Warna Air- Chilika Lagoon

Warna Air- Chilika Lagoon

Terima kasih kepada permulaan awal dari Bhubaneswar, kami berada di Barkul pada pertengahan pagi. Ini adalah titik yang paling disukai untuk memasuki Chilika Lagoon dan, selepas secawan teh yang cepat dan menyegarkan, kami menuju ke jeti. Perahu mesra kami mengalu-alukan kami, dan para sukarelawan menjadi panduan kami untuk meneroka banyak misteri Chilika. Ketika kami meninggalkan pantai dan perairan yang berlumpur, mata kami mengambil pemandangan lagun yang menakjubkan - luas air biru yang besar, dihiasi oleh bukit beralun rendah. Ada kicauan bunyi burung, drone lembut kapal motor dan percikan air, semua menggabungkan untuk mewujudkan kesan yang ajaib dan ajaib. Kami lebih suka menjauhkan diri dari pelancong yang berisik menuju ke Kuil Kalijai dan sebaliknya menuju ke tempat perlindungan burung Nalabana di Chilika. Rows of stilts yang menjalar keluar dari air membuat sempadan yang homogen di sekeliling zon terlindung dan kita mendapati banyak burung bersendirian yang berada di atasnya, seolah-olah mengambil rehat dari terbang dan mencari makan. Perahu kami membantu kami dalam mengenal pasti beberapa spesies burung yang biasa, dan kami juga dapat melihat beberapa orang yang eksotik.

Chilika Lagoon (Gambar oleh Motographer)

Beliau memberitahu kami bahawa dia telah melihat beberapa ikan lumba-lumba minggu lalu, dan kami mendesaknya untuk membawa kami ke tempat kejadian. Tetapi kita tidak bernasib baik. Selepas menunggu hampir setengah jam, kami melepaskan jaga yang tidak berjaya dan menuju ke lokasi lain. Terdapat beberapa buah pulau di dalam danau, dan kita melihat perahu besar mengangkut orang ke dan dari pulau. Sebagai perahu kami memberitahu kami, ia hanya feri yang menghubungkan pulau-pulau ke dunia luar. Selepas berlayar selama sejam, kami membuat perjalanan kami kembali ke pantai, dengan harapan dapat melihat lebih banyak bahagian yang indah dari Tasik Chilika dari sebelah Rambha keesokan harinya.

Pandangan Chilika dari Rambha adalah indah, dan pulau-pulau dengan nama-nama terkenal seperti Breakfast and Honeymoon Islands lebih dekat dari tempat ini. Nampak seolah-olah semua pelancong berkumpul berhampiran Barkul. Rambha kebanyakannya sering dikunjungi oleh orang-orang yang mencari kesendirian, dan keinginan untuk menjauhkan diri daripada orang ramai. Sebagai pengurus di Panthanivas, hotel Perbadanan Pembangunan Pelancongan Orissa (OTDC), memberitahu kami begitu ringkas, berbulan madu dan pasangan bersara lebih suka tinggal di Rambha. Pada lawatan saya di sana, mudah bagi saya untuk melihat mengapa itu berlaku. Mereka adalah tempat berkelah yang cantik, penuh dengan kisah dan sejarah dan kecantikan.

Chilika Lagoon (Gambar oleh Motographer)

Melawat Chilika bukan sekadar melihat ikan lumba-lumba atau burung. Menonton matahari terbit atau matahari terbenam ketika berlayar di perairan biru, mendengar kicauan burung ketika matahari terbenam, atau ketika melihat pemandangan bot nelayan, dengan layar-layar mereka berlayar dalam angin, satu diisi dengan rasa ketenangan yang hampir halus. Dan sekiranya anda mendengar snatches lagu perahu yang terapung bersama-sama dengan angin lembut, melodi menghantui akan bergema dalam fikiran anda untuk masa yang lama.

Mengenai Chilika Lagoon

Lagun estuarine ini, penciptaan alam semula jadi yang menakjubkan, mempunyai konotasi yang berbeza untuk pelawat yang berbeza. Bagi para ahli ornitologi, ia adalah syurga burung. Bagi pemuliharaan, Chilika adalah satu cabaran - ada pertempuran berterusan untuk melindungi banyak spesies fauna dan flora yang rumah-rumah lagun dari kesan buruk perikanan intensif dan bot mekanik. Bagi pelancong yang lelah di dunia, keindahan pemandangan lagunnya adalah ubat yang sangat baik untuk saraf-saraf gelisah. Bagi lebih dari satu penduduk kampung lakh yang tinggal di pinggir tasik, Chilika adalah sumber mata pencarian.

Nets (Foto oleh Aditi Pany)

Pada zaman purba, Chilika berkhidmat sebagai pintu masuk ke tanah jauh dan merupakan pelabuhan yang berkembang pesat. Ia dianggap sebagai sebahagian daripada Bay of Bengal. Peniaga belayar dari Orissa (kemudian dikenali sebagai Kalinga) ke bandar-bandar Asia Tenggara seperti Jawa, Sumatra dan bahagian lain di Indonesia, serta Sri Lanka. Untuk menandakan zaman keemasan tradisi maritim, perayaan kapal kertas mewah berlayar, dirujuk sebagai 'biota bandana' yang diadakan pada hari Kartik Purnima. Ramai penulis dan penyair merujuk Chilika dalam tulisan mereka. Menariknya, tasik itu boleh dilihat oleh orang-orang yang mengembara dengan kereta api di laluan Kolkata-Chennai memandangkan landasan keretapi selari dengan lagun untuk beberapa kilometer.

Dikatakan sebagai badan air payau pedalaman terbesar di Asia, Chilika merebak di atas 1,165 km persegi, dan semasa bulan-bulan kering, ia menyusut kira-kira 790 km persegi. Penyebaran air yang berbeza-beza ini dipengaruhi oleh aliran air dari dua sungai utama, Daya dan Bhargavi, dan banyak rivulet kecil, yang membawa banyak air tawar dalam musim monsun yang panjang. Ketika retret musim hujan, air masin dari Bay of Bengal mengisi tasik. Kedua-dua jenis air ini - air tawar dan air masin - membawa kehidupan akuatik yang pelbagai, termasuk ikan dan tumbuhan. Ekosistem yang unik dari Chilika boleh dikaitkan dengan permainan putaran air segar dan masin ini.

Sunset di Chilika Lagoon (Gambar oleh Aditi Pany)

Lagun adalah rumah kepada sekitar 230 spesies burung pemastautin dan penghijrahan. Kira-kira 160 spesies menjadikannya rumah musim sejuk mereka, terbang lebih dari 12,000 km dari Laut Kaspia, Tasik Baikal dan sebahagian Rusia dan Asia Tengah.Mereka menyeberangi jajaran Himalaya untuk menuju ke iklim yang lebih hangat. Flamingoes dari Iran adalah keindahan musim sejuk yang jarang berlaku. Satu kaji selidik yang dibuat oleh Kajian Zoologi India mencatatkan lebih daripada 800 spesies fauna di dalam dan di sekitar lagun, termasuk lumba-lumba Irrawaddy dan Barkudia skink tanpa kelopak (spesies endemik ke pulau itu, yang pertama kali ditemui pada tahun 1917; datang selepas 86 tahun pada 2003). Sebagai satu kepelbagaian biodiversiti, Chilika adalah tapak Ramsar dan diiktiraf di peringkat antarabangsa sebagai "ekosistem tanah lembap dengan kepelbagaian biodiversiti yang kaya".

Sebagai ekosistem Chilika bergantung kepada jumlah air yang segar dan masin yang mengalir ke dalamnya, pemusnahan kawasan tadahan sungai-sungai secara serius memberi kesan kepada tasik. Pihak Berkuasa Pembangunan Chilika bekerja ke arah pemuliharaan tasik, antara lain dengan menghilangkannya (pengikisan telah merosot kawasan tasik, sementara pencemaran mengakibatkan kematian banyak spesies ikan). Selain itu, walaupun ikan lumba-lumba tidak diburu untuk daging, kehadiran pukat ikan dan bot pelancong yang mekanik telah habis jumlah mereka.

Fakta Pantas

Negeri: Orissa

Lokasi: Pir berbentuk Chilika Lagoon terletak di pantai timur Semenanjung India, di bahagian tenggara negara, dan tersebar di daerah Puri, Khurda dan Ganjam. Ia bersempadan dengan Teluk Bengal di timur, Delta Mahanadi di utara dan bukit-bukit batu timur Ghats di barat dan selatan Jarak 50 km SW dari Puri, 110 km SW dari Bhubaneswar

Laluan dari Bhubaneswar: NH5 ke Chilika (Barkul) melalui Khurdha, Chandpur, Tangi dan Balugaon

Bila hendak pergi: Chilika dibuka sepanjang tahun, tetapi masa terbaik untuk melawat adalah antara Oktober dan Februari. Ini adalah masa apabila burung migrasi juga boleh dilihat di sini. Elakkan bulan-bulan monsun bulan Julai dan Ogos kerana hujan lebat di bahagian-bahagian ini dan menjelajah di lagun mungkin tidak hanya menyusahkan tetapi juga tidak selamat

Pergi ke sana untuk; Burung, lumba-lumba

Flamingos (Gambar oleh Aditi Pany)

Mengenai Pengarang

Sarojini Nayak adalah seorang wartawan bebas, penulis, kolumnis yang berpusat di Bhubaneswar. Kepentingannya meliputi pelbagai bidang, termasuk seni, kebudayaan, persekitaran, pembangunan dan wanita.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add