Orang-Orang Yang Terlarang

Orang-Orang Yang Terlarang

Orangย Taman Negaraadalah pemanduan pantas dari Guwahati. Cepat, kecuali sejauh 12 km jarak jalan negara yang bergelora, hanya sedikit lebih baik daripada sungai, berliku melewati beberapa perkampungan baru. Pada masa anda sampai ke penghujung laluan, anda mengharapkan kebersihan, kebencian, permintaan maaf di Taman Negara, tetapi sebaliknya, padang belantara yang subur menanti: kecil, berbahaya dengan kepulauan yang diceroboh oleh pencerobohan manusia, tetapi pasti liar.

Sekumpulan penduduk mengelilingi papan karrom di luar pintu masuk taman. Apa harapan boleh ada di dalamnya? Namun, ditinggalkan sendiri, alam semula jadi mengekalkan irama; 100m dan kami telah meninggalkan penduduk kampung dan pasar berdebu jauh di belakang. Sebaliknya, landasan kerikil berdaun menyambut kami dengan buzz forest decibel yang tinggi. Tayar kami membazir ke dalam senyap dan kami berwaspada, mengeruk hutan mendadak untuk tanda-tanda kehidupan haiwan. Tidak ada di padang gurun Kaziranga di sini - rumput yang tinggi dan kayu berkayu yang terbentang di sepanjang jalan yang tidak disangka-sangka. Setiap sekarang dan kemudian, rusa babi yang ingin tahu menatap kami menghampiri, menunggu sehingga minit terakhir hilang ke dalam hutan. Acres cerun rumput hijau yang baru, jauh dari trek; kelabu putih yang bertaburan menangkap cahaya petang, berkilat, salji salji yang tidak dapat pecah keluar dari polip simul (kapas sutera). Petunjuk liar yang menggegarkan masuk ke dalam berus, kumpulan yang menakutkan rusa. Taman Negara Orang dikatakan mempunyai ketumpatan tinggi harimau - dalam lawatan singkat kita, kita dapat melihat sekurang-kurangnya pangkalan mangsa lebih produktif.

Sonitpur-rumah Taman Negara Orang (Gambar oleh Sharada Prasada CS)

Kami berhenti untuk sementara waktu di tempat yang baik tetapi dikhaskan Satsimulu Inspection Bungalow. Ia menghadap padang rumput yang besar, terbuka, rawa dan, sementara kita berada di sana, kita melihat kira-kira enam badak rumput di kejauhan. Melanjutkan safari kami, tiba-tiba kami menemui sebuah jambatan kayu tua yang sudah lama diserang, dan mengejutkan seekor burung helang memancing yang besar di atas pagar. Tidak digunakan untuk lalu lintas pelancongan, ia menjadi kotor seketika sebelum dimatikan, dan untuk kilat, kita diperlakukan dengan penglihatan mata-mata-mata yang tidak dapat dilihat dari burung yang luar biasa itu. Selanjutnya, kami sampai ke kolam buatan manusia, di samping yang terletak di bahagian-bahagian perumahan kuil yang baru dibuat dan potongan-potongan ukiran lama dan batu-batu Persaingan. Di sekeliling kuil, terdapat trek yang jelas dari badak dan gajah. Hanya di luar tangki adalah pinggir taman yang ditandai oleh Sungai Dhanseri di kejauhan. Kami berpaling, mengagumi keperibadian hutan yang jelas, hanya satu lemparan batu dari kampung-kampung yang berkembang.

Mengenai Taman Negara Orang

Pegawai Hutan Joyonto Deka berminat dengan domain yang baru ditemuinya. Dia mengiringi kami untuk perjalanan, menjelaskan rupa bumi, habitat dan ancaman kepadanya. Hearsay memaklumkan bahawa beberapa dekad yang lalu, kawasan hutan yang lebat ini didiami penduduk Orang, yang mungkin meninggalkannya setelah terkena penyakit. Pada tahun 1915, Orang diisytiharkan sebagai Rizab Permainan. Pada tahun 1985, ia diberitahu Tempat Perlindungan Hidupan Liar, dan pada tahun 1998, ia diisytiharkan sebagai Tempat Perlindungan Hidupan Liar. Pada tahun 1999, ia menjadi Taman Negara. Terdapat 26 kolam buatan manusia di sini membuktikan kepercayaan bahawa rantau ini pernah menjadi rumah bagi komuniti tertentu. Daripada jumlah ini, beberapa masih mengumpul air tetapi kebanyakannya telah kering dan menjadi terlalu besar. Runtuhan kuil juga mungkin dimiliki oleh penghuni asal kawasan ini.

Rhino Satu-Horned (Gambar oleh Diganta Talukdar)

Kawasan orang sama dengan hutan rumput Kaziranga-padang rumput dengan lebah yang terkunci (tanah lembap) dan hutan yang agak tinggi yang menghampiri dari sungai. Terdapat 12 helai yang ada di Orang, yang sebahagian daripadanya adalah alasan untuk beribu-ribu burung migrasi di musim sejuk. Namun, selama bertahun-tahun, tidak menjadi Taman Negara pelari depan, Orang telah mengalami pengabaian pentadbiran dan kewangan dan tenaga manusia yang tidak mencukupi. Ia hampir mustahil untuk menetapkan segelintir lelaki untuk mengorek secara manual dan membersihkan tanah lembap gondok dan semak belukar, sementara juga bertarung memburu dan banjir dan mengekalkan jalan dan infrastruktur. Rumput juga perlahan-lahan ditenggelami oleh pokok pokok rawak. Di kawasan yang luas, ini adalah proses yang dinamik secara semula jadi, tetapi memandangkan ruang terhad taman, padang rumput yang ada tidak boleh dibenarkan menjadi hutan. Oleh itu, manipulasi habitat yang berhati-hati juga mungkin diperlukan di sini.

Orientasi

Taman Negara Orang terletak di tebing utara Brahmaputra. Walaupun ia hanya 78.8 km persegi, ia merentangi wilayah Udalguri dan Sonitpur. Lereng bumi lereng perlahan ke utara ke selatan dan dibengkokkan oleh sungai Dhunseri dan Pasnoi ke barat dan timurnya. Semua sungai yang mengalir melalui taman itu ke Brahmaputra di selatan.

Hanya seksyen taman yang boleh diakses oleh jalan tanah hutan - kawasan yang lebih besar tidak dihubungkan dengan jalan di mana-mana dan kakitangan hutan menggunakan trek berjalan dan gajah untuk mengawal kawasan lanjutan. Kem hutan dilihat setiap beberapa kilometer di kawasan bermotor. Lebih baik untuk memiliki kenderaan anda sendiri kerana jip Jabatan Hutan jarang terdapat untuk pelancong.

Fakta Pantas

Negeri: Assam
Lokasi: Di โ€‹โ€‹tebing utara Brahmaputra, berhampiran dengan sempadan Indo-Bhutan dan Arunachal, Orang NP membentang di wilayah Udalguri dan Sonitpur
Jarak: 140 km sebelah NE daripada Guwahati
Laluan dari Guwahati: NH31 ke persimpangan NH31 dan NH52; NH52 ke Orang melalui Mangaldai dan Rowta kepada Orang.

Mengenai Pengarang

Shibani Chaudhury adalah pembuat filem, penulis perjalanan dan jurugambar yang berpangkalan di Assam. Beliau adalah antara pencipta filem hidupan liar pertama India dan telah berada di lapangan selama 14 tahun. Dia menulis dan menjadi salah satu daripada tiga orang utama untuk bekerja pada 'The Last Migration dan Shores of Scilence', filem yang memenangi anugerah Oscar Hijau di UK. Dia telah menghasilkan filem-filem pendek di Assam's Wildlife.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add