DRUMBEATS DAN DIVINITI

DRUMBEATS DAN DIVINITI

Perjumpaan berikut membawa anda ke perjalanan yang menumpukan perhatian kepada Sambutan Durga Puja di Kolkata. Teruskan membaca untuk mengetahui bagaimana "City of Joy" meraikan perayaan tahunan yang banyak ditunggu-tunggu ini.

Musim luruh tiba dan saya di mana lagi tetapi di Kolkata. Saya mendengar pemukulan yang dahsyat itu dhaak gendang. Ritme keghairahan mereka hanya boleh bermakna satu perkara, itu Durga Puja, perayaan terbesar bagi Bengalis di seluruh dunia. Ia adalah masa untuk menyembah Dewi Durga, pembunuh Mahishasura, setan dengan nama kerbau. Legenda mengatakan bahawa tuhan-tuhan itu disiksa oleh syaitan, memohon Durga, dan menyerangnya dengan senjata khusus mereka yang ia bawa dalam setiap 10 tangannya. Dewi-pahlawan itu kemudiannya meletakkan gunungnya, seekor singa, untuk memerangi asura dan muncul kemenangan.

Perayaan dikenali sebagai akal bodhon (tidak lama). Tidak lama kerana pada masa lalu puja telah dilakukan pada musim bunga, tetapi selepas Lord Rama memanggil dewi pada musim gugur untuk mencari berkat sebelum pertempuran dengan Ravana, ia telah dilakukan pada masa ini tahun ini. Di Bengal, dipercayai bahawa ini juga apabila dewi membuat lawatan tahunannya ke rumah ibu bapanya bersama anak-anaknya, Kartikeya, Ganesha, Saraswati dan Lakshmi. Dan pada hari kesepuluh, Dashami, dia kembali bersatu dengan suaminya Lord Shiva, yang dimainkan secara simbolis melalui rendaman atau bishorjannya.

Persiapan Durga Puja tidak bermula hari atau minggu, tetapi bulan lebih awal. Kedai-kedai dengan saris dan gaya baru panjabis untuk wanita dan dhoti kurtas untuk lelaki. Jualan adalah hadiah dan gula-gula, bunga dan solek, kasut dan perhiasan, dan banyak lagi. Orang ramai mendekati pasar, besar dan kecil, dan berjalan pulang ke rumah yang sarat dengan beg membeli-belah penuh barang.

Lampu neon biasa di Kolkata semasa Durga Puja (oleh P.K. Niyogi)

Salah satu destinasi membeli-belah paling hangat di Kolkata adalah Pasaran Baru di Lindsay Street. Mungkin, jualan yang paling banyak dicatatkan oleh kedai sari, pakaian pilihan untuk wanita Bengali, terutama yang berkahwin, masih menjadi keajaiban enam halaman. Ada yang tradisional seperti taant, tassar, dhakai dan garad saris dan kontemporari dari pereka utama seperti Sabyasachi Mukherjee untuk dipilih. Dengan bonus puja di dalam kantong mereka, mood orang ramai adalah satu kedai sehinggalah satu titik. Mereka hanya datang untuk berehat dan mendapatkan gigitan. Menarik aroma dari restoran dan gerai sisi jalan. Kegemaran adalah biryani ayam yang terkenal dari Rumah Biryani dan seekh kebab dan kathi kebab dari Restoran Nizam.

Persediaan juga dibina pandai. Beribu-ribu dari mereka bermunculan di mana-mana, setiap tempat, kelab, kelab dan taman mempunyai satu. Wang, masa, tenaga dan kreativiti tuangkan untuk membuat setiap lebih besar dan lebih baik daripada yang akan datang. Apabila saya masih muda, saya masih ingat berdiri di tingkap saya untuk melihat tiang pertama yang dibawa ke tapak pembinaan pandal pada awal pagi, saya masih merasakan keseronokan yang sama, ketika saya melihat pendidik yang sedang dibina. Saya masih ingat bahawa semasa menjalankan tugas kecil untuk membantu jawatankuasa pandal, kaki saya terlupa rasa sakit dan kelaparan perut saya, demikianlah keghairahan dan perayaan perayaan.

Sejak dua dekad yang lalu, pandai tema telah menjadi kemarahan. Acara semasa, baik nasional dan antarabangsa, adalah inspirasi seperti tamadun purba. Piramid Mesir, Menara Condong Pisa, Titanic dan Harry Potter adalah perkara-perkara yang telah menemui cara mereka untuk pandal. Satu tahun Osama bin Laden mengambil tempat Mahishasur di bawah kaki Durga dengan tridentinya menembusi hatinya. Semua orang, termasuk pelajar seni dan seni bina, melangkah ke dalam membuat struktur yang hebat ini.

Sebuah seni rakyat bertema pandal di Kolkata (oleh Anuradha Sengupta)

Jauh dari pandal komuniti ini adalah bonedi baari pujas, atau pujas yang dijalankan oleh orang kaya dan orang tuanya. Ini adalah urusan keluarga. Uncles and aunts, nephews and nieces, muda dan tua, sepupu NRI dan mereka dari kampung leluhur, semuanya berkumpul untuk merayakan hari besar bersama-sama. Kanak-kanak berjalan sekitar bermain bersembunyi dan mencari dan mencuri roshogollas dari puja thaali. Pemuda muda, luangkan masa untuk melihat gadis cantik, untuk membantu mendapatkan bunga, sayur-sayuran, buah-buahan, daun pisang dan lain-lain perkara yang diperlukan untuk puja. Para wanita, kebanyakan mereka dalam saris tradisional, sibuk menghiasi idola Durga dan menyiapkan pesta. Lelaki itu, mereka hanya memberi arahan kepada juruhias, pembina dan pelukis. Dan sememangnya, menjejaki perbelanjaan.

Tradisi dan adat di pujas ini kembali beberapa generasi. Pada yang terkenal Shobha Bazar Raj Baari, perayaan bermula pada hari Rath Yatra, apabila kerangka idola kayu disembah. Selepas itu idola Durga dibuat di dalam rumah. Bagi keluarga Deb, dewi itu tidak lain adalah anak perempuan dewa rumah tangga mereka, Gopinath Jeu. Pada masa dahulu, meriam telah dipecat di sini pada Sandhi Puja. Hari ini, senjata telah meriam.Walau bagaimanapun, pujas swasta ini membuka pintu kepada orang ramai juga. Saya mempunyai kenangan banyak lawatan untuk melihat contoh-contoh tradisi yang indah ini.

Kebanyakan berhala Durga dibuat Kumortuli, sebuah kawasan di Kolkata Utara. Sejarah suku potters ini kembali ke era Syarikat India Timur. Syarikat itu menetapkan kawasan tersebut untuk pekerja. Inilah ketika Kumortuli - kumor yang bermaksud tukang periuk dan tuli makna tempatan - datang. Bukan sahaja idola yang disembah di Kolkata yang dibuat di sini, tetapi juga dieksport ke UK, AS dan ke tempat lain di mana masyarakat Bengali berkembang.

Seluruh proses pembuatan murtis dianggap suci, dan ditetapkan oleh upacara dan ritual. Pada Akshaya tritiya, tanah liat untuk berhala dikumpulkan dari tebing Sungai Gangga. Sesebuah adat zaman dahulu memerlukan pembuat Durga berhala untuk mengumpul segelintir bumi dari nishiddho pallis (lorong-lorong yang dilarang), di mana pekerja seks hidup, ditambah kepada tanah liat yang akan masuk ke dalam pembuatan Dewi. Berjalan di lorong-lorong Kumortuli, adalah pengalaman yang luar biasa. Adegan berhala, beberapa selesai beberapa belum selesai, garis kawasan itu. Dianggarkan bahawa lebih daripada 15.000 patung dibuat setiap tahun di Kumortuli.

Undur ke Mahasaptami bermula dengan bukan hanya Bengal tetapi seluruh negara terbangun Mahishasurmardini, satu program radio yang disiarkan oleh All India Radio secara berterusan sejak tahun 1932. Shashthi (hari keenam) adalah penting kerana pada hari ini mana bodhon, atau pembukaan muka idola, dilakukan. Selepas itu mata dicat, simbol memberi kehidupan kepada murti. Shashthi adalah salah satu daripada hari-hari sibuk puja, ia adalah pusingan pertama untuk perayaan. Malam ini dibelanjakan untuk melompat dan menyambut kawan dan keluarga, khususnya saudara-mara di kota dari dekat dan jauh.

Penyembahan sebenar Durga bermula dari Shaptami (hari ketujuh). Pada awal pagi, sembilan daun dari sembilan pokok - yang mewakili sembilan bentuk Dewi Durga - terikat pada ranting tanaman Aparajita putih dengan benang kuning. Ini kemudian dimandikan dalam air dari Ganges. Hari ini menandakan hari pertama pertempuran antara Durga dan Mahishasur. Keesokan harinya, Maha Ashtami, adalah ketika dia dikatakan telah membunuh setan itu. The dhaak berdegup tanpa henti sebagai penyembah orang ramai di sekitar berhala untuk membuat persembahan bunga. Ritual diikuti dengan makan tengah hari yang terdiri daripada persembahan yang dibuat kepada Dewi. Pada waktu petang, sandha aarti dilakukan. Upacara terakhir puja dilakukan pada navigami, dan Dewi berangkat ke Gunung Kailash, pada dashami.

Lampu menyala semasa Sandhi Puja (oleh dhondusaxena)

Satu kemuncak sambutan adalah melompat pandai. Lelaki dan wanita berpakaian pakaian tradisional yang indah yang dibentangkan untuk melihat jadual dan pesta yang berbeza di atas hidangan seperti shondesh dan kari ikan dan beras. Laluan-laluan diputuskan dengan baik terlebih dahulu. Bagi saya ia adalah shashthi dengan rakan-rakan tempatan, shaptami dengan kawan sekolah, ashtami dengan ibu bapa dan saudara-mara dan navami dengan rakan-rakan tuisyen. Setiap hari lagi dibahagikan kepada zon yang berbeza - sesuatu seperti, jika shashthi pagi, ia mestilah selatan Kolkata, dan petang utara Kolkata, dan sebagainya.

Semasa puja, sukar untuk mencari sesiapa di dalam rumah. Selalunya tidak, petang disediakan untuk lawatan ke pandal terdekat untuk mengambil bahagian bhog prasad. Item utama pada menu adalah khichdi yang dibuat dari beras khas yang dipanggil gobindo bhog. Air mulut saya pada pemikiran pengiring: labra (sayuran campuran), kentang goreng, terung goreng, chutney dan hidangan manis.

Kolkata dikenali dengan gula-gula, jadi tidak hairanlah bahawa ton dibuat dan dijual semasa musim istimewa ini. K.C. Das, Ganguram dan pesaing mereka yang kurang dikenali bersaing antara satu sama lain untuk membuat mishti bulan dan memenangi pelanggan. Khas kepada pujas adalah payesh (susu dan puding beras), narkel naaru (kelapa) dan laddoo jaggery; chandrapuli (campuran sooji, khoya dan kelapa); patishapta (gulung pancake dengan pemadat kelapa manis); nolen gurer shondesh (sandesh dibuat dengan nolen gur, yang hanya terdapat di Bengal); dan yang sentiasa popular dan adil, lembut dan lembut roshogollas.

Nolen Gurer Payesh-pencuci mulut Bengali (oleh Kirti Poddar)

Makan malam, sebaliknya biasanya di sebuah restoran atau salah satu gerai makanan di banyak pandai. Chaos memerintah di kebanyakan tempat puja. Semua jenis gerai, menjual apa sahaja dan segala-galanya, cendawan di dalam dan sekitar kawasan itu, Iike mela. Penjual yang menjual balon dan jhal murri melakukan perniagaan yang baik seperti menjual kios buku, kura-kura, perhiasan, barangan rumah dan lain-lain knick kecil. Di mana-mana sahaja, terdapat lautan orang. Trafik datang terhenti. Polis berada pada tahap yang paling tidak menyenangkan mereka mengawal selia orang ramai dalam dan keluar dari pandal.

Makanan membentuk bahagian penting dalam Sambutan Durga Puja di Kolkata. Kios makanan adalah yang paling popular, menjual masakan dari hampir semua wilayah di negara ini - Punjabi, Gujarati, Tamil, anda namakannya dan ia akan berada di sana. Rolls adalah ruji - roll telur, roll ayam, gulungan ayam, gulung roti, roll kentang, roll ayam telur, telur ayam dua kali ganda, gulung telur, gulung telur ayam dua kali ganda, semua permutasi dan kombinasi boleh didapati. Makanan lain termasuk mughlai paratha, biryanis, chowmeins dan pelbagai jenis daging dan vadas. Kedai-kedai yang dibina oleh restoran-restoran terkenal sangat popular, dengan garis-garis yang beratur panjang menunggu giliran mereka.

Kolkata Kathi Roll (oleh Jason Lam)

Ia tidak pernah gelap di Kolkata semasa Durga Puja. Lampu hiasan ada di mana-mana. Lampu hijau, lampu biru, lampu merah jambu dan kuning, lampu yang membentuk angka, lampu yang berkedip, lampu yang masih ada dan lampu yang bergerak. Dan lampu yang menggambarkan pemandangan dari kehidupan harian bandar serta anak-anak lelaki dan perempuan kegemarannya. Tempat untuk pergi dan membeli lampu adalah Chandan Nagar di mana ia dihasilkan. Bagaimanapun, lambat laun, lampu-lampu Cina membanjiri pasaran dan memberi peluang kepada orang-orang tempatan untuk mendapatkan wang mereka.

Tiada puja lengkap tanpa dhaak. Ia penting untuk perayaan. Semua pancaindera hidup apabila seseorang melihat sebuah tarian dhaaki untuk mengalahkan dramnya. Dhaak Pertandingan adalah tarikan utama seperti kontes naju dhunuchi. Dengarkan irama kepada dhaak, yang dhunuchi naach dilakukan memegang pasu tanah liat yang penuh dengan penuh campuran camphor, kemenyan, tinder dan sekam kelapa, yang disebut dhuno. Ingat adegan di mana Sanjay Dutt melakukannya dalam filem itu Parineeta? Tarian itu penuh kegilaan. Apabila pukulan semakin dekat dengan cresendo, para penari melakukan kelainan dan berpaling, masih memegang claypot. Dalam usaha untuk menunjukkan kehebatan mereka, para penari mengambil pot tambahan, satu untuk memegang mulut, dan dua di tangan. Gerakan yang baik dan masa yang baik mengambil hadiah tersebut.

Pada margin perayaan, program kebudayaan diadakan. Ini adalah salah satu daripada sorotan terbaik Sambutan Durga Puja di Kolkata. Terkenal Rabindra sangeet penyanyi memikat penggemar muzik tradisional, dan band rock Bengali mempunyai anak muda dan gelisah dan menari dan menari dengan irama gitar dan gendang. Tempat kegemaran saya untuk rock and roll adalah Maddox Square. Sebenarnya mana-mana anak muda. Di sinilah setiap band rock Bengali berharga menyerupai hilsa. Saya diingatkan oleh persembahan oleh band rock terkenal Bengali Kaktus - memukul fatafati mereka membuat orang ramai gila. Ia adalah pengalaman pertama saya dalam persembahan secara langsung, itu juga Kaktus. Bliss. Jadi jika anda berada di Kolkata semasa Durga Puja, ambil kesempatan untuk menghadiri konsert, anda tidak akan kecewa. Maddox Square juga merupakan tempat untuk bertemu dengan wanita. Mereka berpakaian tradisional, mungkin satu-satunya masa sepanjang tahun apabila mereka berbuat demikian. Jadi majlis itu istimewa.

Dashami adalah hari terakhir Durga Puja. Selepas Maha Aarti, wanita berkahwin mencairkan Durga dan satu sama lain dengan serbuk vermillion dan pertukaran gula-gula dan paan. Majlis telah ditangkap di seluloid dalam filem itu Kahaani - adegan mempunyai Vidya Balan berjalan di sekeliling sekumpulan wanita yang mencium wajahnya dengan sindoor. Lelaki memeluk satu sama lain untuk menyatakan kegembiraan mereka dan sentuhan muda kepada para penatua mereka sebagai tanda penghormatan. Kemudian tiba masanya untuk mengambil idola pada perjalanan terakhirnya. Di tengah-tengah menyanyi dan menari dan menyanyikan Joy Ma Durga, idola itu diambil dalam perarakan ke tempat peristirahatan terakhirnya di perairan Ganga.

Rawat ini sebagai panduan perjalanan untuk mengalami Sambutan Durga Puja di Kolkata seperti Bangali yang benar! Jika anda mempunyai sedikit masa di tangan anda, anda boleh meneroka beberapa tempat lain untuk melawat di Kolkata.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add