Jagannath Rath Yatra di Puri

Jagannath Rath Yatra di Puri

Jai Jagannath! Kedua-dua perkataan ini memberikan ejaan sihir kepada mana-mana Oriya taat yang tinggal di mana saja di dunia. Lord Jagannath (Lord of the Universe) berkongsi hubungan yang sangat istimewa dengan Oriyas. Bagi mereka dia adalah Jaga, Kalia, Chakadola, Chakanayana ... di mana lagi anda akan dapat menemui para penyembah yang mengalamatkan tuhan mereka dengan memuliakan? Tiada rumah tangga Oriya meraikan acara yang mengagumkan tanpa memanjangkan jemputan pertama kepada dewa ini. Dan hari untuk Rath Yatra dianggap sebagai yang paling menguntungkan dalam kalendar Oriya untuk majlis perkahwinan, pemanasan rumah, dan acara perdana.

Walau bagaimanapun, aspek unik dari Rath Yatra (secara harfiah prosesi kereta) adalah bahawa bukannya para penyembah akan mencari berkat daripada dewa, dewa-dewa itu sendiri keluar dari tempat suci mereka untuk bergaul dengan semua orang. Dewa-dewa yang dipersoalkan adalah triniti kudus yang terdiri daripada saudara lelaki Lord Balabhadra, adik Subhadra dan Lord Jagannath, kesakwa saudara yang jarang disembah bersama. Apabila Tuhan Jagannath, yang dihormati sebagai patitapaban (penyelamat orang yang tertindas), dalam sebuah gerakan keagamaan yang jarang ditemui keluar dari tempat suci untuk memberi berkat kepada para penganutnya, penglihatan ilahi dan dewa-dewa yang lain menebus salah satu daripada semua dosa. Dikatakan sebagai jemaat agama terbesar setelah Kumbh Mela, Rath Yatra di Puri menyebar lebih dari 11 hari (dari hari Rath Yatra ke Niladri Vijaya ketika dewa-dewa itu dibawa kembali ke kuil).

Cabutan para penganut terbesar dilihat pada hari-hari kereta yang ditarik: hari Rath Yatra yang sebenarnya dan Festival Kereta Kembali Bahuda Yatra. Inilah satu-satunya kesempatan apabila semua orang mempunyai akses kepada dewa-dewa (hanya orang Hindu yang dibenarkan memasuki Kuil Jagannath, oleh itu tidak termasuk ramai penganut kelahiran asing, seperti ahli ISKCON). Tidak hairanlah mereka memanjat kereta, menyentuh patung berhala, bahkan cuba memeluk Tuhan mereka. ORIENTATION Bada Danda, juga dikenali sebagai Grand Road, terletak di tengah-tengah bandar haji Puri, adalah tempat utama untuk perayaan Rath Yatra. Arcade ini luas dari Kuil Sri Jagannath yang menjulang tinggi di selatan ke Gundicha Ghar (kuil) di utara. Dilengkapi dengan bangunan-bangunan kecil dan besar di kedua-dua belah pihak, peregangan 21/2-km mempersembahkan gabungan kaca dan struktur konkrit yang luar biasa di tengah-tengah biara lama dan ashram.

Rath Yatra (Gambar oleh G.-U. Tolkiehn)

Lorong sempit cawangan keluar dari jalan utama ini, yang membawa kepada koloni kediaman, yang dikenali sebagai sahih. Jalan Besar pada dasarnya adalah pusat komersial dengan kedai, hotel, pejabat, bank dan banyak lagi. Sebahagian daripada mercu tanda penting adalah permukaan putih yang dibasuh limau istana (dibina pada tahun 1918), menara hiasan Sri Chaitanya Gaudiya Math, balai polis bandar, kecil Mausi-ma Temple (yang menduduki tempat yang menonjol semasa Pesta Car Return atau Bahuda Yatra) dan Hospital Perbandaran. Walaupun jalan raya sedikit sempit ke arah hujung selatan, di hujung utara ia membuka perparasan luas pasir hampir 200m. Dikenali sebagai Saradha Bali, tempat ini adalah tempat pertemuan dan pameran yang besar dan juga digunakan sebagai pendirian bas pada waktu biasa. Pada Bada Danda, ada banyak tempat untuk dikunjungi wisatawan selama festival - sesi bhajan, musik rakyat dan tarian persembahan, pameran seni dan kraf yang berlangsung sehingga tengah malam. Di samping itu, pantai mempunyai tarikan sendiri seperti tunggangan unta, melas dan pameran seni pasir.

The Yatra

Disambut oleh bunyi cincin logam dan muzik kumpulan kirtan yang merdu, saya mendapati diri saya perlahan-lahan melangkah menuju Kuil Jagannath. Walaupun pada waktu pagi yang agak awal, Bada Danda nampaknya cepat mengisi dengan orang-orang. Di tempat yang jauh, saya dapat melihat tiga kereta berwarna-warni, dengan bendera mereka berkibar-kibar dalam kegembiraan, seolah-olah menjangkakan perjalanan ilahi. Menara kuil yang menjulang tinggi dan langit biru yang jelas memperlihatkan latar belakang yang sempurna kepada tiga kereta. Sebagai kemajuan hari, orang ramai membengkak dan pada pertengahan pagi seluruh tempat dipenuhi dengan orang - penuh seperti sardin di jalan raya, balkoni, bumbung, dinding sempadan, dan bahkan di beberapa pokok di sekelilingnya. Walaupun kumpulan besar anggota polis cuba untuk merangkumi orang ramai yang membengkak, mereka mengarahkan mereka ke arah penghalang, sukarelawan dapat dilihat memberikan bantuan seperti mengedarkan kantung air.

Perhatian saya tertarik kepada pelbagai orang yang berkumpul di sana, beberapa pakaian berpakaian mewah seperti watak mitologi seperti Hanuman, Sri Krishna dan Lord Shiva. Kenapa, seolah-olah tuhan-tuhan itu sendiri turun di bumi! Kumpulan penyembah ISKCON yang berambut perang berayun ke lagu "Hare Krishna", sementara penari lelaki Odissi kelihatan hilang dalam tarian ilahi mereka. Sebilangan anak muda dapat dilihat membawa kereta kecil di atas kepala mereka sementara beberapa orang melakukan pelbagai akrobatik. Semua orang keluar untuk menarik perhatian, atau mungkin, ia adalah cara mereka mempamerkan ketaatan. Imam-imam boleh dijumpai membuat kereta mereka dengan tumpuan bunga-bunga bunga dan gundukan besar daun tuli yang dibungkus dalam daun pisang segar. Semua mata tertumpu pada pintu masuk kuil. The Pahandi - perarakan upacara dewa - adalah salah satu ciri utama perayaan itu.Imej-imej kayu yang besar, yang dibungkus dalam pakaian baru dan dihiasi dengan kepala besar bunga (tahia) dibawa oleh para imam dari kuil ke kereta.

Kuil Jagannath (Gambar oleh Abhishek Baruah)

Penggambaran tahia, jenis tarian untuk pergerakan berirama ghantuas (yang memukul gong dan simbal), menyajikan gambaran keharmonian sempurna antara para servitor dan Tuhan mereka. Diiringi dengan melaungkan shlok, para dewa naik kereta - Balabhadra, diikuti oleh Devi Subhadra dan terakhir, Lord Jagannath. Sekarang sudah waktunya untuk upacara raja Cherra Pamhara - menyapu kereta. Maharaja yang sebelum ini Puri, dikatakan sebagai penyelenggara pertama Lord Jagannath, dibawa ke kereta-kereta di palanquin yang dihiasi dengan gembira. Selepas menyembah dewa-dewa, ia menyapu kereta dengan penyapu emas. Perkhidmatan ini kepada trinitas itu dipercayai sebagai simbol sikap rendah diri yang kuat sebelum para tuan. Sudah lewat pertengahan tengah hari, orang ramai dan kegilaan telah mencapai puncaknya. Langkah-langkah sementara ditarik balik dan kuda kayu gergasi disandarkan kepada kereta, yang sudah begitu ramai dengan para imam dan anggota polis bahawa dewa hampir tersembunyi. Tali tebal terikat dan beratur panjang para penganut dan bentuk polis sebelum kereta. Apabila bendera merah dilambai sebagai isyarat, dengan bunyi gemuruh "Haribol" kereta-kereta dewa ditarik sepanjang laluan yang ditetapkan, menurut protokol purba - Balabhadra, kemudian Subhadra dan terakhir Lord Jagannath. Kereta yang dihiasi muncul sebagai kuil-kuil raksasa yang merebak di laut kemanusiaan.

Sepanjang perjalanan para penyembah menyentuh tali lulus, yang lain mengangkat tangan mereka menyerah, beberapa bunga melontar dan beberapa menonton dengan tangan dilipat. Menjelang matahari terbenam, kereta-kereta telah mencapai separuh jalan, bersiaplah di tempat yang berbeza dalam laluan 21/2 km perarakan itu. Mereka akan ditarik ke destinasi mereka pada keesokan harinya. Sedangkan dewa-dewa berada di dalam Gundicha Ghar selama seminggu, ritual khusus diperhatikan, dan kini ia adalah kuil ini yang menjadi pusat tarikan. Perjalanan pulang Tuhan ke tempatnya diperhatikan pada hari kesembilan dan sekali lagi merupakan kesempatan besar. Ciri-ciri tambahan adalah bahawa kereta berhenti di tengah-tengah di Mausi-ma Temple (rumah ibu saudara!), Di mana tawaran istimewa kek beras dibuat kepada dewa-dewa. Bagi yang tidak dikenali, semua orang ini, bunyi bising dan keagamaan yang luar biasa mungkin kelihatan sedikit membingungkan, tetapi ia adalah satu pengalaman untuk menikmati, sekurang-kurangnya sekali dalam seumur hidup.

Oleh Sarojini Nayak

Sarojini Nayak suka menulis tentang budaya Orissa yang dinamik, monumen-monumen yang indah dan orang-orang sederhana.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add