Kakkabe-Attic Sendiri Tuhan

Kakkabe-Attic Sendiri Tuhan

Thadiyendamol berdiri tinggi. Selama berabad-abad, dia telah menjadi sentinel tunggal, menjulang tinggi di puncak-puncak yang lebih kecil dan berkhidmat sebagai landmark kepada pelaut. Puncak tertinggi di Coorg, pada hari yang jelas dia dapat melihat sejauh pantai. Lama kelamaan, dia melihat rempah-rempah dari Coorg ditukar untuk garam dari Kerala. Beliau juga memerhatikan pertukaran budaya seterusnya. Bagaimana candi-candi terbuka Coorg memperoleh bumbung Kerala yang biasa. Dan dia menyaksikan tuhan hujan Igguthappa, bersama dengan saudara-saudaranya, berhijrah dari Kerala ke Kodagu. Tidak lama selepas itu, langit menjadi gelap. Igguthappa tersenyum. Bersama dia, dia membawa hujan. A bulu mata Malabar yang bersiul, mantel biru-hitamnya yang terbelenggu, ditangkap secara tidak sengaja oleh kejatuhan hujan lebat dan peluitnya yang merdu itu kelihatan terperangkap di dalam tenggorokannya. Thadiyendamol telah menutup dirinya dalam jubah putih gergasi dan hilang dari pandangan .... Kini hanya anda, bunyi yang diperbesarkan dari hutan hujan menjadi hidup dan jejak gunung yang lemah, tanpa penglihatan.

Keturunan Thadiyandamol (Foto oleh vineeth.ys)

Belum lama dahulu, kampung kecil ini di tengah-tengah hutan hujan barat daya Kodagu dulu menjadi pengeluar madu terbesar di Asia Tenggara. Tetapi virus peluang menghapuskan penduduk lebah penduduk. Apa yang anda kalahkan pada buaian, anda mendapat di bulatan. Krisis ini membantah perhatian pada sesuatu yang lebih daripada madu - sifat yang melimpah yang menghasilkannya. Para pemerhati burung dan backpacker tidak lama lagi menyedari bahawa terdapat lebih banyak lagi Kodagu daripada Madikeri. Dan berjalan terus melalui awan untuk ditemui semula Thadiyendamol, dan kampung Kodava yang mengantuk di Kakkabe di bayang-bayang gunung besar. Dengan lanskap yang tidak dicemari oleh papan tanda Coca Cola, Kakkabe adalah makmal alam. Ia boleh mengubah kelas sains semulajadi yang membosankan menjadi tur praktikal yang menarik. Ia menawarkan modul interaktif mengenai pembentukan awan, pengilangan madu, dan proses penyebaran silang - dengan air terjun, sungai-sungai yang mengalir dan treks sebagai tempoh rehat anda. Perlindungan hutan hujan yang berat memberikan rumput yang kaya dengan orkid, tumbuhan dan burung yang jarang ditemui. Trek indah membawa anda ke Mallamma Betta, Soma Male dan Kabbe Pass, dari mana anda boleh mengintip awan cerah yang membelai bukit Kerala. Walau bagaimanapun, tangkapan hadiah tidak diragukan lagi ialah Thadiyendamol.

Thadiyendamol (Foto binux)

Ada sesuatu yang mengagumkan tentang nama itu sendiri. Berasal daripada Malayalam dengan longgar bermakna 'I'm the Tallest' (thadi bermaksud luas, yenda adalah saya dan mol adalah atas) Thadiyendamol, pada 5,730 kaki, adalah puncak tertinggi di Coorg dan yang kedua tertinggi di Karnataka selepas Mullaiyanagiri di Baba Budan Range. Thadiyendamol memberi galakan kepada pelancong dengan janji melihat sekilas pantai pada hari yang cerah. Untuk sebahagian besar, perjalanan itu lembut, tetapi suku terakhir adalah mendaki yang curam. Pendakian 21/2-hr (satu hala) dari Istana Istana (lihat muka surat 132) adalah lebih pendek, tetapi pendakian 31/2 lebih lama dari Honey Valley Estate melalui hutan hujan tebal dankawasan yang lebih indah.

Fakta pantas

Negeri: Karnataka
Lokasi:
Kakkabe terletak di pangkal Ghats Barat di selatan Kodagu
Jarak:
264 km SW dari Bengaluru; Masa perjalanan: dengan jalan 7.5 jam
Bila hendak pergi: Kakkabe boleh diakses sepanjang tahun, tetapi elakkan dari Julai hingga Ogos apabila hutan hujan menerima hujan lebat dan lintah dengan lintah. Bulan pasca-monsun amat menggembirakan untuk para pengamat burung apabila burung-burung itu kembali ke perchanya yang biasa. Musim yang ideal adalah antara bulan September dan Mei.

Oleh Anurag Mallick

Perihal Penulis: Anurag Mallick adalah pilihan nomad jantung dan penulis.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add