Jaisalmer: Just Deserts

Jaisalmer: Just Deserts

Gerimis telah berhenti. Angin memungut, dan pasir gembira mengalir di atasnya, meluncur beberapa inci di atas permukaan pergunungan. Dalam beberapa masa yang berdebu tetapi dramatik, gubuk berubah warna. Kelembapan coklat gelap memberi jalan kepada cahaya yang lebih ringan dari silika kering. Tetapi langit menjadi semakin gelap dan ia mula hujan lagi; begitu banyak hujan di padang pasir berasa pelik. Para unta dan pelanggan mereka telah hilang bersama-sama dengan matahari, meninggalkan kami untuk menganga di dunia sepi yang meregangkan ke cakrawala dan seterusnya. Ia basah dan sejuk di Great Indian Desert!

Dan kemudian kita melihat keabsahan hidup. Sebahagian daripada gerakan padang pasir, dan kemudian satu lagi. Terdapat dua daripada mereka atau mungkin kawanan. Mereka adalah chinkara, antelop berwarna kelawar terang kurang lebih warna persekitarannya. Beberapa saat kemudian, keadaan di belakang membuat kami berpaling, tepat pada waktunya untuk menangkap sebuah penampakan yang melarikan diri dengan ekor lebat bertelur putih, ciri khas rubah padang pasir yang kami pelajari pada hari sebelumnya. Kami sangat gembira menggunakan pengetahuan hari ini! Pasir bukit pasir Kita berada di bukit pasir dekat kampung Khuri. Bertentangan dengan persepsi padang pasir sebagai bukit pasir yang tidak berkesudahan, hanya 20 peratus dari gurun pasir dunia adalah bukit pasir, dan kawasan padang pasir di sekitar Jaisalmer (yang ditetapkan sebagai Taman Nasional Gurun) hanya kira-kira 10 peratus adalah bukit pasir.

Kubu Jaisalmer (Gambar oleh Constcrist)

Tempat terbaik untuk melihatnya ialah Sam dan Khuri, kedua-duanya kira-kira 40 km dari Jaisalmer. Ia adalah bukit-bukit pasir Sam yang terkenal di atas perjalanan pelancong, tetapi kami telah berada di sana, melakukan itu, menemui unta yang dipanggil Hrithik Roshan dan mencatat sejauh mana bukit-bukit pasir ke jalan utama (walaupun itu mempunyai roman sendiri; jalan menuju sempadan Pakistan dan pada masa saner akan membawa kepada Sindh). Kali ini, kami memilih untuk bukit pasir Khuri. Perjalanan ke Khuri telah melalui kawasan hitam, berbatu, dan berduri. Jalan raya, sangat diselenggarakan dengan baik kerana ini adalah kawasan ketenteraan yang dekat dengan sempadan, terus menerus melalui landskap, merobohkan jantung cakrawala, dengan kekosongan datar yang mengagumkan di kedua belah pihak. Terdapat sebuah kampung kecil sekali-sekala, kadang-kadang seekor unta.

Akhirnya, teksi menyeberangi kampung Khuri dan berhenti di hadapan jambatan bukit pasir yang bersih dan kering, merentang luas di kedua-dua belah pihak. Di atas mereka langit menurunkan kegelapan dan cerah dan cantik. Kita tahu bahawa bukit-bukit gurun tidak seperti bentang yang tidak terhingga yang kita lihat dalam filem, tetapi ini kelihatan seperti kita boleh memupuk ilusi itu. Ketika kita berjalan kaki ke arah mereka dengan penderitaan, bukit-bukit pasir itu menjadi sebuah lukisan yang indah dengan bayang-bayang riak yang bercampur-campur dan puncaknya. Brown cair ke gangsa dan menjadi emas gelap. Sangat mudah untuk melihat mengapa bukit-bukit pasir adalah beberapa tempat yang paling indah, mendebarkan, menakutkan, khianat atau hanya tempat yang tidak ramah di bumi. Dan mudah untuk melihat mengapa orang berduyun-duyun melihat mereka, dan berjalan di atasnya dan mendapatkan gambar-gambar picturepostcard mereka yang diklik dengan unta di latar depan dan matahari terbenam di latar belakang, kerana mereka berada di sekeliling kita.

Jaisalmer (Gambar oleh Suraj Gaekwad)

Matahari membuat percubaan ragu-ragu pada matahari terbenam, tetapi tahun ini, seperti kebanyakan Rajasthan, ia juga berada dalam cengkeraman awan yang tidak dijangka. Malah pasir yang bergerak dengan angin sepertinya mempunyai kualiti sungai dalam alirannya yang fasih. Kami berjalan kaki, kaki tidak biasa bergelut untuk menyeberang hanya satu lagi bukit, hanya sedikit lagi dari pelancong lain, sampai sedikit lagi untuk melihat apa yang terletak di luar bukit ini. Tanpa diduga, pada suatu ketika, kita sampai ke tepi bukit pasir. Dan, sekali lagi, tahan nafas kami. Galaksi pasir merebak luas dan tanpa kompromi sehingga ke ujung bumi. Ia terbentang jauh seperti mata kita dapat melihat, berakhir dengan sfera lembut yang besar, menceritakan kepada kita bahawa planet itu bulat. Ia hanya diinterogasi oleh sesekali semak belukar atau pokok renek. Langit semakin gelap dan menyampaikan drama tarian kecil kilat.

Kami berpaling, dan hanya dapat melihat bukit-bukit pasir; semua pelancong, unta dan penjaja telah lenyap dari penglihatan. Tetapi seorang budak lelaki beralih dari hujung ini, muncul dari mana-mana tempat yang berpasir. Apa yang ada di sini, kami bertanya, samar-samar untuk menunjukkan "di luar sana" (keperluan untuk menyeberangi lebih banyak cakrawala, untuk melihat apa yang ada di luar, mempunyai kita cengkaman). "Pakistan," katanya, dan berjalan. Itu adalah ketika angin mula memunculkan di luar hanya tempo muzik dan langit pecah. Ia keluar dari dunia ini. Selepas setengah jam, walaupun dalam pesona kami - chinkara, rubah padang pasir dan semua - kami tidak dapat membantu pengetahuan yang gemilang bahawa tidak ada manusia yang kelihatan, bahawa ia telah menjadi agak gelap, dan kami merasa agak marooned laut pasir. Dengan berat hati kita berjalan kembali, melintasi bukit-bukit pasir, dan 10 minit berjalan kaki selendang selendang kegelapan berangin bahkan lebih kencang di sekeliling kita. Sekurang-kurangnya dalam fikiran kita, ini telah menjadi petualangan.

Kemudian, kita mendengar bunyi samar kereta tanduk, semakin kuat dan semakin mendesak, ketika kita semakin dekat. Muncul dari barisan pertama bukit-bukit pasir kita melihat teksi kami, menelusuri tepi pasir bukit-bukit pasir dengan lampu-lampu di atas, pemandu yang bimbang terus-menerus melanda secara aurat menunjukkan kepada kami jalan. Tidak ada lagi jiwa yang kelihatan.Ia telah menjadi campuran hebat bukit pasir, hujan, hidupan liar dan sihir yang kita tidak sedar bahawa pengalaman romantis 'matahari terbenam di bukit-bukit pasir' tidak pernah lepas. Taman Negara Gurun Khuri terletak hanya di pinggir Taman Negara Desert Jaisalmer, sebab itulah kami dapat melihat chinkaras di sana. Kawasan taman seluas 3,162 km persegi diisytiharkan sebagai tempat perlindungan pada tahun 1980 untuk memelihara habitat yang menarik dan rapuh. Gurun adalah salah satu batu karang dan garam tasik garam padat, bukit-bukit pasir dan kawasan-kawasan pedalaman. Melawat di sini adalah pendidikan dalam kehidupan: bagaimana ekosistem mana pun, tidak peduli betapa monoton pada mata yang tidak terlatih, dapat memupuk perincian seperti makhluk-makhluk yang indah dan tidak bermaya yang berwarna-warni, tanpa diduga.

Jaisalmer (Gambar oleh Nataraja)

Orang telah memberitahu kita bahawa cara terbaik untuk melihat hidupan liar, khususnya Bustard India Besar yang jarang ditemui (GIB), adalah pergi ke Sudashri, kira-kira 50 km dari Jaisalmer. Sudashri adalah kawasan seluas 2,000 ekar yang dikelilingi dengan dawai berduri dan, pada pandangan pertama, melihat tempat yang tidak mungkin untuk melakukan perjalanan ke medan untuk pengalaman hidupan liar - beberapa pengawal, tompok-tompok rumput yang runcing, beberapa pokok renek dan pokok sekali-sekala, terutamanya akasia. Tambahan pula enam ekor unta yang berkeliaran, meriah dengan gembira. Kami ditawarkan pilihan antara berjalan dan naik kereta unta untuk melintasi jejak 4 km. Kami memilih entiti yang tidak dikenali - gerobak unta - dan dengan segera proses memasangnya bermula. Salah satu unta yang mengembara, Babloo, diambil, gerai (papan kayu di dua roda) dipasang di atasnya dan sebuah tilam yang diletakkan di atasnya sebagai nikmat kepada kaum wanita. Kami akan diiringi oleh Uma Ram, pemandu kami, yang nampaknya lebih teruja daripada kami mengenai prospek untuk melihat GIB (dipanggil secara tempatan Godaavan), lebih menyedari keistimewaannya ialah melihat burung yang telah diisytiharkan berhampiran kepupusan. Tidak lama kemudian, kami mendapati keselesaan di kereta dan perlahan-lahan kami menyedari persekitaran kami. Itu ranting adalah, sebenarnya, Pallid Harrier; terdapat robin di semak itu; kawanan di atas adalah belukar pasir. Terdapat beberapa chinkara di belakang rumpun semak ini.

Sering kali kita berhenti dan teropong disalurkan. Gurun penuh dengan kehidupan. Kami sedar bahawa kelimpahan tumbuh-tumbuhan, sebenarnya, memberikan peluang melihat hidupan liar yang sangat baik. Terdapat sedikit masa untuk menghilangkan haiwan itu daripada di hutan yang sangat berhutan. Kemungkinan untuk memerhati haiwan dan burung adalah lebih baik, kadang-kadang walaupun mereka telah berteduh. Dan kemudian kita melihat GIB pertama kita. Terdapat dua daripada mereka, burung tinggi, berkulit putih, berjalan jauh dari kami, dengan perlahan dan elegan. Wanita, kita dimaklumkan. Dan yang lain, perempuan sekali lagi. Kadang-kadang, mereka memilih sesuatu dari tanah, mungkin beri atau serangga dan terus bergerak dari kami. Tidak lama kemudian Uma Ram telah melihat bustard lain, kali ini lelaki (lebih tinggi), dan kekayaan apa, ia bukan satu tetapi dua ... tiga ... dan keempat juga. Salah satu burung besar tidak berani dan berdiri dengan memberi kita peluang untuk melihat rupa yang baik, sementara yang lain mula berjalan. Kami dipermainkan, tetapi tiba-tiba diperingatkan oleh tindakan di belukar berdekatan.

Seorang makhluk kecil dan berbulu mengusir kami - musang rusa. Tidak lama kemudian, kita membahagikan masa kita antara bustard yang mewah dan chinkara yang gelisah, kadang-kadang mendapat musang furtive. Terdapat juga helang burung gagak dan burung hantu Eurasia, buzzard biasa dan penyokong merah. Melihat tiga atau empat bustard adalah biasa, tujuh atau lapan dalam lawatan sangat baik. Tetapi kita bergerak jauh melampaui ini. Uma Ram mengira dengan banyaknya, menjelang ketiga belas, dia teruja di luar kata-kata, sementara masih banyak lagi yang menyeberang jalan kita. Pada masa matahari terbit cukup panas dan kami mengakhiri lawatan kami, Uma Ram telah mengira 21, kami telah melihat 17 atau 18 daripadanya.

Ini adalah rekod macam. Tidak ada orang di Sudashri yang mengingatkan sesiapa sahaja yang melihat banyak GIBs dalam satu hari. Melihat pertama kubu emas Jaisalmer yang keemasan, yang menduduki tempat kebanggaan dalam landskap monochromatic, sangat menyedihkan. Ia kelihatan seperti mainan, sebuah istana rapuh yang dibina di atas bukit kecil, tetapi mempunyai perbezaan yang jarang berlaku dalam 850 tahun tanpa gangguan. Wajah turban membawa kumis tebal, skirt panjang menangkap matahari dalam kerja cermin dan rumah dicat menjanjikan pandangan dunia yang terpesona. Petak-petak berpecah mengalir melalui pintu-pintu gerbang yang besar dan bertenaga. Lorong sempit sibuk dengan kedai-kedai, restoran, kuil dan rumah-rumah. Menghidupkan mereka adalah anak-anak yang pulang dari sekolah, pembersihan wanita, dan peminum susu dengan periuk logam pada motosikal mereka.

Anda boleh berjalan ke benteng dan menyerap pemandangan bandar yang luar di luar benteng dan landskap berbatu di luar. Muzik penyanyi Manganiyar dan pemain Ravanhatta di benteng adalah pengalaman yang menghantui. Rawal Jaisal, penguasa Bhatti Rajput yang memberi namanya kepada bandar itu, dikatakan telah membina benteng itu pada tahun 1156. Penguasa kemudian menambah bangunan itu, yang menghadapi serangan oleh tentara dari Delhi dan Jodhpur. Istana bekas penguasa adalah struktur dan menara tujuh tingkat di atas Dussehra Chowk, dataran tengah. Kini kediaman diraja ini kini sedang dipulihkan. Bangunan istana dihubungkan dengan laluan rendah dan sempit, langkah perlindungan terhadap penceroboh yang digunakan di kebanyakan istana di Rajasthan. Bangunan utamanya bermula dari abad ke-19 dan menawarkan batu ukiran yang indah. Pandangan yang paling menakjubkan adalah dari bumbung, yang merupakan titik tertinggi di sekitar.

Para peniaga kaya Jaisalmer memilih untuk diingati oleh keturunan dengan menugaskan beberapa rumah yang paling indah yang pernah dibina.Havelis ini (di luar benteng) dibina pada abad ke-18 dan ke-19 apabila perdagangan paling menguntungkan, sebelum kenaikan perdagangan laut dan pelabuhan Bombay membuat laluan darat berlebihan. Mereka bercakap tentang kereta api yang melintas di padang pasir untuk sampai ke Sindh, Afghanistan atau Asia Barat, dengan membawa kain, barang perak dan mahal. The havelis terbuat dari batu Jaisalmer keemasan dan dihiasi dengan jaalis, balutan terukir dan faedah yang rumit. Patwon-ki-Haveli adalah yang terbesar dan mempunyai kerja yang paling rumit. Ia adalah satu set lima buah rumah, dibina oleh lima orang saudara Jain pada separuh pertama abad ke-19. Salim Singh ki Haveli dan Nathmal ki Haveli adalah contoh lain gaya ini. Di luar bandar adalah Tangki Gadisar yang elegan, pada satu masa sumber bekalan air ke Jaisalmer. Ia dibina pada abad ke-14 oleh Rawal Gadsi Singh untuk mengumpul air hujan berharga. Terdapat banyak astaka dan kuil di tebing, dan ia adalah tempat berkelah yang popular.

Oleh Amit Mahajan dan Juhi Saklani

Amit Mahajan telah memperoleh wang sebagai jurutera, refleksologi, penulis perjalanan, penterjemah dan telah melakukan beberapa pekerjaan lain yang ganjil.

Berbeza dengan peminat dalam siri Harry Potter, yang membahagi jiwanya menjadi beberapa keping untuk mengelakkan kematian, Juhi Saklani mengalikan dirinya dengan perjalanan, di bawah kedok sebagai penulis perjalanan.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add