Durga Pooja di Kolkata

Durga Pooja di Kolkata

Oktober 2007, Kolkata. Hanya sedikit lewat tengah malam. Dharthi Krishnamurthy keluar dari rumah tamu tempat dia tinggal bersama suaminya untuk menaiki penerbangan awal pagi ke Kerala dan hampir pingsan ketika melihat apa yang dilakukannya. Pasangan tua telah tiba tujuh hari yang lalu untuk menghabiskan Durga Puja minggu bersama anak perempuan mereka, Radha, yang bekerja di sini. Mereka tidak pernah pergi ke Kolkata sebelum ini, tetapi mereka banyak mendengar tentang perayaan Durga Puja. Ia dikatakan sebagai masa ketika kota Kolkata menjadi gila. Ia sepatutnya menjadi masa realiti yang digantung.

Ia sepatutnya menjadi masa, jika mitos dipercayai, apabila Dewi Durga, isteri Tuhan Siwa, turun ke bumi, rumah ibunya, dari tempat syurganya di Himalaya dan membunuh iblis, Mahishasura. Satu masa perayaan baik atas kejahatan. Masa .... Nah, anak perempuan Krishnamurthy, Radha, memberitahu ibu bapanya bahawa mereka mesti mengalaminya sekali dalam hidup mereka. Jadi mereka tiba dan Radha memasuki rumah tetamu yang selesa. Pasangan tua tidak banyak keluar selama lima hari yang kerap. Terdapat terlalu ramai orang, terlalu banyak bunyi dan terlalu banyak cahaya. Tetapi pada waktu petang, Puan Krishnamurthy keluar ke balkoni tetamu untuk melihat pemandangan yang mengasyikkan di sebuah struktur yang berdiri di sekitar. Ia kelihatan seperti Taj Mahal dan dia terpesona dengan cara ia bersinar di cahaya bulan. Di kejauhan sungai Hooghly - bahagian sungai Ganga yang melewati Kolkata - mengalir dengan lembut oleh. Salah satu penyesalan Pek Krishnamurthy yang paling besar telah terlepas melihat Taj Mahal dalam cahaya bulan ketika dia pergi ke Agra beberapa tahun yang lalu.

Tetapi ini adalah pampasan yang mencukupi. Tetapi hari ini, seolah-olah semalaman, bangunan itu seolah-olah telah menguap menjadi udara tipis. Mahalnya tidak lagi di sana. Medan yang kosong menghulurkan di hadapannya. Dia tersentak. Apa yang Puan Krishnamurthy tidak tahu ialah dia berada di bawah mantra, dibuang oleh keajaiban Durga Puja. Dan inilah peringatan kepada semua yang tidak dikenali .... Berhati-hatilah! Kerana apa yang kamu lihat bukanlah yang harus kamu percayai. Tidak jika anda berada di Kolkata selama lima hari Durga Puja. Apa itu Durga Puja? Secara harfiah, 'Durga Puja' bermaksud Durga Ibadat. Ia adalah perayaan keagamaan selama lima hari yang merayakan keturunan Dewi Durga di bumi untuk menghancurkan Mahishasura setan. Syaitan itu telah menjadi tidak dapat dihancurkan dan Durga difahami sebagai penjelmaan tenaga ilahi kosmik, yang disatukan oleh para dewa, terutama untuk membunuh iblis. Anda biasanya boleh melihatnya pada saat kematian, di kakinya, dipijak oleh lengan singa. Juga dikenali dengan Bengali semata-mata sebagai 'Pujo' - ibadat - dan kepada yang lebih Anglicised sebagai 'Pujas', itu adalah yang terbesar, yang paling penting dan acara tahunan yang paling terkenal di Kolkata dan seluruh Bengal Barat.

Durga Puja (Gambar oleh Mathhias)

Walaupun kononnya ritual keagamaan Hindu, yang ditandai dengan doa dan kesalehan, Durga Puja semakin banyak dikenal sebagai kemegahan, skala mewah dan keseronokan sekular yang mana ia dirayakan. Sememangnya ia secara beransur-ansur menjadi satu karnival selama seminggu, di mana orang dari semua latar belakang, tanpa mengira pandangan agama mereka, mengambil bahagian. Ada sesuatu di udara Tarikh-tarikh ibadat sebenarnya adalah dari keenam hingga ke hari kesepuluh bulan waxing pada bulan Ashshin, bulan keenam dalam kalendar Bengali. Kadang-kadang, kerana peralihan dalam kitaran bulan, Durga Puja juga berlaku pada bulan berikutnya, Kartika. Bulan-bulan yang sepadan dalam kalendar Gregorian adalah bulan September dan Oktober. Tetapi gerak kegembiraan mula terasa lebih awal. Semasa musim panas secara beransur-ansur memberi laluan kepada musim luruh, anda boleh merasakan ada sesuatu di udara. Dan bukan sekadar nip.

Antisipasi yang meresap bandar itu hangat. Kedai-kedai mula mengumumkan jualan Puja mereka dan pembelian belia hadiah mula-mula bermula. Di kebanyakan rumah Bengali tradisi adalah memakai pakaian baru setiap hari dari Puja dan hadiah ditukar cara sebelum minggu Puja yang sebenar supaya anda boleh mendapatkan aksesori yang sesuai atau membuat perubahan, jika diperlukan, menjelang minggu. Di Pasar Gariahat yang sibuk di Kolkata Selatan, Dolon Dhar baru saja membeli tujuh saris dari kedai handloom. Dan ia hanya minggu pertama bulan September. "Saya sepatutnya telah memulakan muuuuch lebih awal," dia mengeluh. "Ia akan menjadi sukar untuk mendapatkan blus disesuaikan untuk ini pada peringkat ini. Ia tidak mungkin bahawa mana-mana tukang jahit akan menerima lebih banyak pesanan. "Lawatan ke kedai jahitan yang berlapis Kolkata Park Circus kawasan itu membuktikan ketakutannya. "Saya mempunyai begitu banyak pesanan untuk blaus," buaian master tailor Hyder Ali. "Saya tidak tahu bagaimana saya akan menghantar mereka melalui minggu Puja."

Minggu Puja mula menjadi sejenis unit untuk mengukur masa, dan frasa "sebelum Pujo" atau "selepas Pujo" menjadi begitu banyak, anda boleh mendengarnya di mana-mana - oleh penumpang lain di atas pengangkutan awam, di pasar, dan dibebaskan secara sukarela oleh rakan sekerja di tempat kerja anda. Banyak yang mula merancang cuti tahunan mereka. Lagipun, jarang sekali anda mendapat lima hari di bahagian regangan dan juga bersama ahli-ahli lain dalam keluarga.Lain-lain, dan terdapat sejumlah besar mereka setiap tahun, ingin pergi, jauh dari orang ramai yang ramai. Tetapi kebanyakan Bengalis lebih suka menahan dan mengambilnya semua. Mahals mushrooming Beberapa minggu sebelum undur bermula, anda tiba-tiba mula memerhatikan perubahan landskap. Sibuk membuat rancangan Puja individu anda sendiri, anda hampir tidak menyedari ketibaan para pengrajin, yang datang berkumpul dari kampung-kampung dan pinggiran Kolkata untuk membina, merekabentuk dan menghiasi pandai - kuil sementara - yang akan menempatkan dewa-dewa.

Pendapat pandai menanam di seluruh bandar, puluhan ribu daripadanya. Di mana sahaja terdapat ruang kosong. Taman dan trotoar, taman permainan dan tempat meletak kereta - tidak ada yang terselamat. Mereka diambil alih dan berubah menjadi tempat ziarah. Sebagai contoh, satu pagi yang baik ketika anda memandu ke laluan biasa untuk bekerja, tiba-tiba anda perlu berhenti, balik dan mengambil jalan memutar kerana jalan utama telah dikunci untuk pandal. Atau anda mungkin menemui, bukan tanpa kerengsaan, bahawa tempat berjoging kegemaran anda kini menjadi tempat candi Khajuraho. Durga Puja untuk penduduk Kolkata adalah sebagai penyebab utama perayaan kerana ia menimbulkan kebimbangan tentang bagaimana mengatasi kerengsaan kecil seperti itu. Struktur dipasang di atas buluh dan biasanya kain atau kanvas digunakan untuk penutup, walaupun tukang-tukang menggunakan pelbagai bahan lain juga, seperti jute. Pandai biasanya karya seni yang rumit dengan tema yang dipinjam dari sejarah, agama dan bahkan hal ehwal semasa.

Kebanyakan mereka dimodelkan selepas kuil-kuil terkenal atau monumen-monumen seperti Taj Mahal dan selalunya memaksimumkan sebagai Gate India. Bergantung pada kemahiran para seniman, struktur sering kelihatan begitu nyata sehingga mustahil bagi orang luar untuk mengetahui bahawa itu bukan struktur yang tepat dan tetap. Tidak hairanlah Puan Krishnamurthy hampir pingsan ketika dia mendapati bahawa Taj Mahal kelihatan seperti di sekitar rumah tamu telah lenyap. Dia tidak tahu bahawa ia telah diturunkan secara harfiah semalaman, penutup kanvas berwarna putih marmar dihapus, perancah dibongkar dan padang bola sepak di mana ia berdiri, diserahkan kembali kepada lelaki kejiranan. Dewa-dewa dan syaitan Sesungguhnya, gegaran pertama kegembiraan mula dirasakan lama sebelum Dewi atau Ma Durga (Ibu Durga), sebagaimana yang disebut oleh Bengalis, sebenarnya tiba, lebih besar daripada kehidupan, menunggang seekor singa - maskotnya - sepuluh senjata yang memegang senjata perang.

Di kakinya terletak penjahat sekeping, syaitan Mahishasura, lambang kejahatan, terbunuh, darah merebak dari dada, yang baru saja ditembusi oleh tombaknya. Dia diapit oleh empat anaknya. Dua anak perempuannya, Lakshmi dan Saraswati, dewi-dewi di dalam hak mereka sendiri, satu kekayaan dan pengetahuan lain, tidak datang sama sekali. Mereka dikawal oleh maskot, burung hantu dan burung angsa setia mereka. Juga mengiringi Durga adalah dua orang anaknya, Ganesh yang saleh dan Kartika foppish, memeluk masker, tikus dan merak. Berhala-berhala tanah liat, berpakaian kain berwarna-warni dan permata berkilauan, mengutamakan pelbagai jenis barang penting seperti senjata perang dan alat musik, tinggi - ketinggian minimum biasanya tidak kurang dari 6 kaki. platform di dalam pandal.

Penglihatan dewa-dewa berbeza-beza mengikut imaginasi dan kemahiran para artis yang mengukir mereka. Kadang-kadang mereka menyesuaikan idola mengikut spesifikasi penganjur Puja tertentu, berdasarkan tema. Terdapat contoh apabila wajah Durga dibuat untuk menyerupai heroin filem popular atau tokoh politik wanita yang popular. Kepala iblis juga telah banyak kali dibuat untuk menyerupai tokoh-tokoh awam yang tidak popular, tetapi percobaan-percobaan pengadilan seperti eksperimen dan puja Puja lebih memilih untuk menghindari ini. Ketibaan dan pelepasan Sekarang bayangkan beratus-ratus rombongan tersebut berguling ke bandar dengan trak dari langit, yang dalam hal ini berlaku sebagai stesen kerja pinggiran kota, terutama kampung pengrajin terkenal, Kumartuli. Sesetengah orang datang ke bandar untuk menyaksikan pemandangan ini: kedatangan berhala-berhala dan pemergiannya (rendaman dalam badan air).

Tidak dinafikan bahawa salah satu penarik orang ramai Durga Puja adalah perarakan perendaman, ketika pada hari terakhir Pujas (Bijoya Dashami) patung-patung itu diambil, biasanya di dalam truk dan van terbuka, disertai oleh orang besar yang berdekatan badan air, sebaiknya Ganga suci, dibenamkan. Ini melambangkan kembalinya Durga ke rumah suaminya. Ramai orang berkumpul di jalan-jalan untuk menyaksikannya, menyusuri laluan perarakan, mengintai tingkap dan melepak dari balkoni atau bumbung untuk melihat sekilas. Sekiranya anda berada di tengah-tengah orang ramai, anda akan menyedari orang-orang di sekeliling anda menangis, malah melolong, kerana mereka menawarkan perpisahan emosi kepada dewi tercinta mereka. Selama beberapa hari, Kolkata merosot ke dalam melankolia yang pelik.

Satu-satunya penghiburan adalah lagu "Ashchey bochor abar hobey", (sekali lagi tahun depan) yang, menurut tradisi, perarakan dengan bangga mengumumkan ketika ia melewati kota. Bunyi dan aroma Apabila dewa tiba, kota Kolkata tidak pernah tidur. Dan jika ia berlaku, ia terbangun dengan bunyi yang tetap. Ada bunyi drumbeats dan meniup kerang. Dan terdapat kecacatan bunyi gabungan yang berasal dari pembesar suara - memainkan apa-apa dari Indipop hingga tradisional Bengali Rabindra Sangeet - yang hampir setiap Puja pandal dipasang. Ia juga membangkitkan pelbagai jenis aroma.Haruman pembakaran kemenyan dan aroma dari persembahan bunga. Bau makanan panas yang berasal dari beribu-ribu gerai sementara yang telah merambat di seluruh bandar, menjual segala-galanya dari paranthas kepada pancake. Bandar ini juga terbangun kepada wawasan warna-warna yang bersemangat, yang menumpahkan ke jalan-jalan ketika Bengalis merangkak keluar dari kayu dalam berbondong-bondong dan tiba dari pinggir bandar dan desa-desa terpencil yang berpakaian paling baik. Selama lima hari dan malam, mereka melompat dari pandal ke pandal, berdiri di barisan serpentine untuk melihat sekilas atau 'darshan' dari 'devi' atau dewi. Dan selama lima hari, petang malam, kota menyala seperti galaksi.

Kerja pencahayaan oleh artis yang dibawa masuk untuk menghiasi pandai - kedua-dua bahagian dalaman dan eksterior - sepatutnya menjadi antara yang terbaik di dunia. Sekiranya anda berada di Kolkata semasa Durga Puja, tidak ada yang dapat menjauhkan diri dari semua ini ... walaupun anda menganggapnya sebagai serangan terhadap deria anda, anda akan tersenyum dan menanggungnya. Yang paling banyak dilakukan dan ada yang kembali lagi. Seperti Nathan Michael, seorang sarjana seni dari Chicago, yang pertama kali datang ke Kolkata semasa Puja 2006 selepas membaca di mana-mana Durga Puja "Adalah festival seni luar terbesar di dunia". Tidak ada yang mempersiapkannya untuk apa yang dia sebut sebagai "serangan cahaya, bunyi dan warna".

Mengaku bahawa "ia tidak dapat dibandingkan dengan apa-apa" yang pernah dia saksikan, dia mendapati dirinya kembali untuk Puja 2007. Beliau menasihatkan pelawat untuk tidak datang dengan apa-apa idea yang sudah ada sebelumnya tentang Durga Puja kerana, menurutnya, "Ia pasti akan melampaui semua harapan. "Jadi ya, harapkan yang tidak dijangka. Sudah tentu. Oleh kerana di mana lagi tetapi di Kolkata bolehkah anda menjangkakan tiba-tiba menjumpai piramid Mesir di tengah-tengah tempat letak kereta? Atau Rumah Putih tergelincir di seberang taman permainan? Atau Taj Mahal berdiri dengan hebat di tebing Ganga seperti yang selalu dilakukan di tebing Yamuna? Tetapi, jika anda melihatnya, anda berada di bawah mantra ... yang dibuang oleh keajaiban Durga Puja.

Oleh Dola Mitra

Dola Mitra adalah koresponden Kolkata untuk Outlook, dia suka berlama-lama di bandar semasa Durga Pooja.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add