MENINGKATKAN DUSSEHRA - Mysore, Kullu & Bastar

MENINGKATKAN DUSSEHRA - Mysore, Kullu & Bastar

Mysore Dasara, Karnataka: Cermin mata dalam erti kata sebenar

Penonton mula berkumpul dengan baik terlebih dahulu untuk perarakan besar. Oleh itu, jika anda mahukan sudut pandang, pastikan anda tiba lebih awal. Lagipun, itu bukan setiap hari Dewi Chamundeshwari (Durga) meninggalkan kuilnya. Menurut legenda, ia adalah pada hari Vijayadashami bahawa Dewi membunuh setan Mahishasura.

Setelah keluarga diraja Mysore melakukan puja istimewa, dewa itu dibawa keluar dari kuil dalam perarakan. Duduk di atasnya howdah, pada gajah yang dipenuhi dengan sayapnya yang gadingnya berkilauan di bawah sinar matahari yang terang, dia terlihat dengan nikmat di tengah-tengah orang ramai yang selalu memecah kegilaan ketika perarakan berlangsung. Udara bergema dengan bunyi sangkakala dan gendang. Gajah yang memakai perhiasan yang rumit, dahi mereka dihiasi dengan serbuk berwarna, memimpin perarakan diikuti oleh penunggang kuda dan tempang. Pemuzik memainkan pelbagai alat muzik asli sementara sekolah-sekolah tempatan dan institusi kebudayaan menyertai perarakan dengan meja-meja.

The Dasara Perarakan biasanya bermula sekitar 2 petang dari istana dan berakhir di Bannimantap. Pada waktu malam, seluruh bandar, termasuk istana, sangat menyala, dan suasana berubah menjadi ajaib. Program-program kebudayaan oleh seniman-seniman terkenal diatur di istana bersama-sama dengan acara sukan, bertemu penyair, pesta makanan dan festival filem.

Bagaimana untuk mencapai: Lapangan terbang terdekat adalah Bangalore, sejauh 140 km. Mysore dihubungkan dengan bandar-bandar utama yang lain dengan jalan dan kereta api. Terdapat banyak hotel di Mysore, dari belanjawan ke kategori multi-bintang, tetapi adalah dinasihatkan untuk membuat tempahan awal untuk minggu perayaan.

Bastar Dussehra, Chhatisgarh: 75 hari kemurahan murni untuk menghormati Mai

Indah. Itulah perkataan pertama yang masuk akal apabila anda memandu ke Jagdalpur, ibu pejabat daerah Bastar. Banyak sebelum anda melihat lampu-lampu di bandar itu, aroma jati lembab yang lembap menghantarkan deria anda. Sekiranya anda bernasib baik, anda juga boleh mendengar bunyi pucat bukit mynah yang datang dari hutan yang tebal di mana salun patung itu bertempoh. Adalah dipercayai bahawa Dussehra adalah masa terbaik untuk berada di Bastar. Ia memang istimewa.

Bermula 70 hari sebelum Navratras, festival ini berlangsung selama 75 hari! Dussehra di Bastar bukan mengenai kemenangan Lord Rama atas raja iblis Ravana Oleh itu, ia tidak melambangkan kejayaan yang baik terhadap kejahatan. Dewa yang memimpin di sini adalah Sri Danteshwari Mai dan semasa penghormatan perayaan dibayar kepada dewi di Candi Danteshwari di Jagdalpur. Pesta ini bermula pada abad ke-15 ketika Maharaja Purushottam Deo, penguasa keempat Kakatiya Bastar, memulai tradisi itu.

Perayaan bermula di kuil Kacchingudi di mana solat tawaran taat. Seorang gadis muda berkahwin secara rasmi kepada imam. Gadis itu melambangkan dewi, masuk ke penglihatan, memegang pedang dan memberikan sanksi ilahi untuk perayaan bermula. Semasa perayaan, pelbagai dewa dipuja dan kereta suci yang dibina untuk perarakan yang rumit. Menariknya, mesin tidak digunakan untuk membina tayar 30 ton, keretapi delapan - malah penduduk kampung membuat keretanya yang besar.

Pada hari terakhir Navratras, ahli keluarga diraja duduk di kereta sebagai imam kepala memegang payung untuk Danteshwari Mai. Jalan kereta itu disalakan oleh hampir 10,000 lampu tanah liat. Perayaan ini disimpulkan dengan kanchan jatra (majlis terima kasih) dan a Muriya Darbar (suku kaum berkepala 'bertemu).

Sekiranya anda mahu melihatnya Bastar dalam semua kemuliaannya, berada di sana semasa Dussehra (biasanya diadakan pada bulan Oktober). Walau bagaimanapun, pastikan untuk menempah bilik terlebih dahulu. Tribunal dari kampung-kampung sekitar dan pelancong dari seluruh dunia berkumpul di sini untuk mengambil bahagian dalam keseronokan. Kawasan ini begitu ramai sehingga anda mungkin perlu tidur di bawah pokok!

Bagaimana untuk mencapai: Jagdalpur dihubungkan dengan baik dengan jalan dengan Raipur, ibu kota Chhattisgarh. Terdapat juga beberapa kereta penumpang yang berjalan di antara Jagdalpur dan bandar-bandar utama seperti Visakhapatnam dan Bhuvaneshwar.

Kullu Dussehra, Himachal Pradesh: Menjaga tarikh dengan dewa-dewa

Tidak dinafikan adalah salah satu hari tersibuk di tahun ini untuk bandar Kullu yang mengantuk, kerana tiada jumlah penyediaan cukup jika beratus-ratus tuhan datang melawat. Sebahagian daripadanya tiba setelah melakukan perjalanan yang sukar dari lembah yang jauh; palanquin dari beberapa orang lain dapat dilihat bergegas ke istana raja untuk lawatan cepat. Tetapi yang lain menunggu dengan sabar ketika para penyembah mempersiapkan tempat tinggal tentaranya. Terpasang oleh langit biru, bandar yang terkenal Dhalpur Maidan terperangkap di tengah-tengah kegelapan aktiviti.

Setiap tahun orang ramai, penduduk tempatan dan pelancong, bersiap untuk menikmati setiap momen pesta itu. Menurut legenda, perayaan Dussehra di Kullu bermula pada tahun 1661 semasa pemerintahan Raja Jagar Singh dan terus tidak terputus sejak itu. Di Dussehra, semua ketua tuhan Himachal Pradesh datang untuk menghormati mereka Lord Raghunath (Rama), dewa penjaga keluarga diraja yang dahulu. Pada sebelah petang, bekas raja dan rombongannya, berpakaian mewah, melawat Kuil Raghunath untuk menawarkan solat. Dewa, duduk di atas kereta kayu, disertai oleh palanquin dari dewa-dewa lain dan dibawa ke maidan dalam perarakan besar.

Untuk beberapa hari akan datang, dewa-dewa itu tinggal di khemah mereka, sering berinteraksi dengan orang-orang yang taat melalui imam. Sebuah pameran besar, didirikan di samping khemah-khemah, menarik lakhs orang setiap tahun. Orang boleh membeli apa-apa dari selendang tradisional untuk bangles dan kereta Maruti di sini. Urusan selama seminggu ini mempunyai pelbagai tarikan di kalangan mereka aksi-aksi lagak dan sihir. Auditorium terbuka menjadi platform untuk artis-artis rakyat tempatan pada siang hari manakala kumpulan rakyat antarabangsa memegang panggung setiap malam.

Bagaimana untuk mencapai: Pekan kecil Kullu mengambil namanya dari lembah yang indah itu terletak. Lembah itu sendiri, tersebar di sepanjang tepi Sungai Beas, adalah tempat yang menarik. Lapangan terbang terdekat adalah Bhuntar, 10 km dari Kullu. Manali, bandar paling popular di lembah, terletak sejauh 40 km. Penginapan di Kullu adalah terhad dan selalu padat semasa perayaan Dussehra. Adalah lebih baik untuk menempah dengan lebih baik terlebih dahulu.

Dihantar oleh Debangana Sen

Cita-cita Debangana untuk perjalanan melampaui pendengarannya yang biasa melalui wallpaper Ireland. Apabila tidak melakukan itu, dia sibuk merancang perjalanan seterusnya.

Share:

Halaman Yang Serupa

add