Kisah Kapal Rumah Srinagar

Kisah Kapal Rumah Srinagar

Kehidupan tidak boleh menjadi lebih baik. Saya berdiri di atas sebuah shikara-berdiri di dekat Dal Gate di bandar Srinagar, yang akan ditunggangi untuk tinggal di rumah perahu, satu peristiwa yang saya tunggu sejak remaja. Pengenalan pertama saya kepada romantik rumah perahu di Tasik Dal ada di layar TV. Di latar depan ialah Shammi Kapoor pada shikara, pesonanya besar seperti tasik di sekelilingnya. Pada lagu soundtrack Rafi itu entah bagaimana bangkit dan jatuh dengan badan Shammi yang tidak menentu. Kemudian, Shammi Kapoor dan Sharmila Tagore, di shikaras masing-masing, cuba untuk saling menjangkau antara perairan tasik. Tetapi skrip Kashmir ki Kali terus membawa mereka lebih jauh.

Tasik yang tenang, shikaras yang dihiasi, penjual bunga, pulau-pulau kecil ... persekitarannya seolah-olah sempurna untuk cinta. Semua ini berlaku di latar depan sementara di suatu tempat di latar belakang saya dapat melihat perahu yang lebih besar di mana, saya diberitahu, seseorang boleh tinggal. Kemungkinan untuk menjadi siang dan malam di tengah-tengah percintaan dengan saya selama bertahun-tahun. Dan sekarang di sini saya, dengan dua shikaras bersaing untuk membawa saya ke bot rumah saya, dan mereka dinamakan - menahan nafas anda - Kehidupan di Tasik dan Minuman Cinta. Yang terakhir ini berlaku dan Drink of Love hanyut di perairan Dal.

Tasik Dal (Gambar oleh Basharat Shah)

Beberapa sebatan oar yang dicat dengan teliti dan kami telah meninggalkan di belakang jalan raya. Kini satu-satunya bunyi adalah bunyi percikan bunyi oar yang beriringan dengan air dan beberapa bunyi bahasa yang pasti Asia Tengah dan Kashmir. Kami pergi ke jalan perahu rumah, dan kemudian saya menyedari bahawa bertentangan dengan penglihatan saya sebuah perahu rumah yang menjadi tempat perlindungan terpencil di tengah-tengah tempat yang berair, di mana anda datang untuk melarikan diri dari kehidupan, tinggal di rumah perahu di Dal adalah seperti tinggal di sebuah bandar, menemui cara hidup baru.

Kecuali bahawa perbandaran itu terapung di dalam air, dan setiap kediaman (iaitu, setiap perahu rumah) telah diberi nama yang manis, kadang-kadang hebat bukannya sebilangan kecil sahaja. Terdapat kebijaksanaan yang luar biasa, jenius sebenarnya, bekerja di dalam penamaan rumah. Terdapat nama-nama biasa yang biasa - Pleasure Palace, Shalimar, Garden of Eden, Khyber dan Mughal Sheraton - tetapi mereka selalu diselingi oleh yang luar biasa dan bahkan yang pelik. Contohnya - Miss America, Honolulu, Dulcedomum, Teluk Persia, Neil Armstrong, Acropolis, Metropolis, San Souci dan New Soul Kiss! Rumah di atas air.

Walau bagaimanapun, jauh sebelum New Soul Kiss dapat bersaing dengan Dilruba untuk pelancong, seluruh perniagaan bermula dengan inventif pentadbir British pada abad ke-19 India, yang bertaburan Utara setiap musim panas untuk beberapa waktu dari panas dan foment dataran, tetapi tidak dibenarkan membeli tanah di Kashmir. Tidak boleh dilepaskan, mereka mengupah bot yang membawa nasi dan kargo lain ke atas dan ke bawah Jhelum serta di perut air yang rata di Kashmir (Dal, Nagin dan Wular tasik adalah kehadiran utama di Lembah) dan menjadikan mereka rumah musim panas. Trend yang ditangkap, terutamanya pada abad yang lalu, dan kebanyakan bot lama telah diubah menjadi 'houseboats' untuk pelawat manakala yang baru terus meningkat. Terdapat tafsiran makna nama 'Kashmir' yang mengatakan bahawa 'Ka' bermaksud air dan 'shimeera' bermaksud menghilangkan rasa.

Srinagar (Gambar oleh Maahmaah)

Idea, menurut mitos, adalah Rishi Kashyapa mengalir tasik untuk menghasilkan tanah yang kini dikenali sebagai Kashmir. Lihat peta Srinagar dan anda akan disentuh oleh keterangannya; tanah itu memang dipenuhi dan dikelilingi oleh air. Tasik Dal adalah perairan yang luas dengan banyak pulau dan rumah perahu menjadikannya sebuah metropolis yang ramai di dekat Boulevard berdaun yang indah. Nagin, di sisi lain, agak jauh dan banyak seperti kampung pelancongan sering dikunjungi oleh orang asing yang lebih suka 'tenang'. Pada masa ini, Dal mempunyai lebih daripada seribu rumah perahu dan Nagin sedikit kurang daripada 200. Rumah bot biasa adalah bot largish, yang mempunyai dua hingga lima bilik dengan bilik mandi bersambung, balkoni dan biasanya teres di hadapan. Kayu jarang jarang; Ukiran yang rumit adalah biasa di dinding dan bumbung, karpet Kashmiri dan karpet menghiasi lantai paling banyak, dan ruang makan dan ruang duduk adalah adat. Rumah perahu itu dikendalikan oleh keluarga bersama yang tinggal sama ada di rumah di atas tanah di belakang rumah perahu atau di perahu berdekatan.

Walaupun rumah perahu Kashmiri ini adalah bot yang layak untuk air, mereka biasanya tidak berpindah dan terus ditaburkan ke tanah. Saya melihat hanya satu bot rumah bergerak dan apa pandangannya! Pada hari itu saya berjalan kembali dari Nishat Bagh di Boulevard ke pusat tindakan malam berhampiran Nehru Park, ketika bersama-sama datang sebuah bot bermotor yang menarik sebuah perahu rumah. Yang ini adalah perahu 'baraati' yang dihiasi dengan bunga-bungaan dalam perjalanan ke dulhan yang menunggu di rumah lain yang dicukur untuk nikaahnya. Rumah ketiga telah disewa untuk menjadi tuan rumah makan malam perkahwinan. Senja menenggelamkan sisa-sisa siang hari dengan cepat dan dalam kegelapan berkumpul, tiga rumah perahu berkilauan dan para penonton berkerumun untuk mengambil bahagian dalam upacara perkahwinan yang luar biasa.

Kehidupan yang lembut mengguyur Kehidupan di perahu rumah dapat dialami dalam dua cara yang berbeda.Sama ada anda boleh menghadkan diri anda ke tasik dan aktiviti-aktiviti yang ditawarkannya: Ambil perjalanan shikara pada tempat duduk yang berwarna-warni yang berwarna-warni dalam tradisi berbulan madu yang sangat dihargai; mempunyai dayj shikara sepanjang kawasan Dal dan Tasik Nagin yang bersebelahan; beli bunga dari kedai-kedai terapung; dapatkan gambar anda diklik dalam pakaian Kashmiri kitschy, sekali lagi di kedai-kedai terapung; dan dilepaskan oleh Nehru Park Island atau Char Chinar Island. Kemungkinan lain adalah untuk merawat tasik sebagai rumah anda kembali pada waktu malam dan pada hari melawat Srinagar yang tinggal di darat - Taman Mughal, Masjid Hazratbal, Bukit Shankaracharya dan Kuil, yang lebih lama, yang diwarnai dengan Shah-i -Hamdan Masjid dengan bumbungnya yang curam di bandar lama ... berjalan kaki di jalan yang dilindungi pokok. Lihat kontras antara poplar lean tinggi yang naik lurus ke langit, dan tebal membuka dan menyebarkan kuntum.

Srinagar (Gambar oleh Russavia)

Dan sememangnya, pergi pada hari perjalanan ke tempat-tempat yang menghormati berbulan madu, Pahalgam dan Gulmarg. Menyelamatkan keseronokan ini, kadang-kadang sedih melihat tasik yang mati akibat rumpai, terlalu berlebihan dan pengabaian, saya perlahan-lahan terbiasa dengan gegaran yang sedikit apabila saya melangkah ke perahu rumah, rasa kayu dan permaidani di bawah kaki saya dan saat-saat ketidakpastian di pertengahan - Air ketika saya melompat ke shikara. Saya bangun kerana bunyi suara dari rumah tangga mula terapung dari tembok meshed dan dilapis. Akan ada perdebatan antara menikmati kebohongan di tempat tidur, atau melompat keluar dan melihat lagi pagi di tasik. Kebanyakannya, tasik itu mudah dimenangi.

Oleh itu, saya duduk di atas teres di hadapan rumah perahu, menghirup aroma kahwa yang lazat. Pagi itu masih hidup dengan cara yang tidak biasa. Di teres bersebelahan, pemilik bot rumah yang lama mencelupkan baqerkhani roti di dalam tehnya dan menjeritkan salam-salam kepada wanita tua mendayung ke arah Boulevard. Kanak-kanak sekolah datang di pelantar dari belakang rumah dan melompat ke shikara menunggu mereka. Di dekat sana ada dialog animasi yang berlaku di Kashmir - saya tidak boleh membuat apa-apa selain perkataan Inggeris seperti militan dan kerajaan, yang, tentu saja, digambarkan lebih daripada seketika. Satu lagi bot datang, orang-orang di dalamnya melakukan kerja yang sukar tetapi berguna untuk merangkak rumpai dan kotoran dari tasik.

Ini mereka akan menjual ke taman-taman dapur di belakang houseboats sebagai baja. Saya masih ingat tasik yang digunakan untuk menggigil setiap kali. Ia menggigil setiap kali saya melangkah masuk ke perahu rumah, gemetar dari permukaan bergelombangnya yang menggoncang bot dan berjalan melalui tulang belakang saya. Apabila sejuk pagi berair menggaruk kulitnya, atau apabila bot bermotor yang cepat menimbulkan ketakutan dalam jiwanya dengan raketnya yang sengit (bersyukur, hanya ada dua di Tasik Dal), dan apabila gunung-ganang mengelilingi bayang-bayang mereka untuk menyembunyikan kehangatan matahari.

Pada suatu pagi, pemilik houseboat saya, Badyari Saheb, dengan suara yang paling indah dan mendalam, bercakap dengan seorang wanita pelancong dari Delhi di tengah-tengah tasik yang menggelegak ini. Keganasan digambarkan dalam perbincangan. Walau bagaimanapun, wanita-wanita itu berjanji bahawa mereka akan kembali, dan Badyari Saheb meminta mereka untuk melawat di musim sejuk. Kami dapat melihat matanya kelihatan jauh tanpa berfikir dan penuh semangat kerana dia berkata, "Pada musim sejuk, semuanya berwarna putih, , jalan, bot, pokok ... kapas lembut melayang turun dari langit dan lembah menjadi surga, syurga putih .... "

Semasa di rumah

Keindahan Lembah Kashmir yang luar biasa datang bersama dengan rasa istimewa Srinagar, ibukota musim panas J & K: Gelombang merah musim gugur dari pokok chinar yang luas, lorong-lorong labyrinthine dan laluan air, seni bina kayu yang unik, indah, agak udara Asia Tengah. Masjid kayu Srinagar, dengan pagar seperti pagoda (bukan kubah biasa), adalah ciri unik; menyaksikan Masjid Shah-i-Hamdan di Old City dan Makhdoom Saheb Shrine di Hari Parbat. Tetapi apa yang mentakrifkan bagi kebanyakan pelawat warisan Mughal Kashmir dipelihara dalam kesempurnaan kebun Srinagar. Kebun-kebun Chashmashahi, Shalimar dan Nishat membuktikan bahawa ia mengambil keindahan Kashmir untuk Mughals untuk menyempurnakan taman-taman rasmi mereka yang terkenal. Jangan terlepas pemandangan hebat bandar Srinagar dan Pir Panjal Range dari Chashmashahi.

Pertama, yang tidak dapat dielakkan: kemungkinan anda akan diarahkan ke Taman Mughal pada hari pertama anda di bandar. Hantar. Beli tiket masuk di pintu masuk Shalimar Bagh, laju cepat, dan presto! Ia 1619 dan kau seorang Mughal. Anda dan beberapa ratus orang lain. Di puncak kebun empat tingkat ini berdiri baradari yang indah, sebuah rumah musim panas yang disusun dengan tiang-tiang marmar hitam dari Pampore. Walaupun semua parut dari apa yang Kashmir telah melalui, Shalimar daripada Jehangir kekal benar-benar indah. The heronry dan the hamam sedih senyap tetapi taman-taman masih cincin dengan cascades dan dataran air zaman kegemilangan mereka dan masih dipenuhi dengan chinars mewah yang teduh ini idyll.

Di Nishat Bagh (masuk tiket INR 10), hanya 4 km di jalan di tepi lereng bukit, kebesaran kebun Yehangir yang terpencil memberi laluan kepada kehangatan dan keterbukaan dengan pandangan yang indah dari Dal Lake dan pergunungan di luar. Taman ini pernah mempunyai teras yang terbentang ke tasik, tetapi bahagian bawahnya telah dimakan oleh 'kemajuan': jalan dan dhabasnya. Ia dibentangkan pada tahun 1632 oleh adik lelaki Jehangir (abang Nur Jahan) Asaf Khan. Atas arahan Shah Jahan, Gabenor Mughal Ali Mardan Khan membina Taman Chashmashahi yang kecil tetapi sempurna pada tahun 1632.Indah terselip di atas bukit yang tinggi di atas tasik, taman-taman ini juga lebih tenang daripada yang lain.

Destinasi penting anda seterusnya ialah Shankaracharya Hill, atau Takht-i-Suleiman, naik terus dari Boulevard di tepi selatan. Di puncaknya, 1,000 kaki di atas tasik, adalah kuil yang berkaitan dengan Adi Shankaracharya, yang dikatakan bermeditasi di sini. North-west of Shankaracharya berdiri Hari Parbat, dinobatkan oleh kubu nama yang sama. Ahli sejarah arkitek menghina struktur ini sebagai 'biasa'. Tetapi dilihat dari perspektif yang dimaksudkan - bahawa subjek yang mengkritik - sangat mengesankan. Di bandar yang betul adalah masjid pusat Srinagar, Jami Masjid. Struktur unik ini - dengan lajur deodarnya yang besar, 378 daripadanya - boleh dianggap sebagai tiga Mughals serta beberapa raja terdahulu.

Tidak jauh dari Jami Masjid, di tebing kanan Jhelum, berdiri Khanqah Shah yang terkenal. Bangunan yang indah ini mempunyai pagar seperti pagoda yang dipasang di atas kubus kayu dan memperingati lawatan pertama ke bandar seorang penyihir terkenal dari Iran, Mir Sayyad Ali Hamdani pada tahun 1372. Jika anda mempunyai masa, runtuhan abad ke-8 Kuil Sun di Martand (66 km) sangat indah. Pemandangan indah Panjal Range Pirates tidak mungkin mengalihkan perhatian anda dari kemegahan runtuhan. Tiang-tiang yang beralun, tiang-tiang trefoil dan lengkungan berlimpah, yang paling menakjubkan memasuki pintu masuk ke kuil itu sendiri.

Oleh Amit Mahajan

Amit Mahajan telah memperoleh wang sebagai jurutera, refleksologi, penulis perjalanan, penterjemah dan telah melakukan beberapa pekerjaan lain yang ganjil.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add