Dubare Gajah Camp: Besar cantik!

Dubare Gajah Camp: Besar cantik!

Vignette 1: Berpikir kembali, saya yakin bahawa persoalan yang saya lihat pada mata lelaki berusia dua tahun hanyalah imaginasi saya yang terlalu aktif, dan semua yang ada di matanya adalah keinginan yang lapar untuk sekeping kecil gur. Tetapi kadang-kadang saya tidak pasti. Sudah lewat pagi pada hari yang indah apabila saya diberitahu sudah tiba masanya untuk bertemu dengan Parsuram berusia dua tahun dan kawan-kawannya, dan saya dengan penuh harap pergi ke kem gajah Dubare. Pachyderm muda, banyak kali berat badan saya, sama seperti mana-mana anak lain. Dia sungguh enggan untuk pergi ke sungai untuk mandi, languidly berhenti di setiap langkah untuk mencari sesuatu untuk melibatkan diri - hujan pada rumput hijau kecil rumput, daun pada cawangan rendah pokok, dan keseronokan saraf pada wajah orang yang menontonnya dari oh-so-close.

Setelah dibersihkan ke hitam bersinar oleh mahout dan pengunjung, dia secara fanatik menyemburkan debu di atas dirinya sendiri. Dihadapkan dan dipindahkan ke pusat pemakanan, dia secara eksklusif berminat dengan sekeping kecil gur, yang dia tahu akan datang selepas makanan itu. Sekiranya ia tidak datang, dia tidak akan bergerak, tiada makanan boleh menggantikannya, tidak ada keinginan yang lebih besar. Parsuram menunggu kesabaran yang tidak terhingga untuk gurunya. Pada masa itu, di mata kanak-kanak Parsuram, saya mula-mula melihat persoalan yang akan menjadi kenangan saya terhadap Dubare: Kenapa manusia mencatat kursus yang membawa hutan, banyak habitat lain, gajah dan manusia ke arah kepupusan? Kesedihan di matanya adalah kesedihan yang dipisahkan dari ibunya, yang dijinakkan, dan ketidakpastian kolektif membayangi beliau dan masa depan kita.

Dubare Gajah Camp (Gambar oleh Dilli2040)

Vignette 2: Hari ini tetap cantik dan hamil dengan soalan ini. Ia berakhir dengan sembang panjang dan malas dengan Uday. Kami menatap ke dalam kegelapan tebal yang merangkumi hutan dan sungai, dan dia memberitahu saya tentang enam bahasa India selatan yang dia katakan, bergerak dari selatan dari Konkan untuk mencari kehidupan, hari kerja yang menuntut, jauh dari rumah dan dengan sedikit masa untuk isterinya dan bayi muda, dan bekerja lebih keras untuk upah yang lebih rendah yang penduduknya bersama di ladang berdekatan. Di suatu tempat dekat, dalam basti, puak-puak Kuruba sedang tidur - penghuni hutan yang sekarang telah ditolak akses ke hutan dan telah dipindahkan di penempatan berhampiran dengan perkhemahan.

Uday berbual dengan rakan-rakan dalam gelap, dan membezakan sikap masyarakat kita dengan orang-orang Kurubas. Dia menceritakan kisah tentang bagaimana mereka bekerja hanya ketika mereka lapar, dan setelah memperoleh sedikit uang, terus menikmati uang tanpa uang. Mereka tidak mahu menimbun dan mengumpulkan. Ini secara umumnya dilihat sebagai tidak bersemangat dan lesu, tetapi Uday merasa ini sebagai sikap yang riang dan keterpencilan dari tamadun yang dikuasai tamak yang mengelilingi mereka, dan yang dihuni Uday.

Vignette 3: Keesokan paginya, pagi itu adalah mendung ketika saya berjalan-jalan melalui lereng bukit dan memanjat ke arah machan terpencil yang disusun pada pokok buaya di hujung jalan resort. Terdapat kehijauan di sekeliling dan rupa-rupa pokok yang memandang. Saya tidak jauh dari pondok tetapi merasakan dunia yang jauh berbeza dan jauh. Matahari kadang-kadang melihat melalui awan kelabu silikon yang hanyut dengan sembarangan. Skor ini ditetapkan dengan kelembapan cengkerik yang berterusan di latar belakang, dan burung dipanggil secara teratur untuk menandakannya. Daun, yang diprovokasi oleh angin, menambah lagi ketegangan kepada muzik hutan. Dengan sedikit usaha, saya dapat mengesan satu lagi resonans di latar belakang, pergerakan sungai itu, tidak kelihatan tetapi dekat. Segala-galanya seolah-olah dalam keharmonian yang lengkap, tetapi sekali lagi bergema dengan soalan - bolehkah menjadi kesilapan bahawa nenek moyang kita menyerahkan nyawa mereka di dalam hutan dan menetap di luar untuk memulakan projek yang dinamakan tamadun?

Dubare Gajah Camp (Foto oleh Rameshng)

Perkara untuk dilihat dan dilakukan

Jungle Lodges & Resorts di Dubare menduduki jeda yang indah dalam peralihan dari hutan ke dunia luar dan berehat di sini dapat memberikan pandangan ke dalam kedua-dua ruang ini. Saya telah memikirkannya sebagai tempat "di seberang sungai, tanpa jambatan untuk mencapainya". Untuk datang ke sini, anda sampai ke tebing kiri Sungai Cauvery, dan jalannya berakhir. Tempoh. Ia tidak pergi. Ia tidak selari. Sungai itu sendiri penuh dengan pokok-pokok yang tumbuh di banyak pulau, dan di seberangnya anda dapat melihat hutan. Anda melintasi air yang kaya ini dengan corak, mangkuk kayu yang tidak mungkin kerajinan, dan masuk ke dunia yang menarik ini. Daripada banyak tarikan di hutan Dubare, di mana cottage Lodges Lodges terletak, yang terbesar, dalam lebih banyak cara daripada satu, adalah gajah gajah. Setiap pagi, penduduk resort dan beberapa pelawat lain yang datang khusus untuk 'rutin interaksi gajah' menghabiskan 2-3 jam dengan keindahan ini. Terdapat tujuh daripada pachyderms ini, umur mereka antara 2 tahun (itu Parsuram kami) dan 54 tahun.

Apabila mahouts mereka mandi mereka, anda boleh menyertai dalam keseronokan. Mereka suka air. Mereka berbaring di sungai dan membiarkan anda datang dengan dekat dengan mereka, menyerang mereka, menendang mereka, menggosok mereka, kadang-kadang menjadi marah untuk membuat langkah yang menyebarkan semua orang di sekeliling mereka dalam panik yang penuh kegelisahan.Mereka tidak suka tergesa-gesa melalui rutin ini dan, jika tidak dibujuk oleh mahouts, lebih memilih untuk mendiami dimensi masa yang berbeza dan lebih elastik. Selepas mandi, sudah tiba masanya untuk makanan dan orang berkumpul di sekeliling mereka, melihat ke mulut mereka yang besar untuk melihat sekumpulan gigi lain yang mereka makan. Mereka makan lebih daripada 200 kg makanan setiap hari, tetapi mereka semua ketagih untuk menetapkan harian mereka daripada sekeping kecil gur; mereka diberi makan 100 gms setiap hari dan ia adalah titik yang tinggi dalam hidup mereka! Sejarah mereka menarik.

Jabatan Hutan Karnataka digunakan untuk memiliki gajah buatan sendiri, yang disimpan di berbagai tempat perkemahan, untuk tujuan seperti pembalakan kayu. Dengan gajah Asiatik mengisytiharkan spesies terancam, dan pembalakan yang dilarang, gajah-gajah ini tidak berfungsi. Kem Dubare kini menjadi tempat yang menyediakan gajah dengan persekitaran yang dilindungi di hutan. Mengejar ke atas daya tarikan manusia untuk gajah, kem ini memberikan pelancong peluang yang sangat baik untuk menikmati interaksi rapat dan juga mempunyai pengalaman pembelajaran yang hebat di kalangan gajah. Hasil yang diperoleh daripada aliran masuk pelancong kebanyakannya membantu dalam pemeliharaan gajah.

Dari para naturalis di sini, anda dapat mempelajari banyak tentang kehidupan mereka: nama mereka; kebiasaan mereka; Maithili yang romantis yang melayang - sudah hamil, tetapi penuh kegembiraan seperti biasa - mempunyai malam sebelumnya dengan tusker liar; luka yang ditinggalkan di Ekdanta selepas hujahnya dengan tuskers liar yang lain .... Dan bahawa mereka hidup kewujudan yang terancam. Selain manusia, gajah tidak mempunyai pemangsa. Ia adalah kesan gabungan akhir zaman ais terakhir dan penyebaran manusia dan tamadun mereka yang menyaksikan kehilangan gajah dari kebanyakan dunia. Sekarang mereka terhad kepada beberapa habitat di Afrika dan Asia Selatan, dan penjajahan manusia yang pesat dari hutan dan padang rumput menjadikan suspek kelangsungan hidup mereka. Hutan di India Selatan menjadi tuan rumah penduduk gajah utama, dan ladang yang bersebelahan adalah tapak konflik yang kerap antara manusia dan gajah.

Dubare Elephant Camp (Gambar oleh Dvellakat)

Di Dubare, beberapa usaha sedang dilakukan untuk mendidik manusia mengenai sisi gajah. Di luar resort ini adalah pembengkakan hutan pasir monsun pasir yang melimpah. Setiap pengunjung fajar dan senja boleh pergi ke hutan, di jip atau berjalan kaki. Hutan kelihatan sangat mampu menyembunyikan misterinya dan kejutan - bahkan ternakan yang biasanya lembut, kadang-kadang nakal, keindahan hitam besar: gajah liar. Sebenarnya, anda akan berbuat baik untuk membiarkan hutan menyembunyikan rahsia dan membebaskan diri daripada tekanan 'penampakan', bahawa peristiwa tunggal apabila anda melihat haiwan besar dan ganas. Itulah pokok dan tumbuhan, dan burung-burung dan serangga, dan bau dan rasa ... yang membuat hutan; dan melainkan jika anda sanggup menikmati mereka, lawatan hutan tidak akan memikat anda. Musim hujan bukanlah satu yang ideal untuk melihat mamalia yang lebih besar seperti harimau atau bison kerana terdapat banyak air di dalam hutan dan mereka tidak perlu datang ke lubang air tertentu. Tetapi ia adalah masa yang tepat untuk melihat pokok-pokok yang halus buluh, yang mengalir turun di bawah naik ke lengan panjang menyapu di atas.

Terdapat pelbagai jenis flora yang mengagumkan - jati luas dengan batangnya yang berwarna terang, kulit kayu putih yang berwarna keputihan dan pokok berbunga yang luar biasa, hutan api yang menembusi bunga jingga cerah ke arah akhir musim sejuk. Kemudian ada burung-burung, tempatan dan bermigrasi, di musim sejuk. Burung helang, burung merak, ikan keling dan perah dilihat secara umum. Salah satu perjalanan kami, lewat satu petang, terbukti sangat bernasib baik dan kami melihat sepasang rusa menggeliat dan sekumpulan rusa terawal. Dalam perjalanan ke arah kami, ketika cahaya telah gagal, jip tiba-tiba lekuk berhenti dan di seberang jalan hanya beberapa langkah jauhnya berdiri bison, seperti dibekukan dengan kagum seperti kami. Kedua-dua pihak menatap satu sama lain, dan kemudian ia hilang - satu langkah pantas ke semak belukar dan walaupun kita tahu ia mesti dekat, tidak ada yang membezakannya dari kegelapan di sekelilingnya. Untuk perspektif yang berbeza, jauh ke dalam dunia yang menarik ini, anda boleh mendaki ke permata.

Terdapat dua pilihan machans di sini: tangga buluh yang menggelegar membawa 30 kaki ke atas di atas pokok rosewood; Bagi mereka yang mungkin mendapat sentuhan vertigo, terdapat satu lagi jawatan yang terasa lebih selamat dan tangga membawa kepada lebih padat. Anda juga boleh berbaring di tempat tidur gantung yang berkeliaran di tepi pinggir sungai dan jam boleh terbang dengan di bawah cahaya peralihan dan penapisan penapisan melalui jati kuning megah. Atau, anda dapat melihat air yang menggelegak di sungai yang duduk di atas batu atau akar pohon di sebelah pinggir air. Pagi awal yang tenang membawa bunyi mencuci, periuk dan periuk yang digosok di desa di seberang sungai. Anda boleh mengunjungi ladang kopi berhampiran, dan pada bulan Februari dan Mac menikmati bunga di pokok-pokok bunga. Terdapat banyak tempat untuk lawatan sehari berhampiran. Madikeri, yang terkenal Coorg stesen bukit, tidak jauh dan pemandangan dari Raja's Seat di sini terkenal. Atau anda boleh mencuba Talacauvery, tempat kelahiran Sungai Cauvery, untuk ketenangannya dan Nisargadhama, tempat perkelahan yang terkenal di pulau kawah di sungai.

Oleh Amit Mahajan

Amit Mahajan telah memperoleh wang sebagai jurutera, jurutera refleksologi, penulis perjalanan, penterjemah, dan telah melakukan beberapa pekerjaan lain yang ganjil. Dia berharap dapat menambah senarai, jika dia perlu terus berpendapatan.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add