan Rahata

Bila hendak pergi Sepanjang tahun. Sebagai seorang penyembah berkata, "Kamu tidak memilih ketika kamu pergi ke Shirdi; anda pergi apabila Sai Baba memanggil "

Maklumat

Pegawai Eksekutif

Shri Sai Baba Sansthan, Shirdi

Tel: 02423-258770, 258500

Laman web: shrisaibabasansthan.org

Pejabat pelancong

MTDC, Shirdi

Tel: 02423-255194-96

Faks: 258106

Kod STD 02423

Oleh Gustasp Irani

Mengenai Pengarang

Gustasp Irani, penulis perjalanan Mumbai, jurufoto dan pengarang Once Upon a Raj, adalah penyumbang biasa kepada beberapa penerbitan terkemuka di India.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add