Mesti Melawat Perayaan pada bulan November

Mesti Melawat Perayaan pada bulan November

PUSHKAR FAIR

Persahabatan unta

Datang November dan lebuh raya ke Pushkar akan menemui kesesakan lalu lintas yang unik. Dua daripada lapan lapannya dipenuhi dengan unta. Destinasi? Pushkar Fair. Pushkar Cow Fair pasti salah satu yang terbesar di India dengan perdagangan ternakan yang tersebar hampir selama 10 hari. Lebih menarik lagi, pesta itu juga melibatkan bahagian yang saksama dari pelancongan keagamaan ketika para penyembah melompat di tasik suci di Pushkar untuk mencari penyelamatan dari dosa-dosa mereka.

Pushkar Fair

Sepanjang pameran, suasana merriment berlaku dengan akrobat, artis luar bandar, penyanyi rakyat dan penari yang mengadakan pertunjukan. Walaupun pada satu tangan unta dihakimi atas kekuatan dan keindahan mereka, kuda-kuda lain sedang diburu oleh tuan mereka. A cacophony menguasai udara - tawar-menawar pembeli atas harga lembu, orang meletakkan taruhan untuk perlumbaan kuda, orang ramai bersorak, penjual menarik perhatian kepada barangan mereka. Terdapat satu lagi sebab yang menjadikan Pushkar Fair tahun ini 'mesti berjaga' - Tasik Pushkar, selepas hujan lebat baru-baru ini, telah kembali hidup. Beberapa orang tahu bahawa ia adalah di bank-bank ini bahawa satu-satunya kuil di India yang didedikasikan untuk Lord Brahma terletak.

JAGADHATRI PUJA, CHANDANNAGAR

Menerapkan pembawa dunia

Jagadhatri Puja di Chandannagar, koloni Perancis yang lama di Bengal Barat, juga dikenali sebagai Durga Puja di Kolkata dan dirayakan dengan semangat yang tinggi. Malah, ada lebih banyak zing kepadanya. Chandannagar, berbanding Kolkata, adalah sebuah bandar yang sangat kecil, dan penduduk pada masa ini tahun ini, walaupun oleh anggaran konservatif, tiga saiz. Jadi, terdapat banyak orang yang ceria, ceria dalam suasana perayaan secara harfiah di mana-mana. Setiap lorong tuan rumah pandai ... ia seperti berada di sebuah pesta yang seluruh bandar adalah sebahagian daripada!

Jagadhatri Puja

Pengaturan pencahayaan yang dilakukan di sekitar bandar semasa puja adalah seperti yang dijangkakan untuk ditonton. Raksasa 3D besar yang diperbuat daripada mentol lampu membawa adegan kehidupan dari sarkas, sampingan, mitologi, sukan dan lain-lain. Terdapat sesuatu yang baru untuk diingati setiap tahun kerana artis-artis pencahayaan menarik inspirasi dari hal ehwal semasa untuk mencipta tema. Hari ini, bandar kecil Chandannagar sahaja menjadi tuan rumah lebih daripada 120 pujas komuniti, kebanyakannya bergabung dengan Chandannagar Central Jagadhatri Puja Committee. Idola yang indah dihiasi Dewi Jagadhatri (nama itu bermaksud 'pembawa dunia'), memegang conch, chakra, busur dan anak panah di empat tangannya, sangat mengagumkan, untuk mengatakan paling sedikit. Menunggang seekor singa yang duduk di atas setan gajah, dewi menghiasi ular di sekitar leher langsingnya. Jagadhatri dianggap sebagai bentuk lain Durga. Malah, ketika Durga muncul di Shukla Navami bulan Bengali Ashwin sebagai Dewi 10-tangan, pada hari yang sama, pada bulan Karthik, ia tiba sebagai ibu empat tangan alam semesta.


GANGA MAHOTSAV, VARANASI

Lagu sungai

A dip di Ganga di Varanasi pada waktu subuh, pada hari Kartik Purnima, dipercayai membawa keselamatan. Kebanyakan peziarah berkumpul di sepanjang ghats manakala pelancong mengambil bot ke tengah-tengah sungai untuk mendapatkan pandangan yang menakjubkan dari cermin ini. Gangaa Mahotsav, pesta kebudayaan juga dianjurkan pada masa ini. Ketika tangga Rajendra Ghat berganda sebagai galeri, quadrangle menghadap ke sungai menjadi panggung.

Gangaa Mahotsav

Artis utama dari seluruh negara melakukan pada waktu malam dan siang hari, sukan tradisional seperti gusti dan malkhamb mengambil tempat tengah. Malam Kartik Purnima ditujukan kepada Dev Deepavali apabila beribu-ribu lampu menyala untuk menyambut para dewa. Roda-roda besar yang ditetapkan di hadapan bangunan-bangunan yang bersebelahan dengan tebing sungai juga dibakar, menjadikan warna-warna fantasmagoria. Imam yang memegang lampu besar melakukan Ganga-aarti dan menyanyikan pujian untuk menghormati para dewa dan sungai. Beribu-ribu penganut berkumpul di tepi sungai untuk membuat persembahan mereka ke sungai - sebuah lampu kecil dan beberapa bunga dilipat dalam daun.

Oleh Supreet Cheema

Mengenai Pengarang

Supreet suka melancong dan masuk ke kulit destinasi. Aktif dalam forum perjalanan, dia suka membaca dan menari dalam masa luangnya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add