Alappuzha: Race Boat Snake

Alappuzha: Race Boat Snake

Para nelayan tunggal mengarahkan botnya ke ombak yang khianat, tempat kecil melawan bola merah yang menyebar cahaya perpisahannya ke atas Pantai Alappuzha. Anehnya kami berkumpul di sekelilingnya yang bergetar dengan udang yang segar. Kemudian ia menyerang, menyebarkan orang ramai dalam satu saat, ular air yang tidak curiga - tanda yang pedih. Ia memperlihatkan permulaan ular yang hebat, vaksin chundan, kapal perang tradisional Kerala - semuanya bersedia untuk melepaskan kuasa mereka pada 56 Bot Nehru Boat Race, regatta bot ular terbesar di dunia. Pada hari yang sama di Beijing, China mengalu-alukan dunia untuk Sukan Olimpik 2008 dengan bunga api yang mengetuk-ngetuk, mengangkat udara para penghibur dan ahli sukan berkilauan tinggi ke langit. Sebaliknya, semangat karnival di 'Venice of the East' yang sering dibaptis, Alappuzha, meriah dengan alasan ... di dalam air.

Dengan menjangkakan Olimpik sendiri di Kuttanad di atas air, perairan di mana-mana di bandar ini menyala dengan perahu-perahu yang menyeberang memberikan kegembiraan kepada pengunjung, para peserta keluar untuk berlatih, titik Mula dan Selesai diberikan sentuhan terakhir, pavilion disediakan, pintu khas didirikan, perjalanan ejen dan penjual tiket melakukan perniagaan yang cepat, sementara hotel dan rumah tumpangan menumpuk dengan tetamu dari seluruh dunia. Mula-mula datang, pertama kali berkhidmat di langit yang dibersihkan hujan melancarkan satu hari yang penuh dengan peristiwa yang saya tambahkan ke dalam kopi app-stew dan menapis kopi di kafe Kream Korner yang terkenal di Mullackal Street. Pengembara Jerman mengembara pada Toblerone yang bermain-selamat, gadis-gadis Rusia menyelam ke dalam goncangan susu, pasangan Swiss mengunyah roti dan teh, tetapi gendang di jalan-jalannya adalah Kerala. Undur bermula. Revelers keluar untuk berpesta dalam prosesi berwarna-warni.

Kanak-kanak berlari selepas terapung yang direka bentuk dari van tempo dan becak, pakaian tradisi dipamerkan bersama-sama dengan pendayung publisiti dan loceng kuil bersaing dengan pembesar suara berlegar kerana semua jalan membawa kepada air. Menonton penonton yang ditentukan untuk berdiri hampir 5 jam awal untuk merebut tempat yang didambakan. Melengkapkan wafts biryani mengapung dari kedai makanan ketika saya dipindahkan dengan bot ke VIP Pavilion, keselamatan diperiksa dan didepositkan di sebelah kandang VVIP yang akan menjadi tuan rumah menteri dan penaja yang lebih penting. Meraba-raba bantuan udara segar, saya bersenang-senang mengamankan tempat duduk awal burung di Point Finish. Tanpa jemputan VIP saya, kerusi plastik biru saya akan menetapkan saya kembali sebanyak INR 2,500, kecuali jika saya menetap untuk INR 300 kerusi di Rose Pavilion di tebing yang bertentangan, atau diiringi tebangan di ruang INR 100/150/200 pecah pada lipit dengan beribu-ribu penonton yang kurang tiket.

Kaleidoscopic kick-off Masih ada beberapa jam untuk pergi tetapi udara sudah retak dengan jangkaan. Lapisan bunyi dan warna menumbuk pancaindera: perairan tasik yang mengetuk-ngetuk oleh pokok-pokok sawit, rentetan berirama drummer tradisional, orang ramai yang bersemangat yang terkandung dalam paviliun ketat di pulau-pulau sekeliling, komentar animasi, kemasukan pengayuh dramatik, berpakaian merah, mendayung dengan marah pada pusingan amalan, kura-kura pemandu ragut yang licin, bot polis yang mengejar mereka, rumah perahu yang santai mencari tempat tontonan yang tenang, ketibaan lebih ramai orang VIP, bendera yang mengalir yang menandakan titik lajur empat lorong .... Seperti yang saya ketatkan untuk mengikuti ketegangan histrionik dari komentar Melayualam yang memekakkan, orang ramai seolah-olah mengalihkan perhatiannya sejak tengah malam.

Kemudian mereka muncul ... dalam paparan yang memukau, anggun meluncur melalui air dalam keharmonian yang sempurna, masing-masing lebih dari 50m panjang, prows yang dihiasi dengan bangga dibangkitkan seperti tudung ular, yang dikuasai oleh otot-otot lebih dari seratus lengan berputar dengan harmoni dengan rentak dan irama penyanyi Vanchipattu - harta karun berharga Kerala, vokal chundan. Pada mulanya digunakan untuk peperangan dan dianggap suci seperti Maori waka dari New Zealand, bot ular tradisional dibuat dari kayu hutan tempatan, aanjil thadi, dan diperkuatkan kepada kesempurnaan oleh pembina kapal induk yang kerjanya sering menentukan kemenangan perpisahan kedua. Persediaan bermula beberapa minggu sebelum peristiwa itu. Bot ini diurapi dengan minyak sardin untuk perjalanan yang lebih lancar, sementara 150 orang pengiring dipilih dengan teliti dan bersumpah untuk menahan pantang dan celibacy oleh penduduk kampung yang menjaga makanan mereka sehingga hari perlumbaan.

Perlumbaan Bot Ular (Gambar oleh Manojk)

Berikutan trundle adalah bot veppu - bot dapur yang secara tradisinya mengiringi bot perang, irutukutty - kapal penyeludupan yang licik dan besi chundan yang dibawakan oleh wanita yang kuat dan indah dari Kerala dan luar negeri, yang gemilang dalam saris putih dan emas tradisional, sambil menambah dimensi feminin untuk acara yang didominasi lelaki ini. Menaiki deretan tasik 11/4-km ke Selat Finish, mereka bersiap-siap di hadapan Pavilion VIP dalam pembentukan yang hebat. Mendekat, buritan emas di perahu hitam hitam mempesonakan di sinar matahari, manik-manik berpeluh bergemuruh di atas barisan badan cokelat coklat berotot, memandangkan setiap bot memelihara hawa najis, memegang payung sutera yang cantik.

Latihan bermula. Dalam masa kaleidoskopik yang cemerlang, lebih daripada seribu bisep menaikkan buaian mereka bersama-sama dengan berkembang. Barisan seragam berwarna merah, hitam, kuning, oren dan biru bersatu untuk menghasilkan corak ajaib terhadap perairan tasik kelabu kelabu - penonton terkejut dengan kagum.Berikan salam panjang kepada pelbagai VVIP, yang pergi untuk membuat ucapan lebih panjang lagi. Terjemahan Bahasa Ornate cuba untuk memelihara bukan penduduk setempat dalam gelung, sehingga akhirnya penonton yang tidak sabar memberi kelegaan kolektif. Pidato sudah berakhir. Bendera telah dinaikkan. Para pengayuh mengambil salut tajam. Perlumbaan dinyatakan terbuka. Kira-kira masa ... Ia telah menunggu lama untuk sebahagian kita, berpegang pada kerusi dan pundi kencing kami (phew!) Untuk momen akhir ini. Tapi hey, gantung satu minit, set pertama chundans nampaknya sedang dalam perjalanan mereka.

Pengulas terdengar seperti dia akan meletupkan vena dari keseronokan, orang ramai yang bersorak telah meninggalkan kerusi mereka, sementara saya berjuang untuk mencari bantalan saya dalam Senarai Lagu dan Panas. Lijji, seorang anggota polis kecil, adalah wanita saya yang paling cantik. Menyelamatkan saya dari jerebu nama-nama yang tidak dapat dipertikaikan, dia membantu saya memadankan bot ke trek, jadi walaupun haba pertama berakhir dengan kabur berair, saya adalah sebahagian daripada orang yang histeris pada masa yang ditetapkan oleh pendekatan kedua. Bendera pemula naik, para penunggang masuk ke kedudukan - rana mereka bersedia, penjaga gol mendapat perhatian, penunggang mengarah ke oars panjangnya. Bendera jatuh dan pukulan penjaga laju bermula. Seperti centipedes yang ditentukan di kejauhan, bot ular itu mendekati. Rhythmically memotong melalui air, lebih dari seratus dayung mencelupkan dan kilat sehingga 120 kali seminit, penggerak melemparkan oars raksasa mereka di arka yang tinggi, Lane 4 menangkap dengan Lane 1, penjaga gol berdebar lebih cepat, sebagai kapal meresap jalan mereka ke bawah tasik dalam jerebu semburan, berjuang dengan pertempuran dekat dengan penamat. Pemenang bergembira dipeluk oleh penyokong yang berenang ke perairan untuk menyambut mereka.

Ini adalah sukan yang tepat, satu langkah yang salah, satu kejutan yang terlepas dapat menyebabkan kejatuhan yang kuat, seperti yang kita saksikan pada panas berikutnya. Para pengayuh yang mengejutkan berenang kembali ke pantai, yang lain berpegang kepada Titanic yang dikasihi sehingga diselamatkan oleh pasukan khas. Heat chundan diikuti oleh memanaskan untuk bot yang lebih kecil. Pengulas menggesa orang ramai untuk menyanyi lagu bot yang popular - lebih dari satu suara lakh menyertai irama yang menarik, mewujudkan suasana persahabatan yang menular. Selepas memanaskan, kami memecah pertunjukan budaya yang hebat dengan terapung di perahu yang mempamerkan sekilas warisan kebudayaan Kerala dan pertandingan Vanchipattu. Dewa-dewa hujan membenam final dengan guruh, awan gelap menutup titik permulaan dalam kabut berkabut, dan hujan seolah-olah berlumba bersama-sama dengan para penunggang menuju Titik Kemasan. Akhirnya bermula dengan perlumbaan bot yang lebih kecil, sambil bersorak membesar hingga kegilaan yang berapi-api.

Perairan yang damai Punnamada sentiasa dihiris menjadi empat sebagai kemahiran, ketahanan, kerja berpasukan dan tradisi diuji dan ditolak ke tepi. Pemenang muncul gembira, yang kalah akan kembali bertanding tahun depan. Dan sekarang, apa yang semua orang benar-benar menunggu - finale bangsa chundan, Nehru Trophy Boat Race. Selalunya tidak dapat diramalkan, irama tumbuh menjadi gemuruh dalam perlumbaan yang paling rapat pada hari itu, percikan api melancarkan dayung yang ditentukan apabila empat pasukan berada di garisan penamat, orang ramai pergi balistik, dan langit terbakar dalam hujan lebat! Dan pemenangnya adalah ... Dari pengkolan sportmanship yang dikira sekarang mengambil semangat yang tak dapat dihalangkan kerana perahu-perahu yang menang disambut oleh rakan-rakan yang basah dengan semangat yang tinggi dengan drum dan sorakan.

Tahun ini ia adalah Karichal Chundan, yang dibawakan oleh Kollam Jesus Club, yang bersiap untuk mengangkat Trophy Nehru. Trofi itu sendiri disumbangkan oleh Perdana Menteri Jawaharlal Nehru pada tahun 1952. Menyaksikan peristiwa hari ini, mudah untuk membayangkan sebuah tarian Panditji yang teruja dengan kegembiraan dan memanjat ke Nadunhagam Chundan yang memenangi perlombaan impromptu yang diadakan untuk penghormatannya, melupakan semua pengaturan keselamatan . Apabila kembali ke Delhi, beliau menyumbangkan sebuah Silver Trophy, yang merupakan replika bot ular yang diletakkan di atas abakus kayu yang ditandatangani olehnya, yang mengandungi tulisan itu: "Kepada para pemenang perlumbaan perahu yang merupakan ciri unik kehidupan masyarakat Travancore Cochin. "

Oleh Lipika Sen

Lipika Sen, seorang penulis, artis dan pengembara adalah kiwi kelahiran India.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add