Hooghly Cruise: Mengikuti sungai dari Malda ke Kolkata

Hooghly Cruise: Mengikuti sungai dari Malda ke Kolkata

Berdiri di busur saya meluncur tanpa gesekan melalui angin pagi pagi yang menyegarkan. Kehidupan harian desa dapat dilihat di kedua-dua pantai. Ketika hari berlangsung, kampung-kampung kecil yang indah akan hidup dan terlibat dengan sungai dalam ibadah, mencuci, irigasi dan bermain. Kami berlayar sejauh beberapa batu kebun mangga yang sempurna. Bidang tak habis-hujung jut yang tidak terhingga diletakkan di atas langit kelabu yang jatuh dengan egrets putih. Adegan lelaki dan lembu yang menguburkan tanah berlimpah. Ini adalah musim monsun yang baik; sejauh mata dapat melihat tidak ada tanah yang terletak tidak jatuh. Kami bersendirian di sungai tetapi untuk menaiki bot atau memancing.

Kami menjelajah Hooghly. Perjalanan itu bermula dengan perjalanan kereta api selama 5 jam dari Kolkata yang menyusur sungai utara ke tempat sisa tumpahan Ganga ke Bangladesh. Kami akan menghabiskan seluruh minggu yang meliputi jarak yang sama, berlayar secara perlahan ke hilir ke bandar Kolkata. Dalam perjalanan, kami akan menyiasat sejarah dan budaya Benggala sambil melewati tujuh daerah: Malda, Murshidabad, Nadia, Bardhaman, Hooghly, Howrah dan Kolkata. Kami berada di kapal Sukapha dan di tangan yang mampu Sumit Bhattacharya, pemandu pelancong kami. Sukapha adalah luas tetapi terasa intim. Lantai kayu dan dinding buluh di kabin menambah kesesuaian. Pada pukul 7 malam setiap malam, Sumit mengadakan taklimat di mana dia menyediakan rancangan untuk hari berikutnya, lengkap dengan pemberian yang banyak. Di katil-perolehan pada setiap petang, saya dapati petikan dari era perjalanan Raj yang berkaitan dengan rencana hari berikutnya.

Sungai Hooghly (oleh Os Rupias)

Cerebrasi ini adalah jenis perjalanan saya. Pengembara bersama saya, 17 dalam semua, berasal dari Britain. Pada tahun 79, Arnold adalah yang tertua. Umur purata kelihatan sekitar 65. Kebanyakannya adalah pasangan. Eric berkayuh melalui India pada tahun 1963 dan kembali buat kali pertama bersama isterinya, Gretta. Ini adalah satu set yang baik dan berani. Seorang pelawat mempunyai kecacatan yang serius dan salah satu adalah rematik teruk dengan pinggul yang baru digantikan. Sepanjang minggu ini, lelaki dan wanita bersemangat ini berunding dengan rickshaws, langkah-langkah reyog, panas yang mengeraskan otak dan kelembapan yang melemahkan. Di perairan luar bandar Kami membuat beberapa kawasan pedalaman di sepanjang jalan: di Baranagar di Murshidabad, yang terkenal dengan kuil kuil terracotta; di Matiari di Nadia, pernah menjadi pusat kerja tembaga yang berkembang maju, dan di Dutta-fulia di Bardhaman, yang terkenal dengan saris dan dhotisnya.

Kami berjalan di lumpur yang bersempadan dengan sawah, tembok adobe di masa lalu dengan tattoo cowdung, dan melalui halaman dalaman di mana beras dipam. Dalam setiap kes, semasa kita berbaur dengan kampung, kanak-kanak itu memejamkan saya. Mereka menyanyi, menari, membaca puisi dan menyanyikan lagu. Saya ingin berfikir saya istimewa, tapi lebih cenderung ia bahasa yang kami kongsi. Kanak-kanak berputar di sekeliling saya dalam air yang sihat dan gembira dan membawa saya ke taman permainan rahsia mereka. Setiap kali, saya kembali ke kapal sepenuhnya segar, walaupun lega. Selagi kanak-kanak mempunyai taman permainan rahsia, semuanya baik dengan dunia. Pada waktu matahari terbenam, sungai menenun sihir menggoda dalam ketenangan.

Jambatan Hoogly (oleh Ishanmitra31)

Satu bot nelayan hanya memudar ke dalam satu titik cahaya yang berkilauan pada riak. Perbualan di atas dek bertukar dari chitchat banal ke kawasan yang lebih mendalam, lebih teruk: perkhidmatan anak enggan di Iraq, perubahan seks anak perempuan. Mungkin ini sebabnya kita pergi. Oleh itu, kita boleh melepaskan seketika dengan orang yang tidak dikenali, kita tidak dapat melihatnya lagi. Jadi kita boleh menguatkan perisai begitu penting. Pertemuan dengan bangsawan Di Murshidabad, kemuliaan steril Istana Hazarduari (sekitar 1836) diimbangi oleh kubur tanah di atas pengasas kota, Murshid Quli Khan, di masjid Katra (c 1723).

The Hazarduari (Thousand Doors) Palace juga beregu sebagai muzium. Direka oleh Rejimen Sappers Britania, istana itu dibina di marmar Itali antara tahun 1829 dan 1837. Ia mungkin mempunyai 900 pintu "real" (termasuk tingkap Perancis) serta pelbagai pintu palsu. Nawab Nazeem Humayun Jha terkenal kerana telah menghabiskan masa yang sukar dipercayai (untuk masa itu) INR 18 lakhs di kediamannya. Sepanjang tiga tingkat, istana ini mempunyai 120 bilik. Dindingnya dipenuhi dengan potret minyak lama. Artefak termasuk takhta perak nawabs, candelier dan perabot antik. Semasa berlabuh di istana untuk malam itu, Sumit muncul kejutan: di dalam kapal adalah Chhota Nawab dari Murshidabad, keturunan Mir Jafar.

Nawab, 62, adalah seorang lelaki yang berpusat pada kedamaian dengan kekayaannya yang menghancurkan. Semasa dia berjalan ke ruang istirahat, yang sangat kecil, pelawat-pelawat Inggeris memandang ke kaki mereka. Secara kolektif, mereka mendampinginya, tetapi berdiri sehingga dia dengan pantas melancarkan mereka untuk duduk. Ini hanya boleh menjadi kesukaan Britain untuk menjadi royalti, atau ia boleh menjadi perhubungan dalam bahasa yang dikongsi bersama. Siapa yang boleh memberitahu? Benggala saya mendapat saya akses istimewa sekali lagi dan Nawab dengan murah hati berkongsi puisi yang disusun sebagai belia yang tercinta. Lawatan ini menyediakan persampelan yang saksama mengenai seni bina agama rantau ini. Kuil terracotta yang terbaik tidak dapat dipersoalkan di Bardhaman's Kalna. Yang tertua, Lalji (1739), mempunyai 25 menara dan dihiasi dengan sirip menegak unik yang dipenuhi dengan tumpuan para penunggang kuda mitos yang diserang oleh harimau dalam aliran penuh. Yang terbaru, Pratapeshwar (c.1849), yang dibina dalam gaya shikhara curvilinear, mempunyai panel gerbang yang menakjubkan di mana Ravana menyembah Durga dalam paparan kepala dan lengannya.

Daripada struktur Islam, yang paling mengagumkan adalah Hooghly Imambara (1836), yang dibina di bawah pengaruh kolonial semasa mengekalkan Parsi berkembang. Ia mempunyai kaligrafi yang indah dan kaca berwarna di dalam ruang dalamannya, dan menara jamnya menawarkan pemandangan luas Bandel dalam tangkai di sungai. Kami memasuki Nadia sebagai matahari dan menara berhampiran Katwa di mana hujan lebat Ajoy menyertai Hooghly. Sebuah rombongan tempatan Bauls, benteng-bordir desa Bengal di luar bandar, berada di atas kapal. Penyanyi utama, Shanti Haldar, mencontohi genrenya ketika dalam gerai berkerik dia menyanyi, "forsha ronge nai bhorsha" - tidak dapat mempercayai kulit yang adil. Lagu ini berubah menjadi seorang paean kepada Krishna dan warnanya, tetapi mengingat syarikat sekarang ini adalah pilihan yang curang.

Courtyard Imambara (oleh Biswarup Ganguly)

Sumit membuat percubaan berani untuk menterjemahkan lagu-lagu untuk pelawat-pelawat, menulis dengan sombong seperti Shanti menyanyi. Lagu-lagu Baul sering menganjurkan penolakan, yang tercermin dalam jubah saffron yang dipakai oleh bard. Ini membawa kepada pertukaran yang menarik semasa makan malam. Seorang pelawat bertanya kepada yang lain, "Bagaimana mereka boleh membincangkan penolakan apabila mereka tidak mempunyai apa-apa?" Yang menjawab lain, "Mereka lebih banyak kita telah menyedut kurang." benar! "Dan sebagainya ke belakang dan sebagainya. Sungai itu telah mendengar semuanya sebelum dan memegang lidahnya. Jejak suci Beberapa jam berlayar ke hilir adalah Nabadwip, tempat kelahiran Chaitanya dan gerakan Bhakti yang ditubuhkannya pada awal abad ke-16.

Di Porama-tolla, pokok banyan kuno telah mengambil alih dua kuil Shiva dan Kali yang bersebelahan. Rangkaian akar yang rumit membantu menimbulkan perancah untuk struktur yang dimusnahkannya. Bagaimana kuno? Tiada siapa tahu pasti, tetapi mudah untuk memutar cerita Chaitanya memegang kirtans ecstatic dengan kohortnya di bawah pokok ini. Batang utama sudah lama hilang; di tempatnya adalah tiang berani spektakuler yang menengah akar hampir 6 kaki. Sekitar pertengahan perjalanan saya di sekelilingnya, pokok itu memeluk saya. Saya cuba untuk menahan, tetapi pokok itu pasti. Gelap dan memaksakan, dihiasi dengan pelbagai langkah yang dilampirkan pada keinginan yang tidak terpenuhi, pokok itu sampai dengan akar segar masih lembab.

Kebanyakan hari adalah gabungan yang baik dari sedikit belayar dan satu atau dua lawatan di pantai. Hari ke-4, semata-mata hari pelayaran, adalah rehat yang dirancang dengan baik pada pertengahan minggu. Di atas kapal bergerak, badan dimanjakan dengan makanan, minuman, udara segar dan tetapan yang tenang. Pada lawatan ke darat, minda memanjakan sejarah, budaya dan hubungan yang mendalam dengan Bengal di luar bandar. Imbangan yang dihasilkan menyegarkan dan jarang berlaku. Tergesa-gesa di dek atas, kerana saya kagum betapa saya keluar dari perjalanan ini, saya mendapat satu lagi rawatan yang tidak dijangka: lumba-lumba sungai Gangetic. Seorang dewasa besar, hampir 7 kaki panjang, permukaan berhampiran kami. Ramai lagi menunjukkan hiliran lebih jauh.

Pemantau air yang menarik, kira-kira 4 kaki panjang, slithers di permukaan selari dengan kapal untuk sedikit sebelum mencelup di bawah. Sungai itu kelihatannya penuh dengan kesihatan. Walau apa pun yang dapat dilihat oleh mikroskop, tiada sampah boleh dilihat oleh mata kasar. Pengurus pelayaran memastikan saya tidak menambah mana-mana sungai. Seperti malam jatuh, pemandangan di sekeliling kita adalah ketenangan yang tidak ternilai. Sebuah angin bertambah cinches air yang berpusing ke dreadlocks menjebak lampu dari gereja Portugis Bandel (c. 1599). Sebuah kereta api merangkak melintasi jambatan yang menjulang ke arah utara kami memancarkan chiaroscuro yang meluncur di sungai. Ini Jambatan Jubilee Hooghly, yang dibuka pada tahun 1887 untuk memperingati jubilee keemasan penobatan Queen Victoria. Sungai perbatasan penjajah adalah ke atas kami. Hari pelayaran akhir adalah kabur penjajah kolonial: bangunan-bangunan sombong dan epitaph sedih. Menjelang lewat petang kita mendekati Kolkata.

Sungai Hooghly (oleh Biswarup Ganguly)

Semua pelawat dan kebanyakan anak kapal berada di dek depan untuk masuk ke bandar. Kolkata melemparkan mantera dengan ghats yang melucutkan senjata dan rumah-rumah terbiar. Saya dapat melihatnya dengan cara semua orang jostles untuk tempat teratas di tunduk. Meningkat ke hadapan adalah Jambatan Howrah, yang tertua dan paling hebat dari tiga jambatan yang terletak di seberang sungai di Kolkata. Pelbagai pejalan kaki telah berkumpul di jambatan untuk melihat kami melalui. Sukar bergurau bersama akan berlaku seperti yang kita lalui. Kami menaiki selatan Howrah Bridge pada waktu senja, betul-betul seperti yang dijanjikan. Homeward terikat Pada akhirnya jelas bahawa ingatan utama pengunjung akan membawa pulang adalah anak-anak. Bukannya terracotta rumit di Kalna, bukan Nawabi Murshidabad, dan pastinya bukan dari detritus penjajah yang berselerak di sepanjang pantai Bandel ke Kolkata.

Walaupun pengurusan pelayaran patut dipuji kerana tidak mencairkan pengalaman, menyerap semua ini boleh memerlukan kerja rumah. Anak-anak di sepanjang sungai, sebaliknya, memberikan lagu dan senyuman mereka dengan bebas. Apa yang membuat pelayaran sungai ini kejayaan gemuruh adalah akses yang tiada tandingannya ke pedalaman yang tidak disentuh dengan sedikit ketidakselesaan. Ais adalah sebuah sungai yang hampir tiada trafik. Nampaknya tidak dapat dielakkan bahawa kejayaan ini akan menghasilkan lebih banyak, yang seterusnya akan memberi kesan kepada sumbernya. Apabila pelayaran menarik untuk ditutup saya dapat melihat semua orang memakai muka pantai mereka.

Bagi anak kapal, ini adalah pelayaran terakhir musim ini. Semasa dia mengarahkan kami ke arah akhir, Pankaj Das, tuan kapal, memecah masuk ke segumpal seperti Hooghly. Lima puluh hari di atas kapal tanpa hubungan dengan keluarga. Tiada TV. Tiada AC di kuarters krew sama ada. Bagi yang lain, minuman petang yang lalu dicampur dengan kesedapan untuk bercuti dan pemikiran yang dibelanjakan. Gretta mengingati tarikh akhir yang akan datang.Arnold menyatakan kelegaan bahawa hari Isnin adalah percutian bank di Britain. Tetapi buat masa ini, Sukapha diterbangkan di perairan bulan yang dikelilingi oleh Howrah dan jambatan Hooghly yang kedua. Hujan yang cepat naik. Jambatan-jambatan itu, bersemarak dengan lampu berwarna, sedang menggoda tanpa malu dengan sungai. Sungai sungai yang menanti-nanti menunggu dengan sabar di malam hari. Semua akan masuk ke darat pada waktu pagi.

Oleh Rimli Sengupta

Rimli Sengupta adalah penulis yang berpangkalan di Kolkata dan penyumbang tetap kepada majalah Outlook Traveller.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add