Taman Negara Creeks dan Crocs-Bhitarkanika

Taman Negara Creeks dan Crocs-Bhitarkanika

Avast luas air berlumpur, dipenuhi oleh koridor pokok hijau, adalah pandangan pertama yang menyambut saya di Gupti ketika saya memulakan perjalanan saya untuk mengetahui banyak misteri Taman Negara Bhitarkanika. Hampir tidak ada bot yang meninggalkan jeti apabila saya mendengar jeritan dari perahu itu. Saya berpaling untuk melihatnya menunjuk ke arah bank. Satu perkara kecil yang tidak disenangi, saya melihat ke arah apa yang kelihatannya log kayu. Beberapa saat kemudian, apabila 'log' merosot ke dalam air, saya menyedari bahawa ia sebenarnya adalah buaya - mungkin ini cara dia menyambut kami ke tempat kediamannya!

Dengan penampakan hidupan liar yang cepat, kegembiraan saya melonjak empat kali ganda. "Pastikan telinga dan mata anda terbuka," pegawai hutan memberi nasihat kepada saya sebelum saya naik bot, dan saya menyedari bahawa saya telah mengambil kata-katanya dengan ringan. Sekarang, tidak mahu kehilangan apa-apa, saya meninggalkan bahagian dalam bot dan memilih untuk duduk di tempat terbuka, berhampiran badan. Ia agak berangin dan walaupun matahari tengah hari, ia berasa sedikit sejuk.

Taman Negara Bhitarkanika (Foto oleh Alaina Browne)

Saya mengambil pemandangan di sini - bank-bank yang jauh, beberapa pondok jerami di sana sini, beberapa lembu merumput di dekatnya, orang-orang yang bekerja di ladang, dan sebatang air yang berlanjutan sebelum saya. Bank-bank lumpur yang rendah dan lembap berkilauan dan ia adalah pada bank-bank yang sangat buaya. Dan memberi mereka syarikat adalah pelbagai jenis burung tanah lembap: bangau, ortet dan cormorants.

Kami menuju ke Ekakula, dekat dengan mulut Sungai Maipura di mana ia memenuhi laut (Bay of Bengal). Ia adalah perjalanan selama 3 jam dengan bot bermotor, yang terbaik dibuat semasa air pasang, sehingga mudah untuk turun di jeti sementara. Tumbuhan di bank berubah sebagai satu langkah jauh dari titik masuk di Gupti. Hutan bakau menggantikan bank-bank berumput, dan orang dapat dengan mudah melihat tanda air pada batang mereka dan mengukur ketinggian air semasa pasang surut. Mengimbas hutan dengan teropong, saya melihat bangkai lembu lembu dan beberapa kura-kura mati, dibasuh ke darat. Terdapat sedikit burung di bahagian-bahagian ini, yang lebih dekat ke laut, dan terdapat juga buaya yang kurang.

Menyimpan Buaya Bayi (Gambar oleh Alaina Browne)

Bau goreng ikan memancing saya di dalam, dan saya jumpa tukang masak di atas sebuah kompor minyak tanah. Tidak lama lagi, makan tengah hari disajikan - hidangan nasi, dal dan kari ikan yang sangat lazat. Dan rasa itu dipertingkatkan oleh persekitaran: kapal motor bersendirian, jauh dari tamadun, dan hanya air di sekelilingnya. Sudah lewat petang ketika kami tiba di Ekakula. Pengawal tunggal menerima kami dan menawarkan untuk membawa barang-barang kami ketika kami berjalan-jalan di jeti sempit, sementara.

Ekakula adalah jalur sempit daratan dengan sungai di satu sisi dan laut di sisi lain. Kita boleh mendengar deruan gelombang dari jeti, dan tidak membuang masa, kita menuju ke pantai. Putih, gelombang berbuih, air biru dan pasir keemasan, semuanya berkilauan di bawah sinar matahari, bertemu dengan mata. Tidak ada jiwa di pantai; Hutan mangrove meregangkan di sepanjang pantai manakala kasir tinggi berdiri sebagai sentinel. Cawangan-cawangan yang telanjang dan kayu-kayu hanyut menunjukkan bahawa banyak daripada mereka telah menderita sangat hebat semasa ribut-ribut siklonik. Selepas menonton matahari terbenam yang cemerlang dan berjalan kaki sepanjang pantai, kami kembali ke Rumah Rehat Hutan.

Pada masa itu, sudah gelap dan bunyi hutan menjadi lebih utama. Lebih dari teh, panduan kami memberitahu kami bahawa terdapat banyak haiwan liar seperti babi, hyena, landak, rusa dan serigala di sini, dan mereka sering berkeliaran di sekitar pantai. Langit yang terang-benderang, bunyi gelombang dan bunyi-bunyi dari hutan membuat perasaan ajaib dan kami merasakan ketenangan. Selepas makan malam awal, kami akan tidur. Tetapi tidur tidak datang dengan mudah di tempat yang tidak biasa ini. Kita boleh mendengar beberapa anjing yang disimpan oleh pengawas, kulitnya dengan susah payah sepanjang malam.

Kami meninggalkan Ekakula pada waktu subuh, kerana air pasang. Ia gelap dan sejuk di luar, dan panduan kami membawa kami ke jeti dengan lampu suluh. Kami masuk ke dalam bot dan drone enjin itu mengganggu kesunyian di sekeliling kita. Tidak lama kemudian, kami jauh dari pantai dan pergerakan lembut perahu membuat saya mengantuk. Tetapi fajar dan matahari terbit di pelayaran sungai adalah sesuatu yang saya tidak mahu ketinggalan. Sesetengah teh panas adalah dialu-alukan dan perahu kami adalah mewajibkan.

Di Taman Negara Bhitarkanika (Gambar oleh Alaina Browne)

Mencapai Gupti tiga jam kemudian, kami mencuci dengan cepat, diikuti dengan sarapan pagi. Sekali lagi, kami menuju ke perahu untuk memulakan penerokaan kami di bahagian lain Bhitarkanika - sungai dan hutan. Laluan kami membawa kami melalui hutan tebal, dan kehijauan mengatasi kami. Di sini, walaupun air itu mempunyai warna hijau, dan pantulan pokok di atas air masih menambah kedalaman ke sungai. Kami melihat lebih banyak buaya, monitor, berang-berang, pelbagai burung, dan beberapa rusa rusa.

The Bhitarkanika Blok Hutan, yang mempunyai jejak alam yang panjangnya 31/2 km, mengambil sedikit lebih daripada satu jam untuk ditutup. Ia adalah berjalan kaki yang indah di antara hutan dalam, padang rumput, kolam teratai, runtuhan menara memburu raja dan kuil-kuil usang. Kami melihat monyet, mongoose, rusa, babi dan beberapa monitor. Panduan kami membuat kami terhibur dengan kisah mengenai nenek moyang keluarga diraja sekarang, yang secara kebetulan mengambil minat yang mendalam dalam melindungi hutan ini.

Selepas makan tengahari, kami mengambil pelayaran ke atas anak sungai dan juga melawat raksasa di Bagagahan. Hutan hutan ini adalah habitat burung pemastautin dan migrasi. Jejak kecil mengarah ke menara pengawal yang memberikan pemandangan hutan yang hebat, dan dari sana, pokok-pokok itu kelihatannya dilindungi oleh burung. Semasa bergerak di sepanjang sungai, kami melihat beberapa jenis ikan keli dengan warna yang benar-benar menakjubkan. Juga ketara adalah buah-buahan liar, terutama yang dipanggil mangga air, yang nampaknya menjadi kegemaran dengan monyet. Pelayaran sungai kami berakhir dengan matahari terbenam dan kami melepaskan sauh di Dangmal untuk malam.

Dangmal agak bersemangat dengan kehidupan. Pelancong, kakitangan Jabatan Hutan dan pekerja pembinaan di jeti membuat tempat itu kelihatan agak sesak. Walau bagaimanapun, terletak di dalam hutan, ia masih terasa seperti berada di dalam hutan. Pemandangan kawanan ternakan rusa yang berkeliaran di sekitar tanpa takut agak menarik.

Kami menghabiskan keesokan harinya menjelajah Dangmal, pusat penafsiran dan pusat penternakan buaya estuarine. Selepas makan tengahari awal, kami pergi ke bot dan memulakan perjalanan kami ke rumah. Kenangan pengalaman ini, hari-hari yang dibelanjakan di kalangan anak sungai yang indah, burung-burung cantik dan buaya yang menacing, pasti akan kekal bersama saya selama ini.

Mengenai Taman Negara Bhitarkanika

Terletak di pantai timur Orissa di Daerah Kendrapara, kawasan 672 km persegi (diisytiharkan sebagai Taman Negara pada tahun 1975) adalah di delta Brahmani dan Baitarani sungai. Walaupun kawasan teras sebanyak 145 km persegi telah diisytiharkan sebagai Tempat Suci Bhitarkanika pada tahun 1998, bahagian pantai telah ditetapkan sebagai Perlindungan Marin (Hidupan Liar) Gahirmatha pada tahun 1997. Bhitarkanika juga diisytiharkan sebagai tapak Ramsar (sebagai tanah lembap kepentingan antarabangsa) pada tahun 2002. Selain itu, ada cadangan untuk menetapkan seluruh kawasan Taman Negara sebagai rizab biosfera.

Di Taman Negara Bhitarkanika (Gambar oleh Alaina Browne)

Sistem sungai di tempat perlindungan adalah habitat buaya air masin, yang terbesar di antara semua spesies buaya yang hidup. Malah, ia adalah untuk melindungi spesies ini, dan hutan bakau, bahawa tempat perlindungan itu terbentuk. Sebanyak 63 spesies bakau terdapat di sini, dan ia adalah kehadiran mereka yang menyelamatkan kampung-kampung di dalam dan di sekitar Bhitarkanika kemarahan banyak taufan Orissa yang ditakuti. Banyak tumbuhan langka dan perubatan juga telah dikenal pasti di sini. Tanah lembap bakau adalah rumah kepada sebanyak 190 spesies burung, dan penjuru di sini dikatakan sebagai salah satu yang terbesar di negara ini. Dua spesies lumba-lumba, Irrawaddy dan lumba-lumba bottlenose, dilihat di sini. Pantai Gahirmatha di daerah yang sama mempunyai keistimewaan menjadi salah satu rookery terbesar di dunia untuk penyu laut Olive Ridley yang terancam.

Sumbangan penting dari keluarga raja Kanika yang dahulu adalah perlindungan hutan bakau di sini, dan reruntuhan di Bhitarkanika Blok Hutan menunjukkan bahawa ia adalah tempat rekreasi bagi mereka. Nama Bhitarkanika itu sendiri bermakna pedalaman Kanika Raj (bhitar diterjemahkan sebagai 'dalam'). Memandangkan Kerajaan Kanika terletak berhampiran Pelabuhan Dhamara dahulu, ia merupakan laluan perdagangan yang penting.

Rizab biosfera yang dirancang sekarang ini bertarung dengan tekanan penduduk manusia - kira-kira sembilan penduduk lakh tinggal di 900 kampung dan dusun sekitar rizab (kira-kira 400 dari kampung-kampung ini berada di kawasan santainya itu sendiri). Selain itu, ladang-ladang udang di sekeliling sungai melepaskan efluen ke dalam sistem sungai, dengan itu menjejaskan pertumbuhan bakau dan haiwan akuatik. Jumlah besar ternakan juga memberi tekanan ke atas bakau. Hari ini, percubaan sedang dibuat untuk mewujudkan kesedaran di kalangan rakyat tentang masalah dan memberi mereka pilihan rezeki alternatif seperti eko-pelancongan.

Fakta Pantas

Negeri: Orissa

Lokasi: Di ​​pantai timur Orissa, di Daerah Kendrapara, di muara Brahmani, Baitarani, Dhamara dan sistem sungai Mahanadi

Jarak: Rajnagar adalah 130 km NE dari Bhubaneswar, 100 km NE dari Cuttack Route dari Bhubaneswar ke Chandbali NH5 ke Bhadrak melalui Cuttack, Jagatpur and Chandikhol; jalan raya ke Chandbali melalui Khakihat

Laluan dari Bhubaneswar ke Rajnagar NH5 ke Chandikhol melalui Cuttack dan Jagatpur; NH5A ke Kendrapara; jalan daerah ke Rajnagar melalui laluan Pattamundai dari Kolkata ke Chandbali NH6 ke Kharagpur melalui Panskura, NH60 ke Baleshwar melalui Jaleshwar; NH5 ke Bhadrak; jalan raya ke Chandbali melalui Khakihat

Bila hendak pergi: Musim panas panas dan panas dan musim hujan lembap. Tempoh antara Nov dan Feb adalah yang terbaik untuk lawatan. Seseorang juga boleh melakukan perjalanan pada bulan Oktober, kecuali cuaca buruk akibat hujan akibat hujan atau siklon

Pergi ke sana untuk; Buaya, penyu laut, hutan bakau

Mengenai Pengarang

Sarojini Nayak adalah seorang wartawan bebas, penulis, kolumnis yang berpusat di Bhubaneswar. Kepentingannya meliputi pelbagai bidang, termasuk seni, kebudayaan, persekitaran, pembangunan dan wanita.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add