Sonepur Mela

Sonepur Mela

Tiada sesiapa yang telah diajar ekonomi pergerakan Chanda. Dia bergerak dari kaki ke kaki terikat dengan keghairahan yang tidak diselaraskan. Dia bergoyang-goyang di tepi ke tepi manakala kepala bobs naik dan turun. Batangnya cuba menggaruk kakinya hanya untuk mencari kaki yang bergerak di tempat lain. Dalam dunia fungsional ini, dia adalah sebuah alam semesta yang autonomi dan tidak berkhianat - dengan telinga yang dicat. "Jhoolan haathi hai," jelas pemiliknya, memandang kemuliaan kepemilikannya dan cuba melihat tidak menyadari orang ramai yang menyambar bintang-bintang yang telah mengumpulkan sekitar anaknya yang berumur dua tahun. "Dia adalah gajah berayun; hanya berhenti bergerak ketika dia tidur. "Dipegang sejak zaman Aurangzeb, yang Sonepur Mela - tepat untuk satu yang diterangkan dalam semua buku panduan sebagai pameran lembu terbesar di Asia - adalah kaleidoskop raksasa warna primer dan bunyi-bunyian utama. Setiap tahun pada bulan November, pada kesempatan Kartik Purnima, iman dan perdagangan tetap menjawat jabatan tahunan mereka di desa ini di perkampungan Gandak dan Ganga, satu jam dari Patna.

"Ramai orang ramai yang berkumpul, yang jumlahnya tidak mungkin untuk menganggarkan ... jalan raya telah berlarutan selama beberapa hari ...," kata seorang gazetteer yang mengagumkan pada awal abad ke-20, dan keterangannya tetap bagus hari ini. Dan di kalangan bangsawan yang ramai, mereka yang hidup dalam acara ini: pendicants, vendor objek berkilat, penyedia makanan, penjual peralatan agama .... Di sini menggantung kalendar dengan Aishwarya di atasnya, terdapat satu salinan pipi Satya Narayan Katha dengan jowl dengan Murda Jaag Utha! Ada sadhu yang telah dikebumikan sendiri di pasir, dengan plat fasih memegang beberapa syiling di sebelahnya. Ada burung nuri yang bernasib baik dan batu fortunechanging. Tetapi kebanyakannya ada binatang. Gajah, kuda, lembu jantan, lembu, kambing, anjing, burung, dan tahun ini, unta yang sedap dan bersemangat.

Sonepur (Gambar oleh Swagatk)

Selama berabad-abad, mela itu terutama terkenal dengan perdagangan gajah di mana jambatan jambatan jabatan hutan, pembalak kayu, kuil (terutamanya di India Selatan), pemilik sarkas, peniaga dan hanya individu yang menginginkan "gajah yang terikat di pintu" untuk prestij, telah menjadi pembeli utama. Itulah gajah yang sentiasa menjadi tumpuan tarikan Sonepur, dan itulah sebabnya Chanda ada di sini. Malah di tengah-tengah India yang berwarna-warni, Sonepur pada waktu pesta boleh dikatakan sebagai tempat paling banyak. Saris adalah oren, sindoor adalah merah, benang roli kuning, kunyit sadhus, bangle riot, dan khemah yang tidak dapat dijelaskan.

Bersinar di matahari musim sejuk, mereka adalah perkara pertama yang anda lihat di Sonepur, khemah-khemah itu, ketika anda mengakhiri perjalanan yang kebanyakannya memanjang sepanjang 6 km Jambatan Mahatma Gandhi atas Patna, di atas Ganga, dan di atas perkebunan pisang yang tidak pernah berlaku. Sonepur dengan murah hati memberikan dirinya kepada sesiapa yang ingin mendirikan kem, menggali khemah, memasang gerai kane ad hoc, atau, seperti dalam kes sadhu kami, menguburkan dirinya di tanah. "Mereka datang dari seluruh dunia," seperti yang dikatakan oleh masyarakat bangga, "dari Chhapra, Siwan, Hajipur, Arwal." Tetapi mereka juga berasal dari Bengal, UP dan MP, tidak lupa kru TV dari National Geographic dan Perancis pelancong dengan kamera yang mengagumkan mereka. Sepanjang mela, terdapat perendaran yang sengaja tetapi santai dan menanjak ketika orang-orang menuju ke dan dari sungai ghats: ada mayat-mayat untuk dimandikan, tradisi diperhatikan, dan tuhan-tuhan akan dipopulasikan.

Bergerak bersama mayat adalah dunia dengan tembaga dan tembaga: mangkuk, spout, piring, lampu dan lotus membuat persekutuan dengan marigolds, benang, vermillion dan kemenyan. Mereka semua menambah sedikit rahasia agglomeration iman, dalam penyesuaian mereka yang mencipta ritus sebelum ritual bermula. Berhampiran ghats, khemah satsang, gerai ashram dan juga gurudwara dari Patna, mengambil laluan terpendek ke hati lelaki - melalui perut mereka - dengan bhandaras dan makanan makanan komuniti, dan melalui telinga mereka, menggunakan pembesar suara. Berjalan dari, katakan, Maheshwar Chowk ke Kalighat, saya tergoda, ditegur, dipujuk, dicari, diberitakan, disarankan demikian: "Ek din Sita ne kaha ...," "Aisa surma nahin milega ...," "Socho! Saath kya jayega? "," Arre, remaja rupaiyya kahan se ho gaya? "Dan sebagainya. Penyihir Terbesar di Dunia, OP Sharma, ada di sini, seperti Teater Shobha Samrat yang terkenal di Dunia. Blandishments mereka sangat menarik. Puncak OP Sharma mendominasi corong dengan kental dan turban yang paling memuaskan, dan berambut Caucasian dalam bikini mengiklankan teater itu dengan mesej yang menyeramkan tetapi tidak jelas: "Ram teri Ganga maili ho gayi."

Sonepur (Gambar oleh Swagatk)

Terdapat ceramah tentang tarian yang berubah, sebagai petang mendalam, ke dalam menunjukkan striptis tempatan dan saya dinasihatkan untuk tinggal jauh. Tetapi saya bergerak, jauh dari seluruh desa yang dipindahkan, ke tempat yang jauh di luar debu, balang jerami, dan lelaki menyisir rambut mereka, di mana semua tenaga dunia bertumpu di titik yang dipanggil Chanda. Pemilik Chanda telah membawanya ke pameran itu untuk tidak menjual tetapi untuk mendapatkan microchip yang ditanam di dalamnya dan mendapatkan perakuan pemilikan dari Jabatan Perhutanan. Singh Saheb diwakili terutamanya oleh sepasang lutut yang subur.Ini berlaku kepada hampir semua pemilik gajah dan pemilik kuda, dan sangat sesuai kerana pemilikan itu adalah fenomena lelaki yang sangat kuat. Kebanyakan khemah mereka mempunyai sepanduk yang mengisytiharkan garis patriarki yang sombong: "XYZ Singh, anak lelaki Singh dan cucu Singh, cucu Singh dan sebagainya, kampung ini, daerah ..." Ini adalah pemilik tanah besar, van mereka dan Scorpios sering diletakkan di belakang khemah mereka, mampu membayar 800-plusrup setiap hari bahawa prestij "menuntut gajah terikat di pintu" permintaan.

Mereka duduk di bawah matahari di kerusi berbaring, di sebelah haiwan kesayangan mereka, sering tersembunyi di belakang akhbar, berusaha keras untuk memperlihatkan ketidakpedulian yang dipelajari kepada kekaguman orang yang lewat. Kadang-kadang kumis mengintip dari belakang kertas. "Kerusi?" Menawarkan kurus. "Sesetengah teh?" Tetapi bagaimanapun mesra saya menjadi dengan pemiliknya, Chanda tidak peduli. Dia menggenggam langkah keluar dari kerangka kamera saya dengan tongkat tongkat yang ekornya. Dia melemparkan kepalanya dengan kehebatan yang luar biasa kerana saya menawarkan tangan yang terbongkar. Dia cukup memecah hati saya. Selalu mungkin bahawa Singh Saheb sedang ekonomik dengan kebenaran tentang tidak menjual Chanda. Memandangkan keprihatinan terhadap penurunan jumlah gajah Asiatik, penggunaan gajah untuk tujuan pembalakan dan komersial kayu telah dilarang selama bertahun-tahun dan penjualan binatang itu dilarang. Namun, terdapat sejumlah besar dari mereka yang berkumpul di sini. Adakah ia untuk kem kesihatan untuk haiwan, terutama gajah, yang sedang dijalankan di sini?

Lebih jauh lagi, ia adalah untuk perniagaan yang luar biasa. Menjual gajah anda mungkin diharamkan tetapi tiada siapa yang boleh menghalang anda daripada membelikan atau mendermakannya, jadi mela kini melihat banyak hadiah 'elephantine' yang bernilai beberapa lakhs. Ini topik kegemaran; berhenti untuk berbual dengan beberapa mahout atau pemilik gerai, dan mereka penuh dengan bagaimana gajah dijual pagi itu, dan berapa banyak. Sementara itu gajah melihat pada buzz mereka telah dihasilkan dengan udara seseorang yang secara harfiah telah meningkat di atas semuanya. Mereka kelihatan sabar dan bijak dan sedikit sedih, dan sangat fenomena cahaya pada subuh dan senja. Menonton mereka mandi adalah keseronokan murni. Oleh itu, tuhan boleh berehat, tidak terbeban dari kedudukannya dan memerhatikan, kewujudannya yang monumental dan berat di bahunya, merasa gembira dan gembira dan cahaya di dalam air. Tetapi mereka sama-sama tuhan dan sabar kepada panggilan dunia apabila dipaksa oleh mahouts mereka untuk keluar dari sungai dan memanjat tebing lumpur yang curam, kembali dicat, diberi makan, memandang, dan berseru. Kuda, dalam bidang yang berasingan, adalah tenaga kinetik murni.

Mereka adalah arena yang lebih menarik, terdiri daripada keseimbangan dan otot dan sesuatu yang sentiasa bersedia untuk meletup. Sebenarnya, pada bila-bila masa hari saya dapat melihat beberapa kuda yang dibawa melalui langkah mereka untuk kepentingan pembeli yang berpotensi. Mereka terdiri daripada saham berharga yang akan berlari, bernilai pada lakhs, kepada binatang-binatang beban yang lebih kecil, yang akan berakhir menarik keranjang atau tumtum. Saya melihat mereka muncul melalui habuk kuku mereka sendiri telah menendang, dan sering kalung mereka atau bahkan anklet berkelip oleh di musim sejuk. Jika Bazar Ghoda menarik, Chidiya dan Kutta Bazaar adalah positif histeria. Bukan sahaja kerana burung dan anjing boleh cukup, umm, menyatakan pada masa yang terbaik tetapi juga kerana, untuk sebab tertentu, penjual burung dan anjing adalah sama. Sangkar merah maya kecil, yang menetapkan matahari terbenam pada waktu matahari terbakar, akan mempunyai banyak untuk dikatakan untuk diri mereka sendiri dalam mana-mana tetapi dengan empat orang Pomeranian bersalju melambangkan mereka kedengarannya seperti korus Yunani yang kurang berakar dan tidak berbakat.

Dijalankan pada hari Purnima, apabila semua pengangkutan diharamkan di Sonepur, peristiwa mudah seseorang yang kembali dari Sonepur ke Patna menjadi saga epik seorang wanita dan sebuah koper yang merundingkan Gandak pada perahu dayung, turun di ambang bertentangan, mengambil kitaran beca ke stesen tempatan, mengambil enam tempat duduk ke stesen Patna .... Kembali ke Delhi, kenangan matahari terbit - orang mandi sebelum mereka mencelupkannya, melaburkan warna di jalan-jalan malas yang menguap, dan seketika menjadi merah jambu monokrom gajah - meresap sepanjang hari. Pameran itu berakhir dan para karavan bergerak ke bawah matahari terbenam. Swing on, Chanda. Dunia memerlukan kasih sayang tunggal anda. The tubelights di rumah Singh Saheb akan keluar dan ia akan menjadi malam. Ketatkan pisang terakhir anda dan cuba langkah baru dalam tarian yang tidak dapat dielakkan anda. Ia tidak lama lagi akan menjadi masa untuk tidur.

Oleh Juhi Saklani

Juhi Saklani percaya dalam meraih jiwanya dengan melakukan perjalanan, di bawah nama penulis perjalanan.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add