Ramlila di Ramnagar

Ramlila di Ramnagar

Shaant raho ...! Shaant raho ...! (Silap silap!) Dan - mustahil untuk membayangkan - senyap drop silence memerintah selama perhimpunan lebih dari 50.000 orang! Kesunyian didiami oleh lelaki, wanita dan kanak-kanak, tua dan muda, taat dan ingin tahu, semuanya berkumpul di sekitar kolam besar. Di tengah siluet mereka adalah garis besar tiga gajah yang berbeza. Pada gajah memimpin duduk bersama Maharaja Banaras, diikuti oleh royalti lain dan rombongan para atendan. Ia adalah masa senja di Ramnagar. Di seberang sungai - merentasi semua penjuru Ganga - Banaras, Varanasi, Kashi, memanggilnya apa yang anda akan, berjalan seperti biasa dengan lampu malam yang menghiasi ghats dan pelancong menghirup teh lemon. Tetapi sisi sungai ini, hanya terdapat ladang yang luas dan sebuah bandar kecil yang ragu-ragu, Ramnagar, dalam bayangan benteng Ramnagar yang besar.

Ramnagar menduduki kedudukan pelik yang berbeza dari Banaras, tetapi kebanyakannya difikirkan dari segi Banaras. Hubungannya dapat dirasakan kerana istana Fort Ramnagar adalah kediaman tradisional keluarga keluarga Banaras yang sama. Tetapi dalam tempoh Ramlila, Ramnagar datang sendiri. Malah senjakala itu tergolong dalam masa dan ruangnya sendiri. Lampu Petromax - dan hanya lampu petromax - menyala pinggir kolam besar ini, di mana kita semua berkumpul. Prestasi 31 hari Ramayana akan bermula yang akan menentang kebijaksanaan konvensional, paradigma prestasi moden dan, kadang-kadang, akal sehat. Pementasan epik kuno benua kecil untuk beribu-ribu orang akan dilakukan tanpa mikes, tanpa elektrik, tanpa bantuan teknologi. Jadi, adegan pertama kitar 31-hari Ramnagar ki Ramlila yang terkenal di peringkat antarabangsa telah bermula.

Kolam itu, dan ia adalah kolam yang sebenar, ditetapkan pada hari ini. Ramlila ini selalu menggunakan gabungan kreatif 'set' tetap dan sementara. Sesetengah set tetap disepadukan ke dalam lilin, tahun demi tahun, dari ladang Maharaja, sementara yang lain dibina khas untuk persembahan. Jadi, Sita duduk di Ashok Vatika, yang merupakan salah satu taman Maharaja, sementara Ram berdoa kepada Shiva di Rameswaram, sebuah kuil yang sebenarnya setengah kilometer jauhnya. Hari ini, Brahma memohon kepada Wisnu untuk menyelamatkan tuhan-tuhan dari iblis, ketika ia melompat pada seekor ular berbaris seribu Ananta (struktur terapung). Vishnu menjawab, "Demi kamu saya akan mengambil bentuk manusia. Saya akan menghapuskan bumi bebannya. "Keesokan harinya, Ram, kelahiran ketujuh Vishnu, dilahirkan. Satu lagi hari, pintu kereta ditutup, kaca digulung, botol air dan perubahan kecil di tempat, saya keluar dari Banaras untuk menyeberangi sungai, melalui jalan raya, untuk mengalami Ramlila.

Perlahan-lahan, keramaian dan kesibukan bandar ditinggalkan. Rumah-rumah yang dibina dengan rapat memberi peluang untuk membuka tanah ladang, yang terakhir untuk beberapa bingkai dan kemudian saya kembali ke lorong. Apabila masuk Ramnagar, di mana maharaja tinggal, saya meminta arahan untuk acara hari itu. Ini lila tidak memerlukan papan tanda atau gerai maklumat pelawat kerana untuk Ramlila 31 hari, Ramnagar menjadi kota nagar (kota) Ram dan rakyat menjadi nagarik (warga). Seluruh ruang mengatasi hambatan masa dan taman-taman itu sendiri di dalam hati orang-orang yang berkomunikasi dengan tuhan tercinta mereka. Kepada saya, selepas memandu di jalan yang berdebu dan tidak beraspal, rasanya seperti saya telah mengembara semula dalam masa seratus tahun.

Tidak ada tanda-tanda kemodenan yang ada di dasar berlian, di mana acara hari ini akan terungkap. Alasannya, yang tersebar luas di sekitar 15 ekar, dinyalakan oleh lampu tanglung dan lampu petromax. Kedai makanan atau chuski dan ais krim kiosk membentuk pinggir tanah. Jika makanan jalanan adalah cara hidup yang bahagia, anda mungkin berakhir di pinggir ... pelbagai adalah luas! Semasa saya meletak kereta dan keluar, saya tidak dapat menahan menatap lelaki macho ini, dalam kurta putih dan dhoti, memakai kumis lebat, menunggang Enfield. Saya mendekati beliau ketika dia meluncurkan basikalnya: "Namaste, basikal yang indah." "Saya sendiri selama 10 tahun sekarang dan membawanya keluar setiap tahun hanya untuk datang ke lila." "Oh! Jadi anda datang ke sini setiap tahun? "" Ya, selama 31 hari. Telah datang ke sini sejak saya masih kecil. "" Kenapa setiap tahun, bukankah itu berulang-ulang? "" Ia adalah satu riadah tahunan yang saya nantikan. Dan (ragu-ragu), saya terpesona oleh Dia (menunjuk ke arah Ram dan Sita). Saya mesti datang. "Selepas itu, saya tidak dapat menahan perhatiannya lagi. Dia berjalan ke arah pentas.

Ramnagar (Gambar oleh Vishwalok)

Orang ramai telah berlipat ganda. Saya dapat melihat gajah Maharaja menghampiri tapak; tanda jelas bahawa lila akan bermula. Saya bergerak lebih dekat ke pentas segi empat tepat - kira-kira 60 kaki panjang, ditetapkan di padang terbuka untuk salah satu acara yang paling popular - Nak-kataiya, di mana Lakshman memotong hidung dan telinga Soorpanakha, saudara perempuan Ravana, yang telah cuba membujuk Ram dan Lakshman berkahwin dengannya. Ram, Lakshman dan Sita duduk di satu sisi sementara patung-patung besar Surpanakha dan saudara-saudaranya menduduki tempat yang lain. Sebaik sahaja Maharaja tiba, naga itu bermula. Lelaki tua bersebelahan dengan berteriak berteriak, "Shaant raho ...! Shaant raho ...! "Turun bunyi dan bermain bermula. Idea swarup adalah penting bagi orang luar untuk memahami.Aspek penting Ramlila ini adalah bahawa ia tidak dianggap hanya sebagai drama. Para pelakon (semua lelaki) yang memainkan peranan Ram, Sita, Lakshman, Bharat dan Shatrughan disebut 'swarup', perwujudan hidup para dewa yang mereka mainkan. Pelakon-pelakon ini dipilih dengan penuh perhatian. Mereka mesti Brahmins, mengikuti kod tatalaku tertentu, dan mempunyai pandangan yang baik dan suara yang kuat. Maharaja sendiri mendengang mereka.

Walaupun mereka memakai mahkota yang memberikan kepada mereka status swarup, kaki pelaku tidak menyentuh tanah - itulah sebabnya anda mendapati mereka dibawa ke mana-mana di bahu sukarelawan. Penghormatan ini meletakkan sifat tradisi lila ini dalam konteks lebih tajam: tiada elektrik, tiada kamera (para penganut menjadi sangat marah jika mereka melihat tuhan-tuhan yang difoto) - ini tentu saja tentang tradisi - tetapi lebih daripada itu rasa kesucian tertentu. Kerana, bagi penduduk setempat, ini bukan satu prestasi sama sekali, ia adalah nyata; pokok ini ialah Ashok Vatika, pelakon ini adalah Sita, budak lelaki ini adalah Ram. Dialog, yang dituturkan dalam bahasa Hindi, bergantian dengan ayat-ayat yang sesuai dari Ramcharitmanas. Terdapat beberapa gerak dramatik dan tidak ada cubaan 'bertindak', sama ada dramatik atau realistik. Pelakon itu hanya menyampaikan dialog dengan cara singsong, tanpa ekspresi muka. Namun, kesan keseluruhannya sangat hebat.

Perhatian saya beralih kepada barisan lelaki dan wanita yang tangannya dilipat dan menonton terpesona. Penonton ini adalah yang memberikan status keramat transenden ini kepada lilin dan para tuhan-tuhan ini. Ia terdiri daripada heterogeneity orang: Ramlila yang taat menyeru para nemi, yang membaca Tulisdas 'Ramcharitmanas sepanjang 31 hari bersama dengan enakmen lila; beberapa ratus sadhus; lelaki dan wanita; penduduk tempatan dan orang luar; ulama dan orang yang tidak berpendidikan ... dan Maharaja. Dan dalam semua kira-kira 50,000 hingga 1,00,000 orang, bergantung pada lila. Sesetengah penganut-penganut ini telah mengambil sebulan penuh dari kehidupan sehari-hari untuk bertahan hidup untuk perjalanan beberapa batu untuk melihat tuhan mereka dalam tindakan.

Seperti yang ditegaskan oleh para ulama, dengan pergerakan fizikal tindakan, para penyembah itu sebenarnya 'pergi ke pengasingan' dengan Ram, atau 'mengalu-alukan' dia kembali ke Ayodhya. Hari ini, saya tertanya-tanya, adakah mereka menonton apa yang sedang berlaku atau mereka penonton kepercayaan mereka sendiri? Pada waktu senja ketika Maharaja pergi untuk solat malam, ada rehat jam. Chaos memerintah lagi. Sesetengah orang menuju ke kedai makanan, ada yang tergesa-gesa untuk memberi penghormatan kepada suaramu dan ada yang bergerak ke lokasi yang lebih lama dari lilitan, yang berkeinginan untuk mendudukinya. Selepas berehat, saya menonton Ravana menculik Sita. Mulai sekarang, walaupun pergaduhan di Lanka berjalan, Sita yang diculik akan terus duduk selama beberapa hari di tempatnya di Ashok Vatika; dengan para penyembah datang untuk menyentuh kakinya dan mendapatkan rahmat.

Hujung lila itu diikuti dengan upacara harian aarti (ibadat ibadat) dari beranak. Ini adalah detik istimewa. Seperti Ram, Sita dan Lakshman tetap duduk, orang berkumpul, menyentuh kaki mereka, membuat persembahan .... Menjelang kira-kira pukul 10 malam, peristiwa-peristiwa hari semakin hampir. The swarups dibawa ke bahu para penyembah ke tempat mereka - para penonton perlahan-lahan menyebarkan ke dalam kegelapan.

Walaupun Ramlila dilakukan di seluruh kawasan Hindi berbahasa Hindia Utara (selama 10 hari di Dussehra), ia berada di Ramnagar bahawa ia adalah salah satu yang paling luas, yang terbaik dilakukan dan di mana ia menarik penonton terbesar, kerana pengawal daripada Maharaja Banaras yang tinggal di sini. Dibina di atas kawasan seluas 2 km persegi, ia menggunakan tapak sebenar seperti kubu Maharaja, peringkat tetap yang dibuat untuk lila, dan set sementara. Untuk mata yang bersesuaian dengan yang luar biasa, bunga lilitan mungkin kelihatan mengejutkan tanpa bunyi dan kemarahan. Walau bagaimanapun para wartawan dan ulama-ulama dari kajian kebudayaan, antropologi, kajian teater dan lawatan seperti itu dan mendokumentasikan lila ini secara kerap, memanggilnya "Ramlilas India, paling teatrikal, dan paling suci".

The Ramnagar Ramlila enakmen mempunyai sejarah menarik lebih dari 150 tahun. Semasa tahun 1820-an dan 30-an, banyak peringkat Ramlila telah diwujudkan di bawah pengawasan maharajas Banaras. Ayodhya, Panchavati, Lanka dan lain-lain adalah laman web yang telah ditetapkan selama kurang dari dua abad. Begitu juga, tradisi prestasi dipelihara dengan berhati-hati; adegan pertempuran yang saya lihat telah dimainkan cukup seperti ini 150 tahun yang lalu. Tidak seperti lilas yang lain yang mempunyai dialog yang berkembang dengan masa, acara di Ramnagar didasarkan pada Tulsidas 'Ramcharitmanas. Panjang ini tidak pernah menggunakan lampu elektrik atau sistem bunyi dan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk melakukannya sekarang.

Fort Ramnagar (Gambar oleh Vishwanek)

Antara acara yang paling popular di sini adalah perkahwinan Ram dan Sita (hari ke-6); Nak-kataiya, ketika Lakshman memotong hidung Soorpanakha (hari ke 16); pertempuran di Lanka (hari 22); dan kekalahan Kumbhakaran (hari 24). Dussehra (hari 26) adalah peristiwa yang paling hebat. Maharaja muncul dari bentengnya dalam perarakan dan selepas gelap Ram panah menyala effigy Ravana. Tetapi tidak seperti Ramlilas banyak dilakukan di seluruh India, di Ramnagar ini tidak menandakan berakhirnya. Bharat Milap (hari ke-28) - perjumpaan empat abang - adalah satu peristiwa emosi bagi orang ramai, seperti pengorbanan Ram (hari 29), sebuah lila yang berlangsung sepanjang malam dan berakhir pada waktu subuh dengan aarti yang meriah. Pada hari ke 30, Ram menyampaikan ajarannya di taman di istana.

Membeli-belah

Mempunyai pengalaman 'Banarasi' lengkap, kepala untuk Vishwanath Gali, berjajar dengan kedai-kedai kecil yang menjual kerajinan buatan tempatan; mainan kayu, bangle dan perkakas tembaga adalah khusus. Ini membuat cenderahati yang sangat baik untuk orang pulang ke rumah. Gerai-gerai oleh ghats menawarkan banyak rantai kayu atau batu permata yang aneh dan anting-anting. Di Agrawal Toys Emporium di Assi Ghat, anda akan dapati pelbagai cenderahati Banarasi tradisional dan barangan lain dari ibu kraftangan India. Item berharga antara Rs 10 dan 2,000. Untuk barangan yang lebih mahal, kemahiran perundingan anda akan berguna. Emporium Warisan, di Gauri Ganj, berhampiran Bhelupur Thana, mempunyai koleksi tekstil Banarasi yang halus dari saris dan bahan kain kepada salwar kurtas.

Oleh Nandita Raman

Nandita Raman adalah artis visual. Imej-imej yang dibina daripada gambar-gambar dan kata-kata membuat dia sibuk kebanyakan masa.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add