Lihat saya jika anda boleh- Simpanan Tiger Simlipal

Lihat saya jika anda boleh- Simpanan Tiger Simlipal

Matahari lewat petang bersembunyi-dan mencari di hutan yang gelap. Kanopi tebal pokok hanya membenarkan jalur sempit sinar emas matahari jatuh ke tanah. Keheningan yang menakutkan berlaku di sekelilingnya, hanya dipatahkan oleh kenderaan kami. Kami hanya beberapa kilometer jauhnya dari Pithabata Checkpost, pintu masuk ke rizab, tetapi rasanya seolah-olah kita sudah cukup jauh dari orang dan tempat. Ia naik mendaki, dan jip kami merundingkan selekoh serpentin, kami diperlakukan dengan pemandangan panorama dataran dan bukit yang bersebelahan.

Rumput hijau sangat besar - pokok-pokok mulia yang tinggi menjangkau ke langit, cawangan mereka merebak dengan pengabaian gay. Batang tebal beberapa pokok akan meletakkan bahkan tiang-tiang monumen yang kaya diukir - dihiasi kerana mereka mempunyai ukiran semulajadi (dibuat oleh cacing, kami diberitahu), sementara yang lain mempunyai makhluk-makhluk menyerang mereka.

Tiger di Simlipal Tiger Reserve (Gambar oleh Ali Arsh)

Sekumpulan monyet, burung yang bersendirian dan tupai adalah satu-satunya haiwan yang kita lihat sebelum sampai ke rumah tewas di Pemeriksaan Bhajam. Kami memutuskan untuk meregang kaki kami di sini. Kami melihat di sekitar rumah gelanggang - ia adalah struktur kecil timah dan simen dengan parit berlari, untuk perlindungan dari haiwan liar. Terdapat banyak rumah pukulan yang sama di hutan, kami kemudiannya menemui.

Matahari petang memudar dan panduan kami mendesak kami untuk meneruskan perjalanan kami. Rumah rehat kami masih satu jam jauhnya dan kami harus berada di sana sebelum waktu malam kerana memandu di tempat perlindungan pada waktu malam adalah dilarang. Selepas memandu untuk seketika, jip kami melambatkan dan pemandu gerak isyarat kami untuk melihat ke hadapan. Satu kawanan babi hutan melintas jalan ke depan, dan anak-anak muda berjalan untuk mengejar ibu mereka.

Kami menjumpai dusun puak yang bertaburan. Bau bau padi yang masak, asap dari kebakaran dapur kecil dan penglihatan petani yang kembali dari ladang mereka dengan berkas padi mengangkut kita ke dunia yang berbeza. Pedoman kami menyebut bahawa perparitan hutan ini adalah wilayah gajah kerana jumbo sering datang untuk pesta padi. Tetapi gajah menghilangkan kami, dan selepas beberapa minit memandu menaiki, kami sampai ke Rumah Rehat Barehipani di mana kami akan berhenti untuk malam itu.

Ia benar-benar gelap dan bunyi air terjun adalah bunyi pertama yang kita dengar apabila kita turun. Kami bercakap dengan jaga lama yang memberi kita banyak kisah harimau. Simpanan Harimau Simlipal terkenal dengan populasi harimaunya (101 seperti banci terakhir, walaupun angka ini adalah subjek perdebatan) dan kami tertanya-tanya apakah kami akan melihat sekilas harimau Royal Bengal. Pengawal tegas menjawab dengan negatif. Harimau masih jauh di dalam hutan, di kawasan teras, dan belum terlihat di bahagian-bahagian ini untuk masa yang sangat lama. Selepas makan malam yang lazat dengan piza dan kari yang panas, kami bersara ke bilik kami dan bunyi air yang menggelegar membuatkan kami tidur. Keesokan harinya, kami bangun awal. Dalam waktu gelap subuh, kita mengintip melalui tingkap untuk melihat Air Terjun Barehipani. Rumah log (sesuai dengan nama Fall View, dikatakan versi diubahsuai rumah balak yang digunakan oleh raja tempatan semasa shikar) terletak secara strategik untuk membolehkan pengunjung mempunyai pandangan yang sangat baik mengenai air terjun dan julat bukit.

Air Terjun Joranda (Gambar oleh jmarconi)

Perhentian pertama kami adalah di Lembah Nawana, yang kelihatan surgawi di bawah matahari pagi. Kami berehat seketika di Jambatan Jamboo yang menyenangkan, dan memandu ke Air Terjun Joranda melalui sebidang ladang dan dusun kecil. Semasa perjalanan pulang dari Joranda, kami melihat kawanan kecil rusa, yang melintas jalan kita, menunggu sementara di tepi jalan seolah-olah menyamar untuk kita, dan kemudian melompat ke semak belukar.

Chahala adalah destinasi seterusnya. Terletak di kawasan teras, ini mungkin tempat paling banyak dikunjungi oleh pelancong. Terletak di penjelasan besar, disertakan dengan parit di satu sisi dan pagar di sebelah yang lain, itu adalah tempat yang ideal untuk mengesan haiwan. Garam licks berhampiran haiwan melukis; anda juga boleh melihatnya dari menara pengawal. Penjaga kami di menara pada petang itu diberi ganjaran oleh rupa kumpulan bison yang besar. Dua hari di pangkuan alam dan kami enggan meninggalkan persekitaran yang indah ini. Walau bagaimanapun, tiba masanya untuk kembali dan kami cuba menikmati jam memandu terakhir di hutan. Sebelum kami sampai ke pos pemeriksaan di Tulasibani, kami berhenti berhampiran sungai dan padang rumput di tempat yang dipanggil Jamuani. Ladang padi dan sawah kuning sawi di sekitar kita. Kami mengucapkan selamat tinggal kepada Simlipal, dan saya membaca kata-kata yang dibentangkan di pintu masuk: "Tiger Calling U, Lawati Rumah Saya Lagi Dan Lihatlah saya jika anda boleh!" Sebenarnya, kita pastinya harus kembali ke tempat kucing besar dalam sarangnya.

Mengenai Simpanan Harimau Simlipal

Simpanan Harimau Simlipal adalah kawasan pergunungan tebal padat yang tersebar di atas 2,750 km persegi. Ia adalah sebahagian daripada Wilayah Biogeografi Mahanadian, dan hutan berada dalam wilayah biotik Dataran Tinggi Chhotanagpur. Legenda tempatan mengatakan bahawa hutan mungkin berasal dari pohon Simul, yang terkenal dengan bunga merah yang menarik. Terdapat beberapa puncak gunung tinggi di sini seperti Khairiburu (1,178 m) dan Meghasani (1,158 m). Sebanyak tujuh sungai utama dan anak sungai mereka mengalir melalui hutan-hutan ini, dan beberapa di antaranya mempunyai buaya dan mahkota.Statistik menunjukkan terdapat 1,076 spesies tumbuhan, 231 spesies burung, 42 spesies mamalia, 29 spesies reptilia dan 12 spesies amfibia. Hutan mengandungi flora dan fauna, beberapa daripadanya jatuh dalam kategori terancam dalam Buku Data Merah IUCN (Kesatuan Antarabangsa untuk Pemuliharaan Alam dan Sumber Nasional).

Di Simlipal Tiger Reserve (Gambar oleh Dey.sandip)

The Simpanan Harimau Simlipal berada di bawah pelan pemuliharaan Projek Tiger pada tahun 1973 dan sebahagian kawasan teras diisytiharkan sebagai tempat perlindungan pada tahun 1979. Seluruh wilayah, termasuk zon penampan dan kawasan bersebelahan, dikenali sebagai Rizab Biosfera Simlipal. Terdapat beberapa perkampungan suku dalam Simlipal, dan kebanyakannya terletak di pinggir simpanan. Kehadiran kampung ini adalah salah satu sebab mengapa Simlipal belum diisytiharkan sebagai Taman Negara. Ragutan ternakan adalah masalah, seperti kebakaran hutan, biasanya disebabkan oleh ketakutan manusia. Sesetengah anggota masyarakat pribumi (puak yang terdapat di rantau ini termasuk Khola, Santhal dan Mankadia) menikmati pemburuan massa sebagai ritual.

Fakta Pantas

Negeri: Orissa

Lokasi: Di ​​Mayurbhanj District di bahagian utara negeri ini, berhampiran dengan sempadan Bengal-Bihar, 22 km dari bandar terdekat Baripada Jarak 270 km N dari Bhubaneswar, 262 km SW dari Kolkata

Laluan dari Bhubaneswar NH5 ke Baripada melalui Baleshwar; jalan hutan ke Laluan Pithabata dari Kolkata NH6 ke Jashipur melalui Panskura dan Kharagpur; jalan hutan ke Gudgudia / Chahala

Bila hendak pergi: Rizab dibuka kira-kira dari 1 Nov hingga 15 Jun. Musim yang sesuai untuk dikunjungi adalah antara Nov dan Feb. Malam boleh menjadi sejuk, jadi bawa pakaian dan selimut hangat Penonton terbaik haiwan adalah pada Apr-Mei; bunga liar dan anggrek mekar pada masa ini juga

Pergi ke sana untuk Gajah, macan tutul, harimau

Mengenai Pengarang

Sarojini Nayak adalah seorang wartawan bebas, penulis, kolumnis yang berpusat di Bhubaneswar. Kepentingannya meliputi pelbagai bidang, termasuk seni, kebudayaan, persekitaran, pembangunan dan wanita.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add