Pengembaraan di Kipling Country-Kanha National Park

Pengembaraan di Kipling Country-Kanha National Park

Kami tiba di dalam hutan di jip kami, disertai dengan panduan bermata tajam, bersedia untuk mencari rahsia hutan. Sama seperti orang lain, kami mencari Sher Khan, kucing besar yang Rudyard Kipling begitu penuh kasih sayang dan diabadikan pada masa yang sama dalam Buku Hutannya. Kami mengesan harimau di Taman Negara Kanha, dengan mematikan tanda-tanda, menjaga mata kita dikupas untuk tanda-tanda menyeret membunuh dan mendengar panggilan penggera. Walaupun semua itu, haiwan yang megah tidak akan memaksa kami hadir di hadapannya.

Keesokan harinya, kami pergi bersama-sama untuk apa yang kadang-kadang ditakrifkan sebagai 'pertunjukan harimau', pertemuan yang dirancang dengan kucing. Ini adalah ketika mahouts memimpin kawanan mereka 'gajah pelacak' ke dalam hutan dan menggunakan sistem radio yang canggih untuk menyampaikan pergerakan harimau - semua ini berlaku semasa anda minum kopi di pusat pelawat dan tunggu giliran anda menuju ke puncak kepada gajah. Seperti yang dijangkakan, penampilan harimau pertama kami di atas seekor gajah - haiwan berjalur yang baru saja diburu, dan, seperti yang jelas dari bangkai, membuat makanan berkaki 30 lb. Dia begitu terdesak untuk berehat sehingga dia mengangkat kepalanya hanya dua kali walaupun tiga gajah melayang di atasnya. Hakikat bahawa penampakan ini adalah peringkat yang diurus, menghairankan, tidak mengambil keseronokan mengesan harimau di dalam sarangnya.

Safari Jungle Di Taman Negara Kanha (Gambar oleh Dey.sandip)

Selepas pertemuan ini di Taman Negara Kanha, kami melompat kembali ke jip kami dan menghala ke arah mana, kami diberitahu, kami akan dapat melihat anjing liar. Anjing yang liar, merah dan bertelanjang, anjing liar atau dwarf adalah orang yang paling ditakuti di hutan. Kami melihat setengah dozen dhole, yang baru saja selesai mengambil, dan makan, tiga chital. Mereka bergerak melalui rumput yang berhampiran dengan Shravantal, sebuah badan air yang indah di mana peluang untuk burung penglihatan sangat tinggi.

Terdapat lebih banyak pemandangan yang menakjubkan. Pada waktu petang, kami menikmati perjalanan yang indah ke Bahmnidadar, titik paling tinggi di taman di 873m, sekali digunakan sebagai landasan udara untuk pihak-pihak pemburu. Di jalan raya, hutan berubah dari sal dan buluh menjadi pokok campuran, tanah menjadi loamier dan bukit mencerminkan suasana langit. Di Sunset Point di Bahmnidadar, kami sekali lagi diberi ganjaran dengan pemandangan seluruh Lembah Sungai keseluruhan.

Rusa di Taman Negara Kanha (foto oleh Allan Hopkins)

Mungkin bahagian terbaik dari perjalanan kami di Kanha adalah apabila semasa memandu kami di sekitar hutan, sekumpulan antler milik sebuah syarikat barasingha (rusa rawa) muncul dari rumput tinggi. Lebih tiga dekad yang lalu, penduduk barasingha di taman itu telah turun dengan ketara dan spesies itu hampir hancur. Terima kasih kepada usaha pemuliharaan, bilangan mereka sekarang telah meningkat. Ketika rusa menggelengkan tanduk mereka, seolah-olah mereka memberitahu kami kisah kejayaan mereka. Ini satu kisah yang kita akan sentiasa senang mendengar, sekali lagi dan lagi.

Mengenai Taman Negara Kanha

Kanha adalah 2,000 km persegi. Ia mempunyai lembah berbentuk kuda, dan padang rumput yang dikelilingi oleh Gunung Satpura, berdiri di ketinggian antara 450 dan 900m. Merangkumi lembah-lembah Banjar dan Halon di provinsi-provinsi utama di Central India, ia menjadi tempat pemburuan bagi British dari 1879-1910. Pada tahun 1933, Kanha ditubuhkan sebagai tempat perlindungan dan mengisytiharkan Taman Negara pada tahun 1955. Taman ini mempunyai spesies jarang barasingha, yang tinggal di habitat keras.

Adalah dipercayai bahawa nama Kanha berasal dari tekstur tanah yang terdapat di kawasan tersebut. Tanah ini berpasir di Lembah Banjar Kanha, Kisli dan Mukki. Di dalam poket yang lebih rendah, tanahnya bertekstur halus dan cenderung menjadi agak kecil. Ia dipanggil secara tempatan kanar, dan ini nampaknya memberi namanya sebagai taman. Walaupun salah satu rizab Projek Tiger yang terlindung di India, para pemulihara mempunyai kebimbangan mengenai Kanha. Ini disebabkan berdekatan dengan kampung miskin, dan kedekatannya dengan Nagpur, yang dikenali sebagai hab perdagangan hidupan liar haram di Central India.

Taman Negara Kanha (Foto oleh Honzasoukup)

Fakta Pantas

Negeri: Madhya Pradesh

Lokasi: Kanha dan Range Maikal, sebahagian daripada segmen timur Satpura Range di India Tengah, menyusunnya ke profil timur Madhya Pradesh (di barat daya Jabalpur)

Jarak: 980 km SE dari Delhi, 480 km SE dari Bhopal, 270 km NE dari Nagpur Route dari Delhi NH2 ke Agra; NH3 ke Biaora; NH12 ke Jabalpur melalui Bhopal; NH12A ke Mandla; jalan daerah ke Kanha (Kisli) melalui Laluan Bamhni dari Nagpur NH6 ke Bhandara; jalan negeri ke Kanha (Mukki) melalui Balaghat dan Baihar.

Bila hendak pergi: Taman dibuka dari 1 Okt hingga 30 Jun (dan ditutup semasa monsun). Suhu berbeza dari maksimum 29 ° C hingga minimum 2 ° C. Musim sejuk yang teruk dan sejuk, maka ingatlah untuk membawa wol. Nov-Mar adalah masa yang paling selesa untuk pergi Penonton terbaik berada di Mar, kerana cuaca baik dan rumput menutup rendah, memastikan penglihatan yang lebih baik. Selain itu, kolam air yang menyusut juga memastikan penampakan yang baik. Dec-Jan adalah apabila ada peluang terbaik untuk melihat barasingha

Pergi ke sana untuk: Barasinghas, harimau dan burung

Mengenai Pengarang

Pramila N Phatarphekar adalah penulis ciri dengan Outlook.Dia meliputi hidupan liar, makanan, hidup dan apa sahaja yang menarik kanopi.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add