Tempahan Tiada: Malvan Food Trail

Tempahan Tiada: Malvan Food Trail

Ia adalah awal bulan Jun dan musim monsun hanya baru tiba. Seperti yang kita berikan pada pemanduan kami, cahaya matahari mencapai kita, tersebar, melalui penapis awan kekuningan. Ia adalah, dalam banyak cara, hari yang sempurna untuk memulakan perjalanan jalan raya kami Pantai Konkan. Kami bermula awal dari Mumbai, melancarkan tingkap kami untuk menghalang pencemaran bandar. Empat puluh lima minit dan banyak honks kemudian, kami melaju ke Jambatan Vashi dan dimatikan dari Panvel ke NH17, lebuh raya yang menghubungkan Mumbai ke Goa. Alih-alih memandu ke pantai Goan, kami merancang untuk berhenti di Malvan dan mencuba pelbagai rasa di rantau ini. Tetapi penyebaran yang lazat yang kami harapkan untuk ditemui kelihatan jauh ketika kami melewati Pen dan Khopoli, ke arah Vadkhal Naka.

Sunset Egrets di Pantai Konkan (Gambar oleh Akshay Charegaonkar)

Dari 60 km sejam, kami perlahan untuk merangkak semasa kami berlari ke dalam kesesakan lalu lintas yang besar. Trak telah diserahkan selepas meluncur dari jalan raya. Kereta disokong sejauh beberapa batu dan 'penumpang' telah menyebabkan kekacauan. Kami melihat pemandu yang cedera dibawa ke ambulans. Kami kembali ke kelajuan 50 hingga 60 km sejam selepas Nagothane, di mana kami berhenti untuk chai. Kami menandatangani bandar-bandar di peta kami - Indapur, Mangaon dan Mahad dan kemudian melepasi arah Mahabaleshwar ke Kashedi Ghat, yang mempunyai beberapa sudut buta. Kadar kami menurun kepada kira-kira 40 km sejam.

Beberapa kilometer sebelum memukul Chiplun, kami mengambil jalan memutar ke Kuil Parshuram putih di ghats hijau dan mengambil beberapa ambepuris (lembaran pulpa mangga diproses), dari vendor di luar. Mereka adalah orangey-coklat, dengan tekstur seperti toffee, dan manis dan masam untuk rasa. Tetapi kami hanya beberapa saat sebelum hujan turun, memaksa kami kembali ke dalam kereta. Gobbling down the puri mangga, kami menuju ke Chiplun dan makan tengah hari.

Chiplun (Gambar oleh Pranav011)

Chiplun ternyata menjadi sebuah bandar industri kecil. Pengakap kecil menunjukkan bahawa kami masih jauh dari makanan Malvani, jadi kami pergi ke Quality Inn Riverview Resort, 3 km di jalan, dan makan tengah hari di pizza dan sandwich India. Apabila kami kembali ke dalam kereta, ia menjadi gelap, dan rasuk kereta itu menemui jalan untuk kami. Suhu jatuh dan hujan menjadi perlahan. Kami membiarkan titisan mencium muka kami melalui tingkap terbuka. Kami memandu perlahan-lahan, agak tidak selesa pada waktu senja, dan merenungkan memeriksa salah satu hotel lebuh raya. Tetapi kami membajak untuk menepati rancangan kami, yang akan bermalam di pinggir pantai Ganapatipule. Kami akhirnya berbuat demikian, dan terbangun dengan bunyi pelayaran melayari pantai, keanehan Laut Arab, dan rasa garam di udara.

Ganapatipule mempunyai a Kuil Ganesha di tepi pantai. Kami berbunyi loceng kuil, mengambil rahmat Tuhan Ganesha dan menuju ke perhentian pertama kami di litar Malvan - Devgad. Pandu ke bandar kelihatan menjanjikan: ekar pokok menghijau hijau, cabangnya mengintai di bawah berat buahnya yang gemuk; vila-varian bata dengan pintu biru dan tingkap hijau; dan burung sesak sekali-sekala untuk menjaga burung-burung yang menacing dari mangga kerajaan. Kami mencuba semua jenis makanan mangga dari penjual jalanan, termasuk ambepuris dan ambavadis (mangga mangga), ramuan yang boleh memberi apa-apa kuasa-bar untuk wangnya. Tetapi ketika kami sampai ke pusat bandar, bangunan-bangunan ramshackle, trak-trak mengalir terus dan pusat membeli-belah berdebu hampir memecah hati kami.

Pantai Ganapatipule (Gambar oleh siddhesh sardesai)

Kami pergi dari satu restoran yang bolted ke sebelah, tapi sudah lewat 3 petang dan tiada siapa yang sepatutnya mahu melayani kami makan tengah hari. Akhirnya kami mempunyai hidangan kari ikan dan kari ayam di Kalpataru, restoran suram Parijat, sebuah hotel di pusat bandar, di mana jubin bilik mandi digunakan sebagai lantai di setiap bilik, satu ciri yang membuat kami lari. Tempat paling bersih untuk tinggal di sana adalah MTDC Resort di Beach Road di Jamsande, beberapa kilometer jauhnya dari bandar. Harga sudah pasti betul, tetapi tidak ada bilik mandi yang bersambung, tidak ada air panas, tiada makanan, bahkan tuala untuk mengeringkan semangat kami yang lembap. Tetapi memandu ke jeti, melihat bot nelayan yang menawan membuat kami lupa kekecewaan kami.

Kami melihat bahawa Devgad, dengan pelabuhan semula jadi, adalah seperti kampung nelayan kerana ia adalah rumah mangga. Makan berikutnya kami di Nikhil, yang memanggil hotel tetapi kelihatan seperti sebuah pondok. Apabila kami menemuinya di Nipani Road, dalam perjalanan ke Jamsande dari pusat bandar, kami ragu-ragu. Kami terlalu awal untuk makan malam dan mereka membuat kami menunggu sejam dalam hujan. Tetapi, seperti yang mereka katakan, ia adalah gelap sebelum fajar. Apabila akhirnya makanan kami tiba, kami akan makan apa sahaja. Tetapi kari ikan adalah kesempurnaan yang tulen. Bayangkan betapa baiknya ikan segar di dalam kari yang lembut dan kental. Keraguan kami hilang. Pomfret goreng segar di luar, lembut di bahagian dalam, dan halus dibuang ke dalamnya. Rahsia itu, kata pemilik Sundar Jagtap, dalam campuran rempah - terutama cabe merah, bawang putih, kelapa dan buah beri tempatan, ungu, kokum - tanah segar untuk setiap pesanan dalam mesin palu dan mortir elektrik.Kari ayam, dihiasi dengan telur rebus, pedas dan lazat, tetapi paled berbanding dengan ikan.

Malvani thali (Gambar oleh Vinay Bavdekar)

Di Devgad, thali kami datang dengan lima hidangan yang akan kami hadapi untuk sisa pemacu: kari ikan berwarna oren, pedas kari, tangkapan hari yang disajikan goreng, kadi merah muda (kokum, bawang putih dan kelapa) , beras dan roti. Gabungan yang menyeronokkan ini juga merupakan tanda pasti bahawa kami akan sampai ke Pantai Malvan.

Keesokan harinya di Kunkeshwar, sebuah bandar kecil di mana perdamaian bergema dengan bunyi loceng kuil, kami mengembara ke restoran tempatan di kaki kuil. Di Hotel Aswaad, kami mempunyai sarapan pedas, renyah tetapi menghairankan pall misal cahaya (pedas dal curry and bread). Pintu masuk kuil itu sarat dengan bakul mangga kuning yang terang. Ketika kami berhenti untuk mengagumi buah dan mengambil gambar, wanita mangga itu menjerit kepada kami untuk menghormati Tuhan Shiva sebelum menghormati penghapusan itu. Ia berhampiran dengan kuil yang anda dapat merasakan makanan Konkani Brahmin tulen, di Restoran Sudha Shanti Uphar Graha.

Di sini mereka memanfaatkan kelapa, terutamanya dalam kari, dan makanan mempunyai khasiat kokum yang tersendiri. Restoran Abhiruchi, tepat bertentangan kuil, adalah di mana seseorang harus menuju ke masakan vegetarian Malvan. Sama seperti Sudha Shanti, anda perlu membuat pesanan anda terlebih dahulu, dan mereka lebih suka memasak untuk kumpulan besar. Selain daripada makanan vegetarian yang memuaskan, nasi, dal, sayuran, papad, acar, chutney dan sol kadi, pemilik Vinayak Bhandari mengesyorkan modd ukdeele (manis berbentuk ara yang dibuat dari tepung, dikukus seperti momo, dan diisi dengan mengisi yang dibuat dari gula dan kelapa) dan aamras. Di Annapurna dan Adhar, juga terletak di luar kuil, seseorang boleh memasukkan ke dalam thalis bukan vegetarian yang baik. Di sini minta labosh las: puris dibuat dari beberapa biji-bijian, dihidangkan dengan kari ayam yang tebal, khusus rantau ini.

Malvani Vegetarian Thali (Gambar oleh GracinhaMarco Abundo)

Malvan adalah segala-galanya yang anda harap bandar Maharashtrian akan menjadi. Senibina - bumbung terracotta shingled di atas rumah-rumah laterite, dan gereja-gereja Portugis - meminjamkan banyak kepada kesunyian malas bandar. Hujan telah membuat hijau lebih hijau dan melelehkan ombak ke krim lembut dan berbuih. Kucing lemak berlimpah dan melompat-lompat di sekitar pasar terbuka dan restoran terbuka - satu cadangan yang menang untuk mereka sebagai ikan boleh didapati di mana-mana. Kemungkinan makan tidak berkesudahan. Kami mengambil keputusan untuk makan sebanyak mungkin makan tengah hari kerana perut kami boleh ditahan. Kami memberikan sendi Cina, dengan nama-nama seperti Hi Fi dan China Town, yang terlepas, dan terus ke Arun Bhojanalaya, berhampiran dengan pokok peepal di pusat bandar. Ini adalah restoran banglo lama yang menawan, dengan pelayan masak yang agak rumit dan agak genius. Kami mempunyai kari pomfret yang setanding dengan Nikhil, dan ikan goreng, tangkapan pagi, ringan digoreng dalam adonan sederhana rawa, bawang putih, ketumbar dan cili hijau. Sol kadi adalah merah jambu dan yang terbaik yang kami rasakan melalui perjalanan.

Perhentian seterusnya kami ialah Krishnayee, restoran yang melekat pada Nath Pai Sevagan. Ajoba (kakek) dari keluarga Naik itu adalah koki restoran damai, terbuka ini yang terletak di tengah hutan. Bagi mereka yang suka sol kadi mereka sedikit manis, Krishnayee melakukan versi yang hebat. Kami diberitahu bahawa hidangan terbaik mereka adalah lendir selada tetapi masa yang kami pergi, menu yang ditawarkan kari ikan, bangda goreng dan bhindi (ladyfinger) yang menarik dalam kelapa. Kebanyakan restoran di sini mengkhususkan diri dalam makanan laut seperti surmai goreng, udang, karli dan pomfret.

Di bahagian atas senarai ramai orang adalah Chaitanya, dekat dengan bas dan pasar. Pasir Perak dikenali kerana lokasinya yang indah - meja-meja itu dibentangkan di tepi pantai yang luas dan tidak tercemar. Hotel Sayba (Tel: 252643) di Kolamb Beach adalah kegemaran tempatan - mereka mempunyai thalis Malvani terbaik, dan jika anda suka bir sejuk dengan udang goreng, mereka mempunyai bar. Swami di Jalan Sekolah Bhandara adalah restoran berbilang masakan baru dengan bahagian luar dan berkilauan yang berkilauan. Kami sangat teruja dengan tambang sarapan pagi: Anda pakora, bhurji dan hidangan telur lain dengan banyak rasa tempatan. Dari Malvan, kami menuju ke Tarkarli, memanjakan pantai yang penuh kenangan dengan pasir putih lembut yang tidak tersentuh.

Tarkali (Gambar oleh Enygmatic-Halycon)

Di sini pada musim puncak, iaitu dari November hingga Februari, seseorang boleh melakukan snorkeling, menyewa perahu rumah dan juga mengambil bot kecil ke laut untuk melihat beberapa ikan lumba-lumba. Tetapi kami melawat di dalam hujan, ketika laut terlalu tidak dapat diramalkan untuk usaha itu. Kami memeriksa pilihan tempat makan, dan untuk sebuah bandar kecil yang kecil, Tarkarli ternyata menjadi tuan rumah sebuah restoran yang mengejutkan. Banyak restoran di sini adalah kecil, syarikat milik keluarga. Harga adalah sangat berpatutan, tanpa makan lebih daripada Rs 100 setiap orang. Pastikan makanan kari ikan yang lazat, masakan kadi, bhajis bergaya asli Malawi dan pomfret goreng, bangda, udang, kepiting dan kerang.

Restoran di mana seseorang boleh mencuba makanan ini termasuk Laxmi Niwas, yang dikendalikan oleh keluarga Sarmadkar yang boleh memberi makan - atau lebih baik untuk kapasiti penuh - 10 orang; Restoran Unnati dikendalikan oleh ibu bapa keluarga Chavan yang terkenal; dan Maratha Nivas dari keluarga Bagade, yang dikendalikan oleh saasu-soonbai (ibu mertua dan menantunya). Dengan mudah, seseorang tidak perlu pergi jauh untuk mencuba keseronokan yang ditawarkan di pertubuhan ini - semuanya terletak di sepanjang jalan utama Pantai Tarkarli Jalan, yang sama ada resort MTDC sedang dijalankan.Terdapat beberapa hotel dan restoran profesional yang sama menarik, juga terletak di sepanjang Jalan Pantai. Gajanan mempunyai ruang tempat duduk yang bersih dan menu sarapan shira yang lazat, iaitu suju halwa Maharashtra'a dengan almond dan kismis, upma dan puri bhaji. Restoran lain yang dihidangkan dengan baik dan terang di Chintamani Resort. Mereka ditutup untuk musim ini, tetapi dari November hingga Mei, mereka nampaknya salah satu tempat makan yang sibuk kerana surmai goreng dan kari bangda yang hebat.

Sagar Darshan dari MTDC, di pondok konkrit kecil di premis hotel, adalah pilihan paling steril tetapi mahal. Kari di sini tidak membosankan, walaupun kami menikmati udang goreng. Kami membungkus hidangan dengan ambarkand, mangga yang lazat, satu-satunya pencuci mulut yang kami dapat masuk ke dalam sebuah restoran sepanjang perjalanan kami. Untuk perhentian terakhir kami, kami kembali ke Malvan, dengan mukanya melambai ke Arun Bhojanalaya yang mulia, dan pergi ke Vengurla melalui Kudal, yang merupakan bandar industri bersaiz sederhana.

Vengurla (Gambar oleh Ankur P)

Vengurla adalah bandar pantai yang murni yang pesona terletak pada kesunyian petang yang mengantuk, yang mana tidak kira berapa kali hari itu. Malah ketam di sini bergerak lebih lantang. Dan ikan kari masak pada api perlahan, rempah-rempah halus yang dipanggang untuk kesempurnaan. Penduduk setempat memasak lada hijau lembut dan kelphoolachi bhaji, hidangan Konkan yang terbuat dari bunga pisang. Tetapi kelezatannya adalah ikan, begitu segar sehingga ia melepaskan tulang dan meleleh di mulut anda. Sentiasa meminta apa yang dibawa oleh bot, sama ada bangda, surmai atau pomfret. Kami menikmati kari dan ikan renyah dan udang goreng dalam masala halus ketumbar, cili dan rempah. Kami makan di sebuah kegemaran tempatan, Hotel Gajali, di Jalan Bandar, sebuah restoran yang tidak boleh dilelong di mana penduduk setempat datang dengan bir dan sementara itu. Pandangan itu hebat. Udang goreng adalah rangup dan segar, kari ikan adalah subtly berperisa dengan cili dan ketumbar, tetapi kerang masala semuanya masala, tidak ada kerang.

Beberapa blok dari Gajali di Jalan Bandar adalah perhentian seterusnya kami, Sagar Sarita. Koki, Sudhir Chowgule, telah datang dari Kampung Holiday Holiday Goa, jadi anda boleh mengharapkan penyebaran hebat di sini (dan alkohol kelas dunia). Dia sangat bangga dengan tiram dan kari pomfretnya. Kegemaran tempatan tidak di tepi pantai, tetapi lebih dekat dengan pasar utama di Piracha Darga. Pendirian ini, Annapurna Bhojanalaya, mempunyai gazebo buluh yang menyenangkan di luar rumah, yang kosong ketika kami melawat. Tetapi di dalam rumah, ia dibungkus ke kapasiti walaupun pada lewat petang: di sekeliling kita terdapat meja-meja keluli standard yang penuh dengan pomfret dan sol kadi, para pelayan sibuk dan keluar dengan bahagian-bahagian makanan Amerika, dan tidak ada muzik tetapi bunyi pelanggan yang gembira slam kari daging kambing, dan kemudian aamras tebal, wangi. Lain-lain yang perlu diberi perhatian di sini ialah Hotel Laukik di Jalan Ram Maruti, yang disyorkan oleh hampir semua penduduk tempatan yang kami bercakap untuk thali dan goreng kolambi yang terdiri daripada udang goreng udang yang matang.

Malvani makanan laut thali (Gambar oleh bernardoh)

Seperti beberapa kedai makan yang kami lawati dalam pemanduan ini, Laukik adalah tempat lubang di dinding, tetapi ketika kami menemui, penampilan sangat menipu dan tidak menunjukkan apa yang dapat dimakan dapur. Laukik juga merupakan salah satu tempat yang jarang berlaku yang menawarkan barangan sarapan. Dari sini kami pulang ke Mumbai, untuk memulakan perjalanan selama 10 jam ke rumah. Kami berdua sepakat bahawa kesunyian pantai dan hidangan ikan yang lezat menjamin jarak yang telah kami bawa dari Mumbai. Kami memutuskan untuk melakukan perjalanan sekali lagi, dalam sebulan apabila langit akan menjadi jelas, dan laut hangat.

Jalan

Mumbai-Pen-Chiplun (254 km) -Devgad (200 km) -Kunkeshwar (22 km) -Malangan (117 km melalui NH17) -Tarkarli (7 km) -Vengurla (65 km melalui NH17) -Mumbai (489 km pada NH17 )

Pemanduan

Mumbai-Chiplun-Devgad

Kami melancarkan Lebuhraya Sion-Panvel, mengambil hak pertama ke Mumbai-Pune Road (NH4) dan kemudian hak lagi selepas pam petrol ke NH17. Inilah jalan yang membawa anda melalui Maharashtra ke Goa. Ia adalah lebuh raya tunggal dengan beberapa sudut tajam, dan ia melihat banyak lalu lintas. Tambahkan ke ini monsun berat dan dapat melihat mengapa NH17 adalah salah satu lebuh raya yang paling berbahaya di India. Terus terus melepasi tol air (Rs 10 tol fee) dan kemudian mengisi gas di Vadkhal Naka, atau kemudian di Nagothane atau Mangaon. Lebuh raya membawa anda melalui Indapur, Mangaon dan siri ghats ke Chiplun. Biswa Hotel di sepanjang jalan di Mahad adalah perhentian pit yang baik dengan bilik mandi yang baik. Pandu selama kira-kira 14 km ke atas ghats, di NH17, untuk sampai ke Sangameshwar. Anda boleh menyimpan gas di sini.

Jika anda suka kuil-kuil, belok kanan selepas Ugdi untuk melarikan diri ke Ganapatipule, pergi ke Nandgaon dan matikan lebuh raya ke SH116 untuk Devgad. Kami mengesyorkan memandu hanya pada waktu siang, yang bermaksud berbuka untuk malam di Chiplun atau Ganapatipule. Pam petrol dan garaj adalah pemandangan rutin sepanjang laluan ini; Pam petrol 24 jam berada di Vadkhal Naka, Mahad dan Chiplun.

Tarkali (Gambar oleh Ankur P)

Devgad-Malvantarkarli

Kunkeshwar adalah 19 km di lebuh raya yang agak lancar dan lebuh raya dari Jamsande, menjadikannya perjalanan setengah jam. Kami tidak melihat stesen gas atau stesen perkhidmatan sehingga kemudian di Kankavli, jadi isi tangki anda di atas Jalan Nandgaon- Devgad (SH116) sebelum berangkat. Kami memandu kira-kira 3 km di sepanjang SH116, dari Devgad ke Jamsande, dan mengikuti jalan sampai kami beralih ke SH4 dan menghalau ke pantai Tara Mumbri yang indah dan desa Elaye sehingga kami sampai di Kunkeshwar. Kunkeshwar ke Malvan adalah 40 km melalui SH4. Tetapi kami memilih laluan yang lebih lama - memandu kembali ke Jamsande, dan kemudian memandu 36 km ke bawah SH116 kembali ke Nandgaon.Kami memandu ke selatan pada NH17 selama kira-kira 29 km, lalu Kankavli dan ke Kasal. Terdapat beberapa dhuwu Malvani sepanjang hamparan ini; kedai-kedai pembaikan kereta perlu dilihat di Kankavli dan Kasal. Hotel Shalimar, berhampiran Kankavli, merupakan rehat bilik mandi paling bersih. Kami berpaling dari Kasal di SH118, dan memandu sejauh 33 km ke Malvan.

Malvan-Tarkarli-Vengurla

Tarkarli adalah hampir 7 km jauhnya di bawah pantai dari Malvan, memandu 12 minit. Vengurla, yang dicapai melalui SH4, lebuh raya di sepanjang pantai, adalah 28 km ke selatan. Jika anda mahu memandu di NH17, ia bermakna beralih ke Malvan, dan kemudian memandu 36 km ke Kudal (pada SH4 sehingga Gandhinagar, dan kemudian di SH119). Kemudian anda kembali ke NH17. Anda boleh menikmati air terjun yang indah kira-kira 16 km di selatan Kudal dan Sungai Nirupar di sepanjang jalan yang sama. Dari sini, lebuh raya terus ke Vengurla (22 km dari Kudal).

Fakta perjalanan

Masa terbaik untuk memandu adalah semasa musim, iaitu dari November hingga Februari. Jalan raya adalah kering dan lebih selamat pada masa-masa ini. Selain itu, lebih banyak lagi hidangan ikan boleh didapati. Terikat dengan air botol, dijual di kebanyakan restoran dan kedai runcit di sepanjang jalan. Juga, elakkan makanan mentah seperti salad kerana ia berbahaya bagi tummia rapuh. Makanan yang dimasak biasanya selamat. Dalam hal barang-barang jalanan, kami memilih gula-gula mangga yang dimeteraikan. Kami membuat stok pada biskut dan snek kering untuk perjalanan. Ini berbayar, kerana terdapat beberapa bentang di mana tidak ada restoran yang boleh didapati.

Devgad Fort (Gambar oleh Mvkulkarni23)

Mengenai pengarang:

Ceramah Kanika Bhattacharya, bernafas dan bermimpi makanan. Seorang tukang masak dan eksperimental, dia secara rutin boleh didapati di sekeliling masakan di kedai buku dan perpustakaan.

Preeti Mankar adalah pembuat filem dokumentari dengan MA dari New York University. Dia sedang bekerja di Mad mengenai JEE, sebuah filem di peperiksaan pintu masuk IIT yang akan dihasilkan oleh rumah produksinya, 517 Productions.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add