Taman Negara Desert Rose-Desert

Taman Negara Desert Rose-Desert

Gerimis telah berhenti. Angin memungut, dan pasir gembira mengalir di atasnya, meluncur beberapa inci di atas permukaan pergunungan. Dalam beberapa saat yang berdebu tetapi dramatik, bukit berubah warna. Kelembapan coklat gelap memberi laluan kepada cahaya yang lebih ringan dari silika kering. Tetapi langit menjadi semakin gelap dan ia mula hujan lagi; begitu banyak hujan di padang pasir seolah-olah pelik. Para unta dan pelanggan mereka telah hilang bersama-sama dengan matahari, meninggalkan kami untuk mengagumkan dengan mengagumkan di tempat yang terpencil merentang ke cakrawala dan seterusnya. Ia basah dan sejuk di Great Indian Desert!

Dan kemudian kita melihat keabsahan yang akan datang. Sebahagian daripada gerakan padang pasir, dan kemudian satu lagi. Terdapat dua daripada mereka atau mungkin kawanan, kita tidak pasti. Mereka adalah chinkara, antelop berwarna kelawar terang kurang lebih warna persekitarannya. Beberapa saat kemudian, yang menyengat di semak-semak di belakang membuat kami berpaling, tepat pada waktunya untuk menangkap sebuah penampakan yang melarikan diri dengan ekor lebat bertelur putih, ciri khas rubah padang pasir. Kemudian, rubah lain melintas jalan kita. Kami berada di bukit pasir dekat Khuri Village di pinggir Taman Negara Gurun. Perjalanan sejauh 40 km dari Jaisalmer hingga ke sini telah keras dan berbatu. Namun, pandangan pertama bukit-bukit pasir adalah gambaran sempurna, seperti lukisan dengan bayang-bayang yang sempurna berkilau dan riak.

Taman Negara Gurun (Foto oleh Chinmayisk)

Sangat mudah untuk melihat bagaimana padang pasir boleh menjadi salah satu tempat yang paling indah, mendebarkan, menakutkan, curang dan tidak ramah di bumi, semuanya pada masa yang sama. Dan mudah untuk melihat mengapa orang berkuda untuk melihat mereka, untuk mendapatkan gambar mereka diklik dengan unta di latar depan dan matahari terbenam di latar belakang. Ia adalah pengalaman luar dunia. Kami begitu terpesona dengan perarakan berpasir yang kami tidak perasan bahawa kerana hujan, pengalaman 'matahari terbenam di padang pasir' yang romantik tidak dimatikan.

Pejabat Jabatan Hidupan Liar memberitahu kami bahawa cara terbaik untuk melihat hidupan liar, terutamanya bustard burung India yang hebat, di Taman Negara Desert, adalah pergi ke Sudashri, kira-kira 50 km barat laut Jaisalmer. Pagi keesokannya, jip kami bergegas ke flat yang sepi dan dataran piedmont yang berwarna kecoklatan melewati bukit-bukit pasir yang terkenal di dekat Sam, di mana kami berhenti hanya untuk waktu yang cukup untuk mengambil matahari merah yang terbit di atas pasir emas yang sejuk dan bersih. Sesetengah bukit pasir tumpah ke jalan, padang gurun yang mendakwa saluran baru. Kami mematikan jalan yang menuju ke sempadan Indo- Pak dan, pada masa dahulu, akan membawa ke Sindh.

Bustard India Besar (Gambar oleh Tarique Sani)

Sudashri adalah kawasan seluas 2,000 ekar yang dikelilingi dengan dawai berduri dan, pada pandangan pertama, kandang itu kelihatan seperti tempat yang tidak mungkin dikunjungi untuk pengalaman hidupan liar - tompok-tompok rumput terompah, beberapa pokok renek dan, pokok kadang-kadang, terutamanya akasia. Tambahan pula enam ekor unta mengembara, meratapi dengan gembira. Kami ditawarkan pilihan antara berjalan dan menunggang kereta unta untuk melintasi jejak panjang 4 km. Kami memilih gerobak unta dan segera, proses memasangnya bermula. Salah satu unta yang mengembara, Babloo, diambil, kereta - sebenarnya papan kayu pada dua roda - dipasang di sana dan tilam yang diletakkan di atasnya sebagai nikmat kepada kita penduduk bandar. Kami akan diiringi oleh Uma Ram, panduan kami, yang nampaknya lebih teruja daripada kami tentang prospek mengesan Bustard India Besar. Dia menganggapnya sebagai satu keistimewaan yang hebat untuk dapat melihat burung ini, yang menghampiri kepupusan.

Seperti yang kita selesaikan pada kereta, perlahan-lahan kita menyedari persekitaran kita. Itu ranting adalah, sebenarnya, harrier pallid; terdapat sebuah robin India di semak itu; kawanan di atas adalah belukar pasir. Terdapat beberapa chinkara di belakang rumpun semak ini. Sering kali kita berhenti dan teropong disalurkan. Gurun penuh dengan kehidupan. Kami sedar bahawa kelimpahan tumbuh-tumbuhan menyediakan peluang melihat hidupan liar yang sangat baik. Terdapat sedikit masa untuk menghilangkan haiwan itu daripada di hutan yang sangat berhutan. Kemungkinan untuk memerhati haiwan dan burung adalah lebih baik, kadang-kadang walaupun mereka telah berteduh.

Gurun Pasir (Foto oleh Arati Kumar-Rao)

Dan kemudian kita melihat Bustard India Besar yang pertama. Terdapat dua dari mereka, burung-burung tinggi, berkulit kelabu, berjalan jauh dari kami dengan perlahan dan elegan. Wanita, kita dimaklumkan. Dan yang lain, perempuan lagi. Kadang-kadang, mereka memilih sesuatu dari tanah, mungkin beri atau serangga dan terus bergerak dari kami. Tetapi Uma Ram sedang cuba menarik perhatian kita ke pokok yang jauh di mana chinkara berdiri menatap kita. Menyedari bahawa kami telah menyedarinya, chinkara dengan cepat menarik balik pokok itu, tetapi masih kelihatan. Pada waktu kita kembali, bustard telah menutupi jarak jauh dan menghilang di belakang pokok renek. Walau bagaimanapun, kita beruntung. Uma Ram telah melihat bustard lain, kali ini lelaki (lebih tinggi), dan kekayaan apa, tidak hanya satu tapi dua, tiga dan mengapa, yang keempat juga! Salah satu burung besar tidak berani dan berdiri tegak, memberikan kita peluang untuk melihat dengan baik, sementara yang lain mula berjalan. Kini mereka berada di belakang pokok tetapi tidak lama lagi muncul di seberang.

Saya belajar bahawa kebanyakan pengunjung hampir tidak dapat melihat tiga atau empat bustard.Peninjauan tujuh atau lapan dianggap sangat baik. Tetapi kita bergerak jauh di luar semua penanda aras ini. Uma Ram sangat mengharapkan, dan menjelang ketiga belas, dia teruja dengan kata-kata - dan masih banyak lagi yang menyeberang jalan kita. Sekali atau dua kali, dia 'bots' bustards di tempat-tempat di mana kita hanya boleh membuat tumbuh-tumbuhan. Pada masa yang cerah dan kami mengakhiri lawatan kami, Uma Ram telah mengira 21, dan kami telah melihat 17 atau 18. Ini adalah rekod dengan pelbagai jenis. Tidak ada orang di Sudashri yang mengingatkan sesiapa melihat Bustard India Besar dalam satu hari!

Desert Fox (Gambar oleh Chinmayisk)

Fakta Pantas

Negeri: Lokasi Rajasthan Di Gurun Thar di barat daya Rajasthan, dekat sempadan dengan Pakistan, menyebar ke wilayah Jaisalmer dan Barmer

Jarak: 689 km W dari Jaipur melalui Jodhpur, 317 km NW dari Jodhpur, 42 km SW dari Jaisalmer Route dari Jaipur NH8 ke Beawar melalui Ajmer; NH14 ke Pali melalui Sojat; NH65 ke Jodhpur; SH ke Pokharan melalui Balesar dan Dechhu; NH15 ke Jaisalmer melalui Odania dan Chandan; jalan daerah ke Kampung Sam (Desert NP) melalui Dedha

Bila hendak pergi: Terbuka sepanjang tahun, tetapi masa yang sesuai untuk dilawati adalah dari Okt hingga Feb. Pada masa ini, suhu maksimum ialah 20 º C dan sekurang-kurangnya sekitar 6 º C. Pakaian bulu ringan adalah yang terbaik

Pergi ke Great Bustard India, rubah padang pasir, chinkara, kucing padang pasir

Mengenai Pengarang

Amit Mahajan memulakan kariernya sebagai jurutera perjalanan, membuat perjalanan atas alasan kejuruteraan. Pada masa ini, beliau mengamalkan refleksologi. Perjalanan telah berterusan sebagai dorongan utama.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add