Hampi-The Lost Empire

Hampi-The Lost Empire

Anda mendekati Hampi dari Hospet, melalui selatan. Kampung Hampi mempunyai satu jalan utama - Hampi Bazaar, yang ditutup kepada semua lalu lintas kenderaan. Di barat ekstrim adalah Kuil Virupaksha, salah satu daripada banyak tempat untuk dikunjungi di Hampi. Di lereng timur jalan adalah muzium di pangkalan Matangi Hill. Runtuhan ini tersebar di tenggara Hampi Bazaar dan barat laut Kamalapura. Bersedia untuk beberapa berjalan walaupun anda menyewa kereta atau mengambil lawatan berpandu - membawa bersama kasut berjalan anda. Sekiranya anda boleh memandu atau menunggang motosikal, ini adalah cara terbaik untuk melihat tempat itu. Tidak peduli apa yang anda putuskan, bawa beberapa jenis gear kepala untuk perlindungan dari matahari, dan makan siang berkelah (dan air) bersama-sama - anda boleh mendapatkan roti dan bajjias, telur rebus atau paranthas dari salah satu restoran untuk dibawa bersama dengan anda.

Pada hari pertama anda di sini, adalah berbaloi untuk mengambil lawatan berpandu yang dijalankan oleh KSTDC atau menyewa kenderaan (kereta atau kereta) untuk mendapatkan gambaran umum tentang runtuhan. Jika anda memilih yang terakhir, pastikan anda mengambil panduan yang diluluskan oleh kerajaan, jika tidak, anda akan mendapati diri anda menyerang wang di setiap laman untuk panduan biasa-biasa saja. Sekiranya anda tidak menggunakan perkhidmatan panduan, anda juga akan menjalankan risiko berlebihan pada beratus-ratus batu yang tidak, bagaimanapun, bercakap. Jika anda lebih suka pergi solo, lakukan penyelidikan anda kerana hanya estetika beberapa laman web adalah sebab yang mencukupi untuk memuji diri mereka sendiri. Perlu diingat bahawa jika anda tidak mempunyai sekurang-kurangnya kasih sayang yang minimum untuk sejarah, Hampi bukan untuk anda - tiada pub, tiada restoran vegetarian, tiada belanja. Penduduk setempat adalah tempat yang tenang, jadi tidak ada kemudahan perbualan yang boleh menyerang seperti di Rajasthan, tidak ada rasa ingin tahu terhadap orang luar seperti di Bihar, tidak ada warna Tamil Nadu. Hampi masih memerlukan dos dinamik yang berorientasikan pelancong. Ia masih menjadi wilayah yang belum diterokai.

Hampi (Gambar oleh Dharani.prakash)

'Pusat suci' Hampi adalah di sepanjang tepi sungai dan terdiri daripada kompleks kuil seperti Kuil Virupaksha kuno, serta yang didedikasikan untuk Pattibhirama, Raghunatha, Balakrishna dan Vittala. Keistimewaan bangunan Vijaynagara terletak dalam pembinaan mandapas dan gopuram besar yang disebut rayagopurams. Sekitar kuil-kuil ini meninggikan habitat yang terdiri daripada 'kawasan kediaman' dengan pihak yang dinamakan sempena raja yang membina mereka atau setelah kuil-kuil utama kuil itu sendiri. Oleh itu, kita mempunyai Virupakshapura dan Krishnapura, masing-masing dengan jalan-jalan pasar besar di depan kuil masing-masing.

Saya sampai ke Kuil Vittala, yang pembinaannya bermula pada tahun 1513 di bawah Krishnadevaraya, tetapi tidak pernah selesai walaupun pada tahun 1565 ketika ibu kota beralih ke Penukonda. Ia hanya hebat. Kisah itu berlaku ketika dibina, Lord Vittala datang dari tempat tinggalnya di Maharashtra dan melihat kuil itu kembali ke tempat tinggalnya yang rendah di Pandharpur dengan mengatakan ia terlalu kaya dan cantik baginya untuk hidup. Oleh itu, penyucian bait suci tidak pernah berlaku. Ia lebih cenderung bahawa kuil itu tetap tidak lengkap sejak Hampi diserang sementara ia sedang dibina. Walau bagaimanapun, ia adalah tempat yang indah dengan tiang dan dewan muzik. Ketika saya pergi ke reruntuhan, saya melihat beberapa struktur terbuka, banyak yang mungkin mandapas. Saya berhenti di Kuil Krishna, dibina juga oleh Krishnadevaraya. Di bahagian paling timur adalah bangunan yang mungkin dapur kuil. Di bawah jalan ke Kamalapura adalah Badavi Linga yang bermaksud linga kecil atau miskin. Linga yang besar ini, berdiri pada 12 kaki dan dibina dalam granit hitam, adalah apa-apa tetapi miskin atau kecil. Penduduk tempatan memanggil perhentian seterusnya pada agenda saya Ugra Narasimha - patung 22 kaki, duduk bersilang, dengan ular yang melindunginya dengan membuka tudungnya. Ia mungkin mempunyai idola Laxmi kecil yang duduk di pangkuannya yang pecah pada satu ketika dan diambil.

Menara Kuil Virupaksha (Gambar oleh Dharani.prakash)

Saya berjalan-jalan di sekitar Kamla Mahal dan kandang gajah dan mereka kelihatan sangat baik. Sesetengah ahli sejarah berpendapat bahawa ini dibina selepas pemusnahan bandar, tetapi bukti baru-baru ini menunjukkan bahawa mereka adalah kontemporari kepada runtuhan yang lain. Bangunan sekular juga merupakan contoh seni bina Indo-Muslim. Di dalam Kamla Mahal, misalnya, lengkungannya tersendiri dan kerangka chajjas atau tingkapnya juga tertutup seperti yang terdapat dalam struktur Islam. Malah kandang gajah mempunyai kubah di atas setiap gerai individu, mengingatkan seni bina Islam di tempat lain. Terdapat sebuah muzium kecil berhampiran pangkalan Matanga Hill. Ia menempatkan pameran tetap 60 foto yang diperbesarkan Hampi, yang diambil pada tahun 1853 oleh seorang jurugambar Britain. Terdapat satu lagi koleksi gambar, diambil 130 tahun kemudian (sudut yang sama), oleh jurugambar Australia. Mengetahui perubahan (atau kekurangannya) yang telah berlaku sejak itu.

Di Royal Centre, saya menemui istana, zenan dan mandi, serta Kuil Hazara Rama yang dimaksudkan untuk ibadat kerajaan. Sebilangan besar struktur sekular seperti ini tidak terselamat dari mana-mana kerajaan lain, malah Cholas yang kuat di rantau Tamil Nadu. Vijaynagara mencapai kemuncaknya di bawah raja besarnya, Krishnadevaraya. Pembinaan bait telah diberi keutamaan dan tiada aspek kehidupan diabaikan.Ceramah pelancong dari pertandingan gusti, tarian, perarakan, pertempuran palsu, astrologi dan muzik. Kita boleh membayangkan aktiviti-aktiviti seperti itu yang berlaku di mandapas terbuka yang diletakkan di seluruh tempat. Yang paling menonjol adalah Mahanavami dibba, sebuah platform besar yang mungkin bermula sejak awal abad ke-14, dengan kira-kira batu yang ditebang tetapi sendi kemas dan beberapa ukiran halus. Terdapat langkah-langkah tetapi tidak ada struktur superstruktur, jadi mustahil untuk memberitahu apa yang tepat. Pelancong asing pada masa itu menggambarkan superstruktur kayu atau kain pada perkara ini. Ia berspekulasi bahawa ia adalah bilik takhta atau dewan penonton yang beberapa jenis digunakan untuk upacara diraja.

Hampi Town (Gambar oleh Bjørn Christian Tørrissen)

Fakta Pantas

Negeri: Karnataka
Lokasi:Hampi terletak di atas padang pasir, berbatu, di puncak Sungai Tungabhadra dan takungannya, di kawasan Bellary di utara Karnataka.
Jarak jauh: 350 km NW dari Bengaluru
Journey Time: By Road: 8 jam; Dengan Rail: 10 jam; Melalui udara: 45 minit
Bila hendak pergi:Monsun dan musim sejuk adalah yang terbaik. Suhu berbeza-beza antara 16 ° C dan 35 ° C.

Oleh Dhanwanti Nayak
Mengenai pengarang: Dhanwanti Nayak adalah penulis dan penyelidik bebas yang berpusat di Bengaluru.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add